Cerita Cinta – Chapter 159. Jerit Tangismu

Chapter 159. Jerit Tangismu

Ini hari keempat saya di Jogja, semua berubah menjadi sedikit canggung untuk bertemu Dania. Sebab apa yang telah di katakan Sri kemarin hari masih saja menghantui fikiran saya. Bagaimana Sri bercerita tentang kesuksesan Dania dalam menipu daya saya atas perasaannya begitu membuatku tak enak hati. Lantas mengapa Dania tak terus terang saja jika ia memang ada rasa dengan saya. Apa yang sebenarnya tengah ia sembunyikan. Masih sibuk memikirkan hal ini di kontrakan Sri pagi hari, Dania datang seperti biasa dengan cantiknya mencariku untuk segera bergegas ke panti jompo.

“Nang, Rakha mana ??” tanya Dania pada Sri di depan pintu.

“ituh di belakang lagi galo, hahahaha” ejek Sri sambil hisap rokok di teras.

“lah napa galo dia, panggilin anaknya gih” suruh Dania sambil tunggu dudukan di kursi kayu.

Tak lama Sri masuk mencari saya dan menyuruh untuk segera menemui Dania.

“nyet, di cariin orang yang lo suka tuh, . wkwkwkw” ejek Sri memojokkanku.

“ah Sri jangan gitu lah . . ga enak gw ketemu dia” takutku di pojokan kamar bermain selimut.

“salah sendiri sapa suruh bilang suka ama dia, . . wkwkwk . . udah temuin aja dulu. Dianya ga kenapa – napa kok elunya yang galo di pojokan gini. sarap lu yee”

“yah secara lo bilang maren dia punya rasa ama gw, trus kalo dia boong kan berarti ada hal yang dia tutupin. Mana enak ati gw kalo jalan ama dia tapi gw tau kalo gw di boongin”

“masalahnya gini ndrooo . . dia yang boongin lo aja ga masalah terus kenapa jadi lo yang galau. Hm ??? lo ya biasa aja lah pasang muka mesum lo kaya biasanya gitu. Kalo perlu naekin tuh level muka lo jadi cabul”

“taiiik lo kira muka gw muka bokep, tapi tetep aja ga enak Sri. Duh, kenapa jadi gini sih. Mana ini gw belom dapet kabar dari Bila lagi. Semalem gw sms ga bales. Apa jangan – jangan dia kebablasan kimpoi sama tunangannya ???”

“LO ITU URUSAN AMA DANIA BELOM KELAR UDAH BAHAS NABILA !!!! temuin Dania dulu sono !!! gw tendang pantat lo lama – lama”

“iya – iya bawel ah !!!!!”

Dengan malasnya saya menemui Dania dalam keadaan acakadut sebab belom mandi. Beralasan seadaanya, saya minta izin pada Dania jika hari ini ingin libur dulu dalam project di panti jomponya.

“Hay Nii . . hehehehe” tawaku garing menemui Dania.

“lo kenapa hari ini ?? sakit ?? ada masalah ?? gw denger dari Danang lo galau ??? hm . . .” tanya Dania bertubi – tubi sambil berdiri di hadapanku.

“ng . . . . anu . . . gw . . . lagi gaenak badan Nii. Uhuk . . uhuuuk !!” pura – pura batukku pada Dania.

“sakit ?? kopi arang semalem gak lo makan juga kan arangnya ??? kok bisa sakit ???” Serius Dania mengkawatirkanku.

Dalam hati saya teringat siapa Dania, dia sosok indigo yang bisa tau segalanya. Jika saat ini saya sedang berbohong tentang sakit, mengapa dia begitu mengkawatirkan saya dan tidak mencurigainya. Apakah Dania tidak tau saat ini tengah saya bohongi. Apa dia yang memang berpura – pura kawatir untuk menyamakan respon tentang apa yang saya ucapkan. Dengan ini saya sukses galau masuk stadium dua.

“ya rada ga enak badan aja Nii, . . semalem begadang ampe malem ama Sri di atap soalnya. Mungkin masuk angin” keluhku pada Dania.

“oh gitu . . yaudah lo istirahat aja deh. Hari ini biar gw ama Gania yang ke panti jomponya”

“gak papa nih ?? lo ga keberatan kan Nii ???”

“udah santai aja . . . tar gw sini lagi kok”

“oke deh . . sms yah kalo mau sini”

Dania pergi begitu saja tanpa menaruh rasa curiga. Sedangkan saya masih di depan pintu bengong melihat kejadian macam ini. lantas Sri yang sedari tadi masih di dalam keluar menyadarkan saya beserta lamunan yang tak ada hentinya ini.

“HOOOY !!! ndomblong aje lo pagi – pagi gini. ksambet setan pasar kembang tau rasa lo” kaget Sri yang sama sekali tak membuat saya kaget.

“Sri . . . gw makin bingung deh” tatapku kosong masih memikirkan Dania.

“tadi galau, sekarang bingung, besok apa ??? terguncang ??? wkwwk . . .”

“nyet serius nyet, . . gw pingin ngomong ini”

“oh oke – oke . . silahkan mas broo”

“sebelomnya yang lo harus tau dari Dania itu, dia anak indigo. Dia anak supranatural sejak umur nem taon. Dia bisa tau segalanya. Segala apapun yang lo sembunyiin dia bisa tau dengan mudah. Dengan kata laen, dia gak bisa di bohongi. Nah ini tadi gw pura – pura sakit gitu depan dia. Tapi kok dia percaya ya ?? apa dia ga tau kalo lagi gw boongin ?? gw yang boongin dia kok jadi gw sendiri yang bingung. Gw kaya orang goblok deh hari ini sumpah !!”

“wkwkwkwk . . jadi critanya lo ngibulin orang pinter tapi tu orang justru percaya ama lo. Jadi bisa di simpulin Kha, selamet yah . . “ jabat tangan Sri di tanganku.

“selamet buat apa ???”

“SELAMET LO UDAH JADI ORANG PINTER KARENA BISA NGIBULIN ORANG YANG LEBIH PINTER DARI LO. WKWKWK !!!!”

“BUKAN GITU BEGOO !!! gw itu mikir dia cuma pura –pura percaya apa emang percaya beneran ama gw.”

“ya kalo gini susah Kha, secara dia indigo gak bisa di boongin tapi nyatanya dia bisa lo kibulin juga. Lo kayanya emang bakat deh Kha dalam akting berakting. Orang pinter aja sampe bisa lo begoin. Gw bangga men sama lo !!! haha . .”

“lo gada seriusnya nanggepin gw, udah ah gw mandi dulu !!”

Dalam kamar mandi pun diri ini masih saja berselimut galau tak menentu. Bershower saja lah saya agar rasa galau ini lekas luntur bersama gemercik air yang telah jatuh. Tetap berfikir apakah Dania banyak menyembunyikan perasaannya untuk saya atau bahkan hari ini ia pura – pura percaya itu pun masih saja menghantui pikiran saya yang semakin membuat diri ini terlihat bodoh di depan Dania. Hingga sore menjelang, saya masih asyik bersama Sri di kontrakan bermain PS. Dan tak lama Dania datang menemui saya kembali tanpa memberi kabar terlebih dulu. Kagetlah saya harus berpura – pura sakit mendadak di depan Dania jadinya.

“Kha, di cariin Dania lagi tuh . .” ujar Sri sambil mempersilahkan Dania masuk di ruang tamu.

“Hay Kha . . gimana badan lo ?? masih sakit ??? ini gw bawain obat sama vitamin biar badan lo mendingan” tutur Dania mendekat sambil membawakan beberapa stel obat untuk saya lengkap dengan vitaminnya.

“lo bawain apa ini Nii ??” bingungku dengan muka pura – pura lemas.

“ini ada peracetamol ama amoxilin, trus yang ini vitamin C. ini susu ama roti buat camilan juga. Lo belom minum obat kan ?? ini minum obatnya sekarang Kha biar penyakitnya gak resisten” suruh Dania padaku untuk segera meminum obat.

“minum obat ????”

“iya di munum . . .”

Saya bengong, saya hanya bisa ndomblong melihat Dania menyuruh saya minum obat. Kutatap Sri dengan wajah penuh horror. Bagaiamana bisa diri ini yang pura – pura sakit justru di suruh minum obat. Otak saya makin berfikir ini Dania sengaja mengerjai atau dia memang kawatir pada saya semua semakin tak jelas tak menentu. Seperti keledai sayang sudah terperangkap dalam kubangan sendiri, saya minum obat jua sesuai apa yang telah Dania mandatkan pada saya.

“gimana Kha, udah mendingan belom badan lo abis minum obat ?? Hwkwkwkw !!!!” tahan tawa Sri puas melihatku di siksa macam ini.

“iya Sri, badan gw udah mendingan . .” mendingan juga mati aja skalian gumamku dalam hati.

“tadi lo dapet salam Kha dari nenek Syerli. Beliau nyariin lo tuh” celetuk Dania membuka topik pembicaraan.

“oh ya ?? maaf ya gw ga bisa nemenin lo tadi” ujarku lemah karena merasa tubuh ini semakin tak enak setelah meminum obat.

“yaudah lo istrahat aja deh Kha, kalo malem udah mendingan kabarin gw yah. Gw balik dulu nih” pamit Dania seraya berdiri beranjak pergi.

“iya Nii, tar gw sms lagi kalo jadi sakit” pasrahku akan keadaan ini.

“oke siiip . . cepet sembuh ya Kha . .”

Dania pun pulang, meninggalkan saya bersama butiran obat tak jelas yang sudah masuk dalam tubuh ini. Dengan lemasnya saya sandaran di kursi karena kepala ini benar – benar merasa pusing dan tak enak badan semenjak meminum obat tadi.

“WAHAHAHAHAHA . . kaco tuh Dania. Asli Kha lo kaya monyet udah masuk dalam perangkap lo sendiri. WKWKWKWK !!!!” tawa Sri puas melihat saya lemas.

“dia itu pura – pura ga tau apa emang kawatir sih, sumpah gw kaya keledai yang goblok Sri . .” lemasku sambil pegang jidat yang mulai menghangat ini.

“salah sendiri pura – pura sakit, wkwkwkwk !!! asli gw nahan tawa tadi waktu ngliat muka lo minum obat itu. Wkwkwkwk !!! sampe ini e’e gw mo kluar gara – gara ngliat muka lo. Ahahahahasyu !!!”

“kapan lagi lo bisa ngliat orang di siksa macem gw ini secara live kalo gak sekarang ?? dah ah lo diem aja . . tawa mulu bikin pala gw tambah pusing nih” lemasku mulai merasa kantuk di atas kursi.

Tanpa terasa hari beranjak petang, saya masih terlelap di atas kursi bersama rasa pusing ini yang secara tiba – tiba makin giat melanda kepala saya. Di tambah dengan suhu badan saya yang makin bertambah buruk, bisa di pastikan saat ini saya tengah sakit sungguhan bukan KW lagi. Merasa kasian dengan keadaan saya saat ini, Sri pun menanyakan apa yang tengah saya alami sambil dudukan di kursi dekat tempat saya tiduran.

“udah lima jam lo tidur siang kaya mayit mau di sholatin Kha, lo sakit beneran ??” tanya Sri heran memandangku kelam.

“jangan sholatin dulu Sri, gw belom siap nyusul Jovan. ini jam berapa sekarang ??” lemah bibir ini bertanya pada Sri.

“udah mau magrib Kha, buru bangun gih. Tuh ada Hendri juga lagi PS’an di dalem”

“kayanya gw sakit beneran deh Sri, pala gw rasanya cukup buat rebus mie kuah nih” keluhku sambil usap kepala yang sudah panas ini.

“ya iya lah lo sakit beneran. Orang awalnya lo ga sakit malah minum obat sakit, ya jadi sakit beneran dah. Lo pingin apa sekarang ?? sini gw beliin kalo lo ada pingin” tawar Sri padaku dengan baik hati.

“gw pengen Nabila Sri, . . gw kangen” pintaku sambil merengek pada Sri bak anak kecil mau menangis.

“maren suka ama Dania, sekarang minta Nabila. Hahaha . . madu dua aja Kha” celetuk Hendri terbahak sambil jalan ke arahku usai main PS.

“ga tau nih, gw kangen Nabila. Gw pengen ketemu dia. Tadi tidur sempet mimpiin dia juga”

“idiiiiiw . . sampe kebawa mimpi bung. Ya telfon dong ?? kan ada hape . .” ujar Hendri menyarankan.

“katanya gw ga boleh telfon Hen kalo sms ga di bales sama dia. Dari kemaren gw sms dia belom di bales juga. Apa dia kenapa – napa ya di sana. Kayanya bener deh apa yang lo bilang kemaren. Perasaan gw ini cuma sesaat buat Dania. Abis gw ngomong suka ama dia semalem, prasaan suka gw ke dia rasanya udah berangsur turun”

“gw bilang juga apa, yang ada sekarang lo jadi kangen kan ama Nabila. Udah ga usah di tahan lagi nunggu instruksi dia, kalo kangen mah ya telfon aja langsung. Kali aja dia bisa angkat telfon lo. Lagian kalo udah sakit gini obat paling ampuh itu bukan antibiotik lagi Kha, tapi semangat hidup yang harus lo peroleh dari Nabila”

Merasa benar apa yang di katakan Hendri, sejenak saya mengambil air untuk cuci muka serta berbenah diri dulu agar terlihat fresh meski sebenarnya saya sedikit stres. Tak lama Hendri dan Sri pamit keluar guna membeli makan di warung sebelah untuk acara makan malam kami yang sederhana. Sedangkan saya lemas sambil menahan pusing serta badan yang sudah panas ini mencoba menelfon Nabila dengan sejuta harapan ia akan mengangkatnya meski saya tau kemungkinannya kecil.

“telfon yang anda tuju tidak dapat menerima panggilan anda. Mohon coba beberapa saat lagi. Bla bla bla . .”

Sudah beberapa kali saya telfon Nabila namun hanya customer service yang menjawab dengan ramah serta nada suara tak berdosa, bahwasanya di balik itu semua tersimpah amarah saya begitu besar untuk mencekik suara tersebut. Hingga Sri dan Hendri kembali pun semua masih sama, telfon saya untuk Nabila tak juga di angkat.

“gimana mas bor ?? di angkat sama Bibil ??” tanya Sri usai datang dengan sekresek makanan di tangannya.

“belom Sri, gak di angkat” jawabku menahan kecawa sambil memandang hape bernasib suram ini.

“yaudah makan dulu Kha, trus minum obat beneran. Kan lo lagi sakit sungguhan sekarang” ajak Hendri padaku bergegas untuk makan.

“iya Hen, bentar lagi deh . . lo duluan aja ama Sri. Gw masih pingin di sini” pintaku pada mereka untuk bersantap lebih dulu tanpaku.

Merasa kecewa karena ini, saya putar MP3 saja dengan harapan lagu – lagu metal (mellow total) di daftar list hape dapat memperbaiki mood yang tengah gundah gulana namun tak mendesah. Hingga bebera lagu telah usai berkumandang di telinga, tiba – tiba saja hapeku bergetar pertanda ada sms masuk. Dan betapa senangnya saya kala kudapati itu ternyata sms dari Nabila. Gadis kesayangan saya dari Bandung jauhnya.

“Kha telfon aku sekarang”

Pinta sms Nabila pada pesannya yang singkat padat nan berisi. Usai membaca pesan itu, segeralah saya menghubungi Nabila dengan harapan akan mendengarkan suaranya yang merdu sudah empat hari ini luput dari telinga saya.

“Hallo . .Billa ??” sapaku lemah menahan gembira di balik telfon.

“ . . . . .” hening tak ada suara.

“hallo . . . bil, kamu masih di situ kan ??” tanyaku kembali sambil menatap layar hape.

“i . . iiya . . Kha” jawabnya terbata menahan sesuatu.

“kamu kenapa ?? aku hubungin dari kemarin gak di bales. Udah empat hari ini juga gak ada kabar ?? gimana acara kemarin hari ?? kamu udah jadi crita sama papah kamu ???”

“aku . . . rasanya . . . . .”

Dan suara itu menghilang seiring jerit tangis Nabila terdengar sungguh maha memilukan menyayat setiap hati yang mendengarnya hingga bulu kuduk ini merinding di buatnya.

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS

 

(Dikunjungi 374 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya