Cerita Cinta – Chapter 154. Pengorbanan Dibalik Harga Diri

Chapter 154. Pengorbanan Dibalik Harga Diri

“POSISI CEWE YANG LAGI LO AJAK KENCAN ITU DIA LAGI HAMIL !!!”

“hah yang bener lo Nii . . trus ini gw barusan minum seteguk aer soda dari dia gimana dong ???”

“LO SIH GA NURUT KATA GW !!! MINUM AER PUTIH YANG BANYAK TRUS USAHAIN JANGAN DI DALEM KAMAR. GW OTW DI JALAN NYUSUL LO INI”

“Nii kayanya telat deh . . pala gw . . . pusing, jalan gw mulai sempoyongan, adududududuh”

“YA AMPUN RAKHA LO BARU EMPAT HARI DI TINGGAL NABILA UDAH BIKIN MASALAH KAYA GINI SIH. POKOK LO KUDU KLUAR KAMAR CEPET !!!”

Saya pusing, jalanpun sempoyongan. Apalagi mata minus tiga ini, rasanya sudah kabur tak karuan. Bisa jadi jika di depan saya saat ini ada Stevy, saya akan berucap betapa cantiknya dia dalam pandangan saya seperti ini. Dengan masih mencoba mengumpulkan kesadaran, saya ingin beranjak keluar membuka pintu kamar. Namun secara tiba – tiba Keke menahan dari arah belakang dan mencoba mengistirahatkan saya di atas Ranjang. Maka terjadilah adu argument antara saya dengan Keke karena saya telah mengetahui rahasia dia yang sebelumnya telah tersimpan rapi.

“loh Kha mau kemana ?? kok kamu sempoyongan gitu ?? kawatir Keke sambil membantuku berdiri.

“jangan deket – deket Ke, aku bisa sendiri kok” tolakku pada bantuan Keke.

“kamu pusing gini, mending tidur aja Kha, kamu lagi ga enak badan yah” gelisah Keke samakin menjadi – jadi.

“Ke jangan empetin aku kaya gini, aduh . . pusiiiing” keluhku karena Keke yang mulai menggosok – gosokkan tubuhnya di tubuhku.

“udah ga papa, kamu panas Kha. Tidur aja biar aku jagain kamu” rayu Keke sambil memandangku yang sudah setengah sadar ini.

Hampir mengiyakan ajakan keke untuk tidur di dalam pelukannya, dengan beruntungnya hape saya berbunyi kembali karena telfon dari Dania yang kini bisa sedikit memanggil dari alam bawah sadar saya. Maka dengan menahan pusing dalam pelukan Keke, saya coba raih itu telfon Dania yang sudah bergetar di saku celana.

“RAKHAAAA JANGAN TIDUUUR !!!!!!!! BANGUN WOY !!!!!!!!”

Tak sempat berucap apa – apa, mata saya langsung melek empat lima. Jantung berdetak begitu kencang hingga keringat dingin kluar semua. Dalam keadaan sedikit meronta, saya coba menjauh dari pelukan Keke yang sebenarnya membuat saya pewe tinggal kenyot saja.

“Ke aku mau kluar sebentar, tadi lupa belom ngunci motor ama mau ambil sesuatu” pintaku memelas pada Keke sambil menahan pusing.

“mau ambil apa sih Kha, kamu lo sempoyongan kaya gitu. Mau aku ambilin aja apa gimana ??”

“mau ambil pengaman ama nyalain kunci rahasia di motorku” bohongku pada Keke.

“ah kamu bawa barang gituan juga ya. Aku kira kamu bakal nolak, . . yaudah kamu ambil sendiri aja kalo gitu. Aku tunggu di sini ya Kha. Ati – ati turun tangganya tar jatoh”

Masa bodoh dengan itu satu gadis di kamar saya sudah tak perduli lagi. Kali ini saya beruntung, Keke bersedia melepas saya dengan dalih bahwa saya akan turun guna mengambil kondom agar semua rencana yang ia inginkan dapat berjalan lancar. Dalam keadaan masih sempoyongan, saya coba nyalakan itu motor dengan niat ingin kabur dari tempat itu secepat mungkin. Namun rasanya susah, pandangan saya kabur, untuk berdiri dengan dua kaki ini saja rasanya sudah sulit. Apalagi jika harus mengendarai motor dalam keadaan seperti ini, tentu rumah sakit adalah tujuan ke dua setelah saya berhasil lolos dari jerat peluk Keke.

“Kha !!!!” teriak seseorang kecil jauh dari indra pendengaranku.

“woy . . . tungguin situ aja !!!” ternyata Dania datang tepat pada waktunya membawa sebungkus plastik minuman kelapa hijau guna menetralisir obat tidur yang telah di berikan dari Keke.

“ini minum dulu buat ngilangin pusingnya, tuh cewek masih di atas ???” tanya Dania sedikit terburu – buru.

“iya Nii, gw boongin dia kalo gw mau ambil kondom. Akirnya dia ngeiyain permintan gw. Udah yuk cabut dulu, ngeri gw di dalem sama dia !!” kesalku beradu pada Dania.

“kalo udah kaya gini aja minta cepet – cepet kabur. Trus tu cewe ga lo pulangin dulu aja ???”

“bodo . . . !!! kan ini ada Vila sodaranya. Biar nginep sini aja dia” kesalku sambil memacu kuda besiku yang telah panas.

“sodara dia dari Hongkong, ini Vila punya kenalan dia yang udah di booking sebelomnya” jelas Dania sambil ikut memacu kuda matiknya.

“pas banget tuh, biar aja dia kejebak di sono seharian sampe besok pagi. Hahahaha !!!” puasku dalam hati sambil tunggang langgang.

“ohh . . dasar ya !! bejatan lo ternyata dari pada dia, hahahaha !!!!”

“BODO AMAT !!!!!”

Berpacu saya dan Dania saling kebut satu sama lain, hingga akirnya saya sampai di alun – alun Batu, istirahatlah saya sebentar bersama Dania untuk melepas tawa. Dengan di temani susu Kbs yang kami beli di kawasan alun – alun, tentu saya dan Dania alah orang yang paling ramai kala itu untuk mentertawakan kejadian hari ini.

“eh Kha lo sadis ya masa anak orang ga di anterin pulang ato di ajak ngomong dulu keg minimal. Hwahahahaha” tawa Dania puas sambil memegang segelas susu rasa Vanila.

“pikiran gw udah cetek Nii, yang ada gw pingin kabur dari dia. Eh liat, ini hape gw bunyi dari dia . . lo yang angkat Nii, . . buruan !!!” sodor hapeku pada Dania.

“yah masa gw lagi Kha ?? gw ngomong apa coba . .” bingung Dania tertuju padaku.

“bilang aja lo cewe gw, labrak dia trus maki aja abis – abisan. Bisa kan lo ??? buruan dah . . .”

“ah ngrepotin doang lo ini Kha . . . halooo, dengan siapa ya ???” pura – pura Dania dari balik telfon sambil menahan tawa.

“kok yang ngangkat cewe, Rakhanya mana ??!!!” bentak Keke marah dari seberang telfon.

“lah ini gw ceweknya Rakha lo siapa ??!!!”

“tadi dia lagi jalan ama aku, kok sekarang jadi ama kamu !!!”

“ya wajar lah !!! orang gw ceweknya dia kok. Lagian lo jadi cwe kegatelan banget sih pingin tidurin lakik orang, udah keabisan stock lo ?????”

“eh jaga ya tu mulut, rese banget ngatain kaya gitu. di kira aku cewe apaan !!!!”

“gw kira lo jablay. Ups !!! udah mending lo cari lakik laen buat akte kelahiran bayi lo ntar. Mumpung masih dua bulan tuh masa kehamilan lo. Dah dulu yaa . .moga beruntung dengan pencarian selanjutnya. Byeee !!!”

Dan di saat bersamaan, saya dan Dania tertawa begitu keras.

“WKWKWKWKWKWKWK . . . . !!!!!”

“anjir keren abis akting lo Nii, hahahaha !!!”

“abisnya gw kesel juga jadinya ama tuh cewe, hahahaha”

“tapi kalo mau jadi cewe gw ga usah akting juga gak papa kok, hehehehe” godaku pada Dania sambil senggol – senggol.

“paan sih lo . . inget tuh di tungguin Nabila di Jakarta. Jangan Nakal lagi !!”

“kalo nakalnya sama lo gimana Nii ?? hihihi”

“kan . . gak cewe laen, sahabat sendiri, semua di godain. Mesum emang nih otak lo” kesal Dania memukul saya dengan botol susunya.

“lah dari awal kan udah gw bilang kalo gw ini super mesum. Eh bentar ya, gw mo telfon temen gw dulu buat mastiin keadaan Keke” sibukku memencet tombol hape.

“temen lo ?? mastiin apa emang ??” heran Dania sambil sruput minumannya.

“udah tar lo juga tau ndiri . . .”

Sesaat menunggu kini telfon saya telah tersambung pada Vian yang beberapa hari ini sudah tak ada kontak dengan saya. Dengan perasaan sedikit jengkel saya labrak Vian sedikit kasar namun dalam batas wajar sebab saya ingin memastikan ini jebakan berasal dari Vian atau memang dia tak tau menau mengenai hal ini.

“hallo . . Yan, aku mau ngomong sama kamu !!”

“yoi . . apa Jo ???”

“tega yaaa . . temen sendiri di lemparin ke lobang buaya !!!!”

“kamu omong opo sih Jo aku ndak ngerti ????”

“taik ah . . pura – pura ndak tau pisan. Itu si Keke !!”

“Keke ?? kenapa emang si Keke ???”

“lah kamu beneran ga tau kondisi Keke saat ini ????”

“kamu bahas apa aja aku juga ndak faham Kha . . . demi tuhan !!”

“Keke itu posisi dia lagi hamil dua bulan. Hari ini dia ngajakin aku nginep di Vila. Rencananya dia mau ngejebak aku kayaknya. Tp syukur aku ga jadi nginep di sana ama dia”

“SUMPAH KOEN ??!!!!!”

“iya Yan, kenapa juga aku bohong, temenku yang bongkar smua rahasia Keke”

“trus Keke sekarang mana Kha ???”

“masih di Vila Yan, aku tinggal tadi . .”

“astaga pak.De !!!! JANGAN DI TINGGALIN GITU AJA !!!! jemput dia tar kita ketemuan di daerah batu buat ngomongin ini lagi. Aku otw sekarang !!!”

“yah masa aku jemput dia lagi, kalo tar di Vila aku di perkosa gimana Yan masa depanku !!???”

“wooo bocah o’on . . yo gak mungkin lah Keke memperkosa posisi kamu lagi sadar. Mikir Kha mikir !!!”

“woh iya juga yoo . . yaudah ketemuan di sekitar alun – alun Batu aja Yan”

“oke, aku otw ini”

Usai menelfon Vian, kuceritakan semua pada Dania. Dengan membenarkan apa yang Vian katakan, Dania menemani saya pergi kembali ke Vila guna menemui Keke untuk mengajaknya keluar dari tempat mesum tersebut. Tak ingin Keke jauh lebih kenapa – napa lagi, kadang rasa kemanusiaan ini kembali muncul seiring saya mengetahui kondisi keke tengah berbadan dua tanpa calon orang tua yang jelas untuk anaknya kelak. Maka dengan ini saya bisa bayangkan bagaimana beratnya posisi Keke saat ini harus berjuang mati – matian hingga menjual harga dirinya di depan lelaki berotak mesum seperti saya hanya demi melengkapi akte kelahiran untuk anaknya kelak. Sesampai di Vila, kudapati Keke masih ada di dalam kamar berisak tangis di balik selimut. Mungkin ia menyesali nasibnya, ya, hanya itu yang bisa tersirat di wajahnya saat ini.

“Ke . . . ayok kluar dulu” ajakku lembut menyadarkan Keke.

“Rakha . . . . ?? kok kamu balik ???” usap air mata Keke beranjak padaku.

“aku udah denger semuanya dari temenku ini. kita bicarain semuanya di tempat yang pantas, jangan di tempat kaya gini”

Tak banyak cakap yang bisa Keke ucap di sini. Matanya sudah lebam bekas air mata yang sedari tadi membasahi pipinya. Dengan rasa kemanusiaan yang mungkin untuk terakir kalinya, saya masih bisa sedikit berbagi rasa kehangatan bagaimana indahnya hubungan ini saat Keke masih memiliki calon ayah untuk bayinya kelak. Hingga sampai di daerah alun – alun kota Batu, Vian datang tepat pada waktunya tanpa kami harus menunggu lama. Dan di sebuah café sedikit tertutup, kami kupas itu kronologi kejadian Keke bisa sampai hamil dua bulan. Dengan ini, terungkap sudah siapa Keke sebenarnya. Apakah dia pemain, atau korban dari hawa nafsu lelaki hidung mesum.

“Ke, aku dengar dari Rakha kamu hamil dua bulan ya sekarang ??!!” tanya Vian frontal pada Keke.

“iya . . aku hamil Yan” sesal Keke membuang raut wajahnya.

“kenapa gak bilang sama aku sebelomnya ?? kalo gini kan hampir bikin aku salah faham sama Rakha !! tadi rakha marah – marah ngira aku ikutan jrumusin dia gara – gara kamu !!” bentak Vian kasar di hadapan Keke.

“Yan, . . Yan . . bukannya tadi kamu ya yang marahin aku akirnya ????” bisikku lirih sambil senggol – senggol Vian.

“WEDOOOOSSSS MENENG OW !! AKU I LAGI NGOMONG !!!!” muncrat Vian karenaku.

“iiiiihh Rakha lo bego amat sih posisi orang lagi marah sama orang lain malah di sentil pitamnya. Diem napa !!!” jitak Dania yang sudah mirip Nabila saja.

“jadi hari ini kamu rencananya mau ngejebak Rakha gitu ?? jujur aja !!” pojok Vian pada Keke.

“YA !!! AKU EMANG SENGAJA JEBAK RAKHA !!!” bentak Keke beradu dengan air matanya kembali.

“yan sabar yan, jangan di pojokin kaya gitu. Udah sini biar aku aja yang ngomong alusan ama dia” alih posisiku pada Vian.

“kalo boleh tau, kenapa kamu nglakuin hal kaya gini Ke. Kenapa harus aku yang kamu jebak ?? trus cowok yang hamilin kamu sekarang di mana ???” tanyaku lembut memancing jawaban dari mulut Keke.

“sebelumnya maaf Kha kalo aku udah nglakuin ini sama kamu. Emang aku awalnya pingin jebak kamu buat jadi ayah dari bayi yang aku kandung ini. aku sengaja masukin obat tidur di minuman yang udah aku kasih ke kamu, di saat kamu udah gak sadar, aku cuma mau kita sama – sama telanjang di atas ranjang dalem selimut tanpa harus nglakuin perbuatan itu lagi. Sebab tanpa harus nglakuin hal itu aja ini perutku sudah isi dua bulan. Jadi semua itu cuma rekayasa aja. Aku gak bener – bener mau nglakuin hal kaya gitu sama kamu”

“trus kenapa harus aku Ke ?? kenapa kamu gak minta pertanggung jawaban dari cowok kamu ???”

“kamu udah sarjana, bentar lagi pasti kerja. Apa lagi kamu punya plaining yang jelas pingin kerja di mana jadi apa, makanya aku milih kamu yang punya masa depan. Mau makan apa aku dan anakku nanti kalo suamiku kerjanya aja gak jelas. Sebelomnya aku jalan sama cowok Kha, cowok dari jabang bayi ini. aku jalan udah nem bulan. Aku jalan sama dia LDR’an. Pas suatu hari dia minta aku buat maen ke kotanya, dia bilang mau ngenalin aku ke keluarganya sekalian. Saat itu aku di inipein di hotel sampe akirnya kami nglakuin hal itu. Sebulan aku kabarin dia kalo aku hamil dan aku minta pertanggung jawaban, dia malah ilang gak ada kabar”

“astaga . . . apa gak kamu cek alamat rumah dia trus kampus dia temen – temen dia mungkin ???”

“udah Kha, tapi hasilnya nihil. Alamat rumah dia itu bohongan. Akun sosmed dia udah ga aktif. Temen – temen dia yang aku tanyain juga pada ga tau sekarang dia di mana. Mulai dari situ aku gelap, aku ga tau harus gimana. Akirnya aku kenal Vian. Tapi Vian posisi udah punya pacar. Aku gak mau ngrusak hubungan yang udah di jalanin Vian. Makanya aku minta dia buat ngenalin aku ke salah satu temennya yang udah lulus dan posisi single. Aku nglakuin ini smua semata demi anakku kelak Kha. Aku bingung mau di kasih makan apa jabang bayi ini. aku bingung harus jawab gimana saat nanti kalo dia udah besar tanya siapa ayahnya. Apa kamu bisa bayangin kalo ada di posisiku ??”

“jadi ini sama aja kamu di jebak juga dong sama pacar kamu. Kalo posisinya kaya gini sih ya aku ga bisa nyalahin kamu sepihak gitu aja. Lha trus orang tua kamu ???”

“orang tuaku udah ga mau ngurusin aku lagi. Aku kluar dari rumah. Kuliah putus juga gara – gara ini Kha. Aku ga punya apa – apa sekarang selaen jadi benalu di kehidupan orang laen. Mungkin kalo sampe waktunya tiba aku gak dapet calon ayah buat jabang bayi ini, aku pilih jalan buat . . .”

“eh mbak jangan bilang lo mau aborsi anak lo ini ya ??!!!” tebak Dania sesaat lebih cepat sebelum Keke usai berucap kata.

“aku hidup sendiri aja susah mbak. Apa lagi harus ngehidupin bayiku ini kelak. Sodaraku gak ada yang mau trima aku juga. Aku udah di cap cewek ga bener !!”

“kalo udah tau salah kenapa malah ambil jalan yang sama sih. Mbak, ML itu dosa, apa lagi gugurin bayi. Mau dosa berapa kali lo dalam satu kali ngadepin masalah. Ayo lah cari jalan laen, selametin bayi lo dulu baru tar mikir masa depan kalian berdua”

Sesaat kami hening, rasanya sudah tak ada jalan lain untuk Keke. Semuanya terasa buntu. Ia hidup sendiri jauh dari orang tua juga saudara. Tak ada yang mau menerima dia dengan segala kekurangannya. Mau di bawa kemana itu hidup keke yang kini sudah berbadan dua tanpa sosok ayah di sampingnya. Di tambah lagi pria yang kini tengah menghamilinya pergi entah kemana. Lengkap sudah itu rasanya penderitaan Keke tinggal menunggu nasib saja yang berbicara.

“gw tanya sama lo, kalo gw bisa nemuin cowok yang ngehamilin lo, apa lo masih mau buat nuntut dia jadi ayah dari anak lo ini ???” tanya Dania serius empat mata pada Keke.

“sebenernya kalo pun aku bisa ketemu dia sendiri, aku juga gak mau hidup sama dia. Dia itu ga bertanggung jawab. Kerja juga enggak. Percuma kalo aku nikah sementara terus cerai dari dia. Tapi aku juga ga ada pilihan laen” bingung Keke karna tak ada pilihan.

“jadi intinya percuma cowo kaya gitu buat di mintain pertanggung jawaban. Okey kita cari jalan laen. Kita cari calon cowok yang pantes buat ayah bayi lo. Sekarang lo pulang dulu ama Vian. Tar gw kasih kabar lagi”

“emang kamu bisa apa mbak ??? mana bisa aku pulang gitu aja sama Vian di sisi laen aku ga tau apa yang mau kalian perbuat untuk aku”

“WOOOOOOH . . . jangan salah Ke, ini Dania itu anak . . .” koarku mempromosikan Dania.

“PLEEEETTAAAAAAAAAKKH . . . !!!!!” jitak Dania again.

“ittteeeeeee !!!! SAKIIT NII !!!!!” kesalku sambil uyeg – uyeg kepala.

“awas lo koar lagi tentang gw. DIEM !!!!” plotot Dania sambil bisik padaku.

“gw tetep cariin solusi buat lo kok. Gw ada kenalan di komunitas agak tertutup gitu. Di situ kumpulan orang broken home. Ada base champnya juga di sana. Tar lo bisa tinggal di sana bareng mereka yang punya nasib sama. Syukur – syukur kalo ada yang lagi butuhin sosok ibu buat ngrawat anak – anak dari korban broken home ini. jadi kalo lo dapet lakik di sana yang mau nikahin lo ya jangan harap itu perjaka atau masih lajang. Biasanya sih ada yang udah punya anak seumuran TK gitu. Apa lo mau ???”

“terserah mbak aja, aku cuma bisa nurut. Yang penting nasib anakku jelas mbak”

Perjuangan seorang ibu mulai ia mengandung bayi umur dua bulan terlihat jelas di paras Keke. Tanpa memperdulikan nasib dan imagenya seburuk apa, yang penting nasib anaknya jelas adalah prioritas utama seorang ibu. Sungguh malang nasib Keke, hanya bisa berucap doa semoga ia baik – baik saja di sana bersama yang lain. Maka sore itu di antarlah pulang Keke bersama Vian guna menunggu informasi selanjutnya dari Dania. Hingga di rasa semua telah usai, saya dan Dania pun siap untuk kembali ke Malang sebab ada sesuatu yang ingin Dania sampaikan kepada saya.

“Nii, kasian banget yah si Keke ternyata. Mana gw tau kalo dia korban dari cowok idung belang. Huuuufff” keluhku di parkiran bersama Dania saat akan pulang.

“gitu lo tadi tega mo ninggalin dia di Vila sendirian. Lo belang juga deh. Hahahaha !!!” tawa Dania sambil tancap kunci motor.

“iya gw belang, tapi bukan di bagian idung. Tepatnya otak gw yang belang. Wkwkwkw !!” adu tawaku bersama Dania.

“eh Kha, selama Nabila di Jakarta, gw ada project buat lo nih . .” tawar Dania masih bersebelahan di sampingku dengan motor yang sudah menyala.

“project apaan ?? semacem kerjaan gitu ?? ada fulusnya gak nih ?? hihihi . . .” godaku mata duitan.

“project kemanusiaan Kha, tapi gak di Malang. Kalo masalah bayaran gw rasa ga ada deh”

“yah mana ada orang mau kerja kalo ga ada duitnya Nii, tapi itu yang embel – embel kemanusiaan apaan Nii ??”

“masih berhubungan sama cewe kok. Jadi ini semacem komunitas cewe di Jogja yang udah ga di trima di kluarga mereka. Mreka butuh perhatian di sini. Kalo lo ga mau ikut ya ga papa sih, tapi kalo lo nyesel tujuh turunan jangan salahin gw yah. Maren gw di kasih kabar kalo Syerli kangen ama gw. Mungkin lusa gw berangkat nae kreta Kha . .”

“sumpah lo itu komunitas cewe kesepian ??!!!”

“cewe kesepian ?? ng . . . iya juga sih . . . pada kesepian gitu gw liat. Jadi lo mau ikut ???”

“yang namanya demi cewe kesepian, GW JABANIN IKUT !!!! hahay !!!!”

“DASAR LO SUPER MESUM !!!! HAHAHAHA !!!”

“BIARIIIIN . . !!!!”

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 322 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply