Cerita Cinta – Chapter 25. Susu Panas Jovanda

Chapter 25. Susu Panas Jovanda

 

Sebelumnya saya tegaskan bagi sodara semua yang telah membaca judul dari chapter ini, harap jangan sange atau parno terlebih dahulu. Jadi simpan itu imajinasi ngeres untuk sementara waktu, sebab ini bukan saatnya. Jauhkan pikran sodara dari kata “Susu” dan “Jovanda”. Sekian, terimakasih.

Kantuk itu sungguh pun belum mau pergi, mata teramat sangat pedih. Sebab semalam suntuk saya habiskan untuk begadang dengan leptop tercinta bertemankan game Dota. Sial pikirku, pagi – pagi begini harus masuk dalam kamar mandi, menguap, garuk – garuk punggung, rebah dada serta pemanasan kecil belum juga mengusir itu kantuk. Maka untuk mensiasati hal ini, tentunya saya yakin pasti sodara semua pernah mencobanya. Yap, saya duduk di kloset dengan rasa kantuk yang kian membara.

Intip isi bak mandi, air masih setengah terisi, ini harus menunggu air sampai penuh agar mandi terasa nikmat. Maaf sebelumnya, sebab ini adalah Art Of Bath bagi saya, maklum jiwa seni masih kental. Dengan menunggu bak terisi maka penantian ini berujung pada kloset yang saya duduki dan wabah kantuk semakin menjadi, serasa saya berada di alam bebas nan sejuk, mendengar gemercik air kran terdengar seperti air terjun, kantuk ini memang dapat mengkamuflase semuanya.

Tengah kesejukan alam bebas yang saya rasakan, tiba – tiba saja . . .

“DOOOOK, DOOOOK, DOOOOK, !!!!” ketuk dari luar pintu kamar mandi.

“Da ape ??!!!!” sahutku dari dalam.

“temen cewek lo udah nungguin di luar Kha !!” treak salah satu teman kosan saya.

Lah, cepat kali itu Jovanda. Tentunya sodara masih ingat jam berapa ia akan sampai di kosan saya. Maka dengan perasaan heran saya lihat itu jam dari hape yang sengaja saya bawa ke kamar mandi.

“Kampreeeeeeeeet, gw ketiduran di kloset sejam !!” jam itu menunjukkan pukul 08.10 AM

Mana terasa bahwa saya sudah tidur di kamar mandi selama sejam. Dengan badan menggigil maka keluarlah saya akibat mandi tergesa – gesa bak anak ayam mau mati kedinginan.

“loh baru mandi ni anak ?” sahut Jovanda sebelum saya masuk kedalam kamar.

“brrrrrr, brrrrrr, hehe, brrrrrrr, iya, brrrrrrr, tunggu aja di situ, Hatchiiiiing !!” jawabku sembari bersin lari menuju kamar.

Tak ingin dia menunggu lama, maka saya berdandan ala kadarnya dan segera menemui Jovanda yang sudah menunggu sekitar 20 menit lamanya.

“kamu ni ya opo seh Kha kok mandinya nelat gitu ??” dengan logat anak Malang ia berkata.

“lah anu, tadi nguras kamar mandi dlu Jo, hehehe, brrr, brrr” jawabku masih kedinginan, Padahal ya ketiduran.

“kamu menggigil gitu, ?? mau di buatin kopi tah ??” tawar Jovanda.

“enggak Jo, makasih. Susu panas aja kalo bisa” jawabku.

“ada di dapur susunya ??” ia bertanya.

“iya ada di lemari, sini aku tmenin aja buatnya, tar kamu nyasar di kamarku malah repot” ajakku sembari menuntun dia ke dapur.

“beda jauh kali Kha kamar ama dapur, ya kalo penampakan kamar kamu mirip kaya dapur ga tau juga sih, hahaha” dasar tau saja itu wanita aib lelaki.

Maka di dapurpun kami mulai bersusu ria, maaf maksud saya sedang membuat susu gitu. Dengan beberapa obrolan ringan maka dia memulai pembicaraan sambil meracik dan menunggu air masak.

“jago banget racik susunya, hm . . ?” sembari pandangi itu wajah mulus kekasih saya.

“ah, enggak deh, biasa aja Kha, kamu ini” sibuk tangan itu mengambil beberapa sendok susu bubuk.

“soalnya badan kurusan gini sih Jo, jarang di mnumin susu. Hahaha” tawaku ringan.

“ya nyusu dong sayaaaaang” nah loo ini maksudnya apa.

“ama kamu ??” responku parno.

“hahahaha, ya mana ada aernya atuh Kha, kmu ini ada – ada aja !!” dengan terbahak – bahak ia tertawa keras.

“di peres dulu kali Yha, maklum belom pernah nyusu” ungkapku malu – malu.

“iih masa cowo kaya kamu ga pernah nyusu sama cewe ??” tanyanya penasaran.

“sweer, kan aku cupu Jo, ga kaya kamu toh yang udah pengalaman pcran tahunan” sahutku dengan nada sinis.

“kasih tau ya Kha, jujur kamu tuh gak ganteng. Tapi jelek juga enggak. Ada manisnya dikit, trus kamu itu cowok paling putih d kelas setelah steve. Banyak sbnrnya anak – anak cewe yang suka ngomongin kamu, mungkin aura kamu kali ya yang bikin beda ?? jadi kalo kamu pcran sama cewe trs bilang ga pernah nyusu malah aneh dengernya, hayo, hahahaha” benarkah saya seperti itu sodara.

“kalo pun pun pernah nyusu masa aku mau jujur sama kamu, heleeeeeh” sambil saya geleng – gelengkan itu kepala. Lepas dari pembicaraan tentang susu yang di salah artikan, maka pembicaraan ini akirnya singgah pada sebuah percakapan tentang kepulanganku di T.A

“ oi ya, minggu ini kamu pulang Kha ??” Tanya Jovanda ringan kepadaku.

“he’eh, udah di sms bunda kmren suruh cpet – cpet pulang”

“owh, ada urusan gitu di rumah ? mo brp hari Kha di rumah ?” Jovanda sambil tuang air panas ke dalam gelas.

“kayanya sih bentar Jo, ga lama. Soalnya mau pamit pergi” tegasku.

“loh pergi kemana ?? liburan yha ??” ia mulai bertanya – tanya.

“iya, di ajakin Fany ke puncak. Palingan juga seminggu di sana. Kenapa ?? ikut ??” godaku pada pacar baruku ini.

“ah enggak deh, tar malah ngeganggu. Lagian mo di ajakin papah aku Kha, tapi masih blom jelas kemana”

“oh gitu, gapapa ya aku main ke Jakarta ?? kamu ga keberatan kan ??” izinku padanya.

“ iya gapapa lah sayang, Ati – ati berangkatnya, Jakarta itu panas, jangan sampe salah kostum. Kalo mo berangkat sms. Jangan lupa preparenya yang bener. Met liburan en Take care yah”

Dengan menyuguhkan secangkir susu panas ia tersenyum padaku, sungguh dewasa betul itu pemikirannya. Tidak seperti kebanyakan wanita pada umumnya yang lebih suka merengek kesetanan kala di tinggal sang pacar pergi. Sedangkan saya pikir ini adalah hari dimana saya baru jadian dengan dia, baru satu hari bertemu, kami harus di pisahkan dengan liburan selama dua pekan.

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 452 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya