Cerita Cinta – Chapter 149. Susu Nabila atau Anggraini ?

Chapter 149. Susu Nabila atau Anggraini ?

“kha, lo mau gak jadi temen gw ???”

Itu adalah permintaan tertulus seumur hidup yang pernah saya dengar dari bibir seorang wanita. Bagaimana bisa gadis semanis Dania tak memiliki seorang teman pun di dunia ini. Rasanya sungguh aneh dan terlihat mustahil. Masih bermesraan dengan kantuk ini, jadilah pendengaran saya jauh dari topik yang semestinya di bicarakan. Dan jawaban saya untuk mengiyakan ajakan Dania pun meleset jauh dari perkiraan.

“apa . . Jadian ama lo ?? wah ga bisa Nii. Gw jomblo baru berapa jam masa mau lo mbat juga. Lagian kita belom terlalu kenal. Gw juga rada takut sama lo kadang. Kasih gw waktu lah buat sendiri dulu”

“lo itu idiot apa bego sih . . gw minta lo jadi TEMEN Kha, bukannya JADIAN !!!” kesal itu naik pitam karenaku.

“oalah, . . jadi temenmu tah. Woles aj Nii, temenan aja pake request. Lo kira ini dunia efbe. Hahaha” tawaku terdengar sempoyongan.

“ga asyik banget sih lo jawabnya, gw serius Kha !!” sepertinya ia benar – benar akan marah jika saya tak menseriusinya.

“key . . gw serius Nii. Ga ada critanya gw temenan sama orang musti minta izin dulu kaya gini. sjak lo bantuin gw putus sama Nonik, lo udah gw anggep temen sendiri kok. Ya meskipun awalnya rada canggung juga sih. Kan lo temennya mantan gw satu kos. Nah kalo gw deket sama lo ato gimana, takutnya tar orang mandang gw cowo yang ga bener gitu kan repot. Image gw ini udah ancur Nii di kampus, sumpah . . gw di kelas di cap omes. Alias otak mesum. Pikiran gw ga jaoh – jaoh dari slakangan. Yakin lo mau temen sama orang super mesum kaya gw ???”

“whahahahaha . . najis, lo kok malah ngomong tentang pengakuan terlarang lo sih. Bukannya baik – baikin image jugak. Dasar aneh !! hahaha” seketika ia tertawa di saat saya berbicara serius.

“ngapain kita temenan kalo di luar kliatan baek tapi di dalem busuk ?? mending dari awal bilang aja apa yang jadi kekurangan kita biar orang tau. Harapannya sih, kekurangan kita biar bisa di tutupin sama kelebihan orang lain. Dari situ, gw belajar yang namanya saling melengkapi”

“kalo lo mesum, emang Nabila alim ??”

“ya gak juga sih, soal agama gw rasa gw juga masih dua tingkat di atas dia. Tapi meski begitu, sumpah Nii otak gw ini ngeres banget. Susah di kendaliin kalo udah di depan korbannya gitu. Wahahaha”

“jadi kalo gitu lo ama Nabila bisa di sebut gak saling melengkapi dong. Kan lo bilang saling melengkapi itu saat ada kekurangan di isi dengan kelebihan ??”

“iya sih konsep dasarnya emang gitu. Tapi lo ga boleh stuck mikir dari kulitnya doang. Kalo lo mau tau dalemnya isi samudra, lo jangan cuma ngludah di atas aer. Melaenkan lo lempar batu itu ke tengah sampe tenggelem di dalam dasarnya. Dari situ lo bakal tau seberapa dalem isi dari samudra tersebut”

“bentar . . bentar . . yang ini gw rada ga faham nih. Coba jelasin lebih simple lagi dong. .”

“duh monyong . . panjang lebar gw ngomong ga nyantol juga. Ngantuk Nii . . !!!”

“yang terakir deh !! janji . . hehehe . . buru jelasin gih”

“jadi bukannya Nabila ga bisa nglengkapin gw karena dia ga alim sih. Tapi gw rasa emang belom waktunya aja”

“belom waktunya gimana ???”

“gw percaya, suatu saat Nabila bakal jadi makmum gw yang selalu taat sama imamnya. Ngingetin gw di saat salah, belajar lebih baik untuk bisa sejajar dalam ngisi hari – hari gw. Gak jarang kadang gw bayangin Nabila kelak bakal berhijab demi nutupin aurotnya di depan suami juga anak – anak dia. Makanya gw mau tunggu Nabila sampe saat itu tiba”

“hal yang lo omongin ini kan masih jauh Kha. Gw bisa sih ngliat kejadian beberapa jam kedepan dari orang – orang tertentu. Tapi itu gak seratus persen bener, kadang juga mleset. Tapi ini lo seolah udah liat masa depan lo jauh dari masa saat ini. lo indigo jugak ??”

“enggak kok . . gw cuma fokus sama satu hal aja”

“sama hal apa ??”

“KEYAKINAN”

Perlahan suara itu sumbang lirih terdengar menjauh. Entah kapan Dania menutup telfonnya, saya pun tak sadar malam itu sudah larut dalam tidur di atas kursi sofa. Begitu lelah semuanya telah saya pikul sendiri. Satu masalah telah usai, sedangkan masalah berikutnya dengan Nabila sepertinya harus saya persiapkan jauh lebih baik lagi agar tak fatal seperti kejadian Nonik kemarin. Hingga subuh menjelang, angin jendela itu rupanya berhembus begitu kencang. Maka pindahlah saya subuh petang itu ke dalam kamar usai menunaikan sholat subuh sendirian.

“miiiiuuuu . . miiiiuuuu” terdengar suara alaram anak kucing berdering dari hapeku kala pagi itu.

“iya halo . . .” sapaku pada hape masih dalam keadaan memejamkan mata

“halo . . . ??”

Di rasa ada yang aneh, maka saya cek itu layar hape. Dan benar saja, tidak ada daftar panggilan sama sekali. Seingat saya, saya tak pernah memakai nada dering suara anak kucing. Lantas suara apa yang telah berdering dengan mesranya itu. Tak lama suara itu kembali berdering. Rasanya kini jelas bukan dari hape yang tengah saya pegang ini. Asalnya dari lemari dalam. Dengan perasaan sedikit parno, saya buka itu lemari dengan perlahan. Dan betapa terkejutnya saya, Anggraini beranak tepat di dalam lemari baju saya.

“ASTAGA NAGA !!!! bagaimana bisa kamu brojolin di sini Ang ??!!! apa kamu baek – baek aja ?? berapa anakmu ?? warnanya apa ?? cowok apa cewek ?? namanya siapa ?? tapi kenapa . . . “

“KENAPA KAMU BROJOL DI ATAS SARUNG KESAYANGANKU !!!! mana ada bercak darahnya lagi. Ah elah Ang . . laen kali jangan brojol dalem lemari ya. Buat kali ini yaudah ga papa deh. Huuuuufff !!!”

“btw itu ada tiga ekor ya, satu putih mulus kaya kamu. Yang satunya warna item ada putihnya kaya panda. Pasti item ini dari warna bapaknya yah . . hehehe. Trus satu lagi, yang ini . . .????”

“KAMU SELINGKUH YA !!!! ini kenapa anak yang terakir ada warna coklatnya !!! wah dasar ni jablay kamu rupanya. Kalo udah jadi piaraanku ga boleh jual murah !! kudu jual mahal !! syukur – syukur kalo dapet lakik yang idungnya pesek. Maksudku dari ras Persia gitu. Kan lumayan tuh kamu yang kampungan ini kalo bisa gebet lakik dari luar negri. Hahaha . . mayan tuh Persia booo !!!”

“mauuuung” jawabnya dengan polosnya.

“yaudah, berhubung kamu lagi beranak, Hari ini aku beliin susu deh buat kamu dan anak – anakmu. Biar ga kurang gizi kaya aku. Hehehehe . .”

“andai aja aku sekarang bisa nyusu juga, pasti deh aku gemuk. Tapi susu siapa yang mau di kenyot, . . masa susunya Nab . . Aaaaaaarrrgghh !! tidaaaaaaaaaak !!! lupakan !!!!”

Hari ini adalah hari jomblo pertamaku. Entah mengapa rasanya ada bahagia juga bercampur luka. Mungkin luka itu masih milik Nonik saat terakir kuingat tangan mungil itu semalam masih memelukku dengan erat dan bertabur tangis. Namun bahagia ini sudah jelas pasti milik Nabila, sebab tinggal satu langkah lagi diri ini akan jatuh jua ke dalam pangkuan Nabila setelah tiga tahun lamanya.

Kiranya pagi itu kontrakan bertambah ramai, pasalnya ketambahan tiga anak dari Anggraini. Untuk siputih saya beri nama cemeng, dan panda saya beri nama cemong, sedangkan warna coklat entahlah ini anak siapa. Mungkin paijo saja namanya. Karena sudah berjanji akan membelikan susu untuk Anggraini, maka saya mengajak Nabila guna menemani diri ini juga melepas rindu kemarin hari.

“Bil, btw aku punya kucing nih di kontrakan sekarang, hehehehe” pamerku pada Nabila saat kami berjalan menyusuri lorong hypermart.

“loh sejak kapan Kha ?? kucing anggora apa Persia ??” tanya Nabila heran berdecab kangum.

“kucing kampung Bil, huuuuuuffff” muramku mengingat sosok jablay Anggraini.

“wahahaha . . . kok bisa. Tumben kamu mau pelihara kucing gitu”

“ya bukannya apa sih, kasian aja ama tu kucing udah bunting tua. Trus aku kasih makan jadi nurut deh di kontrakan. Dan pagi ini dia beranak di dalem lemariku sampe korban sarung kesayanganku Bil”

“iya kah ?? wah lucu dong !!! berapa anaknya Kha ??!!!” tanya Nabila kegirangan.

“tiga Bil, tapi anak yang satunya kayanya hasil hubungan gelap dia. Dasar jablay tuh kucing. Lakiknya mati sih”

“yah . . kasian banget. Jadi mereka yatim dong ???”

“ya secara ga langsung kan aku yang jadi lakiknya Anggraini sekarang. Hadeeeewh . . .!!”

“ah . . gitu aja juga boleh Kha, sambil nunggu aku, kamu jadi lakiknya Anggraini aja yah. Hihihihi”

“kalo jadi lakiknya cewe laen ???”

“iiiihh, paan sih. Nglunjak ah kamunya !!”

“masa jadi lakiknya kucing Bil, yang boneng aja loh !!”

“hahaha . . itu juga udah syukur kamu tak bolehin jalan sama hewan, dari pada Stepih ???”

“HYAAAA . . . ama Anggraini aja deh !!!”

Kami pulang, sampai juga di kontrakan ini. Karena penasaran akan anak – anak Anggraini, maka Nabila pun ikut serta ke kontrakan saya guna melihat sosok anak kucing yang imut – imut abis itu. Dengan membuka lemari perlahan, ternyata masih ada di situ tiga anak kucing tidur dengan pulasnya. Sedangkan Anggraini tengah saya buatkan susu untuk di minumnya.

“iiiiiiiiiiiiiiiihhh . . . Rakha yang putiii lucu !!!!! aku mau yang ini. iiiih gemeys ah !!!” gemas Nabila tak ketulungan melihat sosok cemeng.

“yah jangan Bil, kamu yang coklat aja yah . . .”

“masa aku di kasih anak haram gini . . tega ah kamunya” keluh Nabila di sampingku.

“abisnya itu anak yang satu heran aja kok ga ada unsur warna dari ibu atau bapaknya ya”

“mungkin aja ini warna dari kakeknya kan bisa Kha. Ga semua kucing albino itu punya gen warna putih. Bisa jadi moyang dia dulu ada yang warnanya coklat. Makanya pas Anggraini punya anak gini jadi ada yang warnanya beda”

“jadi ini paijo bukan anak haram ???”

“kamu kasih nama siapa ??? paijo ??? tega amat sih !!!”

“wkwkwk . . abis, gimana lagi”

“kasih nama cimeng aja deh ya”

“edew . . !! kaya nama obat tuh . .”

“halah ga papa, biar kompakan sama sodaranya”

“salah – salah ni kucing kasih nama cimeng tar gedenya jadi tukang Make nih. Wkwkwkw”

“dah ah jangan bahas itu, malesin kamu ini . .”

Entahlah, mungkin saya salah bicara atau salah ucap. Rasanya kata Narkoba begitu terasa menyengat hatinya. Usai menyadari bahwa dulu Alm.Rangga meninggal karena OD, barulah saya mencoba mencairkan suasana tanpa sepengetahuan Nabila.

“btw Anggraini enak yah Bil, punya anak gini, bisa minum susu. Di jamin dah tar anaknya pada gemuk – gemuk semua” pandangku hanyut melihat Anggraini yang masih asyik menjilati susu.

“napa, kamu iri . . . ???” celetuk Nabila seketika sambil elus – elus Anggraini.

“ya gak juga sih. Andai aja aku dulu dapet susu kaya gini, pasti aku udah gemukan Bil”

“trus kalo udah gede gini kamu masih mau nyusu ???”

“ . . . . .” anggukku sambil kode – kode pada Nabila.

“Anjiiir . . . paan sih Rakha udah ah mikirnya pasti ke situ !!”

“wkwkwkwk . . kamu mikir apa coba, orang aku kode liatin susu bubuk di belakang kamu itu kok”

“alibi doang !! jelas – jelas mata kamu liatin ini !!” sambil matanya melirik buah dadanya sendiri.

“wkwkwkw . . kampret tau aja”

Sesaat kami hanyut dalam tawa hingga akirnya Nabila pun bertanya perihal perjalanan saya kemarin menyusuri tiga kota dalam satu hari.

“oiya Kha, aku denger kamu udah selesai ya sama Nonik. Gimana ceritanya, dia baek – baek aja kan ??”

“ya alhamdulilah udah kelar Bil, tinggal nunggu kamunya aja ini. kemaren aku udah bilang ke ibunya buat omong langsung ke Nonik biar dia bisa trima smua ini. awalnya sih emang berat, kadang juga ga tega sama Nonik. Ada prasaan kosong di sebelah sini. Tapi mau gimana lagi, jalannya udah gini”

“ya aku tau kok kalo di awal smuanya emang terasa berat. Meski kamu sayang sama aku, tapi aku tau kamu sebenernya ada beberapa rasa untuk dia. Tenangin dulu hati kamu, seneng – seneng aja selama aku nylesein masalahku sendiri. Nikmatin masa jomblomu sebelum aku renggut dari tangan kamu”

“jadi aku boleh main serong nih ??? aseeeeek !!!”

“ya gak gitu juga nyeeet !!! boleh lah deket sama seseorang, tapi jangan berlebihan atau kasih harapan. Pokok tunggu aku sampai semuanya kelar, baru kita bisa jalan bareng”

“emang kamu udah bilang sama tunanganmu buat minta putus Bil ???”

“belom sih . . tapi kemaren aku sengaja bikin masalah sama dia biar ada konflik atau alesan buat cari masalah. Dan kayanya dia kepancing . . hehehe”

“emang kamu mancing masalah kaya gimana Bil ???”

“tepatnya lusa lalu, jadi critanya begini Kha . . . .”

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS


Kembali ke Index

(Dikunjungi 455 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya