Cerita Cinta – Chapter 155. Kota Gudeg

Chapter 155. Kota Gudeg

Setelah hari lusa kemarin, ini adalah satu minggu tepat di mana saat Nabila telah pergi di Jakarta. Karena mengiyakan ajakan Dania, maka diri ini pun di boyong bersamanya di Jogja yang kurang lebih di perkirakan ingin tinggal di sana kurang lebih selama satu minggu. Tak lupa bunda telah saya hubungi terlebih dulu agar mereka tak memikirkan di mana keberadaan saya. Tak lepas dari itu, diri ini yang senantiasa merindukan keberadaan Nabila tentu akan mengabarinya agar rasa ini tak termakan jarak dan di pisahkan waktu lagi.

“salamualaikum . . . eHm !!” telfonku pada Nabila saat menunggu kereta malioboro ekspres datang.

“iya Kha ada apa . . tumben telfon duluan” tanya Nabila terlihat sibuk di sana.

“ng . . . ga papa sih, lagi apa kamu Bil, aku kangen . . .” tuturku lembut menatap rel kereta yang masih kosong.

“aku juga kangen kamu kok. Ini lagi persiapan buat acara tar malem Kha. Kamu lagi di mana ??”

“lagi di Stasiun, mau ke Jogja ama Dania. Ada project di sana. Btw gimana progress rencana kamu sejauh ini ??”

“kalo sama mas Dion sih aku udah bilang sama dia aku pingin udahan aja. Tapi dia gak mau, akirnya aku putusin aja buat bicarain ini di acara tar malem. Soalnya tar malem kluarga mas Dion mau maen ke rumah buat bahas hubunganku”

“lha kamu belom bahas ini sama papah ???”

“belom Kha, ga siap rasanya kalo di cicil dikit – dikit masalahnya. Mending skalian aja tar malem pas kumpul semua. Eh kamu ke Jogja ada apa ?? ama Dania doang ?? berapa hari ??”

“ada kegiatan sosial di sana. Padahal yang anak sosial siapa tapi aku malah di ajakin anak hukum buat kegiatan sosial. Rencana sih semingguan di sana ama Dania doang. Fany lagi ada urusan sama Doni. Lha Stevy lagi pulang ke Kediri”

“hm . . . gitu. Yaudah kalo udah nyampe Jogja kasih kabar yah”

“kamu juga, hasilnya tar malem kaya gimana kasih tau aku ya”

“iya Kha . . udah kamu ga usah kawatir. Aku bisa sendiri kok”

“cowok mana lagi yang gak ngkawatirin kamu seperti ini kalo bukan aku”

“ehm . . . di gomblain nih critanya . . . hehehe”

“seriusan Bil . . .”

“Kha . . .”

“hm . . . iya, apa ??”

“sebenernya aku takut”

“takut ?? karena lagi jauh dari aku . . ??”

“iya . . .”

“Cuma raga kita yang saat ini jauh di pisahin oleh jarak. Tapi kamu harus percaya kalo setengah hatiku selalau ada di sisi kamu. Kamu gak usah takut, aku gak akan pergi ninggalin kamu lagi kok”

“Janji . . .”

“iya, . . aku Janji”

Tanpa terasa percakapan dengan Nabila tadi membuat hati ini terenyuh begitu dalam. Bagaimana ia akan menghadapi masalah di sana rasanya akan membuat hati ini tak tenang selama di Jogja. Hanya bisa bercerita pada Dania, saya berharap adanya Dania di sampingku saat ini mampu mengurangi rasa gelisah tak menentu ini.

“gimana kabar Nabila di sana ??” tanya Dania sesaat usai kereta berengkat menuju Jogja.

“tar malem acaranya baru mulai Nii, prasaan gw sebenernya agak kawatir sih. Moga aja gak tembus sampe ke atinya Nabila di sana”

“mending lo fokus aja dulu sama project di jogja, kalo masalah dia udah fix kaya gimana hasilnya, baru lo fokus sama Nabila”

“gw juga sempet mikir kaya gitu, moga aja prasaan gw ini gak jadi beban buat prasaan dia di sana”

“eh katanya lo ada sahabat juga di Jogja, udah lo kabarin mereka ??”

“oh iya Nii, ampir lupa gw. Ada dua yang di Jogja, Hendri sama Sri. Si Sri maren sempet maen ke Malang pas ada open house acara galeri musik gitu. Cuman si Hendrinya ini ga bisa ikut katanya kemaren. Bentar gw telfon mreka dulu ya”

Sambil sibuk mempersiapkan nomor Sri, saya telfon itu satu sahabat agar tidak jantungan saat melihat orang paling mesum di Tulungagung menginjakkan kaki untuk kali pertama di tanah keraton.

“hallo . . . Sri, Ehm”

“woy paan Kha, tumben . . . kangen lo ama gw ??”

“hehe . . tau aja nyet. Gw otw Jogja nih nae kreta. Hihihihi”

“trus ???”

“ya gw mau ke sana. Lo ga kangen ama gw ??”

“YA KANGEEEEEEN LAH NDROOO !!! wkwkkwk . .serius lo maen ke Jogja sekarang ???”

“yap . . ama temen gw ini. kabarin si Hendri juga yah, pulsa gw skarat. Hehehe”

“telfon gw cuman buat ngabarin berantai macem gini. modus lo . .”

“kaya ga apal gw aja. Yaudah tar gw kabarain lagi kalo udah di Jogja”

“oke oke sip”

Sesaat telfon saya tutup Dania pun mulai bertanya keheranan.

“lo telfon ama cewe apa cowo sih Kha ???”

“cowok Nii, napa emang ??”

“kangen – kangenan segala ????”

“ng . . . biasanya malah ciuman di leher kalo ketemu sama dia”

“iiiiiiih . . . Kha lo ????”

“wkwkwkwk . . ya gak lah Nii, gw masih normal. Gw cuma rada homo kalo sama dia”

“Nah lo . . . Kha seriusan lah !!! ngeri gw segerbong sama lo !!!!”

“trawang sendiri aja mbak broo, . . gw ngantuk. Bangungin kalo nyampe Jogja tar. hahaha”

“dasar mesum . . .”

Sayup – sayup kudengar rel kreta mulai di lalui begitu cepat. Hingga mata ini terlelap, kusandarkan kepala ini di pundak Dania sebagai bantal satu – satunya untukku saat itu. Meski tak jarang orang memandang kami seperti layaknya sepasang kekasih, namun saya tetap acuh dan membuat nyaman diri ini di samping Dania. Tak terasa kreta Malioboro ekspres itu telah sampai di Jogja. Kota gudeg yang pernah mengingatkanku saat study tour kala esempe dulu.

“Kha, bangun Kha . . ayo turun. Dan sampai nih”

“haaa . . udah ya ?? cepet amat” pikirku dalam hati.

“ng . . . mana Nii, katanya udah sampai. Kita baru nyampe stesiun Tugu ini” keluhku pada Dania.

“lo kira udah sampe rumah gw ??!!”

“nah katanya udah sampe. Euuuh . . .”

“kalo ini kreta setan punya moyang gw, asli dah turun depan rumah gw Kha !!”

“wkwkwk . . mank ada kreta gituan. Kaya dongengnya Suzana aja”

“kita naek delman yuk . .” ajak Dania seru sambil menyeret koper miliknya.

“idiiiiiw . . kan kaya negri dongeng aja. Abis nae kreta nae delman. Abis tu nae naga indosiar ya Nii . . hehehe” manjaku pada Dania bak anak kecil.

Perjalanan menuju rumah Dania ternyata cukup jauh. Setelah kami selesai dengan delman, perjalanan ini di lanjutkan kembali dengan ojek yang harus kami bayar mahal demi menempuh jarak yang tak biasa itu. Karena nama desa yang tak mau di sebutkan, maka kita sebut saja itu desa kelinci dimana tempat Dania tumbuh menjadi seorang sosok indigo. Bersama Nenek yang pernah datang di wisuda kami berlima, tentu diri ini sudah di hafal betul oleh nenek Dania yang kita sebut saja namanya Eyang Uti.

“salamualaikum, Eyang aku pulang . .” sapa Dania ramah sambil jongkok mencium tangan Neneknya.

“loh itu sama siapa nduk ??”

“sama Rakha yang, tar sore aku mau ke kota ada perlu soalnya”

“oh gitu, trus Rakha tidur di mana ??”

“ada temennya kok di kota”

“Sini lee masuk dulu” sahut Eyang mempersilahkan saya masuk.

“iya yang” jalanku sambil sungkem pada eyang.

Usai bersalaman eyang masuk guna mempersiapkan makan siang yang sudah membuat perut saya mati keroncongan. Tetap di samping Dania ku pandangi isi rumah yang Nampak sederhana penuh dengan jiwa seni ala orang zaman dulu. Dengan kayu – kayu besar sebagai pilarnya, sekilas rumah Dania ini nampak seperti studio musik gamelan. Banyak alat music tertata rapi di mana – mana dengan pelataran yang cukup luas nan terawat.

“Nii, lo tinggal di sini ama uti lo doang ??” tanyaku pada Dania yang sambil makan gorengan di teras depan.

“iya . . sejak gw TK, gw udah di sini ama eyang gw”

“hm . . . trus bonyok lo dimana pada saat itu ??”

“nyokap punya rumah lagi ama bokap tiri gw di desa sebelah. Masih agak deket dari sini sih. Kalo bokap, lagi di luar negri sampe saat ini”

“trus kalo soal biaya kuliah lo gimana ??”

“kuliah yang biayain bokap, gw di transfer tiap bulan dari sana. Kalo nyokap palingan kasih gw uang saku bulanan doang”

“lo bisa Nii hidup kaya gini ????”

“maksud lo ????”

“ya hidup dari kasiih sayang orang tua lo yang terpisah itu. Secara lo ga bisa lihat mereka satu rumah lagi. Ibarat mereka mau meluk lo, lo harus lari ke kiri buat dapetin pelukan nyokap lo dulu, abis tu lo lari ke kanan buat dapetin pelukan bokap lo. Rasanya rada aneh Nii kalo gw di posisi lo”

“hm . . . gitu ya. Tapi gw ga pernah ngrasa sampe segitu sih Kha. Gw lebih sayang ama eyang gw ketimbang bonyok gw sendiri. 18 taon gw di rawat sama eyang. Sosoknya udah kaya bapak sekaligus ibu bagi gw. Dengan kata lain gw lebih takut kehilangan eyang dari pada orang tua gw”

“kalo boleh tau itu kenapa bonyok lo harus pisah segala sih Nii, apa ga mikirin anak tunggal kaya lo ini ???”

“sapa bilang gw tunggal ?? gw berdua ama adek gw Kha”

“adek ??? lo punya adek ??”

“yap . . dia kuliah di UGM semester dua ini”

“oh . . tar kita ke kota sekalian ketemu sama ade lo juga Nii ??”

“iya, adek gw tinggal di komunitasnya sendiri. Tepatnya mantan komunitas gw sih. Gw yang suruh dia buat tinggal di sana aja”

“komunitas cewe kesepian kata lo itu Nii ?????”

“bukan mesuuuuuum . . . adek gw di komunitas indigo juga”

“Anjriiiiit !!! ade lo indigo juga ??!!!!”

“gak sih . . dia cuma bisa liat doang. Dari pada di rumah sama eyang dia kaya orang gila suka ngobrol ama makluk gituan, mending gw suruh tinggal di komunitas sesamanya biar terlihat familiar”

“kluarga lo itu indigo smua ye Nii, kok smua pada bisa gituan sih ??”

“kata Eyang sih ini dari keturunan nyokap gw. Katanya moyang gw dulu itu ada yang dari darah biru trus punya indra ke enam macem gini sih. Kalo keturunan bokap smua pada normal Kha. Gw rasa bonyok gw cerai juga karena latar belakang kluarga nyokap gw yang indigo ini”

“nah nyokap lo indigo juga ???”

“enggak . . cuman moyang gw dulu aja. Itu pun gw ga tau gimana wujudnya dan yang mana orangnya. Cuman kadang gw suka ngrasa aja kalo sering di perhatiin ama moyang gw. Tapi mreka ga pernah mau interaksi ama gw. cuma sebates monitor gitu”

“di intai ama moyang kita yang udah jadi makluk gituan, makasih deh Nii. Gw bersyukur aja jadi orang normal kaya gini. feeewwwwh !!”

“sapa bilang lo Normal ???”

“jadi, gw punya indra ke enam gitu juga Nii ?? !!!!!!”

“enggak lah, lo kan rada ga normal gara – gara otak lo yang mesu itu, wkwkwkwk”

“ah . . . iya juga sih. Sudah lah . . . lupakan skill gw yang itu”

Makanan pun siap, kami bersantap ria di temani eyang sore itu. Hingga menjelang asar kami berangkat ke Jogaja daerah kota dengan motor Dania yang sudah ada di rumah. Dengan Dania sebagai jokinya, saya hanya bisa duduk di belakang sambil sesekali curi kesempatan peluk Dania dari belakang. Dasar otak ini, sungguh mesum tiada batas. Sesamapai di kota kala itu sudah hampir magrib, segeralah kami menuju tempat di mana komunitas adik Dania tinggal. Dan yang benar saja mblooo . . adik Dania ini cewek. Manisnya dua kali lebih manis dari Dania. Hanya saja kalah di warna kulit. Namun meski dengan kulit sawo matang begitu, manis dari gigi gingsul itu hampir membuat saya di bius karenanya. Sambil masuk di sebuah rumah semacam base camp, Dania pun bertemu dengan adiknya yang kita sebut saja dia Gania.

“Gan, mbak bawain ini lauk dari eyang di rumah”

“loh, mbak tadi pulang dulu ke rumah ?? kok ga mampir sini dulu sih . .”

“abis mbak tadi bawa temen udah skarat minta makan kaya orang kere gitu”

Anjriiiit saya di bilang kere mblooo . . image saya turun satu point di mata Gania.

“oh masnya ini ya . . salam kenal mas, adeknya mbak Dania” sapa Gania hangat menyalami tanganku.

“Rakha dek . . biasa di panggil aja Leonardo di kampus” godaku pada Gania.

“panggil aja dia kampret Gan . .” celetuk Dania mencaci.

Sungguh protektif betul itu si Dania, dia faham bahwa saya saat itu tengah menggoda Gania. Dan image saya turun dua point di mata Gania yang bening itu.

“Gan, kapan kamu pulang ke rumah. Tadi eyang pesen sesuatu sama kamu”

“paling minggu ini pulang kok mbak. Tar biar aku sms aja sendiri. Mbak mau nginep sini dulu apa gimana ??”

“gak gan, mau nganter Rakha ke kontrakan temennya dulu. Abis tu mbak tar kesini lagi”

“oh gitu, oke deh . .”

“yaudah mbak duluan ya Gan . . jangan lupa sms eyang !!”

“iya mbak . .”

“Gan, mas balik dulu yah. Ehm !!”

“iya mas, . . btw cocok tuh sama mbak Dania. Mirip mas Coki ya mbak . . hahahaha”

“iiiih . . paan sih. Napa di sama – samain ama Coki segala Gan, dah ah mbak cabut dulu”

Dalam perjalanan sempat diri ini bertanya pada Dania siapa itu si Coki. Nama sudah seperti merk coklat yang siap kenyot saja.

“Nii, btw Coki siapa ?? nama kaya merk coklat gitu”

“mantan gw Kha . .” sibuk Dania masik fokus berkemudi.

“oh Coki itu mantan lo, . . emang beneran mirip ama gw ???”

“iya mirip banget”

“ah serius lo . . masa muka gw pasaran Nii ????”

“mirip sama – sama cowok soalnya Kha”

“yah anjiiiiir . . itu mah smua cowok juga gitu sama”

“lo mah masih ada bedanya Kha . .”

“oh ya ??? apa Nii, cakepan gw gitu ya ???”

“enggak . . bedanya lo itu kadang suka melambai gitu kalo deket si Steve. Hahahaha !!!”

“yah gw ngondek dong . . .” sesalku di belakang Dania.

“gak – gak Kha, lo tu cakep kok” tegas Dania memperbaiki moodku.

Lama sudah diri ini di goyang Dania bersama motor miliknya, hingga tanpa terasa saya sampai di kontrakan Sri dalam tiga puluh menit cepatnya. Maklum, saat itu Dania yang mengemudi maka cepat jalannya. Dan usai membuka gerbang kontrakan sri, masuk lah saya bak anak pulang ke rumah sediri.

“slemlekooooooom . . . misiiiii” ucap salam ku di kontrakan Sri.

“widiiiiiiiiiiiiiiiw . . . bang broooooooh !!!! gw kira tukang ngamen pake misi segala. Wkwkwk” sahut Sri gembira menyambut kedatanganku.

“suara udah merdu gini di bilang tukang ngamen”

“hehehe . . gak – gak broh. Lo ama sapa ?? kok ga di suruh masuk temen lo ??”

“cewe Sri, sungkan masuk dia. Tar gw nginep sini yah . .”

“cewe, mana . . kenalin dong. Nginep mah suka – suka lo ampe busuk di sini juga ga papa”

“ngapain lo di pojokan kaya gitu. Kencan ama nyamuk ?? sini masuk. Nii, kenalin temen gw nih”

“Danang . . .” sapa sri dengan nama depannya.

“gw Dania” ucap Dania datar.

“gw tar nginep sini Nii, besok kalo jadi jalanin projectnya jemput gw di sini yah. Apa lo mau nginep skalian sini ama gw. hhihihihi”

“ogah lah, kontrakan cowk begini. Besok pagi aja jam tujuan gw jemput lo. Gw palingan tidur di base camp ade gw. kalo ada perlu kesana aja di anterin temen lo ini. dia pasti tau kok nama daerahnya”

“oke deh sip . . lo cabut sekarang Nii ???”

“kha bentar deh bentar . . sini gw pingin mojok bentar ama lo” tarik Dania di teras sudut kontrakan Sri.

“paan sih Nii, gaenak di liatin temen gw . .”

“anu . . smenjak gw ngajak lo pergi dari Malang, prasaan gw kaya gaenak Kha”

“genak gimana ?? mank apa yang bakal terjadi ??”

“bukan masalah itu . . gw kaya lagi di benci ama seseorang deh”

“di benci seseorang ?? siapa ?? Nabila ??? gw udah pamit ama dia katanya gak papa kok”

“kalo Nabila gw juga tau dia gak papa, tapi ini kayanya bukan manusia deh Kha”

“nah lo mulai lagi kan, Nii udah malem, gw mo bobok cantik di sini. Plis jangan bikin gw parno”

“sumpah Kha prasaan gw ga enak kaya tertekan gitu. Gw kaya di awasin terus. Gw ngrasa ini semenjak kita di stasiun Kha”

“di Stasiun ?? lo tau gak siapa itu ??”

“rada samar – samar Kha, tapi kayanya cewe deh”

“cewe ?? gw ga pernah punya moyang nenek yang ngikutin gw kaya gini”

“bukan nenek – nenek Kha, kayanya masih muda gitu”

“bentuk fisik kliatan gak ???”

“ya gak lah . . putih gitu doang dari tadi selalu ngawasin gw dari arah belakang. Dan gw ga bisa ngliat dia siapa. Tapi yang jelas satu Kha, rambutnya . . .”

“kenapa sama rambutnya . . ???”

“rambutnya . . . .”

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 322 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya