Cerita Cinta – Chapter 22 . Home Sweet Home [Part 1]

Chapter 22 . Home Sweet Home [Part 1]

 

 

Semester 2 berjalan seperti biasa. Tidak ada yang spesial, hmmm mungkin ada yang sedikit spesial di semester 2. Yaitu hubungan antara gw dengan laras. Hari demi hari di semester 2 hubungan gw dengan laras semakin dekat. Tiada hari tanpa SMS atau telpon dari laras. Dan setiap pulang kerja pun gw selalu bareng dengan laras.

Eits, gw masih belum ada status dengan laras kok. Cinta gw ke nenek masih lebih besar dibanding cinta gw ke laras. Sebenarnya kedekatan gw dengan laras membuat gw menjadi tidak nyaman. Menjadi topik pembicaraan setiap hari antara karyawan di café laras.

Bagaimana bisa seorang karyawan pacaran dengan seorang owner. Itu malah membuat tidak nyaman saat berkerja. Makanya diperusahaan swasta selalu menerapkan aturan tidak bolehnya hubungan spesial antara sesama pekerja. Sesama pekerja, tapi kalau sama owner gw jadi bingung .

Masih ingat dengan misi gw disemester 2 kan ? . Dimana gw ingin mematahkan perkataan dosen gw kalau smester 1 adalah IP tertinggi saat mengenyam bangku kuliah. Dan hasilnya disemester 2 gw memang kalah dengan orang yang sudah bergelar “Guru Besar” itu. Hanya berbeda 0,1. Walau berbeda 0,1 tetap saja gw masih lebih rendah dari IP semester 1.

Akhirnya rasa kangen gw kepada nenek pun akan segera terobati. Libur panjang semester genap pun tiba. Hari raya tahun ini gw niat buat pulang kampung buat jenguk nenek gw tercinta. Segala persiapan buat pulang kampung pun sudah siap. Gaji gw dari kerja di tempat laras mendapat bonus saat mendekati lebaran. Dan fika memberi bonus juga . Padahal gw kerja ditempat fika tidak pernah digaji. Ya tapi memang begitu perjanjian awalnya. Gw dikasih tempat tinggal dan makan untuk tinggal di tempat fika. Tapi bagi gw kerja ditempat fika sangat menyenangkan. Selain kerjanya gampang, sangat sebanding dengan biaya hidup gw bila ngekost dan makan sehari-hari.

H-2 sebelum gw pulang kampung.
Fika: lo jadi balik ?

Gw: jadi donk . Dah kangen banget gw sama nenek gw.

Fika: oh

Gw: terus lo kemana ? nyusul ortu kamu dithailan fik ? atau mereka balik kesini ?

Fika: …..
Fika tidak menjawab pertanyaan gw. Gw tau pertanyaan soal keluarga sangat sensitif bagi fika. Sepertinya ada sesuatu yang buruk lagi melanda keluarganya fika.
Fika: Gw ikut lo kerumah nenek lo ya

Gw: weeee :

Fika: gw beres-beres baju dulu deh.

Gw: memangnya kel…. (gw langsung menahan omongan gw saat gw akan menanyakan tentang keluarganya)

Fika: :rolleye:

Gw: ennng… hehe nggak jadi. Tapi kampung halaman gw jauh loh fik. Pertama harus ke semarang dulu. Terus naik kapal kurang lebih 20 jam. Apalagi musim mudik gini, pasti penuh banget fik. Terus habis turun kapal harus naik travel lagi kurang lebih 15jam. Jangan deh fik.

Fika: Gw kuat kok :

Gw:
Alasan gw kurang kuat untuk melarang fika untuk ikut . Gak tau apa jadinya nanti dikampung bila gw balik ngebawa seorang cewek. Sedangkan kampung gw gosip begitu cepat menyebar. Maklum kota kecil. 1 gosip kecil aja biasanya 1 kampung langsung tau semua dari mulut-kemulut. Apalagi gw ngebawa fika cewek yang agak slengean kalau menurut gw.

Yah fika memang kebalikan dari laras. Totally bagai dua sisi koin. Laras orangnya lemah lembut sedangkan fika blak-blakan yang gayanya susah dibedain mana cowok mana fika. Laras pengguna higheels sedangkan fika sneakers. Laras pengguna gaun sedangkan fika kaos dengan celana jeans. Totally different .

H-1 sebelum pulang kampung…
Gw: malam ini kita berangkat ke semarang ya fik. Kita nginep dipelabuhan aja. Soalnya kapalnya pagi. Jadi kita harus lebih awal biar bisa dapat tempat

Fika: oh, tapi apa harus nginep dipelabuhan?

Gw: hmmm, bisa sih nginep dipenginapan, tapi kan lebih baik nginep dipelabuhan biar bisa tau saat kapalnya datang. Jadi saat kapal datang kita bisa naik pertama buat cari tempat tidur.

Fika: kita berangkat sore ini aja. Kita nginep ditempat kakak gw.

Gw: tempat rendi kecil ?

Fika: ya, gimana ?

Gw: wah boleh tuh, kangen juga gw dengan rendi kecil. Udah 3 bulan gak ketemu dia.
Sore itupun kami berangkat ke semarang menggunakan taksi.
Fika: nanti saat selesai liburan, lo gw ajarin nyetir. Biar gak gw lagi yang nyetirin lo

Gw: hehehe, iya deh
Sebenarnya dari dulu gw pengen belajar nyetir. Hampir tiap hari gw selalu disopirin oleh cewek, kalau gak fika ya laras .

Sesampainya dirumah kakak fika gw asik bermain bareng rendi kecil. Ya saat solat tarawih rendi kecil malah lebih senang ngejahilin gw saat solat. Kadang dia ngenaikin gw saat posisi sujud . Ya mau gimana lagi, namanya juga anak kecil. Mau dimarahin ntar malah nangis

Selesai solat tarawih kita semua kumpul diruang keluarga sambil bicara-bicara ringan.
Rendi Kecil: mah, rendi ikut tante fika yah mah

Dinda: Jangan ren :. Lagian kamu fika kenapa gak lebaran bareng kakak aja disini ?

Fika:
Fika hanya membalas pertanyaan kakaknya dengan senyuman. Keluarga macam apa ini ? . Baru kali ini gw ngelihat keadaan seperti ini. Tapi kakaknya fika seperti mengerti maksud dari senyum fika saat seperti itu. Body language yang gak bisa gw ngertiin saat itu.

Hari H….

Pagi-pagi sekali kita sudah berangkat ke pelabuhan. Karena gw dapat info kalau kapalnya berangkat jam 8. Berarti saat naik kekapal pukul 7 pagi.

Sesampai dipelabuhan ternyata pelabuhan sudah sangat penuh . Melihat banyaknya penumpang ngebuat gw jadi lemes bakalan dapat tempat apa gak. Apalagi gw ngebawa cewek cerewet disini.
Gw: yuk beli tiket dulu.

Saat dipelabuhan gw langsung keloket untuk membeli tiket. Harga tiketnya tergolong murah. Hanya sekitar 150rb an.
Gw: sudah beli tiket ?

Fika: sudah

Gw: ya udah yuk masuk ke ruang tunggu. Dah rame banget tuh.
Saat masuk keruang tunggu sudah gak ada lagi kursi yang kosong.
Gw: duduk disana aja gih, lumayan ada space kosong buat duduk.

Fika: gw nunggu disana ya (nunjuk ruang nunggu khusus penumpang kelas)

Gw: : itu kan cuman baut penumpang kelas

Fika: nih (ngelihatin tiket yang dia beli “Penumpang Kelas 1”)

Gw:
Kesal, marah, bingung. Semerawut banget perasaan gw saat itu. Cewek yang super egois yang pernah gw temuin. Ya sudahlah, kasian juga kalau cewek seperti fika tidur dikelas ekonomi. Mana bakal betah dia.

Saat lagi kesalnya karena fika, ada laras nelpon gw. Bagaikan dorpin penenang gw disaat sedang kesal :
Gw: halo ras

Laras: gimana ? sudah dikapal ren ?

Gw: he belum ras, masih diruang tunggu.

Laras: fika gimana ?

Gw: sudah gak usah ngekhawatirin dia ras. Dia naik kelas. Pasti dapat tempat kok. Gw uang bakal berebutan tempat tidur nanti.

Laras: jadi fika misah ?

Gw: iya ras

Laras: egois banget sih dia

Gw: udah gpp kok ras, lagian gw yang bakal gak tega kalau ngelihat dia tidur di emperan nantinya. Musim mudik gini bakal penuh banget penumpangnya,

Laras: ya udah kamu hati-hati ya ren. Jangan lupa kasih kabar aq terus loh

Gw: Siap buk bos :
Sekitar jam 7 an pun penumpang berebutan buat naik mencari tempat tidur. Khusus penumpang kelas ekonomi tempat tidur tidak ditentukan. Jadi kita harus berebut buat dapetin tempat tidur.

Sekitar 15 menit gw berkeliling kapal buat mencari tempat tidur tapi semua kasur sudah dipenuhi oleh para penumpang. Terpaksa gw harus tidur diemperan kapal beralaskan tikar. Banyak mahasiswa lainnya seperti gw yang tidur diemperan kapal karena tidak kebagian tempat. Hampir semua emperan kapal jadi tempat tidur dimusim mudik seperti ini.

Tidur diemperan kapal itu enak-enak enggak. Kalau siang gini berada diemperan kapal jelas lebih enak karena angin yang sepoi-sepoi dibanding didalam yang buat oxygen aja rebutan. Tapi kalau sudah malam dinginnya gak nahan. Angin kencang + dinginnya malam hari.

Saat siang hari karena enaknya angin yang berhembus gw sampai tertidur diemperan kapal.Saat gw terbangun fika sedang jongkok didepan gw sambil memegang kamera kesayangannya. Zaman modern seperti ini fika masih suka dengan kamera yang menggunakan roll film.

 

Gw: jyah lo fik, orang lagi asik tidur malah lo fotoin.

Fika: hahaha, gaya tidur lo tuh aneh tauk. Yuk bangun.

Gw: ah males ah. Udah pewe gw fik.

Fika: issshh.. jangan jadi pemalas. Ayo temenin gw jalan-jalan keliling kapal ! :

Gw: iya-iya. Dasar cerewet
Gw dan fika pun keliling-keliling muterin kapal serambi fika asik dengan kameranya jepret sana-sini.
Gw: heh jangan foto orang yang lagi tidur gitu. Kalau mereka bangun terus tau bisa berabe loh.

Fika: oh ya ?

Gw: iya
Memang cewek yang keras kepala.Mau dibilang berapa kali juga kalau dia maunya gitu ya bakal tetap dia lakuin. Sore itu gw dan fika ngelihat sunset ditengah laut. Indah banget.
Fika: lo diri situ ren !

Gw: he ? disini ? (gw diri didekat pagar tepat mengebelakangi sunset)

Fika: yup, diem ya. 1… 2… 3 *krek*

Gw: ntar fotonya buat gw ya
Sehabis nemanin fika jalan-jalan fika pun balik kekamar dan gw juga bersiap buat buka puasa.

Malam hari berada diemperan kapal sangat menyiksa. Dingin banget udara disini. Kurang lebih pukul 10 malam fika keluar datengin gw.
Fika: dingin ren ?

Gw: gak dingin kok, cuman “Dingin Bangetz”

Fika: ya udah pindah kekamar gw aja. Kebetulan kamar gw kosong 1 kasurnya.

Gw: ketahuan petugas bisa bahaya ntar.

Fika: yah lo jadi cowok penakut banget sih. Gw udah nawarin buat tidur enak loh. Kalau gak mau ya udah.

Gw: iya deh gw mau. Klo lama-lama diluar sini bisa masuk angin gw.
Gw langsung ngikut kekamar fika. Dikapal ini ada 3 tingkatan kelas. Pertama kelas ekonomi yang tidurnya ramai-ramai. Terus ada kelas 2 yang 1 kamar isinya 4 kasur. Nah yang paling mahal kelas 1, sekitar 600rb an harga tiketnya. Dan isi dalam 1 kamarnya hanya 2 kasur. Karena fika sendirian akhirnya gw diajak fika tidur dikamar dia.

 

Created BY : Biji.Salax KASKUS

(Dikunjungi 444 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya