Cerita Cinta – Chapter 153. A Trap Behind Beauty

Chapter 153. A Trap Behind Beauty

Hingga acara wisuda kemarin, semua masih baik – baik saja. Orang tua yang kemarin hari sempat datang untuk berkunjung kini juga sudah pergi kembali ke kota masing – masing. Dan hari itu saya berpesan pada bunda sekiranya ingin tinggal di Malang untuk beberpa saat. Sebab masih banyak hal yang ingin saya selesaikan di sini terkait dengan urusan kampus juga beberapa sahabat. Siang itu saya antar Nabila ke bandara Abdulrahman Saleh guna melepas kepergiannya ke kota Jakarta. Dengan Fany, Doni, stevy juga Dania yang ikut serta mengantarkannya, kami semua hanya bisa melepas Nabila dengan berucap rindu semoga urusan dia di sana segera terselesaikan.

“Yaelah Nab, ga krasa gw dua kali nganterin lo ke bandara kaya gini. tiap ngliat tumpukan pesawat di lapangan terbang rasanya prasaan gw selalu ga enak. Keinget dulu waktu lo mau ninggalin gw ke Austria. Huuuuff” peluk Fany merindu pada bahu Nabila.

“tenang ajah, gw cuma ke Jakarta kok. Palingan seminggu atau dua minggu di sana trus gw balik lagi ke sini” redam rindu itu di pelupuk Fany.

“iya gw tau lo cuma ke Jakarta, tapi masalahnya lo kan mau bilang ke bokap lo kalo minta di batalin acara tunangannya. Lo ga inget gimana watak bokap lo ?? boro – boro ngomong, mandang bokap lo lebih dari satu menit aja rasanya gw pingin pingsan. Auranya itu lo, kaya membunuh banget !!”

“apaan sih lo, emang bokap gw tukang jagal sampe segitunya. Hahahaha, wajar aja kalo lo gitu, kan lo orang laen. Nah gw ini anaknya, jadi kalo cuma masalah ngomong doang, rasanya gw masih mampu”

“tapi tindakan lo ini resiko gede Bil, tauk lah gw gelap mikirin lo ama Rakha. Tetep perjuangin apa yang jadi cinta lo saat ini. gw dukung sampe mati dah !!”

“hahaha . . iya – iya Fan, gw yang mau pulang kenapa lo yang semangat sih”

“Bilaaaah . . balik ke Malang dalam keadaan baik –baik aja yah. Aku kangen sama kamuh” rindu Stevy beradu peluk pada Nabila.

“pokok tetep mikir logis aja Bil, jangan lupa mutusin sesuatu juga pake hati biar semua kliatan fleksibel. Good luck yah !!” semangat Doni tertuju untuk Nabila.

“kalo udah di Jakarta maaf Bil gw ga bisa mantau lo, jaraknya terlalu jauh. Gw doain dari sini aja yah” tepuk Dania di pundak.

“Bil, sini . . .” ayun tanganku yang berdiri agak jauh dari mereka berlima.

“iya apa Kha . .???” jalan Nabila menghampiriku.

“ini aku ada sesuatu buat kamu . .” sambil sibuk pada tas ransel, saya mengambilkan sesuatu.

“loh Kha ??!!! ini kan . . . ???!!!!!” kaget Nabila bukan main.

“iya, itu barang pertama kali yang pernah kamu minta dari aku. Maaf kalo baru bisa ngasih sekarang”

“ini kan dres yang pernah aku minta sama kamu tiga taon dulu ??!!”

“iya, itu aku beli dari gaji pertamaku waktu kerja dulu”

“aku kira kamu ga bakal beliin dres ini”

“ntar pake aja pas acara kluarga kamu. Bagus tuh, simple tapi semi formal”

“makasih ya Kha . . . aku sayang kamu”

Kupeluk Nabila beberapa saat sebelum kami di pisahkan oleh portal pembatas penumpang. Dengan menyematkan doa semoga ia selalu di beri yang terbaik di sana, harapanku ia akan kembali ke Malang dalam keadaan baik – baik saja. Dan tiba saatnya Nabila harus pergi ke Jakarta. Tak jarang ku dapati mata Fany berumbun lirih menahan kepergian sahabatnya satu itu. Meski hati ini jujur terasa berat, namun rasa kawatir itu jauh lebih besar menghantui pikiranku jika saja Nabila di sana mendapat musibah yang tak di inginkan. Kupandang langit biru siang itu di bandara Abdulrahman Saleh begitu cerah, melambung tinggi mengepakkan sayapnya membawa pergi gadis yang amat saya cintai bersama penumpang yang lain. Kutitipkan padamu wahai burung besi, antarkan cintaku sampai di Jakarta tanpa kurang suatu apapun.

“Kha, apa Nabila bakal baik – baik aja yah selama di sana . . .” keluh Fany kawatir memandang pesawat yang telah melambung tinggi membawa sahabatnya.

“apapun yang terjadi, aku yakin Nabila baik – baik aja. Dia tau apa yang harus dan tak perlu ia lakukan”

“say, pulang yuk . . . udah jangan di kawatirin terus Bilanya, kasian tar dia malah kepikiran yang enggak – enggak lo” ajak Doni lembut merayu Fany.

“Dan, pulang yuk, aku nebeng kamuh yah” pinta Stevy manja pada Dania.

“gw ada perlu ama Rakha, kalo mo bawa motor gw, bawa aja Step” tukas Dania sambil memberikan kuci motornya.

“yah . . akuh pulang sendirian dongs”

“udah gapapa bawa aja motor gw, tar gw bisa nebeng Rakha kok”

“jadi lo berengan ama Rakha Dan ?? yaudah gw duluan ama Doni yah. Step, ayuk balik . .” pamit Fany terlebih dulu sambil mengajak Stevy.

Sesaat mereka telah pergi, saya masih di bandara bersama Dania. Tak tau apa yang ingin Dania bicarakan, saya pun berjalan pergi meninggalkan bandara di ikuti dengan Dania yang berjalan lirih di belakangku menuju tempat parkir.

“Kha, apa yang di rasain anak – anak tadi gw bisa ngrasain” celetuk Dania sesaat sebelum naik ke atas motor.

“ngrasain apa emang ??” jawabku santai sambil menyalakan motor.

“firasat Fany ama Steve. Doni juga. Mereka punya firasat yang sama kalo Nabila bakal kenapa – napa di sana. Gw sih netral aja ga mau ngliat apa yang kejadian ntar, cuman heran aja itu mereka bertiga kok bisa punya firasat yang sama yah. Apa lo ga ngrasainnya juga ??”

“enggak . . gw tetep mikir positif Bila bakal baek – baek aja di sana. Udah ayok pulang dulu . .” ajakku bergegas pada Dania.

“bentar kalo gitu Kha . .. bentar aja . .” pinta Dania sesaat terdiam memejamkan matanya.

“Nii, kok lo tidur di sini sih ?? mana merem lagi ?? Woy ayo pulang . . .” ajakku tak sabaran karena tingkah aneh Dania.

Tak lama Dania membuka matanya, seketika itu berucaplah sepatah kata pertanyaan yang di tujukannya padaku.

“kalo Nabila beneran kena masalah di sana, apa yang akan lo lakuin ??” tanya Dania serius tak main – main.

“ya liat – liat dulu masalahnya apa. kenapa lo tanya gitu ???”

“misalnya aja kalo situasi di sana kacau dan lo harus ke Jakarta gimana ???”

“gw ga mau ikut campur masalah Bila Nii, cukup dia yang nylesein ini semua di sana. Ngapain juga gw harus repot – repot ke Jakarta. Yang ada malah tambah bikin runyam tar”

“hm . . . gitu, yaudah . . pulang yuk”

Sore itu sebenarnya saya masih kepikiran tentang Nabila. Dengan selalu saya cek hape ini semoga ada kabar terbaru dari Nabila. Masih berkutat pada rasa kawatir, kucoba menepis perasaan itu sekiranya dengan menonton acara Tv sore hari sambil bermain bersama cemeng, cemong dan cimeng. Hingga suatu ketika hape ini berbunyi keras memecah keasyikan saya. Sambil terburu – buru kuangkat itu telfon yang ternyata bukan dari Nabila. Melainkan dari Vian yang sudah hampir beberapa bulan ini tak ada kontak dengan saya sebelumnya.

“Jo, di mana kamu ?? di kosan gak ??” sapa Vian terlebih dulu kepada saya.

“aku di kontrakan yan, da apa ??

“nongkrong yuk . . lama ga nongkrong nih”

“ah males yan, barusan kluar . . panas, macet, cape, pengap”

“ada cewek yang mau ngajak kenalan nih”

“oke !! jadi kita nongkrong dimana ???”

Seperti itulah pertemuan saya dengan Vian kini terjalin kembali. Teman yang sudah lama tak bertemu itu kini mulai bersemi di hati. Entah apa maksud dia mengajak saya untuk nongkrong hari ini, saya hanya asal iya saja karena memang di kontrakan sedang tak ada kerjaan. Maka sambil menunggu kabar dari Nabila, sudilah sekiranya jika sisa waktu ini saya habiskan bersama Vian. Singkat cerita saya bertemu dengan Vian di salah satu café masih dekat kampus. Dan apa yang sempat ia ucapkan mengenai sosok gadis di telfon tadi bukan hanya bualan semata. Melainkan kenyataan.

“heh Jo, !!! gimana kabarmu !!! weh udah wisuda rek . . .” sapa Vian bersemangat padaku.

“halah biasa aja yan, lha kamu kapan nyusul ?? jok pacaran aja makanya !!”

“lha emang kamu gak pacaran Kha ??”

“enggak . . aku single yan, biasa lah cowok mau skripsi mana sempet mikirin cewek”

“wah kebetulan Kha, ini kenalin temenku” sodor teman Vian padaku.

“Keke mas” sahut gadis itu ramah padaku.

“Rakha . . temennya Vian sekolah atau apa ??” tanyaku pada keke mencoba akrab.

“Cuma temen kenal doang kok” jawabnya sepatah kata.

“eh Jo, tak tinggal bentar yo, aku di ajak ketemuan temenku dadakan ini” gugup Vian sambil pandangi hapenya.

“lah yan, aku baru dateng. Trus ini temenmu ??!!” bingungku pada tingkah laku Vian.

“Keke biar di sini aja nemenin kamu. Tar aku balik ke sini kok”

“oh gitu . . yaudah jangan lama – lama yan !!!”

“sip bos !!!”

Dengan ini Vian pergi, tinggallah saya dan Keke di café penuh dengan kecanggungan. Bagaimana tidak, baru berapa detik saya kenal tapi sudah harus berduaan seperti ini. Bukannya saya pemalu atau apa, tapi rasanya ini seperti acara mak comblang yang sengaja mempertemukan kedua belah pihak dan kemudian di berikan waktu privat semacam ini. Namun secara perlahan pandangan saya mulai terpana pada buah dada Keke. Demi tuhan itu dada semok bukan kepalang, apa lagi bodinya yang montok abis. Mungkin jika di gambarkan dengan kata – kata perawakan keke cukuplah manis. Parasnya orisinil prodak jawa. Kulitnya kuning agak kecoklatan dengan lekuk tubuh yang bisa di bilang super montok. Bagaimana pinggul itu bergerak kesana kemari sempat membuat Joni tak sadarkan diri. Tak ingin kian hanyut dalam pemandangan ini, maka saya ajak bicaralah keke sebagaimana mestinya.

“btw kamu ceweknya Vian ??” tanyaku lebih dulu memecah lamunan Keke.

“bukan, aku temennya doang kok” sahut Keke masih santai sambil sesekali memandang tubuhku.

“oh . . lha kok maen tinggal aja dia. Kayanya dia sengaja ya ??” tanyaku pada Keke penuh keheranan.

“Vian belom crita ya ?? sebenernya aku yang minta dia buat ninggalin kita berdua aja kaya gini”

“loh kok gitu . . da apa emang ??”

“Aku lagi pengen nyari kenalan cowok, kata Vian dia punya temen yang lagi jomblo, makanya dia ngajakin kamu ketemuan sama aku”

“oh . . jadi ini kita semacem di comblangin gitu ??”

“kurang lebihnya sih. Kamu udah lulus kuliah ya Kha ??”

“udah barusan kemaren wisuda. Lha kamu kull di mana emang ??”

“aku udah gak kull, dulu sempet ambil jurusan biologi di salah satu kampus swasta tapi udah DO”

“kok DO kenapa ?? sayang banget kan susah payah udah masuk jurusan itu”

“lagi ada masalah, jadi milih DO aja. Kamu abis lulus mau kerja di mana ??”

“sementara sih nyoba daftar di perusahaan atau nunggu gelombang CPNS. Btw kamu yang minta Vian buat di comblangin berati kamu jomblo butuh pacar gitu ya ??”

“ya aku udah lama jomblo Kha, ini lagi nyari cowok yang bisa trima aku pada adanya aja sih. Kalo Vian berani ngrekomendasiin kamu, berati kamu jomblo juga kan ???”

“ng . . . jomblo sih iya emang jomblo, tapi . . .”

“tapi apa ??”

“gak . . . gak papa kok. Hehehehe”

Seperti itulah perkenalan saya dengan Keke, sedangkan Vian yang seolah menjembatani ini entah pergi kemana tiada kabar. Hingga akirnya tanpa terasa tiga hari berlalu kedekatan saya bersama Keke. Setiap hari mendengar curhat tentang kisah asmaranya cukup membuat saya iba nan terenyuh. Namun tak lepas dari semua itu, saya tetap memantau Nabila yang jauh di sana sebagai tujuan utama saya. Sedangkan keke saat ini, tak apalah saya luangkan waktu secukupnya untuk dia. Toh saya juga tak terlalu serius dengan Keke.

“kha kluar yuk . .” ajak Keke mesra padaku di hari ke empat kami saling mengenal via telfon.

“kemana Ke ??”

“ke daerah Batu, di sana aku ada vila punya sodaraku”

“oh . . pulang jam berapa ntar ??”

“liat sikon aja Kha, tp aku sih pengennya di temenin kamu”

“kalo nemenin sih aku bisa aja sampe sore, asal ga nginep doang”

“emang kalo nginep kamu ga mau ya ??”

“ya bukannya ga mau atau apa, kita baru empat hari kenal masa udah maen nginep segala”

“oh yaudah kalo kamu ga mau Kha” jawabnya sendu seolah tak bersemangat.

“yaudah deh gampang tar liat sikon aja ya” tenangku pada Keke agar tetap menjaga moodnya.

Pagi itu entah apa yang ada di benak Keke saya belum memahaminya. Diri ini kenal baru empat hari. Sebatas tau ini dan itu. Memang kami sama – sama jomblo, namun jika untuk mendekati wanita macam ini tentu bukan menjadi prioritas saya. Sebaba masih dengan jelasnya saya menunggu kabar dari Nabila di sana yang tengah berjuang demi saya. Hingga akirnya saya antar Keke di Vila sodaranya, di tengah perjalanan sebelum memasuki kawasan Batu ia meminta saya untuk berhenti di sebuah Indomart guna membeli minuman terlebih dulu. Tanpa menaruh curiga saya tunggu saja Keke di luar toko sambil menerima telfon Dania.

“Kha, lo dimana ini ??!! lo gak ama Fany atau Stevy ya ??” tanya Dania terlihat mencurigaiku.

“gak Nii, gw lagi kluar ama temen gw. Kenapa mang ???”

“lo gak di daerah Malang ya kayaknya, lo ama siapa sih, cewe ya !!??”

“gw mau otw Batu ini, kalo gw ama cewe kenapa sih Nii, kepo amat lo”

“Kha tunggu bentar gw mau . . .”

Sesaat telfon saya matikan, sebab Keke dengan secara tiba – tiba keluar toko sambil membawa beberapa minuman untuk saya.

“kok di matiin Kha ??”

“oh . . ga papa . . Cuma temenen doang. Udah beli minumnya ???”

“udah kok . . yuk berangkat ke Vila”

Di perjalan semua masih terasa baik – baik saja. Hingga kami sampai di vila yang di maksud oleh Keke, saya merasa senang karena pemandangan di sini amat sangat indah di tambah dengan Keke yang berbusana minim menggoda iman saya. Udara pagi kala itu cukup dingin untuk ukuran kota seperti Batu, lantas tak heran jika Keke lebih sering menghabiskan waktunya di dalam kamar sambil menonton Tv. Hingga akirnya saya masuk ke dalam kamar juga, berbincanglah kami dalam keadaan agak berjauhan.

“dingin Kha di luar ??” tanya Keke sambil menarik slimutnya.

“iya Ke, mana mendung juga. Kayanya bakal kejebak di sini nih hari ini”

“ga nginep aja skalian di sini kalo kamu mau Kha”

“apa ga masalah Ke ?? kita kan baru kenal”

“udah nyantai aja sama aku, anggap aja pacar sendiri. Hehehehe” goda Keke manja memandangku.

“bentar ya Kha aku ke kamar mandi dulu, itu aku udah siapin minuman buat kamu” celetuk Keke sambil jalan menuju kamar mandi.

Kala itu ada dua botol minuman bersoda di atas meja. Tersedia beserta camilan di samgpingnya tinggal lahap. Ku ambil satu botol minuman sambil melihat pemandangan dari arah balik jendela pagi itu. Kuteguk satu kali minuman itu sebelum hape ini kebali bergetar berbunyi karena telfon Dania.

“halo Kha, lo dimana ini !!!” tanya Dania kasar dari seberang telfon.

“da apa sih Nii, dari tadi lo nanya kepo mulu. Gw lagi di Vila ini” kesalku beradu pada Dania.

“duh ya tuhan Rakha . . . lo jangan sampe keluar Malang !!! gw ga bisa mantau lo kalo kejauhan !!!”

“lo kenapa sih Nii, dikit – dikit mantau gw, lo kira gw boneka lo yang mesti di pantau 24 jam gitu ??!!!”

“bukan gitu Rakha . . masalahnya lo itu lagi dalem masalah !!!!!”

“masalah apa ??!!! gw lagi kluar doang ama cewe di Vila abis itu gw niat balik pulang kok”

“eh . . bentar, di tangan lo itu sekarang megang apa ?? minuman ya ????!!!” gertak Dania kasar padaku.

“IYA GW LAGI MEGANG MINUMAN !!! AAAAAARRRGHHHH . . . !!!!”

“EEEEEEEHHH . . . JANGAN DI MINUM KHA !!!!!!”

“KENAPA LAGI SIH !!!!!!!!!!”

“DEMI TUHAN LO LAGI DALEM MASALAH KHA!!!! CEWEK YANG LAGI LO AJAK KENCAN SEKARANG ITU SEBENERNYA DIA POSISI LAGI . . . .”

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 431 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya