Cerita Cinta – Chapter 24. Pagi Sayang

Chapter 24. Pagi Sayang

 

Hari ini sabtu, hari dimana kebanyakan mahasiswa lebih memilih menghabiskan waktu dengan kasur kesayangan mereka masing – masing termasuk saya. Selepas UAS hari jumat kemarin, pikiran ini teramat lelah untuk berfikir, padahal jika di ingat 50% dari ujian saya di bantu oleh Bila. Maka pukul 06.45 pun saya masih terbaring lemah di atas singgahsana. Namun ada satu hal yang kala itu memaksa saya untuk beranjak bangun dari kantuk yang masih saya derita ini. Pasalnya hape nun jauh berjarak 1 meter di sana meminta saya untuk mengangkat telfon sesorang.

Dengan langkah sempoyongan saya ambil itu hape sialan, saya tekan tombol jawab, dan saya kembali terjatuh dalam dilema kasur. Maka berbicaralah bibir ini sekuatnya untuk menjawab telfon tersebut dengan suara serak – serak basah nan mendesah.

“Haloo, siapa yah pagi – pagi gini telfon ??” jawabku dengan nyawa belum terkumpul.

“Pagiiiii Rakhaaaaa, hayo masi molor ya. Bangun gih sayang” suara itu sungguh tak asing di telingaku.

Maka saya copot itu sebentar telfon dari pendengaran telinga, lekas saya lihat siapa nama penelfon ternyata itu Jovanda. Tumben sekali pagi – pagi buta begini ia telfon. Eh, ini udah pagi cerah pukul 6.50 AM, ternyata mata saya yang buta.

“ng, . . . iya jooooooo, da apaaaaa, aku baru bangun iniiiiiiii . . .” dengan nada bicara molor saya menjawab.

“ya bangun dong sayang, aku pengen maen ke situ boleh kan ?” ini kenapa dia manggil – manggil sayang begini bikin geli.

“anu Jo, kok manggilnya gitu, gaenak dengernya . .” saya masih belum sadar dari rasa kantuk teramat sangat.

“emang sama pacar ndiri ga boleh ya manggil gitu, ywdah aku ttup aja kalo gitu ?!!!” suara itu naik pitamnya.

Sebentar saya mengumpulkan nyawa, satu persatu masuk kedalam tubuh ini dan melalui proses scaning al hasil dari ingatan yang saya punya, hari ini adalah hari pertama dimana saya memiliki seorang kekasih.

Ya, itu Jovanda.

“eh, eh, Jangan di matiin, gimana sih, iya maaf aku lupa” saya coba bersandar di dinding dengan sempoyongan.

“lupa gimana, dasar kamu ini apa yang di inget” jawabnya ngambeg.

“kamu” jawabku singkat.

“pagi – pagi uda gombal” terdengar itu tawa cekikikan dari balik layar.

“tapi senengkan . . .” dasar wanita.

“iiiih apaan sih, udah kamu buruan mandi aja, jam 8 aku nyampe situ. Klo dah nyampe depan pintu aku telfon lagi” ujar Jovanda.

“langsung masuk aja deh, males turun jo. Bu Dina lagi pulang kampung. Jadi di sini Cuma ada aku sama anak – anak kos, yang lain sisa dua ekor di sini. Gapapa langsung naek aja trus tunggu di teras. Oke ?!!” sahutku.

“shiap boz, buru mandi agih” serunya.

“bawel . . .” sembari saya tutup itu telfon.

Kampret itu Jovanda pagi – pagi begini ngadain serangan fajar. Mau tak mau saya harus berkompromi dengan kamar mandi, sebab siapa yang mau di hari pertama jadian seperti ini terlihat gembel di depan pacarnya, sungguh hina sekali.

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 441 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya