Cerita Cinta – Chapter 150. Respon Mereka

Chapter 150. Respon Mereka

“jadi critanya gini Kha, kan kemaren dia tanya aku, mau di beliin gaun model gimana buat acara kluarga nanti. Nah di situ aku bilang ga usah beli gaun, orang aku ga bisa pulang kok. Awalnya sih belom ngambeg, dia masih brusaha ngejar buat beliin gaun kaya yang aku mau. Akirnya aku bilang ke dia, gaunnya di ganti ama motor Satria aja. Secara kan aku lagi pengen tu motor kan Kha. Trus ga lama dia prosesin bneran tu motor ga tanggung – tanggung sumpah. tuh skarang lagi di kontrakan belom aku pake. Hahay . . !! Dari situ dia kira aku bakalan bisa pulang, eh ga taunya di marah beneran waktu aku bilang kalo lagi sibuk di malang sama temen – temen. Sempet sih dia bawa – bawa nama kamu, tapi aku bilang enggak. Trus jadi deh aku ajakin ribut aja skalian biar dia tambah marah karena aku bahas lagi deket sama seseorang. Asli dah dia marah di telfon waktu itu, hahahahaha . . tapi gak yakin juga ini berhasil apa enggak. Soalnya bulan depan mau ga mau aku kudu pulang beneran. Di suruh papah soalnya”

“ya ampuuuuun Bil, masa anak orang kamu porotin juga. Itu jiwa – jiwa kamu yang kaya gitu tuh yang mesti di ilangin. Kalo cuma masalah gitu doang sih kayanya bakalan susah. Kalo saran sih mending skak aja ke dia kalo kamu ga suka. Trus masalah pulang bulan depan itu berarti mepet sama jadwal wisudaku dong. Dengan kata laen abis wisuda aku di tinggal ke Jakarta nih ???”

“kan aku ga sayang ama dia Rakha, makanya porotin aja. Lagian dianya maksa juga mau di beliin ini apa di beliin itu. Dia kira itu materi bisa ngebeli aku gitu ya. Dasar cowok kota !! soal putus gampang deh, biar aku sendiri yang selesein, kamu tunggu aja di Malang. Bisa di bilang gitu Kha, abis kamu wisuda aku langsung cabut ke Jkt. Napa ??”

“mau berapa taon di jkt Bill ???” tanyaku kini bermuka muram.

“yah di ungkit lagi yang kemaren . . palingan cuma seminggu sayang. Udah ah kamu mikirnya jangan yang enggak – enggak, doain ini moga cepet selesai. Tapi sebenernya aku rada takut juga sih buat ngadepin papah”
“takutnya gimana ???”

“secara aku selama ini hidup ada di tangan papah, aku selalau nurut apa kata papah. Beliau bilang ini, ya aku kudu nglakuin ini. kalo beliau bilang itu, ya aku kudu nglakuin itu. Dan sekarang aku belom bisa bayangin gimana reaksi papah ketika aku gak bisa penuhi apa yang beliau mau. Pertunanganku emang papah yang pingin tanpa peduliin perasaanku suka atau enggak. Makanya aku belom bisa bayangin gimana sikonnya tar waktu smua acara papah aku bikin kacau”

“ng . . . papahmu pernah maen tangan gak ?? ya kaya aku kmren gitu ke Nonik . .”

“ga pernah Kha, papah ga pernah ngungkapin emosinya lewat kekerasan. Tapi cara papah marah itu terkadang justru bikin aku makin takut sama beliau. Kalau papah udah marah, beliau pasti cari apa yang jadi kelemahan lawannya dan buat itu jadi senjata. Kalo di suruh milih sih kadang aku lebih milih di gampar Kha daripada marah secara halus begini”

“marah secara halus itu contohnya gimana Bil, sorry aku rada ga faham niih . .”

“jadi pernah itu kejadian mamah cek cok sama papah. Mamah ga mau ngalah kan, akirnya besok harinya gitu rumah di kunci sama papah sampe mamah ga bisa pulang. Mobil, ATM sama kerjaan pun semua di blokir sama papah. Untung waktu itu mamah ada uang tabungan pribadi tanpa sepengetahuan papah, jadi deh mamah semingguan tidur di hotel sampe uangnya abis. Abis minta maaf sama papah udah deh baru di kasih fasilitas lagi”

“buseeeeet paraaaaah . . . seumur – umur ortu di rumah kalo marah ga sampe ngblok kaya gitu Bil. Palingan adu mulut, diem – dieman, pisah ranjang sehari, besoknya kumat tidur bareng lagi . .”

“hahahaha . . kalo tidur bareng itu mah wajib atuh Kha !! kumaha maneh ieu !!”

“buat kita wajib juga ga tuh Bil, . . wkwkwkwkwk”

“kamu mah mikirnya parno terus pasti. Tapi kalo kepepet ga papa sih . . hahahaha”

“dari pada kepepet sih mending juga kesusu Bil, . Bil, . . feeewh !!” bisikku lirih di sebelah Nabila.

“apa . . kamu bilang apa tadi ?? maaf ga denger . .” entah dia ngetes atau memang pura – pura tak tau, baiknya saya tak mengulang kalimat terakir tersebut.

Cukuplah kiranya pengantar tentang kondisi di Jakarta nanti seperti bagaimana. Apa yang masih menjadi ketakutan Nabila saat ia tak bisa menjadi seperti yang orang tuanya inginkan pun samar – samar membayangi benaknya. Sekiranya satu bulan lagi jelas saya akan di tinggal oleh Nabila usai acara wisuda nanti. Maka dengan ini, jadilah waktu sebulan sebelum Nabila pergi ke Jakarta lebih sering saya habiskan di kontrakan bersama hingga lebih sering ia menginap larut sampai esok hari namun di kamar yang barbeda. Terkadang jika saya tengah bosan di kontrakan sendiri, maka tak jarang saya melancong pergi ke kontrakan Nabila di daerah ijen sana beberapa hari.

Hari itu pun usai, seperti biasa saya masih sering bermain bersama Nabila sebelum acara wisuda tiba. Hingga suatu hari yang benar – benar panas, saya tengah asik di kontrakan bermain bersama cemeng, cemong dan cimeng. Tak lama hape pun berbunyi keras kini asli bukan suara kucing melainkan suara tembakan pistol hingga membuat ketiga anak kucing itu loncat menahan kaget.

“haloo, . . nyeet lo di kontrakan ??” sahut Fany dari seberang telfon.

“ie mon, da apa ??”

“gw otw situ ama Doni, tungguin !!!”

Belum sempat berbalas kata, main mati saja itu anak telfon. Akirnya saya lanjut main lagi bersama ketiga anak kucing di depanku, dan tak lama, hape berbunyi lagi. Al hasil, ketiga anak kucing tersebut loncat menahan kaget untuk kedua kalinya.

“haloo . . da pa Step, wkwkwkwk” tawaku melihat tingkah laku anak kucing usai mengangkat telfon Stevy.

“akuh mau ke situh bentar mes, ada perlu nih”

“loh . . lo janjian ama . . .”

Lagi – lagi telfon mati terlebih dulu. Padahal saya belum sempat jelaskan itu dia tengah janjian bersama Fany atau bagaimana. Namun masa bodoh dengan hal seperti itu, yang penting saya di kontrakan saja hari ini sambil bermain dengan anak kucing. Selang beberapa menit kemudian, hape ini kembali berbunyi lirih di bawah saku pantatku.

“Kha . . lagi ngapain lo ???”

“oh lo Nii, gw lagi maenan anak ucing aja. Da apa ???”

“ga papa sih, . . bete di kosan ga ada anak – anak”

“lah Nonik belom balik emang ???”

“Nonik pindah kosan Kha, lo ga di kabarin dia ??”

“enggak . . gw udah hampir tiga minggun ini los kontak ama dia sjak putus waktu itu. Btw kok dia pindah kenapa ya Nii, lo tau gak ??”

“ga tau juga sih . . mungkin kosan dia yang lama sering ngingetin lo kali. Makanya dia pilih buat pindah”

“yah . . hampir sama juga sih waktu gw abis pisah dari mantan gw Jovan. gw lebih milih pindah ngontrak dari pada keinget bayang – bayang mantan gw di sana”

“gw suntuk di kosan, kluar yuk . . . lagi ga ada acara sama Nabila kan ???”

“ama Nabila sih emang lagi libur, tapi . . .”

“yaudah tunggu aja di kosan, gw yang otw . .oke !!”

“tapi ada temen – temen gw mau . . .”

“tut . . . tut . . . tut . . .” telfon mati kembali

Nah lo, ini dia ketambah satu lagi Dania mau main ke kontrakan saya. Jadi bisa di bayangkan bagaimana ramainya mereka kala bertemu satu sama lain. Di tambah Dania yang belum Fany atau Stevy kenal, pasti mereka akan merasa sedikit asing dan canggung. Kiranya saya menunggu sepuluh menit malah Dania yang nongol duluan di kontrakan bersama motor matik miliknya.

“Hay Kha . . kluar yuk . . . suntuk gw di kosan . . .” ajak Dania di depan pintu yang masih melihatku asyik bermian anak kucing.

“lo itu aturan dengerin dulu kalo orang mau ngomong, belom kelar maen tutup aja. Kaya ga ada bedanya ama 2 sahabat gw yang mau maen ke sini lo”

“temen lo ada yang mau maen ke sini ???”

“iya . . . noh suara motor di luar itu pasti motor Stepi”

Dan benar saja, posisi Dania masih di depan pintu, Stevy datang dengan melambainya. Namun yang membuat kejutan di sini, ternyata Stevy tengah tak sendirian, sebab ia membawa separuh hatiku. Ya, Nabila sengaja di bawakannya untukku.

“omeeeeysss . . . bantuin cari salon buat make up wisuda tar dong, aku pusyiiiink !!!” treak Stevy kala sampai di kontrakan belum menyadari keberadaan Dania.

“loh Dan, kok ga masuk . . masuk sini. Ngapain depan pintu gitu . .” ajak Nabila pada Dania.

“anu . . gw tadi cuma mau mam . . .”

“udah ayok masuk dulu, jelas – jelas ini lo baru dateng” tarik Nabila di tangan Dania sembari menyeretnya masuk.

“loh ini siapa mes, . . temen kamu ??” bisik Stevy geli di telingaku.

“yap . . temennya Nonik sih sebenernya, tapi berhubung maren bantuin gw buat putus, ga tau nih jadi lengket ama gw” jawabku lirih berbisik pada Stevy

“mending ama akuh aja ya mes, hhhhhh” tahan tawa itu di balik bantal sofa.

“lo demenan aja ama Suju ngaku – ngaku demen ama cewe. Modus kuadrat lo Step !! itu Dania cewe bukan semabarang cewe, salah – salah kartu lo bisa di buka smua ampe lo telanjang bulet tau gak !!

“di tlanjangain dia mau dong aaaaaaah !!!”

“bukan di tlanjangin secara fisik goblooook . . . ah udah lah, tar lo juga tau ndiri”

“NYEEEEEEEEETTT, GW MO CRITA NIIIIH !!! GW AMA DONI MAU . . . eh lo di sini juga Bil ?? itu siape ??”

“iya gw di ajakin stepi barusan, ini Dania kenalin” suguh Nabila pada tangan Fany.

“hay Dan, gw Fany. Temennya Nabila ??” tanya Fany ramah seperti biasa.

“ng . . anu . . bukan kok. Eh !!??” gugup Dania karena situasi.

“lah . . kok lo kenal Bil, temennya Rakha yee pasti ??” tebak Fany antusias bak ikut kuis siapa berani.

“ng . . bukan juga sih, duuuh gimana yaa . . .” Dania panik.

“lah pada ngumpul nih, ini kenapa kontrakan gw jadi rame keg pasar kambing gini. kapan dateng Fan ??” tanyaku pada Fany usai dari belakang.

“barusan sih ama Doni, ini lo ga bilang kalo di kontrakan lagi ada temen lo juga. Enak nih rame . . hahahaha” celetuk Fany seadanya.

“nih kenalin Dania, temennya mantan gw yang sekarang jadi temen gw. Kemaren dia minta request gitu via telfon. Nii, kenalin ini pasukan gw, yang ada kumisnya ini Doraemon alias Fany, yang cakep itu cowoknya Doni, trus yang cantik itu Stevy. Kalo Nabila dah kenal kan . .”

“iiih . . Rakha paan sih crita gitu sgala, hay smua. Gw Dania, sory kalo ganggu. Btw kperluan gw udah selesai ama Rakha, jadi gw cabut dulu yah . . “ pamit Dania pergi sambil menenteng tasnya.

“bukannya urusan lo ngajakin gw kluar Nii ??” tanyaku bengong.

“Ciiiieeeee . . . yang mau ngajakin Rakha kluar, Nab, . . cek itu dada lo ada darahnya gak. Wkwkwkwk” sindir Fany seru pada Nabila.

“hahahaha . . biasa aja kale Fan, Rakha kan emang lagi jomblo. Lagian gw juga masih jadi punya orang. Jadi sah – sah aja kan. Santai aja Dan, ga usah di masukin ati, Fany becandanya emang ga ada lucunya itu”

“lo ngapain buru – buru pulang sih Nii, barusan juga ngumpul. jarang – jarang nih gw bisa kumpul bareng gini”

Sesaat saya di tarik oleh Dania di sembunyikannya di sudut ruangan.

“lo ga bilang Kha bawa temen sebanyak ini. sumpah lo ngejebak gw kan !!!”

“lah mbak broo . . sapa yang ngejebak lo. Orang mreka yang dateng sini ndiri kok. Lagian mana ada istilah ngjebak pake rame – rame kaya gini. lo kenapa sih, canggung ama mereka ???”

“gw ga terbiasa di ajak kenalan bareng – bareng kaya gini. mana banyak banget lagi. Tar mreka mandang gw aneh gimana ???!!!!”

“aneh dari hongkong, selama lo diem ga ngomongin tentang mereka kan pasti mreka pada ga tau. Lagian itu di depan cuma empat ekor doang, lo bilang banyak. Mata lo lebih rabun tuh dari gw. Wkwkwkwk !!!”

“ya gw gak biasa punya temen banyak kaya gitu Kha !! syukur – syukur lo mau temenan ama cewe kaya gw. Gw cuma takut aja kalo mereka ga bisa trima kekurangan gw”

“lo bilang kekurangan, gampar tuh mulut lo. Itu lo di kasih anugrah malah bilang gitu. Gini aja deh, kita tes. Gw bilang sama mereka kalo lo sebenernya indigo. Kalo mereka ga percaya, bongkar aib mereka satu persatu. Kita liat responnya gimana. Siapa tar yang bakal bilang lo aneh, itu yang menurut gw jauh lebih aneh. Kalo mereka bisa trima lo, sujud syukur aja”

ah . “yaaaa. . jangaaaaaaaaaaaan !!!! lo mau bunuh gw !!! ogah ah gw ogah Kha !!!!”

Tanpa memperdulikan Dania, saya tarik itu dia ke ruang depan di mana semuanya sedang berkumpul. Dan di saat yang sama, saya katakan pada semua bahwasanya Dania ini adalah . . .

“WOY . . . DENGERIN GW MO NGOMONG !!!!”

Sesaat mereka terdiam, suasana hening, mereka bengong, mereka masih menunggu apa yang akan saya ucapkan selanjutnya.

“btw Dania ini anak indigo loh . . !!!”

Dan respon mereka . . . .

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 492 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya