Cerita Cinta – Chapter 158. Ungkapan Tanpa Harapan

Chapter 158. Ungkapan Tanpa Harapan

Seperti biasa, pagi ini saya berangkat bersama Dania menuju panti jompo di mana di sana terdapat banyak cewe kesepian dengan taraf usia mulai dari 60 hingga 80 tahun ke atas. Pada akirnya saya mulai nyaman dengan komunitas ini, bagaimana cewek – cewek lanjut usia di sana begitu lucu adapun juga ramah pada saya. Tak lupa kelakuan nenek yang paling Dania sayangi, nenek Syerli namanya. Beliau adalah sosok nenek yang sudah tua dengan usia 70 tahunan tapi justru memiliki sifat kekanak – kanakan. Sebenarnya nama nenek itu bukanlah Syerli, beliau adalah Syemiatun. Sedangkan kata “Li” pada nama belakangnya berasal dari nama sahabatnya yang bernama Limah dimana meninggal lima tahun lalu. Jadi lah beliau menggabungkan namanya dengan nama sahabatnya menjadi Syerli bak artis top papan atas dengan bau balsam khas di tubuhnya yang memebuat saya pusing.

Pagi itu kulihat Dania tengah sibuk menyuapi nenek Syerli dengan tangannya sendiri tanpa sendok dan garpu. Terasa hati ini begitu terenyuh melihat pemandangan seperti ini. Begitu dewasa sosok Dania, begitu sayang kepada orang tua meski itu bukan dari darah dagingnya sendiri. Dan perasaan itu, kian memaksaku untuk berucap kata suka pada Dania pada saat itu juga. Begitu sesak di dada, begitu sulit untuk ku sembunyikan. Tak jarang mata ini sering tertangkap basah kala ku pandangi Dania yang tengah asyik bermesraan dengan nenek Syerli tiba – tiba ia menoleh ke arahku sambil mengernyitkan dahi. Entah apa yang ada di benak Dania, semoga ia tak menyimpan rasa yang sama sepertiku.

“ga krasa ya Nii udah tiga hari gw jadi betah di sini. Hehehe” candaku usai kami kluar dari panti jompo.

“udah dapet fellnya ??? apa yang lo rasain ???” tanya Dania sambil jalan di sebelahku menuju parkiran motor.

“gw jadi keinget Almarhum nene gw yang udah gak ada Nii. Gw sebagai cucu kesayangannya ga pernah nyuapin beliau sama kaya lo nyuapin nenek Syerli” sesalku beradu pada Dania.

“seenggaknya lo masih punya nyokap yang bisa lo perlakuin sama kalo udah tua nanti kan Kha”

“iya Nii, moment kaya gitu emang saat paling indah dalam hidup kita di banding moment – moment yang lain”

“kadang gw berfikir ini juga alasan gw kenapa gw lebih bisa berbagi sama orang lain saat gw gak bisa dapetin kasih sayang dari orang tua gw Kha”

“lo itu emang dewasa banget ya Nii. Udah jaoh dari orang tua, mandiri, bisa perhatian sama orang laen, perhatian sama adek lo juga. Punya kemampuan indigo lagi. Kadang gw heran, cewe kaya lo gini masa ga punya sahabat satu pun yang bisa trima semua kelebihan lo ini. dasar orang – orang di dunia ini semuanya bodoh !!”

“hahahaha . . kenapa lo jadi nyalahin orang laen sih Kha. Kalo gw harus sendiri, gw udah terbiasa kok sejak kecil. Lagian hidup gw sekarang juga udah jauh lebih berwarna ketimbang dulu saat gw gak punya sapa – sapa”

“berwarna ?? siapa yang ngwarnain Nii ??”

“ada kok seseorang yang bisa trima gw apa adanya. Dah yuk pulang, gw mo jemput Gania di kampusnya ini. tar malem jadi kluar gak ???”

“gak jadi aja gimana Nii ????” godaku pada Gania.

“yah . . kok ga jadi, napa Kha ?? lo ada urusan ama Sri ???”

“gak ada kok, heheheh . . gw cuma bercanda. Jemput gw jam 7an yah”

“kayanya jam 8 deh gw bisa jemput lo, malem gw musti balik ke rumah dulu ada perlu sama eyang”

“oh gitu . . yaudah malem aja skalian ga papa”

“okey . .”

Kami berpisah, kami manjalani sisa hari masing – masing dengan kesibukan sendiri. Hingga sampai di kontrakan Sri, saya tanyakan kembali perihal acara pernyataan suka saya pada Dania ini masih harus di lakukan atau tidak. Sebab sungguh rasa canggung dan bingung itu kini tengah menyelimuti hati saya.

“Sri, tar malem Dania nagih janji buat kluar. Gimana nih ???”

“yaudah kluar aja mas boooor . . rempong amat lo”

“soal yang kemaren jadi di bilangin gak ?? gw agak ragu Sri . .”

“nah yang lo rasain ke dia sekarang apa, yaudah ungkapin aja”

“gw tambah suka deh ama dia, tadi waktu di panti jompo gw suka adem panas gitu ngliatin dia”

“nah lo . . jangan sampe lo kebablasan jadi sayang ama dia Kha. Gimana nasib cewe yang lagi merjuangin lo di Jakarta sana coba. Lo ga mikir juga ??”

“ya mikir sih tapi . . .”

Belum sempat saya berucap kata, Hendri datang dengan tiba – tiba sambil membawa tiga buah es kelapa manis di tangannya.

“tapi apa Kha ?? tapi baeknya lo ambil mangkok dulu gih sebelom lanjutin cerita. Hehehe” celetuk Hendri sambil duduk menghela nafas panjang.

“dari mana lo Hen, tumben bawa ginian” gembira Sri karena buah tangan Hendri.

“tadi mampir kampus, beli satu dapet bonus satu. Yaudah gw beli satu lagi buat lo”

“cieeeh bek banget lo tumben, hahahaha”

“jadi gimana Kha, tapi apa . . . lanjutin gih omongan lo yang tadi” tanya Hendri usai saya datang dengan tiga buah mangkok.

“tapi gw juga gak bisa mungkir kalo gw makin kagum ama sosok Dania. Trus gimana dong ???”

“gw ga tau sih Bila itu siapa anaknya yang mana, tapi gw rasa kalo emang tu cewe lagi merjuangin lo di Jakarta sana, masa lo di sini mo suka – sukaan ama sahabat lo sendiri Kha ?? kasian juga si Bilanya tar” celetuk Hendiri kini menambahi.

“gw juga takut Hen kalo prasaan gw ini brubah jadi sayang gimana. Gw takut sekarang . . .”

“gw rasa ini efek lo lagi ga kontak sama si Bibil kha, makanya gampang kebawa suasana terus di Jogja kaya gini. coba deh kalo tar Bila udah balik dari Jakarta, asli dah prasaan lo ngumpul lagi buat dia. Bisa di bilang sih ini syndrome LDR’an emang kaya gini Kha. Kalo lagi jaoh bawaannya pengen nikung mulu”

“beneran Hen ini cuma prasaan gw sesaat ??”

“iya Kha gw yakin, kalo dari apa yang udah di katain Sri tadi kayanya lo sayangnya cuman ama Bibil deh. Iya kan Sri . .”

“Sri . . ??”

“woy Sri . .”

“MUKE JIGONG !!! ORANG NGOMONG DENGERIN KEG !!! ASEK MINUM TERUS GW LIAT DARI TADI INI KAMPREET !!!”

“uhuuk . . huek . . huek . . iya iya sabar boor . . uhuuuuk” tersedak Sri karena Hendri.

“di tanyain malah asyik sruputin es kelapa dari gw. gw yang beli aja belom nyicipin nih. Liat ini temen lo udah galau tingkat nasional. Bantu tenangin dia keg, asik aja sama mangkok lama – lama gw kobel lo”

“wahahaha . . sori bro sori . . iya lo tadi tanya apa ?? hehehe”

“kan ga fokus ni bocah . . tauk lah Kha gw gondok, gw minum dulu es kelapa gw” kesal Hendri sambil membuka es kelapa miliknya.

“trus nasib gw gimana ?????” tanyaku bak orang bodoh melihat mereka berdua yang tengah asyik dengan es kelapa.

“dari pada gw pusing mikirin acara tar malem . . mimik dulu ah. Hmmm . . yummy”

Malam tiba, hal yang di janjikan pun sudah ada di depan mata. Karena tak ingin sendirian, maka saya ajak itu Sri juga Hendri agar mereka dapat bergabung dalam acara nongkrong malam ini. Bermodal motor dua biji, maka berangkatlah kami berempat meski Dania sempat terlihat keberatan karena adanya Hendri. Malam itu kami nongkrong di angkringan lik Man pukul sembilan malam. Dengan memesan beberapa makanan kecil serta kopi, duduklah saya berdekatan dengan Dania. Sedangkan Sri dan Hendri lebih memilih duduk di pojokan berdua agar tak mendengar pembicaraan saya juga Dania.

“maren ada orang janji mo ngomong sesuatu ama gw Kha. Mana nih ???” tagih Dania pada ucapanku kemarin hari.

“dih inget banget lo ama hal gituan Nii, nyruput kopi aja belom”

“Sruuuuppt . . . nih gw udah minum kopi, buru ngomong gih”

“yah ga gitu juga kale . . . gw minta rokok lo dong. Ada gak ??”

“gw lagi nyoba berenti nih Kha, lo minta Sri ato Hendri aja”

“rokok mreka kretek, gw ga kuat kalo kretek. Yaudah lah ga usah pake acara ngrokok segala”

“jadi kita mulai dari mana nih pembicaraannya ????”

“dih . . resmi banget lo bukanya. Biasa aja lah, yang ada gw jadi canggung ama lo”

“hahahaha . . bisa canggung juga lo ama gw. mang apa sih yang buat lo milih hari ini buat ngomongin sesuatu itu. Hm . . . ??”

“gw mulai dari lo aja ya . . awalnya sih gw ikut lo ke Jogja itu ada 2 alesan Nii. Yang pertama gw pengen ketemu cewe kesepian yang ternyata itu isinya nene – nene lansia. Yang kedua karena gw pengen jenguk sahabat esema gw si Hendri ama Sri. Tapi sesampe di sini semua gak seindah yang gw bayangin . . .”

“kok gitu ??? lo nyesel ikut ama gw ???”

“bukan gitu, dari harapan yang tidak sesuai itu gw justru nemuin keindahan yang laen. Keindahan yang belom pernah gw rasain sebelomnya Nii”

“keindahan ?? katanya tadi gak ada yang indah di sini . . gimana sih !!”

“awalnya emang gitu sih, tapi keindahan itu adalah lo Nii. Lo sendiri keindahan itu di mata gw”

“gw ??? lo ngomong apa sih gw ga faham . .”

“gw kagum ama sosok lo yang dewasa itu. Lo itu sempurna di dalem tapi cacat di luar. Lo itu unik dan spesial di mata gw. mulai dari sifat lo yang bisa sayang sama sesama sampe smua kluarga lo itu itu bikin gw kagum”

“sempurna di dalem tapi cacat di luar itu maksudnya apa ??!!”

“secara lo dari kluarga broken home yang pasti orang mandang lo adalah anak yang urakan serta punya pergaulan gak bener. Tapi nyatanya apa, smua justru berbanding terbalik. Lo malah makin dewasa dengan situasi macam ini. dan lo itu mandiri serta punya hal – hal yang gak pernah gw punya. Dari lo gw juga banyak belajar sesuatu Nii. Lo itu seolah udah nginspirasi gw untuk jadi lebih baik”

“ya gw sih gak niat ngajarin apapun sama lo, gw cuman pingin lo tau kalo masih ada hal positif yang bisa lo liat di kehiduapn gw yang kelam ini”

“dan gw juga ada satu hal yang gw pingin lo tau hal itu apa tanpa gw harus ngomong sepatah katapun sama lo Nii”

“Gw harus tau hal itu tanpa lo ngomong sepatah katapun ?? mana bisa . .”

“bukannya lo bisa ngrasain apa yang lagi gw rasain ?? gw tau itu Nii. Gw rasa kemampuan lo itu juga makin peka kalo lagi ada di deket gw. Apa gw salah tebak ???”

“enggak lah . . sapa bilang kaya gitu. Gw ga tau isi hati lo Kha, apa yang lagi lo pikirin juga gw ga tau kok “

“jangan boong Nii, meski gw gak indigo kaya lo, tapi gw tau itu . .”
Sesaat Dania terdiam dan memandang kelam menatap jalanan yang ramai akan kendaraan lalu lalang. Sekali teguk kopi di tangannya, ia mencoba sandaran sambil memandangku hanyut dalam apa yang tengah saya rasakan. Dengan ini saya yakin dia pasti tau apa yang kini tengah saya rasakan.

“ya . . . emang sih. Gw bisa tau isi hati lo kalo gw pingin tau. Tapi sayangnya gw gak ada niat buat masuk dalam fikiran lo atau masa lalu lo. Sedari awal kita kenal, gw gak pernah liat masa lalu lo Kha. Gw pengen tetep ngenal lo sebagai sosok yang baru di setiap harinya”
“kenapa lo gak pernah liat masa lalu gw biar lo tau kalo gw gak sebaik yang lo kira. Di banding lo yang dewasa ini, sebenernya kelakuan gw jauh lebih parah di waktu dulu”

“makanya itu gw gak mau ngliat masa lalu lo, gw pengen tetep kita kaya gini aja. Gw ga mau tau siapa aja mantan – mantan lo atau siapapun orang yang pernah lo sayangin Kha. Bagi gw, itu adalah privasi lo. Dengan ini gw udah bantu lo buat ngejaga privasi itu biar tetep tersimpen rapi di lubuk hati lo yang paling dalem”

“tapi untuk kali ini gw pengen lo tau Nii, kalo gw saat ini . . .”

“SUKA AMA LOE . .”

Mata itu terbelalak kecil, memandangku dengan ragu dan penuh perasaan tak percaya. Sesaat kami terdiam cukup lama tanpa sepatah katapun. Sebab apa yang tengah saya rasakan saat itu telah saya ungkapkan pada Dania tanpa menaruh sedikit harap padanya.

“suka ama gw ???”

“ya . . gw suka ama lo. Suka ama smua yang ada di kehidupan lo Nii”

“mana mungkin ?!!! lo kan sayangnya ama Nabila ??!!!”

“iya gw sayang ama Nabila, tapi gw gak bisa mungkir kalo gw sebenernya juga suka ama lo. Tapi di sini gw gak berharap jadi cowok lo kok. Gw Cuma pingin lo tau kalo gw suka ama lo. Itu aja . .”

“kenapa bisa kayak gitu, prasaan lo udah kebagi buat gw juga Nabila ya ???”

“bisa di bilang gitu, secara perlahan prasaan suka itu muncul gitu aja Nii buat lo. Tapi gw harap di sini lo gak naroh rasa yang sama kaya gw. sebab gw gak berharap buat jadi cowok lo. Gw cuma pingin lo sebatas tau aja apa isi hati gw ini. lo beneran gak ada rasa ama gw kan ???”

“gw . . . gw . . .”

Entah ia terbata untuk mengungkap sebuah kata yang smestinya mudah untuk di ucapkan bahwasanya ia tengah tak ada rasa dengan saya. Hingga akirnya pengakuan itu saya dapatkan, ia berucap tentang perasaannya yang masih tetep menganggap saya sebagai sahabatnya tidak lebih tidak kurang.

“gw nganggep lo cuma sebatas temen doang Kha. Gak lebih . . maaf ya”

“lah, napa minta maaf. Gw justru seneng kalo lo punya rasa yang gak sama kaya gw. soalnya kan bisa gawat kalo lo suka ama gw tar jadinya malah cinta fitri season 6 nih. Wahahahaha”

“iya Kha, mungkin juga lebih baik kita seperti ini. meski lo suka ama gw atau siapapun, gw tau perasaan lo itu cuma buat Nabila seorang. Udah fokus aja ama Nabila di Jakarta sana. Apa lo tega nyakitin dia dengan persahabatan kita yang kaya gini. inget Kha, dia di Jakarta itu buat merjuangin lo. Harusnya lo itu di sini kudu mantau sikon dia lebih intensif. Bukannya naroh rasa suka ama gw”

“hm . . . gitu ya. Mungkin gw terlalu kagum sama sosok lo ya Nii. Hehehe . . abis lo itu unik dan perfect banget dah. Andai aja di hidup gw gak ada Nabila, mungkin gw udah pilih lo jadi cewe gw Nii”

“berapa kali gw bilang ??? jangan ucap kata seandainya di depan gw Kha. Gak ada hal yang berubah ketika kita berucap seandainya”

“maap . . maap keceplosan Nii. Ywdah mkasih buat malem ini lo udah mau dengerin curhatan gw yang gak nyambung ini. makasih juga buat petuahnya bisa bikin gw selalu inget ama Nabila. Jangan kapok yah jadi sahabat gw. hehehehe”

“iya Kha, mungkin sebaiknya jalan kita emang kaya gini . . . .”

Malam itu usai begitu larut, pukul sebelas malam kami baru pulang ke kontrakan masing – masing. Kala itu Hendri telah pulang ke kontrakannya karena alasan mengantuk yang tengah melanda matanya. Dan untuk Dania tentu ia kini bersama adik kandungnya di base champ komunitasnya. Maka sisa malam yang panjang itu kini tengah saya habiskan bersama Sri di atap genting memandang bintang yang sedikit tertutup pohon manga dengan di temani musik gamelan kesukaan Sri seolah menyeret saya masuk dalam nuansa masa penjajahan kraton dulu.

“jadi gimana tadi Kha, . . lo udah ngomong ke Dania tentang prasaan lo ???” tanya Sri sambil memetik gitar usang miliknya.

“udah Sri . . rasanya plong banget kaya orang baru e’e 10 kilo aja. Hahahaha . .”

“trus respon dia bilang gimana ke lo ??”

“dia bilang tadi kalo gak ada rasa selaen nganggep gw jadi sahabatnya. Jadi dengan kata lain dia gak punya rasa ama gw. untung deh . . feewh !!”

“lo yakin dia gak naroh rasa yang sama kaya lo ?? hm . . .”

“ia lah . . dia yang bilang sendiri kok. Masa gw di kibulin dia . .”

“tadi pas ngopi bareng lo, gw kedatengan temen anak psikologi yang bisa ngliat aura Kha. Dan lo tau gak apa kata dia tentang Dania ???”

“anak psikologi ?? emang bisa apa dia ?? kenapa ama Dania ??”

“jadi temen gw itu bisa baca psikis orang. Lo lagi boong atau stres temen gw bisa tau cuma liat dari mimik muka lo doang. Buat Dania, dia sukses besar dalam boongin lo dan nyembunyiin prasaanya”

“maksud lo ?? apa yang dia sembunyiin ???”

“gw rasa . . . . . . .”

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS

 

(Dikunjungi 311 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya