Cerita Cinta – Chapter 170. Lembaran Baru (BOOK 2 END)

Chapter 170. Lembaran Baru (BOOK 2 END)

 
Dimana Nabilaku, dimana kekasihku, dimana rasa cinta kemarin hari yang saya perjuangkan. Tak ada, ya . . ia tak bersama ibunya sejauh mata ini memandang. Kecewa, tentu. Sakit, pasti. Iklas, sudah lah . . mungkin ini penggambaran yang tepat saat saya merasa apa yang sudah saya jalani selama ini dengan Nabila harus berujung sia – sia. Jika saat ini ia tengah di rumah bersama sang ayah untuk mempersiapkan acara pertunangannya kembali, apa saya harus ke Bandung lagi untuk merebut hati Nabila. Sudah lah, ini lebih dari cukup. Saya sudah sampai batasnya. Dan hari itu, kuiklaskan sudah Nabila pergi bersama hati yang lain.

Ya . . saya iklas . .

“tante Bilang kamu harus ke Bandung kan !” bentak tante Alif masih beradu dengan nafasnya mendesah tak karuan naik turun.

“untuk apa saya ke Bandung ?? ngliat Nabila tunangan sama Bejo ??”

“bejo ?? Tunangan ?? siapa yang tunangan . .??!!”

“Nabila lah tante . . siapa lagi”

“apa Nabila gak ngabarin kamu barusan ?”

“ngabarin ?? enggak . . mana ?? gak ada sms kok”

“cek hp kamu dulu sana !!”

Cek hape . . cek hape . . cek hape dulu . . .

Ah . . .

Saya lupa . .

“saya matiin tante . . hehehe”

“nyalain !!!”

Nyalain hape . . nyalain hape dulu . . ah ribet kali ini orang fikirku.
“mana . . gak ada sms kok tante ??”

“tunggu dulu lah, gak mungkin langsung masuk kan Kha ?!!” geram tante Alif padaku.

Tunggu dulu . . tunggu dulu . . dan . . .ah, kudapati satu pesan masuk menyapa inboxku mesra dengan bunyi “Ping!!”

“ini pesan Nabila tante ???” tanyaku dengan bodohnya.

“ya baca dulu atuh Kha !! kumaha si Rakha ieu ?!!”

Baca dulu . . baca dulu . . baca dulu . . ah rese . . ribet sumpah.

“Rakha aku udah ambil keputusan demi kebaikan kita. Aku gak mau nyianyiain pengorbanan kamu udah ke Jakarta sampai sejauh ini. tapi mau bagimana lagi, mamah juga gak bisa maksa aku untuk tetep tinggal di rumah dengan keadaan kaya gini. mungkin lebih baik keluargaku hancur di atas pengorbanan kamu. Makasih udah mau buka mata batin mamahku, seolah rasanya aku punya ibu baru. Tunggu aku, karena aku lebih memilih . . .”

Belum sempat semua pesan itu saya baca, sayup – sayup kudengar suara kecil itu menyapa telingaku lemah. Memanggil namaku berulang kali. Naik sudah darah ini berdegup kencang. Tak mampu saya untuk membaca pesan itu lebih lanjut lagi, NAbilaku berlari menghampiriku walau tertatih kaki itu di pijaknya untuk berlari.

“kamu mau ninggalin aku dengan cara kaya gini ?? ha ??!!!” kesal Nabila di hadapanku.

“ninggalin kamu ?? bukannya kamu yang mau ninggalin aku ??”

“kamu gak baca pesanku ??!!”

“ini barusan baca, tapi belum selesai baca kamu udah nongol duluan”

“baca ampe selesai dulu !!!”

“ah kamu ini kaya mamah kamu Bil, persis . . .” bisikku sedikit lirih di dekat Nabila.

“kamu bicarain tante Kha ???” heran tante Alif bertanya.

“ah . .enggak tante, saya cuma bilang kalo cantiknya Nabila itu persis kaya tante”

“Rese . . sempet – sempetnya gombal kamu Kha !” bisik Nabila jengkel karenaku.

“jadi kamu ngapain di sini, aku mau berangkat Bil. Nenek meninggal di Tulungagung”

“aku mau ikut kamu Kha . .”

“ikut aku ?? trus pilihan kamu ???”

“aku cabut dari rumah . . mamah juga”

“APAAAAAAAAAAA !!!” sebenarnya tidak dengan ekspresi lebay seperti itu sih.

“trus kamu mau tinggal di mana ?? mamah kamu gimana juga nasibnya ??”

“mamah mau pulang ke Bandung sama nenek di desa”

“kenapa kamu gak ikut mamah kamu aja ??”

“jadi kamu mau aku ikut sama mamah ??? gitu !!! setelah aku ambil pilihan seperti ini demi kamu !!!”

“pengennya sih mamah kamu aja yang ikut aku. Hahay !!!”

“bangke nih kamu emang ??!!! ganjen banget sama mamah !!!!”

“wkwkwk . . gak – gak Bil. Anggep aja aku serius. Eh . . !!”

“tante terus mau tinggal di Bandung ya sama ortu katanya Bila ???” tanyaku pada tante Alif yang masih ngobrol dengan tante Asri.

“iya Kha . . tante mau pulang ke rumah aja”

“lah om Indra ??”

“biar om Indra ngabisin hartanya dulu sendirian di rumah. Anggi sama Angga ikut tente kok”

“jadi di rumah itu cuma ada om Indra ???”

“iya . . tapi tante gak gugat cerai kok. Cuma pingin sendiri dulu aja sambil nunggu biar om Indra sadar”

“berarti ini orang satu rumah pada pisah semua ???”

“ya iya . . mau gimana lagi ?? cuma waktu yang bisa ngikis hati suami tante”

“Nabila gimana ini trusan ?? katanya dia mau ikut saya”

“dia udah tante ajak tinggal di Bandung sama adek – adeknya gak mau. Untuk saat ini dia pingin ikut kamu dulu”

“ikut saya ?? tinggal di Tulungagung gitu ??? kota kecil tanpa mall di dalamnya tante ???”

“iya . . itu kemauan dia kok. Kamu keberatan ???”

“enggak sih . . tapi apa tante tega nglepas Bila buat saya ???”

“kenapa gak tega selama dia ada di samping orang yang mau tanggung jawab untuk dia”

“tante ngrestuin hubungan saya sama Nabia ???”

“secepatnya urus tanggal pernikahan kamu. Tante gak mau Nabila lama – lama dalam keadaan seperti ini”

“APAAAAAAA ?? NIKAAAAAAAAAH ???” gak selebay ini sih sebenernya.

“kamu mau macarin anak tante untuk gak di nikahin ???”

“udah kebelet malah tante. Eh !! bukan . . bukan . . maksud saya, mana bisa saya nikah posisi om Indra gak setuju sama hubungan ini. Wali dari mempelai wanita itu kan harus laki – laki yang tidak lain tidak bukan adalah ayah kandungnya sendiri”

“kamu bisa nikah siri selama ini demi kebaikan Nabila. Saat ini Nabila terhitung sebagai seorang yatim meski suami tante masih hidup. Masalahnya kalo kamu gak nikahin dia secepetnya, gimana kalian mau tinggal seatap dengan cara yang halal”

“nikah siri ?? tapi saya belum kerja tante . .”

“kamu ini makin lama makin banyak alesan aja ya. Kamu sebenernya mau nikah ama siapa sih ???”

“AMA TANTE LAH . . eh bujung kampret !!! salah !!! ama Nabila lah tante !! ah gimana sih kesleo mulu ini mulut”

“MAH PULANG KE RUMAH NENEK AJA YUK !!! SUMPAH NIATKU UDAH ILANG INI”

“sabar Bil, sabar . . rakha gak konsen kayaknya denger kata – kata nikah” tenang tante Asri telak di dada Nabila.

“kamu bicarain dulu hal ini sama keluarga kamu setelah keadaan di rumah kamu tenang. Kan sekarang keadaan di rumah lagi berduka atas meninggalnya nenek kamu”

“okey kalo itu mau tante juga Nabila. Jika semuanya udah di rundingin seperti ini, saya coba bawa Nabila ke keluarga saya seperti apa yang udah di jelaskan tante”

Sebelum saya juga Nabila jauh pergi meninggalkan Jakarta, pemandangan haru, lagi – lagi tengah menghiasi pelupuk mata ini. Saat ibu dan anak ini harus berpisah menjalani hidup mereka masing – masing, entah mengapa rasanya saya berfikir jadi serba salah seolah ini adalah akir dari perbuatan saya. Apakah saya berdosa karena telah memecah belah keluarga ini, ataukah saya harus berbangga diri karena telah berusaha mengembalikan mereka ke jalan yang benar. Meski tak seutuhnya di benarkan . . .

“baik – baik kamu di sana ya Bil . . mamah sayang sama kamu”

“mamah . . .” peluk Nabila erat pada sang ibu.

“mamah akan berusaha jadi ibu yang baik dengan cara merestui hubungan kamu juga Rakha. Maafin mamah kalo selama ini udah ngrawat kamu dengan materi. Kalo mamah masih ada kesempatan untuk ngasih rasa kasih sayang itu, mamah harap gak terlambat”

“mamah gak akan pernah terlambat kok . . Bila sayang mamah yang sekarang ini. dunia Bila rasanya perlahan mulai lengkap. Jika ada waktu, sempetin jenguk papah. Bila gak mau selamanya kita pisah sama papah dengan cara kaya gini”

“iya Bil,tapi gak sekarang . . smua butuh waktu. Met berangkat ya sayang . . mamah sayang sama Bila”

“Bila juga sayang sama mamah”

Dan perpisahan itu terjadi, tangan dan pelukan perlahan di lepaskan. Seiring masuknya saya kedalam awak pesawat bersama Nabila, kupandangi tante Asri dan Alif berembun matanya. Wajar, mereka menangisi sesuatu yang memang pada saatnya. Bagaimana perpisahan ini begitu manis, semua masih seperti mimpi di awing – awing dengan membawa Nabilaku pulang. Namun meski pulang dengan cara terusir seperti ini, setidaknya ada hal yang bisa saya banggakan kala ada kesempatan untuk menafkahi Nabila dari sisi yang lain. Hingga burung besi itu melambung tinggi, Jakarta engkau aku tinggalkan untuk waktu yang lama.

“Rakha kok kamu diem, kepikiran apa ???” tanya Nabila saat perjalanan mengudara.

“oh . . enggak Bil . . awannya indah banget. Serasa kaya mimpi”

“tapi aku ga ngliat bayanganku di mata kamu . . jujur aja”

“aku keinget sesorang . . .”

“Jovanda pasti . . .”

“ya . . . rasanya seperti mimpi bisa bersanding kaya gini di dalem pesawat sama kamu. Padahal dulu di sebelah kursi ini ada sosok Jovanda”

“kamu tau kenapa kenangan itu selalu terasa manis ??”

“kenapa . . .”

“karena mereka terikat dengan waktu, dan gak akan bisa kembali lagi . . .”

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS


⇒ Part 171 >

(Dikunjungi 637 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya