Cerita Cinta – Chapter 21 . Little Rendi

Chapter 21 . Little Rendi

 

Libur semester pertama pun usai sudah. Akhir dari fantasy kesenangan pertama seorang mahasiswa. Pasti bagi para mahasiswa liburan semester pertama akan memberikan kesan tersendiri, membuat cerita dihari tua. Liburan yang biasanya dihabiskan dengan teman-teman baru, teman-teman seperjuangan untuk beberapa tahun kedepan. Bagi seorang perantau teman seperjuangan itu akan sangat berarti dalam kisah hidup .

Semester 2 pun dimulai. Oke saat semester 2 gw punya misi yang sampai sekarang gak bisa gw lupakan. Saat pertama kuliah salah satu dosen gw pernah berkata “IP kalian saat semester 1 adalah IP tertinggi, Semester selanjutnya akan selalu menurun”. Ya misi gw di semester 2 adalah mematahkan perkataan dosen tersebut. Gw harus mendapat IP lebih tinggi dibanding IP semester 1.

Semester 2 menjadi lebih sibuk dibanding semester 1. Jadi saat weekend gw tidak akan menyia-nyiakan untuk beristirahat semaksimal mungkin.

Saat hari minggu, gw lagi asik nonton tv diruang tengah dengan mbak maya. Saat lagi asik nonton tv siang itu bel rumah berbunyi.
Mbak May: biar saya saja yang buka mas

Gw: oh, iya mbak
Ruang tengah tempat aq dan mbak may tidak jauh dari pintu depan.
Mbak May: Loh dek rendi ngapain disini sendiri >

Gw: : nonton tv mbak

Mbak May: ayo masuk dek rendi

Gw:
Ternyata mbak may bicara ke tamu yang memiliki nama sama seperti gw .
Mbak May: tunggu disini bentar ya dek rendi, mbak panggil non fika bentar

Rendi Kecil: He eh *ngangguk*
Gw agak kaget, ternyata tamunya seorang anak kecil. Kalau dari badannya sih gw perkirakan masih SD. Ada hubungan apa anak sekecil ini dengan fika ? . Kalau teman minum keknya gak mungkin
Fika: loh rendi, kok kamu bisa dijogja

Gw: : (hampir aja gw ngejawab yang pertanyaan bukan untuk gw)

Rendi Kecil: Tanteeeee, rendi kangen sama tante fika.

Gw: (tante?)

Fika: kamu sama siapa kesini ? kak dinda mana ?

Rendi Kecil: Sendirian . Rendi pakai uang tabungan rendi sendiri loh tante

Fika: hah ? Teruskamu naik apa kesini ? kak dinda tau kamu kesini ?

Rendi Kecil: Naik taksi tante

Fika: terus kak dinda tau gak kamu kesini ?

Rendi kecil: Gak tau tante

Fika: Astaga rendi, kalau ada apa-apa dijalan gimana ? kamu kan masih kecil, terus naik taksi sendirian lagi. Mungkin aja kan itu supir taksi bisa buat jahat sama kamu :

Rendi Kecil: Huaaa

Gw: :

Fika: sudah-sudah, jangan nangis lagi ya. Tante fika cuman khawatir kalau ntar-ntar ada kejadian sama rendi. Kan rendi satu-satunya keponakan tante.

Rendi Kecil: Rendi kangen tante fika

Fika: iya tante ngerti kok rendi, tapi tante lagi sibuk kuliah. Lagian rendi juga masih sekolah toh, apalagi bentar lagi ngadepin UN. Ntar kalau liburan tante janji kok bakal jenguk rendi.

Rendi Kecil: Janji ya tante. Ntar main bareng rendi lagi.

Fika: iya tante janji . Ya udah rendi lapar gak. Yuk makan dulu

Rendi Kecil: Rendi tadi bawa bekal, rendi makan waktu ditaksi. Main aja yuk tante

Fika: ya udah kita main ya. Tante telpon mamah kamu dulu. Ntar dia malah khawatir sama rendi.

Rendi Kecil: Hu uh.
Salut gw sama rendi kecil yang masih kelas 6 SD keluar kota sendirian :.
Fika: ayo ren keluar

Gw: yuk

Fika: :

Gw: :

Fika: ya udah kamu temenin gw juga deh rendi besar

Gw: (lagi-lagi gw menjawab pertanyaan yang bukan untuk gw )
Saat itu gw (rendi besar), fika dan rendi kecil pergi kesebuah plasa yang paling terkenal dijogja. Sesampainya diplasa kita pergi kesebuah tempat bermain di plasa itu. Hampir sekitar 2jam kita bermain diwahana itu dan menurut gw main disitu sangat mahal. Sekitar 300rb hanya dihabiskan dalam 2 jam untuk bermain yang menurut gw gak terlalu asik .

Ada kejadian yang saat itu gak bisa gw lupain sampai sekarang.
Rendi Kecil: Om rendi, main yang ambil boneka yuk

Gw: Oh yuk.
Saat itu kita lagi ngantri buat main mesin box yang permainannya. Kita menunggu sepasang kekasih bermain di mesin box itu. Saat gw lihat si cowok berkali-kali gagal sampai pacarnya cewek gemes memukul-mukul si cowok karena terus-terusan gagal. Akhirnya pasangan itu menyerah karena susah mendapatkan boneka yang mereka incar. Gw sama rendi kecil tertawa melihat tingkah pasangan itu.

Saat gw dan rendi mencoba juga permainan itu. Pada permainan pertama kita langsung berhasil mendapatkan sebuah boneka sapi. Dan pasangan kekasih itu agak jealous melihat kita yang langsung berhasil pada percobaan pertama.

Saat itu rendi kecil menghampiri cewek dari pasangan kekasih tadi.
Rendi Kecil: Nih kak buat kakak aja bonekanya (ngasihin boneka yang baru didapat)

Cewek: loh jangan dek, ini kan punya adek.

Rendi Kecil: gak ah, rendi gak suka main boneka. Rendi sukanya main bola

Cewek: wah makasih banyak ya deek rendi.

Rendi Kecil: Hmmm, iya
Lalu rendi balik ngehampirin gw buat ngajak main permainan yang lain. Rendi asik bermain dengan gw karena fika terlihat kecapekan dan duduk aja.
Gw: wah romantis banget kamu ren.

Rendi Kecil: Gak kok, masa rendi main boneka. Rendikan cowok
Natural Romantic. Itu yang gw lihat ada pada sisi rendi kecil. Tindakannya benar-benar buat kagum gw hari ini. Sosok kecil yang membuat gw berpikir bahwa anak sekecil diapun bisa bertingkah dewasa dengan ala anak kecilnya yang cuek.
Gw: wah ren, seandainya kamu udah segede om mah. Mungkin tuh cewek tadi bakal jadi pacar kamu ren.

Rendi Kecil: Gak ah.

Gw: : Loh kenapa ?

Rendi Kecil: Ntar diejekin teman-teman dikelas kalau pacaran

Gw:
Sehabis main kita berkeliling diplasa itu.
Rendi Kecil: Om, gendong donk

Gw: ya udah sini naik kepunggung om.
Berkeliling plasa sambil gendong anak kecil capek juga ternyata . Gak kebayang nanti kalau udah jadi bapak-bapak yang harus manjain anaknya waktu kecil gini.
Fika: rendi, mau ngapain lagi nih ?

Gw: hmm, kemana ya. Ngikut aja deh

Fika:

Gw:

Fika: Kalian gendong gitu jadi kalau manggil satu noleh kedua-duanya ya

Rendi Kecil: Nonton yuk tante

Fika: ya udah yuk, tante juga dah lama gak nonton
Saat itu kebetulan sedang memutar salah satu film kartun dan akhirnya kita nonton film kartun itu. Saat asik nonton si rendi kecil malah ketiduran.

Saat film selesai…
Fika: ren bangun yuk.

Gw: fik udah gak usah dibangunin. Biar gw gendong aja kemobil.

Fika: oh ya udah. Yuk
Malam itu gw berasa jadi seorang ayah, rendi kecil sebagai anaknya dan fika jadi istrinya :.

Sesampainya dimobil…
Fika: kamu ikut dulu ya kesemarang. Nganter rendi pulang kerumah. Dia masih sekolah soalnya.

Gw: oh iya deh.
Malam itu kita pergi kesemarang. Sayangnya gw gak bisa nyetir mobil. Jadi gak enak melihat fika nyetir keluar kota. Hari ini gw baru pertama kali melihat fika care banget sama seseorang.

Sesampainya disemarang mamah dan ayah rendi kecil sudah nunggu kita diruang tamu. Gw ngobrol dengan ayah rendi kecil sedangkan fika terlihat ngobrol serius dengan mamah rendi kecil.

Sekitar pukul 10 malam kita pamitan balik. Saat balik gw gak sadar terus-terusan ngelihatin wajah fika. Saat gw perhatiin terlihat sosok seorang ibu yang care dengan anaknya. Another side fika.
Fika: : lo kenapa ngelihatin gw mulu ren

Gw: : eh engga ah. Ge er lo

Fika: yeee, lo kira gw gak tau apa. Aura lo gak enak banget klo ngelihatin gw tauk

Gw: yeee, dasar lo. Ngomong-ngomong itu tadi kakakmu ya ?

Fika: iya, itu kakak kandung gw. Emang kenapa ?

Gw: nggak aja, gak nyangka aja lo bisa care segitunya sama orang lain.

Fika: Saat lahir, kakak gw minta gw ngasih nama buat anaknya. Saat itu gw gak tau kenapa nyebut nama rendi dan akhirnya kakak gw ngasih nama rendi ke anaknya. Tapi sifat rendi makin lama makin mirip gw. Gw gak mau rendi kecil jadi seperti gw.

Gw: hah, maksudnya ?

Fika: Dulu waktu kecil gw juga pernah kabur dari rumah karena ortu sibuk kerja. Sekarang rendi kecil juga ngelakukan hal yang sama saat kedua ortunya sibuk dengan pekerjaannya. Gw takut rendi kecil jadi persis seperti gw. Cukup gw yang ngerasain hal gak enak ini dikeluarga. Gw gak ingin rendi kecil jadi pemabuk kek gw.
Malam itu gw terhenyak mendengar cerita fika. Sosok yang kasar tapi begitu care dengan orang lain. Sosok yang pemarah mungkin hanya topeng untuk menutupi atau meluapkan kesedihannya. Mungkin itu cara fika. Sekarang gw semakin ngerti gimana perasaan fika saat itu.
Tiba-tiba aku merasa
Telah begitu lama mengenalmu
Bukan hanya akrab
Tetapi dekat
Pada suatu masa
Jauh sebelum aku mati
Bahkan lama setelah aku lahir
Dan pada jarak antara kelahiran dan kematianku
Aku merasa pernah bersatu denganmu
Entah dimana

 

Created BY : Biji.Salax KASKUS

(Dikunjungi 400 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya