Cerita Cinta – Chapter 157. Perasaan Yang Lain

Chapter 157. Perasaan Yang Lain

Paras itu di buangnya entah kemana, menyembunyikan sesuatu yang rasanya hampir saya ketahui. Apakah ia memang benar – benar menyimpan rasa untuk saya itu pun rasanya juga masih sangat tak mungkin. Lantas, mengapa ia harus malu atau membuang rasa itu saat saya pancing dengan sedikit pertanyaan. Merasa ada sesuatu yang harus saya ketahui, ku kejar itu perasaan Dania yang sebenarnya justru berbanding terbalik dengan saya. Sebab mulai dari sini, entah apa yang saya rasakan, saya merasa Dania merupakan sosok yang sangat istimewa di mataku.

“jangan – jangan lo beneran suka ya Nii ama gw ???” pojokku pada Dania yang sudah diap dengan motornya.

“enggak lah, pede amat lo. Udah buru naek napa !!.” jawabnya ketus siap dengan pacu kudanya.

“kalo lo suka ama gw bilang yah, hihihihi” godaku pada gadis asal Jogja ini.

“btw kita mo makan Nii, apa yang kas dari Jogja ?? nasi gudeg itu kali ya ??” tanyaku di sela perjalanan.

“bosen Kha makan gudeg mulu, biasa eyang di rumah juga masak itu. Cari yang pedes – pedes aja”

“wah boleh tuh . . gw telfon temen gw dulu Nii kalo gitu biar skalian makan bareng”

“siapa ?? Danang ???”

“ada satu lagi, Hendri . .” sibukku sambil memencet tombol hape.

Masih di atas motor berkendara dengan Dania, ku telfon itu sahabat satu lagi yang bernama Hendri untuk menyusul saya makan di suatu tempat bersama Sri.

“Hallo . . Hen, gw di daerah Jalan Malioboro ama temen gw, lo nyusul sini bareng Sri yah” sapaku bertubi – tubi pada hendri

“hah, apaan Kha ?? lo di mana sekarang ?? ngapain ??” tanya Hendri masih bingung.

“lo ama Sri susul gw di daerah Jl. Malioboro, makan siang bareng yok. Gw ama temen nih” ucapku terburu karena pulsa sekarat.

“sekarang ???” tanya Hendri lemot dengan polosnya.

“TAOOOOON DEPAAAAAN NYEEEET !!!!”

Dengan ini telfon saya matikan, lemot betul itu sungguh satu sahabat saya yang bernama Hendri. Namun di balik semua kelemotannya, hal yang paling saya rindukan dari dia adalah rasa persahabatan dia yang tinggi juga dia adalah tipikal orang yang sabar serta sedikit tertutup. Namun meski begitu, dia adalah salah satu sosok sahabat yang paling saya kagumi di antara sahabat saya di masa esema. Bahkan semasa esema saat saya sebangku dengan Hendri dulu, saya sudah anggap dia layaknya kakak sendiri yang selalu menguatkan saya saat diri ini terjatuh dalam lubang kenistaan.

“Hoi Kha . . tumben makan di luar lo” sahut Sri kala datang bersama Hendri sambil duduk lesehan berempat dengan saya dan Dania.

“Dania ngajakin di luar sih, pa kabar Hen . . makin kurusan aja lo. Jangan sering nonton bokep yah. Wkwkwkwk” candaku pada Hendri.

“kapan lo dateng Kha ?? ini lo ama siapa aja sih ke Jogja ??” tanya Hendri datar sambil malu – malu kucing karena Dania.

“ama temen gw Hen, Dania . . nih kenalin dia asli prodak Jogja men !!” suguhku Dania pada Hendri.

“gw Hendri . . temen esema Rakha dulu” sapa Hendri datar dan masih menahan rasa malu.

“gw Dania, temen Rakha kuliah di Malang” balas Dania juga dengan muka Datar.

“eh Hen, lo masih jalan ama Pinka anak Surabaya itu gak ???” tanyaku frontal membuka sebuah topik pembicaraan.

“enggak . . dah lama putus gw”

“napa putus ?? ga kuat LDR’an lo ??”

“ya bisa di bilang gitu . . gw terlalu santai di sini, dia ngotot minta perhatian terus tiap hari. Pilih jalan putus aja” jawabnya santai seolah tak merasa kehilangan.

“yah sayang banget Hen, padahal dia manis banget anaknya” sesalku atas hubungan Hendri.

“cewe kaya gitu banyak Kha di Jogja. Kita cowok menang milih, ga usah di sayangin”

“tapi cewek juga menang nolak kok” sahut Dania dengan nada jutek sambil ublek isi hapenya.

“tolak sekali nembak dua kali bisa kok” balas Hendri mulai merasa jengkel.

“tembak dua kali di tolak semua ya sama aja” hajar Dania pada pernyataan Hendri.

“ya tembak buat ke tiga kalinya sampe dapet dong. Kaya ga ada cewe laen aja” ejek Handri sambil melempar senyum sinis.

“mau di tembak pun cewe juga pilih – pilih kok. Gw rasa cewe jaman sekarang ogah punya cowok yang ga mau di ajak pacaran susah” sindir Dania telak di hati Hendri.

“udah Hen, . . udah . . lo pacaran ama gw aja dah dari pada ribet gini” lerai Sri menengahi mereka berdua.

“wkwkwkwkwk . . kalian ini baru kenal udah cepet akrab ya. Hahaha” tawaku melihat tingkah laku Hendri juga Dania.

“akrab apanya tolol, ni anak ga bisa baca sikon ye emang !!” jengkel Sri karenaku.

“dah udah . . dari pada kita bingung mikirin jumlah cewek yang banyak tapi gak sebanding dengan rasio penembakan cowok, mending kita makan dulu biar gak salah faham. Tar ronde ke duanya di lanjut lagi. Ayo . . ayo . . makan dulu !!” ajakku pada mereka untuk bersantap ria pada makanan yang sudah siap.

Makan pun rasanya juga sedikit kurang kidmat. Pasalnya Hendri dengan Dania nampaknya sedang ada perang batin antara mereka berdua tanpa sepengetahuan saya. Bagaimana cara Hendri makan dapat terlihat bahwa saat ini dia sedang dongkol. Atau bahkan Dania, dari cara dia menyolek sambel saja bisa di bayangkan bahwa sambal itu adalah Hendri yang harus dia habisi. Hingga acara makan usai, kami masih mengobrol sedikit tentang kabar masing – masing. Dan tanpa terasa sore sudah menjelang, kami pun sepakat untuk menyudahi acara makan siang ini dengan sebuah kepulangan.

“Kha . . ngopi dulu yuk, gw ada spot keren di Jogja” ajak Hendri tiba – tiba.

“boleh . . ama Sri skalian yuk” ajakku pada Sri juga.

“tapi gw motoran ama Hendri Kha, lo kan ga bawa motor sendiri ??” bingung Sri pada factor kendaraan.

“oh iya juga, gw nebeng si Dania hari ini. gimana Hen ??”

“pulangin aja dulu dia, tar kita baru otw” sahut Hendri santai.

“sory, motor gw mau gw pake yaa” celetuk Dania memotong percakapan.

“yah . . di pake Hen, mana bisa ?? masa kita bonceng tiga ?? bisa bedarah tar pantat gw kalo Sri duduk di belakang”

“anjiiiirrrr . . lo kira gw homo !! yaudah deh bonceng tiga aja tar nyari jalanan di gang – gang” usul Sri memberi solusi.

“lo mau bonceng tiga di daerah kaya gini Kha ?? gw pastiin lo setoran ke polisi 50 rebu buat uang damai. Ga usah maen ngopi segala Kha, pulang ama gw !!”

“yah ini gw tapi baru ketemu Hendri . . ”

“udah ah Rakha lo ikut gw aja napa, lagian juga gw yang bawa lo ke sini. Jadi gw yang tanggung jawab sama lo”

“yak an gak gini juga caranya Nii, temen gw baru ketemu juga hari ini. masa lo gam au kasih gw waktu ama mereka”

“bukan masalah waktu aja sih, sikonnya juga gini. lo mau nae apa coba ??”

“gw pinjem motor lo dong, udah lah jangan gaenakan gitu ama Hendri. Ato gak lo ikutan aja deh ngopi berempat. Ya ya ya ya ya . . .”

“ogah Kha . . gw ogah ngopi bareng sama cowo songong ga ngehargain cewe kaya dia”

“lo ga tau posisi dia aja Nii, dia asli baek kok sebenernya. Ya meskipun sifat dia kadang rada dingin juga sih”

“yaudah lah bawa motor gw, tapi pulangin gw dulu di base champ Gania” sesal Dania karena menurutiku.

Dengan terpaksa Dania akirnya meminjamkan motornya untuk saya pakai sebab saat itu tengah terjadi krisis kendaraan. Hingga sampai di depan rumah base cham, Hendri juga Sri tengah menunggu di luar gang. Sedangkan saya masih sibuk berpamit ria dulu kepada Dania dengan beberapa hal yang nanti malam ingin saya bicarakan.

“Nii, meski gw gak indigo kaya lo, tapi gw tau isi perasaan lo saat ini”

“udah lah Kha, lo ngomong apa sih. Buruan berangkat sana”

“lo ngusir gw ?? nyatanya gw pengen lo ikut kemanapun gw pergi Nii”

“napa juga gw harus ikut sama lo, bukannya lo lebih nyaman sama mereka”

“gw nyaman ama mereka sebagai sahabat”

“apa gw juga bukan sahabat lo . .”

“ya, . . lo emang sahabat yang baru gw kenal. Tapi ga tau kenapa gw ngrasa . . .”

“ngrasa apa ???”

Sesaat saya diam dan memandang Dania dalam – dalam. Bahwasanya saya ingin dia tau perasaan ini tengah condong padanya ketimbang Nabila. Entah apa yang salah dengan hati ini. setiap saya dekat dengan seseorang, hati ini selalu goyah tak menentu dalam memutuskan sesuatu. Hingga salah – salah Dania pun kini juga tengah saya menaruh hati padanya.

“lo ga bisa ngliat isi hati gw Nii ???”

“enggak . . .”

“kenapa ga coba lo liat ?”

“gw gak mau aja . . .”

“okey . . gw pengen ngomong sama lo besok. Ada hal yang pengen ungkapin ke lo”

“kenapa harus besok ???”

“karena gw tau hari ini lo gak akan siap”

“hari ini aja Kha . .”

“ogah . . gw maunya besok”

“kenapa gak mau hari ini sih !!”

“gw gak mau aja . . .”

Dengan ini saya pun segera bergegas keluar ngopi sore bersama Hendri juga Sri. Hingga kami sampai di salah satu café, saya ceritakan perihal apa yang kini tengah saya rasakan pada Dania. Saya merasa gundah, saya merasa gulana juga. Panas dingin hati ini secara tiba – tiba jika berada dekat dengan Dania. Saya merasa ini semenjak di panti jompo tadi. Bagaimana Dania memiliki sifat luar biasa di atas anak – anak seumurannya membuat saya begitu terkagum. Kalaupun saya ingin mengungkap sebuah rasa untuk dia, saya juga bingung lantas pernyataan itu mau di bawa kemana jika di Jakarta sana saya sudah di tunggu dengan Nabila. Sungguh, Jogja terasa berat untukku.

“Sri . . gw galau” keluhku pada Sri sambil menghisap sebatang rokok.

“galau napa lage . . liat Hendri, di cemooh Dania kaya gitu masih bisa nyruput kopi begitu santainya. Wkwkwkwk !!”

“jangan samain gw kaya Hendri yang hatinya baja dong. Dia mah bisa nangis kalo keinget mantannya yang namanya Yosinta doang”

“gw udah ga cengeng kaya dulu Kha, sory gw udah move on 10x lebih cepet dari lo” bantah Hendri sambil menikmati kopinya.

“masalahnya gini Sri, ga tau napa ini prasaan gw datengnya dari mana kok tiba – tiba gw ada rasa ye ama Dania”

“rasa ?? rasa gimana ?? Strobery apa Melon ???”

“serius Sri . . gw kayanya naroj hati deh ama Dania”

“ya bagus dong bang broo . . kan lo jomblo sekarang ini”

“masalah laennya gw juga naroh hati sama cewe yang dulu pernah kita ketemuan di café. Nabila, . . lo masih inget kan ??”

“oh si Bibil, . . iya gw inget. Lo udah fix mau jalan ama dia ??? lah tunangan dia gimana ??? kata lo dia tunangan gitu . . .”

“karena itu, ini dia lagi di Jakarta buat mutusin tunangannya di depan kluarganya. Perjuangan dia emang gila empat lima Sri. Tapi kenapa saat gw di boyong Dania ke sini, gw jadi ada rasa ama Dania ya”

“trus sekarang kalo udah kaya gini lo mau gimana ?? hm . . .”

“gw mau bilang suka ama Dania tapi rasanya ga mungkin Sri, kalo gw bilang gitu mau di bawa kemana perkataan gw itu. Secara gw gak bisa jadian ama dia”

“lo inget gak hal apa yang bisa lo petik dari kisah lo ama Jovanda ???”

“hal dari kisah gw ama Jovan ?? apa ya Sri . . gw ga faham dah . .”

“gw denger dari Sri cewe lo meninggal karena kanker otak. Pada intinya sekuat apapun lo berusaha buat bersanding ama cewe lo itu, pada akirnya lo kehilangan dia juga kan. Jadi bisa di simpulin cinta gak harus memiliki Kha. Catet itu . .” ujar Hendri mendewasaiku.

“iya juga sih. Cinta gak harus memiliki. Trus apa kaitannya kondisi gw ama Dania ???”

“duh kenapa sekarang jadi lo yang lebih lemot dari Hendri sih, jadi kalo lo mau bilang suka ama Dania yaudah bilang aja. Toh cinta gak harus memiliki kan”

“tapi kalo dia ada rasa juga ama gw gimana ?? bisa gawat, masa gw mau madu Nabila ??!!!”

“gak Kha . . lo cukup bilang ke Dania kalo lo suka ama dia tanpa bermaksud nembak dia. Bilang suka ama nembak itu beda tipis Kha”

“bedanya ???”

“nembak itu berarti lo naruh harapan untuk jadi kekasih dari orang yang lo suka. Kalo sebatas bilang suka doang, di situ terselip pesan kalo lo cuma pingin dia tau bahwa saat itu juga lo tengah suka ama dia tanpa berharap jadi cowo dia. Kalo gw rasa sih orang bilang suka ama sapa aja itu hal yang wajar dan lumrah. Tapi kalo nembak itu baru butuh banyak perhitungan”

“jadi gimana ??? lo udah bisa nentuin apa yang harus lo lakuin kan. Trus kapan nih rencana pernyataan suka ke Danianya” sahut Sri menanyaiku.

“kapan ??? mana gw tau . . gw yakin ama perasaan gw aja juga belom. Gw maish bingung. Gw ini ngrasa sebatas nyaman atau cuma lagi kagum sama Dania juga belom bisa bedain. Mungkin besok lah kalo gw rasa tepat waktunya, gw pingin ngomong sama dia”

“harapan gw sih dia gak naruh rasa yang sama ke lo. Dah itu aja deh” celetuk Sri menimpali.

“kalo dia naroh rasa yang sama ke gw emang gawat ya ????”

“gawat sih enggak Kha, tapi di takutkan kalo dia punya perasaan yang sama ke lo dia tar jadi ngarep pingin lo jadi cowoknya kan susah. Cewek itu susah buat nekan perasaan kalo udah suka sama seseorang. Kalo cowok sih sebatas suka ya suka aja. Jarang perasaan suka itu berubah jadi sayang. Pastinya lo pernah ngrasainnya juga kan . .” tanya Hendri berbalik untukku.

“iya sih . . dulu gw jalan ama Jovan juga awalnya Cuma sebatas kagum doang, eh ujung – ujungnya gw jadi sayang beneran ke dia. Moga aja Dania gak suka ama gw. gw cuma pengen nyampein ke dia, kalo gw itu sebenernya . .”

“SUKA AMA DIA”

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 306 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya