Cerita Cinta – Chapter 148. Am JoKer

Chapter 148. Am JoKer

Nafas ini masih berpacu dalam alunan kereta yang sudah sehari ini saya tumpangi dua kali. Lelah itu pastilah ada karna tubuh tak sempat istirahat karenanya. Usia menjelaskan semuanya pada Nonik, duduklah kami di kursi penumpang dengan nomor tempat duduk yang telah di tentukan. Tak jarang selama perjalanan ini saya tertidur pulas. Hingga suatu ketika selang beberapa jam Dania kembali menelfonku dan menanyakan kabar tentang diri ini.

“hallo . . . Kha . . .” sapa Dania serak basah sedikit mendesah.

“iya Nii, apa . . .” jawabku pusing sebab masih bergelut dengan kantuk.

“sorry gw ketiduran, hehehe . . . lo udah di kreta ya ini ??” tanya Dania yang ternyata ia baru saja bangun tidur sama sepertiku.

“iya gw udah di kreta ini. btw tar gw musti gimana sih Nii, sumpah gw ga ngerti apa yang lagi lo rencanain. Secara lo itu udah kaya dukun yang bikin gw bingung kaya orang ilang gini. tar gw di suruh ngapain di Surabaya, gw musti naek apa, gw mau kemana abis nyampe sana, gw gak tau . . !!” kesalku mengadu pada Dania.

“hwahahaha . . sory kalo bikin lo bingung. Lo gak harus turun Surabaya kok ntar, lo turun aja di Stasiun Waru, selebihnya biar Nika yang ambil tindakan. Sebab tujuan lo ke rumah dia kok”

“jadi ini gw otw rumah Nonik nih ?? trus ngomongin masalah ini ke ibunya ?? gitu . . ??”

“nah itu lo pinter . .”

“ywdah lah tar gw kabarin lagi kalo udah nyampe sana . . . byeee !!” pamitku seranya akan menutup telfon.

“ee . . eeeh . . Kha bentar !! jangan tutup dulu !! tar lo langsung pulang apa nginep sana ??” tanya Dania memastikan.

“ga tau Nii, kalo capek mungkin gw otw ke Surabaya sekalian nginep rumah sodara . .”

“yah . . kok nginep sih. Sehari aja kelar itu . . .”

“bisa nyampe jam berapa gw di Malang kalo terusan gini”

“palingan jam sebelas malem lo udah nyampe kok kalo langsung pulang”

“gampang lah Nii, liat sikon aja . . dah ya gw ngantuk nih, rada pusing juga”

“hahaha . . oke oke”

Kulirik langit sore itu masih cukup menyengat kulit hingga tembus ke dalam relung hatiku. Memandang Nonik yang tertidur pulas di sampingku dengan letihnya. Mungkin bukan hanya raga, tapi hati itu juga mulai letih. Seribu maaf telah saya ucap dalam hati saat ku pandang wajah tak berdosa itu kini harus saya tinggalkan demi cinta yang lain, namun berapa kali saya berucap maaf, tetap saja . . rasa bersalah itu selalu datang memelukku dengan eratnya. Seolah ia tak mau pergi dan akan selalu menyalahkan diri ini sebagai penyebab semuanya.

Hingga sampai di stasiun waru, kubangunkan Nonik dari lelap tidurnya. Kuberitahu padanya bahwa kami telah tiba. Dengan tujuan rumah dia sendiri, saya bertutur kata sekarang kami harus kesana. Sampai saat di stasiun Waru, sebenarnya ia masih belum faham dengan ujung perjalanan kali ini. Yang ia tau hanyalah pulang ke rumah dan ia akan menangis di sana. Ya, begitu simple dan gampangnya hati itu di sandarkan di kota kelahiran dia. Dengan jemputan mobil jep milik ayah Nonik, kami telah dalam perjalanan menuju rumah. Dan tanpa terasa, kami sampai di akir cerita ini yang akan membawa Nonik menyandarkan hati di atas semua rasa putus asa miliknya.

“mah, aku pulang . . .” seru Nonik tak berdaya kala menginjakkan kaki di rumahnya.

“loh Ka, kok pulang . . ada apa ?? ini sama dek Rakha juga . . .” kaget ibu Nonik sambil menyambut anak kesayangannya dan melirik ke arahku.

Tanpa memperdulikan ucapan ibunya, Nonik langsung masuk ke kamar dan menguncinya dari dalam. Jelas, ia sudah letih dengan semua ini. sedangkan saya yang masih duduk termangu di ruang tamu di tatap heran oleh ibu Nonik atas kelakuan anaknya. Maka dengan penasaran, bertanyalah ibu Nonik perihal kepulangan anaknya yang secara tiba – tiba.

“dek Rakha ini ada apa kok kalian ke rumah mendadak gini ??” tanya ibu Nonik seraya duduk di sampingku.

“ceritanya panjang tante . . .” tuturku kelam tak kuasa menceritakan semuanya.

“kayanya lagi ada masalah ya ?? kemarin tante denger dari ayahnya Nika dek Rakha ribut sama ponakan tante ya ??”

“iya tante, . . Cuma salah faham. Saya juga udah minta maaf kok sama mas lewat Nika”

“emang masalahnya apa to dek Rakha kok bisa sampe ribut kaya gitu ??”

“ya sebelumnya saya minta maaf tante, saya udah main kasar sama Nonik, itu smua di luar kendali. Saya reflek mukul Nonik waktu dia ngucap kata – kata kotor. Posisi waktu itu lagi kacau, semua pihak lagi pada emosi. Tapi pada intinya saya yang salah, saya yang nyebabin ini semua jadi rumit”

“kalo tante jadi mamahnya Nika mungkin bisa ngerti posisi kamu waktu kasar sama anak tante. Rasa marah sih ada, kecewa juga iya. Tapi itu awalnya aja. Tapi yang masih agak ga trima itu ayahnya Nika. Kemaren sempet mau berangkat ke Tulungagung buat cari pertanggung jawaban dari dek Rakha. Tapi berhubung ponakan tante udah ke sana duluan, ya udah ayahnya Nika tente tenangin dulu di sini”

“maaf tante kalo buat semuanya jadi rumit kaya gini. pantes tadi di mobil om kliatan gak enak sama saya. Mungkin saat ini om juga masih gak trima soal kejadian kemaren. Makanya sekalian saya ke sini, saya mau jelasin aja semuanya”

“yang tante sayangin, sejak kejadian itu, om jadi gak suka sama dek Rakha. Sempet Nika di marahin ayahnya buat putus dari dek Rakha tapi dia ga mau. Di sini tante juga jadi bingung kalo udah kaya gini. ayahnya Nika itu kalo udah marah susah buat di ambil hatinya. Apa lagi kalo sampe Nika di apa – apain. Tante sih terserah Nikanya aja gimana, selama dia masih sayang sama dek Rakha, yaudah monggo kalo mau lanjut. Tapi masalahnya di sini om udah ga suka sama dek Rakha. Apa dek Rakha bisa trima sikonnya ??”

“sebenernya itu juga hal yang tengah ingin saya bahas. Kondisi di rumah rasanya juga sama, Bunda gak bisa kasih restu karena suatu hal yang sebenarnya bukan salah Nonik. Dari situ saya mulai berfikir, hubungan kalo gak dapet restu dari orang tua, mau di bawa kemana. Sejauh apa saya dan Nonik bertahan demi hubungan ini, tapi kalo kedua belah pihak gak bisa kasih restu, sama aja pacaran sia – sia kan tante. Saya harap tante bisa ngerti dan ambil solusi untuk permasalah saya sama Nonik”

“jadi kondisi di rumah gak jauh beda sama di sini ya. Tante sih masih bisa trima dek Rakha, tapi sayang ayahnya Nika enggak. Kalo harus kasih keputusan, rasanya dek Rakha sendiri aja yang mutusin untuk ambil tindakan. Ini kan hubungan dek Rakha sama Nika, masa tante yang mau ambil keputusan”

“jauh hari udah saya fikir tante, kalo situasinya udah kaya gini, saya baiknya mundur aja. Semua demi kebaikan bersama. Seenggaknya kalo saya harus pisah sama Nonik, saya pisah secara baek – baek dan udah ngucapin maaf buat keluarga tente secara langsung”

“yah . . . mau gimana lagi. Kalo udah gini tante cuma bisa trima apa yang jadi keputusannya dek Rakha aja”

“maaf ya tante buat sebelumnya, tolong sampein maaf saya ke om tentang hal ini. Dan untuk Nonik, saya harap tante bisa buat dia ngerti tentang keputusan saya ini meski di sisi lain dia masih sayang sama saya”

“iya . . nanti tante sampein kok. Rencana mau nginep dulu apa gimana ini dek Rakha ??”

“wah gak usah tante, gak enak sama om. Saya langsung pulang aja naek bis”

“gak usah gak enakan gitu. Anggep aja ini rumah sodara, kalo udah jadi temenan sama Nika jangan sungkan buat mampir ke sini lagi. Kan pisahnya udah baek – baek”

“iya tante, insyaAllah saya pasti tetep jaga tali silaturaqim kok”

“ywdah kalo gitu dek Rakha istirahat aja dulu di kamar, nanti habis makam malam baru di antar ke terminal. Sekarang tante mau ke kamar Nika dulu buat bicara sama dia”

“iya tante . .”

Maaf ini sudah tersampaikan, anganku melayang kala tubuh ini kuhempaskan terjatuh dalam kamar rumah Nonik. Terasa cerita ini sudah sampai pada ujungnya. Bagaimana kesepakatan yang telah saya ambil dengan ibu Nonik semoga dapat membuat Nonik mengerti tentang cerita ini yang sudah tak bisa di paksakan lagi. Beribu maaf tetap saja kuucap untuk menutupi rasa bersalahku padanya, namun berapa kalipun saya ucapkan kata itu, rasanya tak akan pernah bisa mengobati luka hati yang kini di alami oleh Nonik . . .

Mantan Kekasihku.

Usai acara makan makan malam, kami masih berkumpul di ruang tengah bersama seluruh keluarga Nonik. Meski terasa canggung dan tak bisa mencair, setidaknya ayah Nonik masih memperlakukanku layaknya tamu yang tengah berkunjung ke rumahnya. Dan untuk Nonik, tak ada ekspresi apapun yang bisa saya tangkap saat itu. Wajahnya semu, pandangnya kosong, tawanya hilang, entah kemana mungkin saya lah yang telah membuang itu semua. Hingga di rasa urusan ini sudah selesai, saya pun akan di antar oleh keluarga Nonik ke terminal guna melanjutkan perjalanan ke Malang. Namun di tengah rasa baik hati yang di berikan orang tua Nonik, rupanya Nonik enggan jika saya harus di antar bersama rombongan keluarga. Melaikan ia lebih memilih mengantar saya dengan mengendarai motor berdua saja. Entah apa yang di fikirkannya saat itu, seolah ini adalah saat terakirnya bersamaku.

Usai berpamitan bersama keluarga, dengan motor matic miliknya di antarlah saya ke terminal Bungurasih hanya berbonceng dua. Sedangkan untuk Nonik sendiri rasanya ia lebih memilih tinggal di rumah untuk sementara sebab masih enggan untuk kembali ke Malang bersama saya. Mungkin apa yang telah saya bicarakan dengan ibunya tadi sudah tersampaikan ke dasar relung hati itu hingga ia bisa menerimanya dengan lapang dada. Meski begitu, namun tetap saja, luka itu tergambar jelas saat diri ini akan berpisah tepat di penantian Bus Bungurasih malam itu.

“Rakha . . . met balik ke Malang yaa . . .” sapanya sendu tak berani menatap mataku.

“iya, aku balik ke Malang dulu ya” balasku di depannya tanpa bisa melakukan kontak fisik lagi.

Sesaat kami terdiam cukup lama, hingga diri ini memberanikan untuk masuk ke dalam terminal, Nonik menyapaku lirih seolah tak ingin melepas bayang ini untuk terakir kalinya.

“Rakha . . . !“ teriaknya lirih tertahan dengan rasa sakit di hatinya.

“ya . . . ???” menolehku berbalik memandang paras Nonik yang masih berdiri tegar di belakang punggungku.

“aku . . . sayang banget sama kamu . . .”

Pelan tapi pasti, beranjak ia menunduk menghampiriku. Di lingkarkan tangan mungil itu menyusuri pinggang tubuhku. ia memelukku begitu erat, begitu haru dan tak bisa di ungkapkan dengan kata – kata lagi. Air matanya tumpah membasahi berisak tangis di sela tubuh ini yang tangah di peluknya. Terasa tangis itu begitu mengoyak batin, seolah ia mengetuk hatiku berucap pisah melalui air matanya. Dengan berjuta memori yang masih di bingakai indah, ia mengingatkanku atas segala hal yang dulu pernah kami lalui.

“Rakha . . apa kamu masih inget . . . saat dulu aku begitu membenci kamu atas hubunganmu bersama Jovan ??”

“iya, aku inget . . kamu begitu jahat sama aku”

“apa kamu masih inget . . . saat aku memintamu untuk menemaniku berucap maaf di depan makam Jovan ??”

“iya, aku inget . . kamu begitu tulus meminta maaf padanya”

“apa kamu masih inget . . . saat kamu nemenin aku tidur di sepanjang sakitku ??”

“ya, aku inget . . kamu begitu cemas untuk aku tinggalin malem itu”

“apa kamu masih inget . . . saat kamu gendong aku karena kaki ini yang terluka ??”

“ya, aku masih inget . . . saat itu aku begitu mengkawatirkanmu”

“apa kamu masih inget . . . kamu pernah menciumku di atas gedung tua itu ??”

“ya, aku masih inget . . perasaanku begitu dalam untukmu saat itu”

“aku rindu semua masa itu . . aku akan kenang semua itu sampai aku berada di sisi jovan kelak dan menceritakan padanya bahwa kamu laki – laki yang memang pantas untuk di perjuangin”

“Non, udah jangan nangis lagi . . kamu gak perlu sesedih ini untuk nglepas kepergianku. Kita syukuri aja semuanya. Seengaknya kita masih di beri kesempatan untuk bisa saling memandang sampai detik ini”

“bagaimana aku gak sedih, aku gak akan bisa meluk kamu seperti ini lagi, aku gak bisa memperhatiin kamu di kontrakan lagi, dan aku gak akan bisa nyentuh bibir yang pernah membasahi bibir ini lagi”

“tapi kamu masih bisa kok kontak sama aku selama kamu mau . . .”

“tapi . . .”

“tapi apa ??”

“kita hanya sebatas teman”

“kha, sakit denger itu semua dari kamu. Orang yang biasa ngisi hari – hariku kini pergi entah kemana. Aku akan begitu merindukan kamu”

“ya . . pastinya aku juga akan sangat merindukan kamu. Maaf atas semua kesalahanku selama ini. maafin aku . .”

Klakson bus berbunyi kecang, memaksaku pergi dari hadapan Nonik yang masih berbalut air mata. Hanya pelukan itu yang bisa kuberikan untuknya sebelum kami benar – benar berpisah. Dengan masih menangisi kepergianku, kulihat dari jendela ia masih berdiri tegar menanti diri ini di bawa pergi oleh sang supir. Hingga roda mulai berjalan pelan, semakin jauh saya meninggalkannya bersama rasa sakit yang harus ia pikul sendiri. Dengan ini, semoga ia kuat menjalaninya. Begitupun saya, masih terasa hampa perasaan ini kala berpisah dengan Nonik.

Melaju bisku dengan kencang, sampailah diri ini di Malang dalam waktu dua jam. Hingga sudah larut malam, kulihat terminal Arjosari sudah sepi dari pengunjung. Hanya ada beberapa taksi serta mikrolet yang setia menemaniku untuk kembali ke kontrakan di daerah suhat. Hendak ingin di jemput Nabila, rupanya ia sudah tertidur. Jadilah diri ini naik mikrolet hingga sampai di depan kontrakan. Dengan rasa maha letih, saya buka itu pintu kontrakan untuk kali pertama setelah tadi pagi. Kusandarkan tubuh ini di kursi sofa ruang tamu depan sebab kaki saya sudah tak mampu untuk menggapai ranjang tersayang lagi. Namun sesaat mata ini hampir larut dalam tidur, sekali lagi hape ini berbunyi dengan kerasnya.

“hallo . . .” sapaku tak berdaya.

“lo dimana sekarang Kha ?? trus critanya sama Nonik gimana ??” terdengar seseorang masih menanti ceritaku di seberang sana. Ya, itu suara Dania.

“ha . . . gw . . di kontrakan Nii. Tadi . . . . ceritanya . . . . . hoaaaaaaamssss !!!!” bicaraku sudah tak karuan karena menahan lelah.”

“yah . . kok udah di kontrakan ?? lo pulang naek apa tadi ??” tanya Dania masih menggebu di seberang sana.

“nae angkot . . .” jawabku lemah tak berdaya.

“yah gak bilang gw lo . . . kan gw bisa bantu lo” kesalnya terdengar sampai di telinga ini”

“udah malem Nii, masa cewe mau kluar jam segini”

“lah itu lo tadi minta di jemput Nabila tapi. Gimana sih . . !!”

“ya kalo Nabila beda lagi, kan dia calon cewe gw . . ha . ha . ha . ha” tawaku terbata – bata.

“kan masih calon, songong amat lo !!”

“wkwkwk . . lo napa sewot sih Nii, tuh tanyain kabar Nonik gimana. Tenangin hati dia. Sumpah gw tadi ga tega banget liatnya . .”

“gw cuma temen biasa ama Nonik, ga terlalu deket. Baru banyak ngobrol juga sejak lo gampar dia”

“oh . . . trus temen lo sekarang siapa dong ?? hm . . .”

“gw ga pernah punya temen Kha . .”

“lah, kok bisa . . kenapa emang ??!”

“yak karena gw yang indigo ini, kemampuan gw udah kelewat bates. Gw udah tau kalo gw ini indigo sejak umur 6 taon. Makanya dari kecil gw gak pernah punya temen dan selalu di anggep aneh”

“duuuuh . . jangan mamel gitu dong. Ga sampe ati dengernya”

“Kha . . .”

“iya . . apa Nii ??”

“lo mau gak . . .”

“mau apa ???”

“jadi . . . . .”

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 416 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya