Cerita Cinta – Chapter 156. Jangan Katakan Seandainya

Chapter 156. Jangan Katakan Seandainya

 

“rambutnya kenapa Nii ???” heranku masih menjadi tanya pada Dania.

“rambutnya panjang Kha, sepunggung” tukas Dania masih dengan perasaannya yang tak enak.

“lah siapa Nii gw juga ga tau, kalo tu makluk ga suka ama lo alasannya kenapa juga coba. Lagian mana ada makluk yang domisilinya di Malang ampe ngintel ke Jogja gini jauhnya. Lo kira itu setan traveling ??”

“emang sih Kha tu makluk ga ngikutin kita ampe ke Jogja. Gw yang paling berasa juga pas di stasiun tadi kan. Gw serasa di liatin terus, di awasin sampe kreta mau berangkat. Prasaan gw tadi kaya tertekan banget ga bisa ngomong apa – apa ke lo sampe kreta mau berangkat. Makanya sebelom kreta dateng gw lebih banyak diemnya kan”

“iya juga sih lo lebih banyak diem tadi, trus kalo udah gini apa yang lo kawatirin. Kan secara tu makluk masih tersegel di Malang Nii, hehehehe”

“kalo soal di Malangnya gw juga ga yakin pasti. Saat ini gw juga ga bisa ngrasain sosoknya ada di sekitar kita, cuman prasaan tertekan gw karena bawa lo kluar dari Malang itu malah semakin menjadi – jadi semenjak kita dari stasiun Tugu tadi”

“yaudah gini aja, lo sekarang buruan balik ke base camp adek lo aja. Besok pagi – pagi kita jalanin project kemanusiaan lo. Pokok usahain lo jangan sering sendirian kalo lagi parno kaya gini. oke . .”

“iya Kha, baiknya gw cepet – cepet ke kosan adek gw aja deh sebelom smuanya jadi makin aneh. Dah gw balik dulu yaa”

“yoi Nii . . tiati di jalan, salam buat Gania”

“iya . . .”

Selepas Dania pergi, saya masih di teras kontrakan bersama Sri dudukan di atas lincak. Dengan perasaan heran Sri pun bertanya pada saya perihal apa yang tengah saya bicarakan sehingga terlihat serius.

“da apa nyet tadi ?? temen lo kaya gelisah mendesah tak menentu gitu ??? minta jatah ya sama lo ??? hihihihi”

“kan ngawur lagi kalo ngomong. Kata dia gw lagi di ikutin makluk halus Sri. Dan tu makluk katanya ga suka ama dia”

“idiiiiiieeeeew . . . . serius lo ??? lah Nonik gw denger udah putus ya. Berati lo sekaang jalan ama dedemit Kha ?? wkwkwkwk”

“ah males ah . . lo ga da seriusnya di ajakin ngomong” kesalku sambil masuk dalam rumah.

“oke – oke . . gw serius. Emang masalahnya apa kalo lo di ikutin dedemit dan dia jadi parno ?? selama tu makluk ga ganggu lo ama Dania kan smua pasti baik – baik aja”

“ya juga sih, cuman masalahnya tu makluk ga suka aja ama temen gw tadi Sri. Menurut lo siapa ya tu makluk ?? lo tau ndiri kan gw dari esema ga pernah di ikutin makluk gituan”

“itu sih gw juga tau, tapi kalo di inget – inget lagi kan lo pernah tuh punya kenalan yang sempet meninggal itu. Yang kata lo janji crita ama gw Kha”

“kenalan ?? mantan maksud lo ???”

“nah, iya mantan lo. Siapa itu . . yang kena kanker”

“Jovanda ???”

“tu dia yang gw maksud !!! gimana menurut lo ???”

“gimana apanya ??? dia udah tenang di sana Sri, mana ada hamba Allah yang udah wafat masih bisa gentayangin di dunia. kalo pun sosoknya masih ada di dunia ini, gw yakin itu cuma perwujudan dari jin doang”

“gini Kha, stau gw, . . orang yang udah meninggal tapi kalo masih punya urusan di dunia ini, tu orang biasanya ga bisa tenang. Alias nunggu urusan itu kelar baru deh bisa naek ke atas. Jadi ibaratnya tu makluk ga bisa naek ke alam baka sebelom urusan dia kelar di dunia”

“oke gw trima statement lo yang itu. Tapi kalo di pikir lagi, gw ama Jovan udah ga ada urusan Sri. Apapun kesalahan dia udah gw maafin. Utang piutang dia ke anak – anak yang kadang suka nebeng bayar kalo dompet dia pas lagi ketinggalan juga udah gw bayar smua. Trus apa urusan dia sampe sejauh ini buat ada di dunia ini. gw rasa itu bukan Jovan Sri”

“gak sesepele itu kan orang punya urusan di dunia ini. kalo cuma utang cangcimen doang sih gw rasa makluk gituan juga ogah bela – belain gentayangan di dunia ini. gw rasa ada hal yang lebih penting dari sekedar utang. Coba lo inget lagi apa yang jadi harapan jovan sebelum dia meninggal”

Sesaat saya berfikir, mengingat dengan pahit apa yang telah saya lalui dengan Jovan dulu. Hingga suatu ketika mata saya terbelalak begitu lebar karena teringat salah satu keinginan Jovan yang saya rasa sampai detik ini belum terpenuhi.

“gw baru inget Sri . . .” sepatah kataku menatap kosong ke arah Sri.

“ya kan . . apa ???”

“Jovan pernah bilang kalo dia punya seseorang yang pantas buat gw. tapi gw juga rada ga faham Sri siapa orang yang di maksud Jovan”

“jadi harapan Jovan sebelom dia meninggal, lo harus bisa jalan sama orang yang di maksud sama Jovan itu Kha. Dan sebelom lo bisa jalan ama tu cewe yang di maksud Jovan, gw rasa lo tetep di ikutin makluk itu deh. Ya gw ga membenarkan itu Jovan atau Jin. Tapi kalo di liat dari pernyataan Dania, ini pasti ada sangkut pautnya sama wasiat Jovan ke lo. Jadi kalo di pikir lebih jauh lagi, cewe yang Jovan maksud pasti bukan Dania atau Nonik. Ya kan . . selepas itu bener atau enggak gw cuma bisa bantu berspekulasi doang sih”

“oke, gw ga meyakini sosok itu Jovan atau Jin. Gw di sini lebih mikirin apa yang jadi pesen Jovan dulu sebelum dia meninggal. Jadi menurut lo siapa cewe yang di maksud Jovan ???”

“nah kalo udah sampe situ gw ga tau Kha, itu udah jauh masuk dalam urusan pribadi lo. Gw cuma bisa bantu nganalisa sampe sejauh ini”

“semoga itu bukan Jovan Sri, gw pingin dia tenang di sana”

“iya broo gw juga pinginnya kaya gitu. Kasian kalo orang meninggal dalam keadaan gak tenang. Mending secepetnya aja lo temuin siapa cewe yang di maksud jovan itu. Harapannya sih Jin yang ngikutin lo bisa ikutan tenang juga”

“jadi kita anggep aja itu Jin yang lagi ngikutin gw. gw ga rela Jovan jadi makluk gituan”

“hahahaha . . segitunya lo, semua pasti akan baik – baik aja kok”

Malam itu kulalui dengan perasaan gelisah memikirkan wanita siapa yang tengah di inginkan Jovan untuk bersanding dengan saya. Dulu sempat jovan ingin bilang sepatah kata perihal siapa gadis yang akan menggantikan sosoknya kelak, namun pada saat itu saya lebih memilih menutup telinga karena saya akan tetap fokus mempertahankan Jovan apapun yang terjadi. Dan jika sudah seperti ini, jelas saya tak bisa berkomunikasi dengan Jovan perihal siapa gadis yang ia maksud. Hanya bisa bergumam di angan – angan, dalam hati saya berucap.

“siapa gerangan orang yang engkau maksud wahai Jovan . . .”

Dan ini sudah pagi, malam yang lebih saya habiskan di ranjang menatap langit – langit tak menemukan jawabnya jua. Hingga Dania datang ke kontrakan lebih dulu, ia telah siap dengan segala tetek bengeknya mulai dari nasi kardus sterofoam hingga tas tenteng miliknya penuh dengan kerempongan.

“Kha, bantuin ini angkat nasi yang gw bawa” sibuk Dania di atas motor sambil memegangi kotak nasi.

“lo kok bawa barang ginian juga Nii, emang tar kita kaya orang sempro yang musti pake jajan ginian ya ??”

“ya enggak Kha, ni buat cewe – cewe di sana tar. Eh lo belom mandi ya ???”

“iya Nii gw belon mandi. Masi di pake Sri. Hehehehe, . . masa cewe kesepian pake di bawain makanan kaya gini Nii. Kayanya ada yang ga beres deh”

“apanya yang ga beres ?? cewe kaya gitu butuh makan juga kali Kha. Udah ah lo ga usah mandi, cuci muka aja sana. Kburu siang tar . .”

“yah jangan Nii, mo ketemu cewe cakep masa gw ga mandi. Kalo ketemu nene – nene reot mah baru dah gw belain ga mandi tujuh hari. Wahahaha” tawaku sambil masuk ke dalam rumah untuk bersiap mandi.

Usai beberapa menit Dania menunggu, kini saya sudah hensin menjadi manusia penuh dengan kegantengan dan tak lupa level otak mesum ini yang sudah saya tingkatkan. Dengan senyuman sedikit aneh, Dania pun berucap pada saya sambil menyalakan motor untuk bersiap.

“selama kita temenan, gw ga pernah liat lo serapih ini, sewangi ini dan seganteng ini. lo niat banget ya buat ketemu ama tuh cewek – cewek”

“ya yalah Nii, di depan cewe itu kita kudu musti wajib dan harus keliatan cakep. Biar mereka pada kesengsem gitu. Sebab kalo dari penampilan aja udah nol, mau di nilai dari mana kita. Hohoy !!”

“udah lo jangan banyak cincong, cepet naek motor sini !!”

“siap komandan Dania !!”

Bergegaslah saya juga Dania menuju komunitas cewek kesepian dimana yang telah di janjikan. Hingga sampai di tempat tujuan, saya masih tak menaruh rasa curiga sedikitpun pada Dania. Pikiran saya saat itu hanyalah bertemu cewek, cewek dan hanya ada cewek cantik di otak saya. Saat masuk di dalam rumah saya tak sempat melihat papan nama komunitas yang ada di atas atap sebab diri ini masih sibuk berSMS ria bersama Sri di kontrakan sana. Namun perasaan aneh itu tiba – tiba datang menyelimuti perasaan saya saat kudengar suara batuk – batuk dari sebuah ruangan. Suaranya terdengar rapuh tak berdaya. Di mana – mana menyengat bau balsam yang rasanya sangat tak wajar di miliki oleh wanita cantik. Semakin tak enak perasaan itu menerjang saya, akirnya saya masuk ke dalam suatu ruangan di mana isinya bukan gadis cantik lagi, melainkan . .

“SEKUMPULAN NENE – NENE REOT LANJUT USIA DI PANTI JOMPO ANJIIIIIIRR !!!!”

Dengan perasaan sedikit bingung dan kesal, kutanya Dania yang mulai beranjak duduk di sebelah seorang Nenek tengah tiduran di atas dipan.

“Nii, mana cewe cantiknya ??!! kenapa sejauh mata gw memandang cuma ada nenek – nenek sih !!!” kesalku berbisik pada Dania.

“ya ini kan nene – nene juga cewe Kha !!” kesal Dania berbalik bisik padaku.

“yang lo janjiin cewe cantik Nii, ini mah mereka udah pada kriput empat lima begini anjir !!”

“di mata gw merek masih cantik kok, lonya aja yang mikirnya kejauhan Kha”

“Nii lo boongin gw nih, lo bilang juga kemaren di komunitas cewe kesepian. Kenapa kita malah nyasar di panti jompo sih !!”

“lah lo ga liat apa nene – nene ini pada kesepian juga ?? udah ah lo diem jangan brisik !!”

Saya dongkol, saya gondok, saya mengumpat juga saya kesal. Semua sudah menjadi satu mendarah daging di hati ini hingga tak tertolong lagi. Saya hanya bisa diam sambil melihat Dania yang mulai sibuk berbicara dengan nene – nene di sampingnya.

“Nek, . . Nia dateng nih bawa makanan sama temen” sapa Dania hangat membuat amarah ini mulai padam karenanya.

“sama siapa nduk, tumben bawa temen. Adekmu mana ???” tanya nenek itu balik kepada Dania.

“Gania lagi sibuk kuliah Nek. Ini kenalin temenku Rakha dari Tulungagung” sodor Dania padaku untuk bersalaman pada Nenek.

“saya Rakha Nek, temennya Dania” sapaku ramah sambil melempar senyum.

“nenek seneng kamu bisa jenguk nenek lagi Nia. Semenjak kamu kuliah di Malang, nenek sering kesepian gak ada yang jenguk skalian bawain makanan enak kaya gini. sekarang kamu udah balik lagi ke Jogja kan ??” tanya nenek itu penuh nada harap.

“iya nek, Nia udah selesai kok kuliahnya. Rencana sih ya cari kerjaan aja di Jogja atau buka usaha biar bisa jenguk nenek terus sambil mantau kuliah Gania”

“yaudah nenek doain kamu biar cepet dapet kerja sama jodoh di sini ya nduk”

“iya nek . . kalo jodoh rasanya masih belom nyampe ke situ dulu nek. Huff” keluh Dania sambil membuka bungkusan kotak nasi.

“lha kenapa, apa kamu gak pengen punya pacar atau pendamping hidup ??” tanya nenek itu sambil di suapi oleh Dania.

“ya pengen sih nek, tapi cari cowok yang bisa trima aku apa adanya ini sulit nek. Nenek tau ndiri aku temen aja gak punya selaen sering maen nemenin nenek di sini. Ya kan ??”

“trus ini temen kamu cowok buat apa ?? kliatannya baik juga bisa ngerti kamu” pandang nenek membuatku tak enak hati.

“Rakha ini cuma temen nek, aku sama dia sahabatan aja. Lagian Rakha juga udah ada yang punya kok”

“lagian ?? kok bicaramu kaya orang setengah ngarep gitu ???”

“ng . . . anu, duh . . . maksudku itu si Rakha udah punya pacar nek, jadi ga mungkin aku jalan sama dia” tutur Dania terlihat kacau.

“jadi kalo misal si Rakha masih belum punya pacar apa kamu mau sama dia ??”

“ya gak mungkin lah nek, nenek ini ada – ada aja andai – andainya. Hahahaha” tawa Dania terdengar aneh.

“dek Rakha apa udah punya pacar ???” seketika nenek bertanya pada saya.

“ng . . . ya belum sih nek” jawabku datar karena tak enak hati.

“kalo belom punya pacar, ini lo ada Dania. Dia anaknya baik, sayang sama orang tua. Perhatian sama keluarganya. Rugi dek kalo wanita kaya Dania ini sampe di lewatin” bujuk nenek itu yang tak mengerti kondisiku sama sekali.

“iya sih nek Dania itu emang baik orangnya, tapi sayangnya saya udah ada kenalan cewek di jakarta sana yang lagi saya tungguin. Jadi ndak mungkin saya tinggalin cewek kenalan saya di Jakarta itu” tuturku mencoba mengertikan si nenek.

“oh gitu ya . . . sayang banget ya Dek, kasian ini si Dania jomblo terus udah empat taon sama kaya nenek. hehehehe” canda nenek itu masih dalam suapan Dania.

Acara pagi itu telah kami habiskan dengan bercerita dan berbagi bersama nenek – nenek di panti jompo. Hati yang awalnya sudah terbakar hebat karena merasa di bohongi Dania akirnya bisa terobati oleh canda tawa para nenek – nenek di sana yang tingkah lakunya lucu bak anak kecil yang haus akan perhatian. Hingga hari sudah menjelang siang, saya juga Dania kini bersiap pulang untuk nongkrong di café karena kami sendiri belum makan sedari tadi pagi. Saat di parkiran hendak mempersiapkan motor untuk bergegas, saya tanya Dania perihal candaan nenek yang tadi sempat membuat diri ini agak canggung.

“Nii, kalo misal posisi gw saat ini gak ada Nabila lo mau jalan sama gw ???” tanyaku asal sambil memakai helem.

“maksud lo gimana sih ???” tukas Dania bingung sambil mengenakan helmnya.

“kan gw saat ini lagi nungguin Nabila di Jakarta sana, kalo missal gw saat ini murni jomblo tanpa harus terikat sama Nabila lo mau jalan ama gw ???” jelasku menatap Dania dalam.

“lah ya ga mungkin lah Kha, lo kan udah ada Nabila. Mana mungkin gw jalan sama lo. Ada – ada aja lo ini ngomongnya”

“gw bilang kalo di kehidupan gw gak ada Nabila gimana, kenapa lo masih bawa nama Nabila juga ???”

“ya tetep aja ga mungkin dan ga bisa !”

“kenapa ga mungkin dan ga bisa ?? sayang itu gak mengenal persahabatan loh”

“karena gak mungkin gw jalan sama orang yang perasaannya udah kebagi sama orang laen”

“kalo seandainya perasaan gw utuh buat lo gimana ???”

“udah lah Kha jangan ngomongin kata seandainya, bikin sakit aja !!”

“kenapa lo ngrasain sakit saat denger kata seandainya dari kehidupan gw ???”

“Nii, . . jangan – jangan . . . lo beneran . . . . ???????”

Dan mata itu entah lari kemana membuang parasnya yang sudah larut dalam kepanikan menyembunyikan perasaannya sendiri.

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 321 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya