Cerita Cinta – Chapter 27. Wewe Penunggu WC

Chapter 27. Wewe Penunggu WC

 

Perasaan ini masih tak menentu, ragu saya di buatnya. Maka dengan perlahan saya ulurkan tangan untuk menggapai sosok tersebut. Sesampai tangan ini di tempat tujuan tidak lain tidak bukan bahu seseorang tersebut, saya lafadzkan nama itu dengan lirih terucap berhembus lembut menyusuri rambut yang tengah terurai wangi di hempas angin sepoi – sepoi.

“Bila . . .” sapaku dengan harap cemas.

Menolehlah sosok tersebut dengan gayanya yang kas dengan menarik bibirnya semanis mungkin sembari menyaku kembali.

“udah telfonnya, hm ??” balasnya seolah ini kejadian yang di sengaja.

“kok lo bisa ada di sini, lo tau kan ini kreta jurusan ke mana ?? ini bneran bukan lo sih ??” sembari saya kucek itu muka Nabila memastikan.

“iye, iye ini gw Nabila Larasati, udah ah sakit Kha !!” di tampiknya tangan ini terjatuh.

“iya gw tau ini kreta tujuan T.agung kan, gw emng sengaja naek ini kreta trus kenapa. Kok lo jadi heboh gitu ?? bukannya seneng malah bisa ketemu gw, hih” ia mencoba meyakinkan.

“nah lo di T.agung emang mo kmna ?? prasaan lo gada sodara deh di sana. Ya gw sih seneng pastilah Bil, cuman ini aneh aja, lo tau – tau nongol di deket WC gini trus gada ekspresi apa – apa kaya orang proses kesurupan sambil bilang “udah telfonya, hm” itu maksudnya apa coba. Jangan – jangan lo jelmaan wewe penunggu WC ya ?!!!” saya masih tidak yakin bahwa itu Nabila yang saya kenal.

“ah kayalan lo lebih parah dari ade gw trnyata. Gw emng mau maen k rumah lo, tadi di stasiun sempet manggil lo, cuman lo bablas aja ga nengok kebelakang. Ya gini jadinya gw gadapet tempat duduk trus gw tunggu di sini aja berhubung pemandangannya lagi keren gini. Daripada ngejubel di tempat duduk situ kan” jelasnya padaku.

“oh jadi kampret yg tadi manggil gw itu lo, yaelah. Nah trus tar lo mo tidur di mana coba ?? trus lo naek kreta k Jakarta bareng gw jugak dari stasiun t.agung ?? hm . .” diri ini penuh dengan klarivikasi.

“ya bobo rumah lo lah !! masa gw mo ngegembel tidur di emperan masjid ? tega lo ama gw ?? kalo Fany tau lo nelantarin gw gmn ?? hahay !” kata – kata itu bersifat mengancam sodara.

“ya kan gw belom izin mak gw Bil ?? apa kata orang rumah coba kalo gw 1 bulan ga pulang trus ngadep rumah tau2 bawa anak cewek minta nginep ?? gw bisa di kira bunting lo kali !!” saya membayangkan kemungkinan terburuknya.

“kalo pun di buntingin gw juga pilih – pilih cowok Kha, dasar Otak mesum !! udah tar gw aja yang ngadepin bonyok lo. Pokok tar brngkat k jakartanya kita barengan aja. Trs Steve nyusul dari Kediri, klo udah nyampe malang kita ketemu fany di kreta yang sama. Jadi kita pesenin tiket mereka dari T.A aja” saya hanya mangguk – mangguk saja itu dengar plaining Nabila.

“ywdah lah gw serah lo aja Bil, gw dah siap di kimpoiin kok buat kemungkinan terburuknya” tuturku dengan nada pasrah.

“mustinya lo bersyukur klo punya bini kaya gue, secara keturunan lo tar jadi punya darah bandung punya, trs lo kudu wajib punya anak lakik tar” jelasnya berbangga.

“kenapa musti cowok, knp g cewe aja ?” saya tanggapi setengah hati.

“kalo cowok kan tar pasti cekep kaya emaknya, hihihihih. Kalo punya anak cewek trs nurun kaya bapanya ?? bisa jadi jablay anak gw tar, amit amit !!” sambil ia mengelus – elus perutnya sendiri.

Maka saya pun hanya bisa berucap “Astojim” frontal sekali itu pemikiran Nabila. Tak lama kami mulai merasa capai, maka saya ajak duduk itu wanita. Namun ketika melihat bangku duduk yang tersisi hanya satu kursi, yakni kursi saya, maka saya mengalah untuk lebih memilih berdiri dan mempersilahkan Nabila duduk terlebih dahulu.

Di kamus saya, tidak ada ceritanya bahwa seorang cewek harus berdiri di kereta selama perjalanan.

Sebab, . . .

kamus saya tidak lengkap pemirsa.

“udah lo duduk aja dluan gw bediri nunggu orang laen ada yg turun” mandatku pada Nabila.

“bneran nih gapapa ?? makasih yak !” di bayar dengan senyum pun sudah cukup untukku.

Tiba – tiba saja terdengar sebuah celetukan dari ibu – ibu yang tengah duduk memandangiku berdiri sambil berucap kepada Nabila.

“mbak, pacare sampean ki wes bagus gelem ngalah yo karo bocah wadon”

dari bahasa tersebut pastilah Nabila bak Babi ketulup clingak clinguk mantengin saya sambil meminta subtitle tidak tau artinya apa, maka dengan lantang saya jelaskan padanya penerjemahan dari ibu – ibu tersebut.

“kata ibuk ini, Mbak pacarnya udah cakep mau ngalah sama anak perempuan, gitu Bil” seraya saya jelaskan itu subtitle blak – blakan di muka Nabila.

“aaaah, hehehe inggih buk. Bisa aja ibuknya ini” Nabila berucap menahan malu.

Kulempar senyum padanya bahwa saya adalah sosok yang baik bagi setiap wanita, dengan selalu memprioritaskan dan mengutamakan. Maka dengan senyum bertutup malu ia hanya bisa mengedipkan mata sambil menjulurkan lidah bawha saat itu kami terlihat seperti sepasang kekasih pada umumnya.

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 435 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya