Cerita Cinta – Chapter 27 . Title

Chapter 27 . Title

 

 

Sekitar jam 10 malam gw masih asik mengerjakan tugas sambil menonton tv. Terdengar suara mobil deny berhenti didepan rumah. Gw langsung kepagar buat ngebukain pagarnya. Gw masih penasaran siapa si deny ini sebenarnya. Hanya deny satu-satunya cowok yang pernah gw lihat pergi bareng fika. Tentunya selain gw, karena gw suka nebeng fika kalau kekampus .

Gw langsung ngelanjutin tugas gw yang masih menumpuk. Saat lagi ngerjain tugas fika turun kebawah ngedatengin gw. Yang buat gw suka kalau malam-malam gini fika selalu pakai baju kebangsaannya. Celana yang super pendek dan kaos yang tipis yang menurut gw kekurangan kain :.
Fika: wah rajin lo ren, gw aja baru sampai kata pengantar

Gw: tapi sayangnya sekarang lo dah gak bisa nyontek gw untuk tugas yang satu ini

Fika: senang ya ? :

Gw: hehehe . Fik, sebenarnya deny itu siapa lo sih ?

Fika: memang kenapa ? lo jealous ya ?

Gw: jealous ? gw ada laras kali yang jauh lebih cantik dari lo. Lagian lo kerjaannya marah mulu, makanya pendek. Coba lo baik kek laras, pasti lo bakal setinggi dia

Fika: heh, biar gw pendek gini. Ukuran bra gw lebih besar daripada laras tauk :

Gw: mana gw buktiin ?

Fika: *bletak* (fika ngejitak gw) :

Gw: yah kan gw cuman mau ngebuktiin omongan lo doank

Fika: Deny itu cowok perfect ren, gak kek lo. Gw sudah suka sama dia semenjak awal gw masuk SMA. Karena dia kakak kelas dia ngejaga gw saat MOS. Care banget dia sama gw, gak tau kenapa setiap berada didekatnya gw selalu gugup. Sampai hari ini gw masih gak bisa hilangin sikap itu. Dia satu-satunya cowok yang bisa ngebuat gw berkata “iya”.

Gw:

Fika: : kenapa lo ? pasti ngelihatin dada gw ya :

Gw: enggak laaah , gak nyangka aja. Ternyata ada ya cowok didunia ini yang bisa ngebuat lo gugup. Kalau si deny tau sifat asli lo mah, dia pasti bakal bunuh diri

Fika: :
Antara kagum, bingung dan kesal gw sama deny. Deny bisa care dengan fika, sampai membuat fika bisa menjadi sosok yang berbeda kalau berada dengannya. Senang sih dengan keadaan itu, tapi yang buat gw kesal kebanyakan kalau fika pulang bareng deny sering dalam keadaan mabuk. Cowok macam apa yang membiarkan hal buruk gitu kepada cewek.

Setelah kejadian itu, fika semakin sering jalan bareng deny. Senang sih, setidaknya ada yang menemani fika dimalam minggu. Kalau gak ada yang nemanin tuh anak pasti ngeganggu gw dengan laras .

Kesibukan disemester 3 pun semakin merajalela. Tugas yang semakin banyak. Dimana gw juga harus sambil kerja buat biaya kuliah gw. Kadang-kadang gw mencuri-curi waktu disela jam kerja buat ngerjain tugas-tugas kuliah gw. Karena kesibukan ini gw sampai sering lupa makan. Kalau sudah capek pikiran dan capek fisik, bawaannya pengen nyampai kasur secepatnya.

Akibat rutinitas itu akhirnya gw terserang tipes. Gw kira hanya maag biasa. Sakitnya gak hilang-hilang, semakin lama rasa sakitnya semakin kuat. Sampai pulang kerja dari café…
Laras: ren kamu kenapa ? pucat gitu mukamu

Gw: gak tau ras, keknya sih magh. Tapi sakitnya gak hilang-hilang

Laras: sudah minum obat ?

Gw: sudah ras

Laras: kita ke rumah sakit ya. Aq anter kamu kesana. Aq takut kalau ntar kenapa-kenapa
Gw dan laras langsung ke RS Sardjito yang berada di daerah UGM. Saat diperiksa dokter gw diharuskan buat rawat inap. Mendengar kata “Rawat Inap” pikiran gw langsung kalut ditambah sakit diperut gw yang semakin melilit. Dimana tabungan gw yang masih sedikit, gimana buat gw bayar rawat inap dan berobat disini.

Karena sakit yang sudah gak tertahankan lagi. Untuk ke ruangan tempat gw dirawat inap gw dipakaikan kursi roda. Saat sampai diruangan gw semakin kalut. Gimana enggak, ruangannya tergolong mewah. 1 pasien untuk 1 ruangan, setau gw yang murah itu 1 ruangan diisi beberapa pasien. Saat diruangan gw langsung diberi obat dan dipasangkan impus oleh perawat. Gak sampai 15 menit mata gw mulai terasa berat banget. Mungkin karena obat yang dikasih dokter barusan ada obat tidurnya.
Laras: kamu istirahat dulu aja ya ren. Aq urus administrasi bentar, sekalian mau kasih tau yang lain kamu dirawat inap disini.

Gw: he eh
Setelah laras meninggalkan ruangan, gak tau berapa lama gw langsung terlelap. Setidaknya dengan tidur gw bisa meredam rasa sakit yang gw rasakan saat itu.

Saat malam, gw gak tau tepatnya jam berapa. Gw terbangun karena rasa sakit ini. Kamar hanya diterangi oleh lampu tidur. Gw gak bisa melihat dengan jelas jam berapa saat itu, tapi gw bisa melihat ada seseorang yang tidur sofa saat itu. Gw coba perhatiin, tetap saja susah buat mengetahui siapa dia. Karena cahaya diruangan ini sangat redup ditambah mata gw yang masih agak rabun karena bangun tidur. Gw hanya bisa melihat rambutnya panjang dan lurus. Saat itu gw berfikir itu fika. Karena rambut fika lurus, berbeda dengan laras yang rambutnya keriting jatuh. Tau keriting jatuh kan ? rambut yang lurus diawal lalu bergelombang diujung-ujung rambutnya. Gw terus memejamkan mata berharap bisa tidur agar bisa melewati rasa sakit yang gak tertahankan ini.

Keesokan Paginya…
Ciko: weee, bangun juga lo akhirnya. Selamat ya bro

Gw: :

Ciko: ya selamat, lo akhirnya menyelesaikan tugas terakhir untuk mendapatkan title “Mahasiswa”. Bukan mahasiswa kalau belum kena tipes bro

Gw: hahaha, sial lo cik. Loh fika mana ?

Laras: gak tau ren, tadi dikampus dia gak masuk. Jadi gw ngajak ciko sama putri aja kesini. Tapi kemarin sore aq sudah ngehubungin dia kok lo dirawat disini.
Sekitar seminggu gw dirawat inap dirumah sakit. Sebenarnya rada sungkan sih ninggalin RS itu, soalnya makanannya enak-enak . Tapi gimana juga gw sudah ketinggalan 1 minggu pelajaran. Akhirnya gw diantarkan laras balik kerumah.
Gw: ras, soal biaya rawat inap gw tadi. Gw boleh nyicil gak ?

Laras: Sudah gak perlu dipikirin ren. Lo gak baca kontrak kerja ya ? kan kalau karyawan sakit tanggung jawab café. Yang penting bagi aq sekarang kamu sudah sehat. Itu yang terpenting bagi aq ren

Gw: makasih banyak ya ras, gw gak tau gimana nasib gw kalau gak ketemu orang seperti lo ditanah perantauan gini

Sesampainya dirumah gw sudah dimasakin makanan yang enak oleh mbak may :. Saat gw lagi asik makan
Fika: gimana rasanya kena tipes ?

Gw: mau coba ?

Fika: gak ah, badan lo aja jadi tambah cungkrin gitu gara-gara kena tipes.

Gw: yah kan bagus buat elo, lo tega banget sih fik gak ngejenguk gw.

Fika:

Semester 3 pun telah usai. Waktu yang dinantikan oleh para mahasiswa. Banyak dari anak-anak dikelas ngehabisin buat liburan bareng teman atau pulang kampung. Bagi mereka yang berdomisili didaerah jawa memang enak buat pulang kampung. Tinggal naik bis dengan harga gak seberapa bisa sampai dikampung halaman. Tapi bagi perantau dari luar pulau seperti gw liburan semester ganjil gw habisin dijogja aja. Selain biaya buat pulang kampung mahal, liburan semester ganjil tidak terlalu lama. Berbeda dengan liburan semester genap yang panjang.

Ada satu hal yang buat gw senang banget di semester 3 ini. Masih inget perkataan dosen gw kan “IP semester satu itu adalah IP tertinggi kalian selama menjadi mahasiswa disini”. Disemester 3 ini gw berhasil mematahkan prinsip beliau dan gw berasa senang banget. Tidak sia-sia gw sampai dirawat dirumah sakit tapi mendapatkan balasan yang setimpal
“Disaat lo sakit, gw yang selalu menjaga lo setiap malam. Terkadang gw gak bisa tidur karena khawatir dengan keadaan lo.”

Perkataan seseorang ini masih terngian ditelinga gw hingga saat ini . Caramu memberikan perhatian memang berbeda dengan yang lain.

 

Created BY : Biji.Salax KASKUS

(Dikunjungi 403 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya