Cerita Cinta – Chapter 28. Apa Kata Bunda

Chapter 28. Apa Kata Bunda

 

Masih bersama Nabila sebagai tamu special, bagaimana tidak, ia satu – satunya gadis yang pernah singgah di rumah saya hingga bermalam 3 hari lamanya. Penasaran kejadian heboh apa saja yang bakal di lakukannya, cekibrot kita simak saja kelanjutan kisahnya di kota kelahiranku.

Tepat pukul 12.20 PM saya sampai di Tulungagung, ya kota kelahiranku, aku pulang bersama dengan seorang gadis yang memaksaku untuk membawanya. Kuinjakkan kaki untuk pertama kali di tanah berlapis rell kereta api, tak lupa tangan ini membonceng genggaman Nabila, saya hanya tidak ingin dia hilang terus di kemudian hari saya bakal di sate oleh Fany betul itu, sungguh.

“ini dah nyampe Kha ?? ini T.A bneran ??” Tanya Bila setengah kegirangan.

“iya, udah lo jangan katro di kota kecil begini. Ilang jadi momok tar” sambil berjalan kutarik tangan Nabila menyusuri krumunan manusia.

“ya heran aja, ini kretanya ekonomi tp ekspres banget yak ? Cuma 4 jam udah nyampe ! keren abis mbloooo. Gw aja naek senja Kediri jurusan Jakarta bisa 19 jam mati di gerbong”. Tutur Nabila kagum dengan ini kelas ekonomi.

“itu emang jarak JKT – MLG jauh dongooo, mo naek buroq kalo tujuan lo Gurun Sahara nyampenya juga besok. Ini 4 jam normal Bil, malahan kalo nae motor gw bisa 2,5 jam” jelasku padanya.

“Lhah cpet banget, enak gitu ya T.A – MLG deket” jawabnya dengan iri hati.

Usai berjalan menyusuri kerumunan manusia, kudapati mbak sudah menunggu di depan pintu kereta dengan menenteng 1 helm lagi untukku. Tapi sayang, mbak ga tau kalo hari ini saya membawa seonggok anak kingkong, kampreeeeeet.

“loh dek, ama temenmu ?? udah d jemput blom dia ??” Tanya mbak padaku.

“ini dy mo maen k rumah kita, ga tau da perlu apa, jadi dy nebeng skalian dr Malang” jelasku berbelit pada mbak.

“nah ini aku Cuma bawa 1 helm dek, mana bisa bonceng tiga ? dah ni naek becak aja” ujar mbak sambil memberi uang sepuluh ribuan.

Maka dengan pemberian uang tersebut, mbak pun melaju terlebih dahulu karena Bila adanya. Naik lah diri ini dengan gadis asal Bandung tersebut dengan becak, dan terlihat mata Bila berbinar – binar ketika di dapatinya ia akan naik becak bersama menuju rumahku.

“wiiiiih keren Kha, bisa nae becak di jalan segede gini. udaranya sejuk pula, Ini orang pada kemana yah kok jalan mulus kaya gini gada yang make ??” Tanya Bila penuh heran.

“yah jangan di samain ama tempat lo bil, disini ga pernah macet selain tanggal 17 agustus” tuturku menjelaskan.

Rumahku tak jauh dari stasiun kereta, hanya berjarak 1 kilo dekatnya, ditambah tidak macet maka nyamanlah perjalanan ini bersama Bila. Dengan 15 menit cepatnya maka sampailah saya di depan rumah di sambut oleh ibunda lengkap beserta senyumannya.

“weeh, anak bunda pulang, sama siapa itu nak ?” sambil kucium tangan bunda bertanya.

“ini temenku mau maen bentar kok bun” jawabku sambil pergi menenteng tas masuk kedalam rumah.

“sini dek masuk, jangan malu – malu, ayoook” seru bunda memanggil Bila.

“eh iya tante, saya Nabila” dengan malu Nabila menjabat tangan bunda dan di kecupnya.

“Rakha, . . abis taroh tas di atas cepetan turun trus ajak temennya makan siang bareng !” teriak ibunda dari lantai bawah.

“iya buuuuun” sahutku dari atas.

Setelah cukup untuk istrhat dan berganti pakaian, maka segeralah saya turun ke lantai bawah, sebab perut ini sudah rindu berat dengan masakan ibunda.

“bun masak apa hari ini ?” tanyaku pada bunda.

“masak sayur pindang kesukaan kamu, sini bantu bunda ambil nyiapin piringnya” ajak bunda yang terlebih dulu berjalan ke arah dapur.

“sini saya aja yang bantuin tante, rakha biar manggil embak di teras depan” sahut Nabila menyusul bunda.

“loh, gausah dek, biar Rakha aja gapapa yang bantuin. Kok repot – repot seh” cegah bunda bak orang kepanikan.

“hahay, yang rajin aja Bil bantunya” sahutku berjalan memanggil mbak di depan.

Setelah semua di rasa siap dan cukup, maka kami berempat mulai lah makan siang bersama. Kenapa kami tidak berlima dengan ayahanda, sebab beliau masih sibuk mencari nafkah di luar dan pulang pada pukul 3 sore nanti. Maka duluanlah kami berempat menyantap hidangan masakan ibunda alias emak gue punya. Di tengah acara bersantap ria, bertanyalah ibunda perihal kedatangan Nabila.

“dek Bila ngomomng – ngomong asalnya dari mana ??” Tanya bunda sambil lahab bersantap.

“dari Bandung tante”

“oh bandung deket Trenggalek situ ya ??”

sedikit saya jelaskan di Tulungagung ada desa yang bernama Mbandung bukan Bandung tapi biasanya orang lebih sering bilang dengan kata Bandung daripada Mbandung, mungkin biar lebih greget kali ya. Dasar orang Tulungagung.

“bukan tante, saya Bandung Jabar sana” terlihat muka ibunda tersedak makanan.

“lah jauh banget dek, kok bisa maen sampe kesini, ada sodara toh di T.A” sambil teguk ibunda dengan segelas air putih.

“gak ada sih tante, hehehe. Ya cuma Rakha ini kenalan saya di T.agung. kan tadi awalnya saya mo naek kreta jurusan Malang – Jakarta, nah saya salah beli tiket ke Tulungagung. Soalnya kemarin pas beli tiket saya ndak lihat itu papan jurusannya. Berhubung saya udah terlanjur beli dan saya ketemu Rakha, jadi saya di ajak Rakha buat maen ke sini.” Kampreeeeeet, Sumpah bulshit itu bibir Nabila jago ngibul ternyata.

“oalaah gitu ta nduk, ywdah kamu tidur sini aja kalo gitu. Tar tante pamitin sama ortu kamu biar ga kpikiran” bak colon mertua bertemu dengan menantunya.

“duh maaf ya tante jadi ngrepotin gini, hehe” pura – pura Nabila bermuka malu.

Saya sebagai pendengar yang bergaya bak orang budeg sedang ambeyen hanya mangguk – mangguk mendengar cerita Nabila yang terdengar sempurna. Maka bermalamlah ia di kediaman saya selama 3 hari dua malam. Dan dengan ini semoga tidak sampai terdengar di telinga Jovanda, sebabsaya tidak mau melukai hatinya yang masih bertabur bunga cinta.

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 462 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya