Cerita Cinta – Chapter 18. Bocoran Liburan Nabila

Chapter 18. Bocoran Liburan Nabila

 

Masih di hari pertama saya UAS, kali ini semua berjalan lancar berkat bantuan Nabila yang tergolong nekat. Bisa di bilang saya bakal mendapat nilai minim B jika mendapat contekan matematika dari Nabila. Namun entah apa yang membuat wanita satu ini begitu lemah imannya jika melihat baju model terbaru yang berserakan di Mal, sebab pastinya secara matematika ia tidak bisa mengontrol nafsu Shopingnya yang tergolong kelas beringas bak ibu – ibu kesambet diskon up to 90%.

Jadi sebagai tanda terimakasih, maka saya traktir itu Nabila di kantin depan Fakultas sambil berbincang – bincang ria tanpa sepengetahuan Fany dan Stevy. Kenapa saya katakana ini tergolong privat, sebab dari hasil mufakat dengan Fany, kami ber4 tidak boleh melakukan kontak apapun selama ujian. Jadi kami akan saling bertegur sapa jika UAS sudah selesai.

“eh, Kha, lo jadi kan ikut k puncak tar pas liburan” Tanya Nabila sambil mengunyah mie pesanannya.

“iye, 70% jadi kok” jawab saya enteng.

“kok Cuma 70% ?? yang 30% kenapa tuh ??” ia bertanya keheranan.

“mo di ajakin Amel liburan di Batu jugak ama Om nya sekalian, haha” jawabku berbangga.

“wah sialan lo, lebih mentingin tuh jablay timbang temen sendiri !!” dia mulai tersedak oleh mie hisapannya.

“nah lo katanya juga mo ngajakin itu siapa gebetan lo ?? Dion ye, ?? ngakunya aja Dion, padahal nama aslinya Ngadiono, ih !” jawabku ikutan sewot.

“sapa bilang, kaga !! eh ngaco lo nama orang dibikin mainan !!

“mainan ?? itu kenyataan, Tanya noh tmen2nya sono”

Belum selesai pembicaraan ini membahas sampai liburan, maka di teguknya itu minuman yang sudah ia pesan.

“serah lo dah mo ngatain dia apa, yg jelas dia kga ikut” Nabila mencoba merebahkan perut yang terlihat kekenyangan.

“klo dia smpe ikut, gw gajadi ikut Bil” jawaku sambil bermain hape.

“iya, iya dia kga ikut. Kok klo dia ikut lo jadi yang ga ikut Kha ?? kenapa lo jelez ma gw, hihiihihihi. .” tawa itu sungguh menggelitik.

“Jelez ama lo ?? kaya gada perawan laen aja Bil” saya masih asik bermain game di hape.

“yauda gw ajak Dion ajah” nada itu mengancam sodara.

“ywdah gw kaga ikut !!” Braaaak, hape saya hit ke meja.

“nah itu lo jelez ?? wahahahaha” makin menjadi saja itu wanita menggoda saya.

Jadi saya tegaskan lagi ya sodara, bahwa saya disini biasa saja dengan Nabila. Hanya saja perasaan saya terasa aneh jika melihat dia harus bergandeng mesra dengan pria lain sedangkan saya harus bergandeng ria dengan Stevy. Saya rasa itu sungguh tak adil.

“jadi gini Kha, kan segala sesuatunya udah di rencanain ama Fany. Jadi tar lo kan pulkam dulu tuh k T.A (Tulungagung) trus lo naik aja kreta dari T.A tujuan Jakarta. Gw lupa nama kretanya tar lo Tanya aja ama petugasnya. Kita seminggu di sana, tar lo balik ama Stevy berdua naek kreta lagi gapapa kan ??”

“iya gapapa, asal ga di perkosa sih” jawbku sinis.

“udah lo jangan parno dah, tar 3 hari kita di jakarta d tempat Fany. Baru 3 hari kita kepuncak bareng2 gitu pke mobil. Buat acara di puncaknya gw belom di kasih tau ama Fany cuman bocorannya gini doang sih. Klo abis nyampe sana, tar gw jemput atw di jemput Fany bisa. Oke ??”

“bner lo jmput ye ??” saya memastikan.

“iya iya bawel, takut amat !! hahaha . .” di hina sudah diri ini.

“kan gw anak lakik satu2nya emak gw Bil” ejekku pada Nabila.

Dengan bocoran liburan ini maka saya putuskan untuk mengurus segala keperluan di sana. Baik mulai dari tiket kereta api, uang saku, baju serta peralatan lainnya. Dan tentunya izin dari ibunda somoga bisa memperlancar acara liburan di sana. Maklum saya anak laki – laki satu2nya, bungsu pula. Apalagi mendengar kata “Jakarta” entah bagaimana itu mimik muka ibunda semoga tidak jantungan.

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 538 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya