Cerita Cinta – Chapter 165. Di atas orang pintar masih ada orang Mesum

Chapter 165. Di atas orang pintar masih ada orang Mesum

Ini hari pertamaku bersama Nabila sebelum saya memulangkan dia kerumah. Masih terfikir tentang perkataan tante alif kemarin hari, apa mungkin yang di alami Nabila saat ini juga pernah di alami ibundanya dulu. Lantas mengapa Nabila harus mengambil jalan yang sama jika sang ibunda tau bahwa rasanya ini tak akan mudah untuk di jalani. Jika saja Nabila telah bahagia hanya dengan bersama Dion, mungkin dengan rela batin ini mau untuk melepas kebahagiaan Nabila yang mungkin sudah bukan milikku lagi. Dengan segelintir pertanyaan, kutanya Nabila perihal kejadiaan ibundanya dulu di ruang tamu usai sarapan pagi itu.

“hari ini kamu pingin kemana Bil” tanyaku usai sarapan di ruang tamu bersama Nabila.

“di rumah aja Kha . .” jawabnya lesu tak bersemangat.

“kok gitu sih . . ayo lah kita main kemana gitu” ajakku menyemangati.

“kamu ini ke Jakarta buat nenangin aku apa pingin liburan sih !” jawabnya kasar menohok hati.

Sesaat saya diam, rupanya ia tak mengerti apa yang sebenarnya ingin saya berikan untuknya. Namun di sini saya bisa memakluminya, wajar saja ia berkata seperti itu. Mungkin ia lelah, mungkin ia ingin tenang dan larut dalam kesunyian. Namun percayalah bahwa ini bukan cara saya untuk menghilangkan rasa penat yang mencuat. Dengan tetap diam, saya mencoba mengalihkan pembicaraan dalam topik lain supaya suasana lebih cair karenanya.

“bil, kalo boleh tau . . apa yang kamu alamin saat ini pernah di alamin mamahmu dulu ya”

“kenapa kamu tanya gitu . .” jawabnya masih tak enak hati.

“ya aku pengen tanya aja . . yaudah kalo kamu masih gak enak gitu”

Beranjakku pergi ke dalam kamar, mungkin sesaat ingin menenangkan diri dari amarah Nabila yang tak pernah saya mengerti kemana arahnya. Dengan merebah dada di mana rasa ini terasa berat untuk mulai saya jalani. Namun baru seperti ini saja sepertinya masih belum apa – apa di banding dengan masa saya memperjuangkan Jovanda dulu hingga mengantarnya di depan gerbang kematian.

Ya . . ini masih belum seberapa.

Tak lama Nabila datang menghampiriku, membawakan secangkir teh hangat yang entah apa maksudnya mungkin untuk menyogok rasa tak mengertiku tentang amarahnya tadi. Ya saya akui, ia memang tau bagaimana menempatkan diri sebagai Nabilaku yang masih saya kenal sejak dulu. Tak pernah berubah dan selalu tau tentang diri ini berserta kebiasaan di dalamnya.

“di sogok pake teh anget nih ???” godaku sambil sandaran di atas ranjang.

“yang pentingkan aku yang buat . .hehe” tawanya lecil terasa pahit.

“udah tenang ???” tanyaku to the point padanya.

“ng . . . maaf ya Kha tadi kalo aku kasar. Aku lagi banyak pikiran”

“santai aja . . cowok mana lagi yang mau ngadepin emosi kamu selain aku”

“jangan gitu ah . . btw kamu tadi tanya apa tentang mamahku . . ?”

“mamahmu pernah ada di posisi kamu saat ini ya katanya kemarin ??”

“oh yang itu . . ya, mamah dulu di jodohin sama orang tuanya dulu”

“trus mamah kamu mau ?? dan laki – laki itu papah kamu ??”

“ya mau ga mau, mamah gak punya pilihan lain. Dan cowok itu ya emang papah saat ini”

“apa saat itu mamahmu gak punya seseorang yang di sayanginya selain harus nerima papah kamu ??”

“aku sebenernya gak terlalu deket sama mamah, cuman setauku sih dulu ada orang yang di sukai sama mamah. Tapi berhubung udah di jodohin di atas materai karena terikat sama janji perusahaan, mamah gak punya pilihan lain. Dan mungkin rasa sukanya sama orang lain itu harus di buang jauh entah kemana”

“emang mamah kamu bisa sayang sama papahmu sekarang ??”

“ng . . . . gak tau juga Kha. Masa aku mau nanya gitu sama mamah. Aneh banget . .”

“tapi kalo dari pihak papah kamu gimana ?? bisa sayang sama mamahmu ??”

“kalo papah sih bisa sayang sama mamah, meski sebenernya dulu papah juga punya pilihan wanita sendiri. Tapi mau gimana lagi, materai udah berkata lain. Seolah hak mereka untuk milih udah di buang”

“jadi pada dasarnya papah dan mamahmu berumah tangga bukan karena pilihan mereka sendiri”

“ya bisa di bilang gitu Kha . . tapi herannya, kalo meraka dulu terpaksa jalanin hubungan itu, kok bisa punya anak dari aku, Angga sampe Anggi ya ????”

“kalo itu mah beda lagi critanya Bil. Namanya orang udah rumah tangga pasti pengen belah duren lah. Kalo udah tidur di atas ranjang, biarkan joni yang jadi dalangnya”

“ihhh masa bisa gitu sih, bayangin coba . . masa sama – sama ga suka tapi bisa nglakuin gitu . .”

“lah ini nyatanya kamu ada di depan mataku apa ?? kamu kan bukti dari hubungan itu kalo mereka bisa ngejalaninnya. Tapi meski kamu bukti dari hasil hubungan yang udah di captain oleh nenek moyang kamu, aku gak jamin hubungan papah sama mamahmu harmonis. Mungkin iya keturunan itu tetep ada untuk nerusin harapan – harapan yang ada di orang tua kamu, tapi yang namanya rasa bahagia itu rasanya mustahil bisa mereka dapetin kalo dengan cara kaya gitu”

“iya juga sih Kha, kamu tau ndiri keluargaku di rumah kaya gimana. Sering sibuk sendiri – sendiri seolah mereka itu bukan suami istri. Jangankan kluar bareng, di rumah aja papah sama mamah punya kamar sendiri – sendiri kok”

“kamu mau kalo tar udah nikah kaya gitu sama Dion ??? punya kamar sendiri – sendiri gitu . . idih”

“ya ogah lah !! masa udah nikah tidurnya sendiri – sendiri. Jablay dong aku ??!! eh . . .”

“kenapa Bil . . kok eh ??”

“KOK KAMU BILANG AKU NIKAH SAMA DION SIH !!!!!”

“ah . . keceplosan, hehehe . . .”

“RAKHA OMONGAN KAMU ITU SAKRAL, JANGAN NGOMONG KAYA GITU DONG !!!!”

“hahahaa . . iya iya . . ampun Bil”

“aku ogah punya lakik macem Dion, bayi tua dia itu !”

“trus maunya punya lakik mesum macem aku gitu ??”

“mesum mah ga masalah, yang penting aku nyaman sama kamu itu udah cukup kok”

“gombal Bil Bil . .”

“hahahahaha . . . biarin, week !!”

Suasana itu cair, menjadi air seiring tawa kami yang masih tersisa di sela masalah yang tengah di hadapi. Hingga tawa kami yang begitu keras memecah suasana masih di pagi itu, tante Asri pun datang untuk bersapa ria juga sekedar berpamitan karena akan berangkat kerja.

“ngetawain apa sih kalian berdua pagi – pagi begini di dalem kamar” heran tante Asri dengan busananya yang rapih siap kerja.

“hahaha . . gak papa kok tante, btw udah rapi gitu mau berangkat kah ??”

“iya Bil, ini lagi nunggu motor panas di garasi”

“di panasin pake kompor apa tungku tante ???” godaku pada ibunda Fany.

“heh !! hust !! orang tua di becandain !! plaaaak !!!” jitak Nabila di kepalaku.

“pake batu bara Kha, kamu mah tanya gitu udah kaya kerjaan si Pany aja kalo tanya . . hahahaha, jadi kangen tante”

“lha Fany kok nggak pulang ini da urusan apa sih tante ?? tanya Nabila heran akan keberadaan sahabatnya satu itu.

“lagi ngurus persiapan buat nikah, kamu ndak di kasih tau ???”

“hah ??? masa ????”

“iya serius, coba deh kamu tanya dia . .”

“ya tuhan tega banget ninggalin aku . . urusanku aja belom kelar dia udah ngurus nikahan. Padahal dia dulu bilang kalo mau acara nikahannya barengan sama aku. Bilangin sama dia buat di tunda dulu deh tante . . huhuhhuhu”

“oh iya Bil, katanya mamahmu kemarin dateng ke sini ya. Kamu di apain ??”

“gak di apa – apain sih tante. Cuma mau di ajakin pulang aja, tapi aku minta waktu tiga hari dulu”

“hm . . gitu. Yaudah manfaatin waktu sekarang buat refreshing sama rakha. Tante belum bisa bantu banyak untuk saat ini. Soalnya masalahnya kan emang antara kamu sama Rakha. Ya semoga mamahmu bisa ngerti aja posisi kamu kaya gimana. Mamahmu orangnya bisa ngerti perasaan orang lain kok selama ada alasan yang buat dia gak bisa ngejawabnya. Beda sama papah kamu, mau alesan kaya apaun, ya tetep aja kemauannya gak bisa berubah”

“yah, moga aja tante mamah bisa ngerti . . tapi itu pun aku juga gak berharap banyak di mamah”

“pokok liat dulu respon mamahmu gimana, kalo tetep ga bisa ngerti posisi kamu, ntar tante bantuin ngomong. Oke . . dah ya Bil, tante berangkat dulu”

“iya tante . . tiati di jalan”

“btw pulang jam berapa tante ???” tanyaku seketika sebelum tante Asri beranjak pergi.

“malem mungkin Kha, kenapa ???”

“itu kalo mobilnya gak di pake, boleh saya bawa ???”

“emang kita mau kemana ??” tanya Nabila heran sesaat.

“udah liat aja ntar . .”

“pake aja Kha kalo mau kluar. Tante bawa motor kok. Tapi kalo di jalan tanya Bila biar gak kena arus macet”

“oke sip tante . .”

“dah ya tante berangkat dulu . . Asalamualaikum”

“walaikumsalam tante” jawabku bersamaan dengan Nabila melepas kepergian tante Asri.

Bersama Nabila di rumah kuhabisakan waktu hingga malam menjelang. Sambil menunggu kepulangan tante Asri yang di rasa malam ini akan tiba larut pada malam hari, ku ajak Nabila pergi keluar di kawasan monas menikmati air mancur di pinggiran sambil merencanakan hari untuk esok seperti apa. Sebab kami tak pernah tau hal apa yang akan di hadapi. Maka sebaik mungkin saya selalau menyemangati Nabila untuk terus maju tanpa harus mundur selangkahpun demi perasaannya yang memang patut untuk saya perjuangkan hingga akir.

“kok kamu tau tempat ini Kha ??” tanya Nabila usai kami sampai di depan air mancur dekat kawasan Monas.

“ya tau lah . . di berita banyak kali. Kamu aja ga pernah ke sini kan . .”

“aku jarang ngabisin waktu di sini malem – malem gini sama orang lain kalo lagi di Jakarta soalnya”

“kan sekarang ada aku yang bersedia buat ngabisin waktu sama kamu, apa kamu keberatan ???”

“jangankan keberatan, kalo kamu mau aku pingin ngabisin semua tempat indah di Jakarta sama kamu bareng – bareng”

“pastilah aku mau, tapi setelah kita lalui hari lusa esok ya . .”

“aahh . . hari lusa esok. Yayayaya . . be fight !!!!”

“gitu dong, ini baru Nabilaku yang tahan banting. Haha . .”

“oiya Bil, apa kamu inget perkataan tante Asri perihal cara agar mamah kamu mau ngrestuin hubungan kita tadi pagi ??”

“omongan tante Asri ?? yang mana ya . . . aku lupa Kha”

“bahwasanya mamah kamu itu bisa ngrestuin kalo kita punya alesan yang bikin mamah kamu gak bisa jawab”

“jadi alesan semacem alat buat nyerang mamah gitu ??”

“yaps . . kita kudu punya alesan atau pernyataan yang bikin mamah kamu mati kutu”

“pernyataan ?? jangan main – main sama mamah Kha. Mamah itu orangnya pinter loh”

“orang pinter masih kalah kok sama orang mesum. Percaya deh !”

“idih . . kok bisa ??? teori dari mana lagi coba itu”

“kerena sejatinya orang mesum itu otaknya cerdas Bil, kaya gue gitu !! wakakaka !!”

“tapi sayang Kha, orang mesum masih kalah ama orang beruntung kaya aku . . hahahaha, week !!”

“emang kehidupan kamu saat ini bisa di bilang beruntung ????”

“oh iya, kehidupanku sangat suram ya Kha . . . .”

“hahahaha . . gak – gak Bil, kamu masih bisa di kategoriin orang beruntung kok di banding mamah kamu”

“kok gitu ??”

“ya . . karena kamu masih bisa punya aku”

“ah . . iya juga. Hehehehe . .”

Sesaat kami tertawa, tak lama kembali diri ini mengajaknya untuk merancang strategi agar lusa nanti dapat memenangkan pertandingan akir dengan hadiah kubawa Nabila pulang. Yah semoga saja . .

“Bil, . .”

“iya Kha . . apa ??”

“kamu ada pertanyaan gak buat mamah kamu yang mungkin beliau gak bisa jawabnya ??”

“keseringan tiap aku di tanya mamah malah aku yang ga bisa jawab Kha. kalo papah aku masih suka jawab”

“ah . . . kamu ini . . . lemah sekali”

“abisnya ?? mamah itu orangnya suka skak mat, aku belum pernah liat mamah kalah ngomong sama papah sekalipun Kha . . bayangin”

“kamu cuma perlu jadi lebih cerdik untuk ngalahin mamahmu yang pinter itu”

“gimana mo cerdik, orang ini otak warisan dari papah cuma di kasih sifat rajinnya doang. Jujur aku ini ga sepinter mamah. Aku cuma bisa pinter dengan rajin doang. Jadi mo di apa – apain ni otak sejak awal udah kalah telak ama mamah. Kamu getol banget mikir ginian pingin nyekak mamahku. Emang kamu ada ide ???”

“ada dong . . haha”

“serius ??? apa Kha . . kasih tau gih”

“mo tau ?? sini – sini . .”

Dan kubisikkan sepatah pernyataan di telinganya hingga terbelalak mata Nabila di buatku . . .

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 449 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya