Cerita Cinta – Chapter 151. Kita Berlima

Chapter 151. Kita Berlima

Mereka tercengang, sejenak diam namun tak membisu. Beberapa bibir terlihat mengusik mengintimidasi keberadaan Dania. Tak jarang mata mereka saling memandang satu sama lain. Rasa tak percaya pastilah hinggap di fikiran mereka ketika secara blak – blakan saya ungkapkan bahwa Dania adalah seorang anak indigo. Tentu berungkap kata dengan demikian tak semudah itu membuat mereka peracaya. Namun apapun yang terjadi, mereka harus mengakui keberadaan Dania. Mereka harus mengakui bahwa Dania kini adalah bagian dari persahabatan saya.

“indigo ?? itu yang semacem indra ke enam gitu Kha ??” celetuk Doni mengingat kata indigo.

“yaa . . semacem itu lah, percaya ga lo ??” tantangku pada Doni.

“Indigo itu kalo ga salah ada 9 kemampuan bukan Kha, stau gw sih telepati, prekognision, analitik, psikometri ama mediumship. Yang empat gw ga tau”

“sisanya berarti klevoryans, retrokognision, hipnotis ama telekinetic. Iya kan mes ??” sahut Stevy melengkapi.

“ya gw juga cuman tau dikit. Lebih jelasnya tanya aja ama Dania”

“bentar deh bentar, trus lo bilang kaya gitu maksudnya apa nyet ?? biar gw kaget tuju turunan gitu ??” imbuh Fany tak percaya.

“enggak . . gw cuma mau tau reaksi kalian aja. Kemampuan kaya gini ini aneh apa enggak. Itu aja sih . .” jelasku pada mereka.

“ya kalo cuma omong doang orang lain mana bisa percaya Kha, lagian kemampuan kaya gitu bukan berarti aneh atau apa, bisa di bilang itu anugrah sih” bela Nabila di pihak Netral.

“kalo lo tanya itu aneh apa enggak, gw rasa tergantung Danianya sendiri sejauh apa itu kemampuannya. Kan ada banyak tuh skill dari indigo, nah dia fokusnya yang mana” tukas Doni sambil memandang Dania.

“lo beneran indigo Dan ??” tanya Fany dengan tatapan skartis.

“ng . . . . iya sih” jawab Dania bingung.

“kok iya sih, yang pasti dong. Ini monyet udah koar bilang lo indigo, kalo ga ada buktinya kan berarti dia cuman buat gossip doang, nah . . hukuman orang yang suka buat gossip itu kudu di cium ama Stevy. Hayooo loh Kha mampuuuuus, hahahahaha” tantang Fany bangga di depanku.

“nah, iya tuh !!! gw stuju . . kalo Rakha cuma omong doang, siap – siap aja di cipok Stevy. Hahahaha” imbuh Doni selalu melengkapinya.

“coba deh Dan lo tunjukin apa gitu keg dari kemampuan lo ??” pinta Nabila masih menunggu dengan tenang.

“Nii, . . tunjukin sesuatu dong jangan diem aja !! Idup mati gw ada di tangan lo nih !!!” pintaku gugup pada Dania.

“omes . . . siap – siap eah . . aku itung sampe 3 nih . . . hihihihihi” lirik Stevy genit di mataku.

“satu . . . !!!”

“Duaaa . . . !!!!”

“ti . . . !!!!”

“Nii ngomong dong !!!! duh kok malah diem keg patung gini sih ni anak !!! WOOOOOOY !!!!!” seruku pada Dania.

“ini gw mesti gimana sih, gw bingung . . . gw ga biasa kalo di suruh pertunjukan kaya gini” gugup dania terlihat pucat.

“nah lo ini monyet udah ktauan boong nih, HAHAY !!! Stepiiiiih . . . SERAAAANG RAKHAAAA !!!!!!” serentak Fany dan Stevy kompakan ingin membuli saya”

“EE . . . E . . .EE . . . EEH !!!!! TUNGGUUUUUUU !!!!!” cegahku pada mereka berdua.

“Fan, kenal ama Alfredo gak ???” sepatah kata kini Dania ungkapkan pada kami kususnya untuk Fany.

“Eh . . . apa ???” muka tolol Fany kini terpampang jelas.

“temen esema kamu waktu kelas satu kalo ga salah” jelas Dania lebih lanjut.

“kok . . . lo bisa . . .” bingung Fany masih memperhatikan Dania.

“lo masih nyimpen rasa ya buat dia ??” skak Dania telak di muka Fany.

“lah ??? ENGGAAAAAAK !!!! kok lo bisa nuduh gitu sih !!!?? itu lo kenal Alfredo dari mana ???!!!! wah ngasal nih Dania !!!!” geger Fany panik sambil melirik ke arah Doni.

“Kalo enggak kenapa gugup ???” Dania kini telah memulainya.

“yaaaaaah . . . gimana gak gugup tau – tau lo biang kaya gitu ??!!!!” bela Fany kini ketakutan.

“bener say kamu masih suka ama fredo ??!!!!” bentak Doni kini sedikit marah.

“enggaaaaak say sumpah demi tuhan aku udah gak ada rasa ama dia. Kita jalan udah hampir 5 taon gini masa kamu masih tanya hal itu juga sih !!???”

“wkwkwkwkw . . . udah percaya kan Fan ???” pisahku antara mereka berdua yang mulai adu jotos.

“percaya sih enggak, cuman kenapa yang di bawa mesti nama itu sih. Gada pertanyaan laen apa ??”

“abis kuliah ini kalian mau ngrencanain nikah ya ??” tanya Dania untuk kedua kalinya.

“lah . . itu yang lagi mau gw omongin ke Rakha ?? say, kamu udah crita ke Rakha ???” tanya Doni kini heran bukan kepalang.

“ya belom lah !! orang kita bicarain msalah ini baru tadi malem, trus kita rencana ke kontrakan Rakha hari ini kan tujuannya mau tanya pendapat” bela Fany sudah tak karuan.

“eeehh Dan, coba dong tebak akuuuuh . . . ini aku umpetin koin di tangan mana ???” tantang Stevy sambil menunjukkan kedua tangannya yang menggenggam sebuah uang logam.

“itu yang kanan . . .” jawab Dania santai.

“satu kali bener ini kebetulan . . . coba yang ke dua !!!” tantang Stevy lagi.

“yang kanan . . .” jawab dania kembali.

“yang kedua ini kamu beruntung . . . sekarang ada di tangan mana !!!!” treak Stevy terlihat beringas.

“apaan, orang koinnya ada di saku celana lo. Mana pake kolor pink lagi dalemannya. Hahahaha, . . lucu ya ini si Steve” tawa Dania mulai terbiasa dengan permainan ini.

“mes kayanya lo mesti priksain Dania deh . . kayanya dia lagi sakit” pasrah Stevy kini tak bersemangat.

“sebenernya dari pada nebak ginian, aku cuma ngkawatirin satu hal dari Nabila . . .” kini semua mata tertuju memandang Nabila.

“haa . . gw kenapa emang ???” tanya Nabila bengong di belakang.

“kayanya bentar lagi kamu bakalan ada musibah gede deh . . dan itu ga jauh karena Rakha”

“nah lo . . kalo udah maen tebak – tebakan gini kayanya ga asik deh. Dah, mending ganti topik aja yah” usulku asal pada Dania.

“mo lo bilang bentar lagi gw dapet musibah gede karena Rakha, gw ga bakalan takut Dan. Takdir yang nentuin tuhan, gw tinggal pilih jalan yang gw pilih mau jadi apa. so what ????”

“ya seenggaknya lo ati – ati aja. Gw cuma ngingetin kok . .”

“okey, tengs buat ramalannya. Hehehe . . btw lo indigo udah lama Dan ???” tanya Nabila kini beralih topik pembicaraan.

“sejak kecil gw udah tau kalo gw beda dari yang laen. Mungkin tepatnya waktu gw umur nem taon sih”

“wiiih . . dah lama banget dong. Trus orang tua lo tau hal ini ???”

“enggak . .”

“kok enggak ??”

“yang gw tau orang tua gw cerai sjak gw kecil”

“waduh maap gw ga tau soal yang itu. Trus dari beberapa kemampuan yang udah Doni ama Step bilang tadi lo bisa semua ???”

“ya ga semua sih, yang udah lumayan gw kuasai prekognisoin, retrokognision, mediumship, klervoyans, psikometri, ama analitik. Kalo hipnotis sebenernya sih gw bisa juga, cuman ga mau pake aja. Sedangkan telepti ama telekinetik lagi gw perdalam lagi”

“tar dulu deh . . gw rada bingung. Coba lo jelasin satu persatu itu nama – nama skill lo beserta contohnya. Kayanya seru deh . . . hihihihi”

“oke . . jadi gini gw jabarin ya . . . yang pertama klervoyans. Itu kemampuan dimana gw bisa tau kegitan apa yang lagi di lakuin orang laen dalam jarak jauh. Sebenernya ada radius tertentu sih dalam skill ini. kadang kalo udah di luar jangkauan gw, gw suka mleset deskripsiinnya. Misalnya lo lagi kuliah dimana ama siapa ngapain pada saat itu jg gw bisa tau smua cukup dari kosan aja.

“trus yang kedua . . .”

“yang kedua itu prekognision ama retrokognision. skill saling berkaitan menurut gw, prekognisoin itu gw bisa tau kejadian beberapa saat kedepan. Misal abis ini lo mau kemana gw bisa tau itu. Tapi dalam jangka waktu yang masih pendek. Soalnya gw belom terlalu jago sama skill ini. beda lagi kalo kaya mama lauren yang ramalannya udah jauh – jauh hari kedepan. Kalo gw palingan cuma bisa tau 3 sampe 6 jam kedepan. Kalo retrokognisoin itu kebalikannya, gw bisa tau kejadian di masa lampau. Nah kalo skill yang ini kayanya alami banget dalam diri gw, soalnya gw bisa liat masa lalu dalam jangka waktu yang jauh. Missal masa lalu Fany yang udah gw tebak tadi, itu kan kejadiaanya udah 6 taon yang lalu Fan ya”

“sumpah gw baru nyadar kalo di buat maenan ama ini kampret . . .” bisik Fany lirih di sebelah Nabila.

“wkwkwk . . lo sih ngeyelan. Trus yang ketiga apa Dan ???” bisik Nabila berbalas sambil bertanya kembali pada Dania.

“yang ke tiga mediumship. Ini simple, dengan kata laen gw bisa liat dan komunikasi ama sosok setan di kontrakan ini. tapi kalo masukin roh ke tubuh orang laen gw ga bisa, gw cuman sebatas ngliat ama komunikasi doang. hehehehe”

“DANITUUUUN LO BAHAS ITU LAGI NAPA SEH !!!” teriakku merasa paling parno.

“yang ke empat Dan ???”

“yang ke empat psikometri. Ini hampir mirip ama mediumship, cuman bedanya kalo mediumship gw komunikasi ama setan, yang psikometri gw bisa komunikasi ama makluk hidup selain manusia. contohnya gw bisa komunikasi ama hewan. Tapi jangan bayangin kalo skill yang ini mirip kaya Nabi Sulaiman. Gw cuma sebatas tau mereka lagi sakit, lapar, pingin apa atau kenapa cuma lihat dari mata mereka doang. Sedangkan mereka ga bisa kontak ama gw”

“buseeet dah sampe ada skil kaya gini juga. Udah mirip Nabi aja Dan lonya. Hahaha . . . trus trus yang kelima apa ???”

“analitik sih cuma kemampuan analisa doang. Seberapa cepat lo nganalisa sesuatu. Biasanya sih kalo yang ini di sertai dengan tingkat iQ yang tinggi. Jadi ya rada ga heran juga kalo iQ anak indigo rata – rata di atas 120”

“pantesan kemaren di suruh buru – buru mutusin buat beli tiket ke Sby, ternyata dia mutusin hal kaya gitu dalam hitungan detik. Feeewh” gumanku dalam hati.

“yang ke enam ???”

“yang ke enam hipnotis. Lo psti udah pada tau kan, jadi ga perlu gw jelasin lagi kaya gimana. Sebenernya kalo ama skil yang satu ini gw kurang bersahabat, soalnya gw ngrasa skill ini bisa bikin penggunanya berbuat semaunya. Makanya ga gw pake aja dari pada ngrugiin orang laen”

“ohh . . semacem Demian gitu ya. Kalo lo jago ama skil ini gw dukung dah lo jadi asistennya Demian. Hehehe . . yang laennya lagi ???”

“yang terakir ada dua Bil. Telepati ama telekinesis. Menurut gw ini skil juga saling berkesinambungan. Kalo telepati kita bisa komunikasi sama orang laen dari jarak jauh tanpa harus ketemu. Dengan kata laen lo bisa ngobrol pake hati. Kalo skil yang ini masih susah. Pernah gw telepati bokap gw, eh ga taunya yang telfon nyokap katanya gw kaya lagi manggil nyokap gitu. Dan buat skill ini gw bisanya cuma ngomong doang ke orang tertentu. Jadi belom tentu orang itu bisa interaksi ama gw via telepati ini”

“yang ini asli deh bisa hemat pulsa kalo mau di pelajarin. Wkwkwk !!! Kha, kamu wajib ilmu yang ini pokoknya kalo aku udah di Jakarta nanti. Hahahaha . . .!!! kalo yang telekinesis ???”

“nah yang ini nih yang paling sulit dan bahkan gw masih gak bisa sama sekali. Kemampuan telekinesis itu sendiri kalo menurut gw masih ada kaitannya erat ama telepati. Berhubung telepati gw masih lemah, makanya deh ini skill susah banget buat di pelajarin. Soalnya skill ini bisa memberikan fasilitas pada penggunanya dimana kita bisa gerakin suatu barang tanpa menyentuhnya. Misal gw nutup pintu ato gerbang dari jarak jaoh tanpa harus repot – repot jalan. Keren kan yang ini. hehehehe . . .”

“oh . . semacem kemampuan gerakin benda pake pikiran gitu yah. Kalo yang ini udah ga masuk akal Dan. Mending jangan deh. Lo tar kliatan tambah horror. Well . . dari semua kemampuan lo itu gw cuma bisa bilang . . .”

Semua terdiam menunggu ucapan Nabila yang terlebih dulu mengekspresikan dirinya.

“LO ITU LANGKA DAN ASYIK BUAT DI AJAKIN TEMENAN, YEEEEEEY !!!” sorak Nabila sambil memeluk Dania.

Dania bingung, ia tak tau harus berbuat apa. Mengenal Nabila saja baru kemarin hari. Dan sekarang bukan hanya saya saja, Nabila secara terang – terangan bersedia menjadi teman dari Dania. Dan dengan ini, rasanya semua akan berbuah manis.

“Bila akuh ikutan juga duuung, peluk peluk Dania ah . .” lari Stevy ikutan berpeluk ria bersama Nabila dan Dania.

“Step tunggu !!! gw ikutan jugak !! HAHAY !!!!” lari Doni beranjak berdiri.

“EEEEEIIIIITS !!! MO KEMANA KAMU ??? IKUTAN PELUK – PELUK JUGA ???” tanya Fany penuh dengan muka horror.

“ho’oh say . . “ jawab Doni dengan muka bloon.

“kamu peluk aku dari belakang. Biar aku yang peluk mereka !!” suruh Fany sambil melingkarkan tangan Doni di pinggangnya.

Meski terlihat terpaksa, tak apalah. Asal mereka dapat berpeluk ria bersama. Dan dengan ini, kujadikan tanganku sebagai tangan yang akan merangkul pelukan besar itu dengan Dania sebagai pusatnya. Sejak saat itu, kami bukan lagi sebatas teman. Kita adalah sahabat sampai detik ini. bukan lagi berempat, tapi kita,

Berlima.

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 435 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya