Cerita Cinta – Chapter 147. Jawaban

Chapter 147. Jawaban

Pagi ini begitu berat kurasa, mataku masih berkutat pada perih membayangiku tentang perjalanan hari ini yang terasa melelahkan. Apa yang telah saya jelaskan semalam pada Nonik rupanya belum juga bisa ia terima dengan lapang dada sebab rasa terlambat ini untuk mengungkapkannya. Meski begitu, semua hal yang harus saya lalui ini adalah proses bagaimana saya mendewasakan Nonik dalam menerima sebuah kenyataan untuk tidak terus bersembunyi dalam peliknya fakta. Meski ku tau ini pedih buatnya, namun hal ini juga sangat melelahkan bagiku. Tapi rasanya dari apa yang telah di rasakan Nonik tentang sakit hati itu, tak akan pernah sepadan dengan rasa letih yang tengah saya rasakan.

Sekiranya hari ini saya berangkat dengan Nonik menuju Tulungagung untuk mendapatkan sebuah jawaban. Jawaban yang hanya ada pada bibir Bunda di rumah. Entah bagaimana reaksi kedua orang tua saya kala mengetahui hal ini, yang pasti ini akan terasa begitu berat untuk Nonik juga saya saat mendengar jawaban dari Bunda. Pagi itu seperti biasa saya bersama Nonik sudah berada di stasiun untuk pemberangkatan kereta ekspres Gajayana kelas eksekutif. Dengan harga yang sepuluh kali lipat lebih mahal dari kereta ekonomi, semua ini saya tempuh demi mempersingkat waktu agar lekas sampai di Tulungagung lebih cepat.

“ddrrrrrt . . . drrrrrrrrt . . . !!!” bunyi hapeku di saku celana dalam mode silent.

“halo, da apa Nii ??” sapaku pada Dania di balik telfon sambil pergi menjauh dari sisi Nonik.

“lo lagi di mana ini, kayanya lo lagi ga di Malang deh !” telfon Dania terlihat panik mencariku.

“oh . . gw lagi otw Tulungagung sama Nonik, da apaan Nii ??”

“ngapain Kha emang, kok sampe mo ke Tulungagung jugak ??”

“masa lo ga ngerti sih, bukannya lo ahli nebak ya ??”

“kalo gw pake kemampuan gw, kalimat tanya di dunia ini jadi gak ada artinya buat gw Kha. Udah crita aja napa . . !!”

“kampret sampe segitunya lo . . hahaha. Jadi gw sama Nonik mau ngomong ke bonyok gw soal kejelasan hubungan ini. Kemaren sih udah bilang sama Nonik buat ngajakin putus, tapi dianya ga mau n ga percaya ama alesan gw. Jadi ini bela – belain ke T.a cuma nguber jawaban dari mulut nyokap gw biar dia bisa ngerti. Ribet kan . . .”

“buseeeet, getol banget itu Nika kalo suruh belain lo. Tapi masalahnya lo salah arah deh Kha . .”

“salah arah gimana maksud lo ???”

“itu lo salah naek kreta . .”

“hah !!! yang bener ?? ini kreta tujuan Malang – T.a kok !! nih trawang tiket gw di saku pantat kalo ga percaya . .”

“kalo tujuan kreta mah bener Kha, cuman yang gw maksud salah itu, tujuan atas jawaban yang di cari Nika sebenernya bukan ada di nyokap lo, tapi ada di nyokapnya sendiri”

“maksud lo gimana sih ?? jadi ini gw ke T.a musti ngapain ??”

“jadi lo ke T.a sama dia itu pada akirnya gak akan buat hati dia bisa nrima kenyataan yang lo beri ke dia. Tapi semua jawaban itu ada di nyokapnya dia. Cuma nyokap Nika sendiri yang bisa buat Nika ngerti. Maka gw bilang lo salah kreta, karena kreta yang musti lo tuju itu kreta jurusan Malang – Surabaya”

“lah trus gw mesti gimana kalo udah gini, gw udah di jalan ini. setengah jam lagi nyampe, ini kreta bisnis 2 jam udah kelar nyampe T.a. lo napa ga bilang dari tadi sih nyeeeet !!!”

“lah kok jadi nyalahin gw ?? lo nya ga pamit ama gw, jadi mana gw tau monyooong !!!”

“kampret pake acara pamit segala, emang gw siapa lo ?????”

“bodo . . tauk dah lo nganggepnya apa !!”

“tut . . tut . . tut . . tut . .”

Meski hanya bercanda, rasanya pembicaraan kami berakir mengambang begitu saja. Tak jarang kadang saya pun berfikir sebenarnya saya anggap apa itu Dania. Memang dia sudah banyak membantu saya dalam menyelesaikan masalah bersama Nonik, namun rasanya diri ini masih terlalu canggung untuk menyebutnya seorang teman atau bahkan sahabat jika ia awalnya adalah teman dari pacar saya sendiri. Maka saya masih membutuhkan beberapa waku lebih untuk bisa menerimanya sebagai teman atau sahabat saya.

“teeeeeet . . . teeeeeeeeeeet . . . teeeeeeeeeeeet !!”

Kretaku berbunyi kencang, memecah lamunan ini yang masih memikirkan Dania selepas percakapan tadi. Sedangkan saya yang kini duduk di samping Nonik pun kembali tersadar untuk segera lekas turun agar tak di bawa lari oleh kereta ekspres super cepat ini.

“ini Tulungagung Kha ???” tanya Nonik kali pertama menginjakkan kaki di kotaku tercinta.

“iya, ini kota kelahiranku . .”

“trus sekarang kita naik apa ??” gandengnya mesra seolah ia masih menjadi kekasih setiaku.

“kita naek becak Non, ayoook . .”

Kala itu masih pukul sepuluh pagi, udara sejuk masih menyelimuti kota kelahiranku dengan lalu lintasnya yang tak pernah padat. Kubelah jalanan berkendra becak beserta Nonik di sampingku. Dalam hati aku memandangnya sendu, wahai engkau kekasihku maafkan semua yang harus kau lalui, semua memang salahku dan masih menjadi kesalahanku. Hingga tanpa terasa becak telah berhenti tepat di depan rumahku, masuklah saya bersama Nonik untuk langsung bertemu dengan iBunda tanpa kabar sebelumnya.

“salamualaikum . . .” sapaku pada Bunda usai sarapan pagi itu di ruang tamu.

“Loh Nak, kok pulang lagi . . . ???!!!” tanya bunda keheranan sambil menyambut tanganku.

“iya Bun, ada beberapa urusan yang mesti aku selesein di sini”

“urusan apa ?? kok sampai pulang ke rumah segala . . .”

“itu sebenernya Nonik ada di depan Bun . . .”

“masa ?? mana . . da perlu apa Kha ??”

“kan kemaren aku udah biang sama dia buat minta putus, aku udah berusaha jujur seperti apa yang Bunda bilang kemaren. Cuman dianya ga mau ngerti trus malah ngajakin ke sini buat dapet penjelasan dari Bunda. Dia udah ga bisa ngerti Bun kalo sama omonganku. Mungkin dia kurang percaya sebelom denger semua itu dari Bunda”

“kok sampe Bunda juga harus turun tangan, emang kamu jelasin gimana sama dia ???”

“aku bilang kalo Bunda ga suka ama dia karena dari keturuan keluarga polisi”

“ya ampun Nak . . !!!! kenapa masalah itu kamu bilang juga ke dia, kalo gini Bunda juga jadi ga enak sama dia. Dia itu anak orang, kalo sampe bunda turun tangan gini tar pasti keluarga dia juga bakal ngakuin hal yang sama”

“abis aku udah kehabisan kata – kata Bun, . . cuma alesan Bunda yang bisa jadi senjata andalanku biar dia mau ngerti. Makanya Bunda bantu jelasin dong biar dia bisa trima keadaannya. Bunda mah enak ngomong doang tapi ga bantu”

“yaudah, buat kali ini Bunda bantu kamu, tapi kalo masalahnya sampe jadi rumit ama keluarga yang bersangkutan, Bunda bakal marahin kamu habis – habisan”

“ah cuma marah doang mah udah kebal ini telinga” bisikku lirih di sebelah Bunda.

“sama satu lagi, jatah ATM kamu bakal Bunda blokir !!”

“YANG ITU JANGAN BUUUUUUN !!!!”

Bergegas Bunda pergi ke depan untuk menghampiri keberadaan Nonik. Di lihatnya kalem dari arah kejauhan, di sapa pelan itu masih kekasih saya. Dengan ramahnya Bunda tetap memperlakukan Nonik layaknya wanita yang lahir dari keluarga biasa.

“dek Nonik ya . . .” sapa Bunda sambil duduk di sebelah Nonik.

“iya tante . .” sambil kecup Nonik di tangan Bunda.

“dari Malang ya, kok sampe maen ke T.a ada perlu apa sama Rakha ??” tanya Bunda masih berbasa – basi dengan omongannya sendiri.

“saya maen ke sini ada suatu hal yang pengen saya tanyain ke tante”

“iya tanya apa ???”

“saya boleh gak untuk jalan sama Rakha ???”

“jalan gimana maksud dek Nonik ??”

“saya pengen jadi pendampingnya Rakha, yah . . sebut aja pacaran tante”

“oh pacaran sama Rakha . . . Lha Rakhanya gimana ?? mau apa enggak ??”

“saya fikir Rakha akan bisa trima saya kalo tente kasih restu sama hubungan ini”

“sebenernya sih siapapun pacar Rakha, tante izinin aja. Selama bibit bebet bobotnya jelas, tante ga masalah sama hal itu”

“tapi kalau saya berasal dari bibit seorang anak polisi gimana ???” tanya Nonik berdegup kencang jantungnya.

Sesaat Bunda terdiam, hanya termangu melihat Nonik yang sudah tak karuan menunggu sebuah jawaban. Tak jarang Bunda melirik ke arahku seolah beliau tengah bingung harus berkata seperti apa. Terlihat Bunda bingung menjawab pertanyaan Nonik satu ini. Maka dengan alasan yang lainnya, Bunda berusaha menjawab sebijak mungkin tanpa harus melukai perasaan Nonik.

“tante sebenernya kurang setuju kalo Rakha harus jalan sama anak dari keluarga polisi . .” tutur Bunda sedikit berbalut sesal.

“memangnya kenapa sama keluarga polisi, apa yang salah tante ???”

“gak ada yang salah sih dek Nonik, hanya saja Bunda kurang suka”

“apa tante pernah punya pengalaman buruk sama anggota polisi ???” skak Nonik pada jawaban Bunda.

“bisa di bilang ya begitu, tante ga mau kalo Rakha harus ngalamin hal yang sama seperti yang tante alamin”

“tapi kan ga semua keluarga polisi seperti itu tante, tante cuma mandang polisi dari perspektif tante aja sendiri. Tante ga pernah kasih Rakha kesempatan buat jalanin apa yang udah dia pilih. Ini sama aja tante ngasih pandangan yang salah ke Rakha” kadang apa yang di katakan Nonik ini juga ada benarnya.

“yaudah, terserah dek Nonik kalo mau jalan sama Rakha sekarang ini silahkan . . . tapi satu hal yang harus dek Nonik tau, . . tante ga bisa ngrestuin hubungan kalian sampai kapanpun. Maaf tante ke belakang dulu ya, . . ada perlu”

Terlihat Bunda kehabisan kata – kata, matanya memerah seolah Bunda tengah jengkel berat karena pernyataan dari Nonik. Bahkan tanpa sempat Nonik berucap kata, Bunda meninggalkannya begitu saja. Sungguh tak memanusiakan orang yang ada di depannya, sungguh angkuh dinding hati itu untuk di lampaui, begitu sulit untuk di tempuh jalan ini.

Kupandang Nonik hanyut dalam lamunannya sendiri, seolah kedatangannya di sini tak mendapatkan titik cerah. Justru Bunda di sini memperbolehkan saya untuk pacaran dengan Nonik tapi tanpa restu. Terang saja hubungan ini sudah jelas kemana arahnya. Jika pun saat ini saya masih bisa untuk bersama dengan Nonik, saya yakin di pelaminan nanti saya tak akan melihat sosok kedua orang tua untuk tempatku bersimpuh mencium kakinya.

“gimana Non, Bunda kaya gitu responya . .” sapaku kecil menyentuh pundak Nonik.

“aku bingung Kha, aku kaya ga nemuin jawaban di sini. Hubungan kita ngambang . .” tuturnya lemah tak bernyawa.

“makanya aku sulit buat nglanjutin hubungan ini kalo gak dapet restu dari Bundaku Non, beliau kunci kesuksesanku dalam segala hal. Kalo Bunda udah bilang enggak, pasti semuanya bakal berakir bencana sekuat apapun kita melampauinya”

“iya aku tau itu, aku pernah nglewatin masa yang sama seperti kamu kok. Atau mungkin ini . . .”

“mungkin apa ???”

“ini karmaku . . .”

“karma ?? maksudnya . .”

“aku dulu pernah ada di posisi kamu. Sama persis malah. Aku minta putus sama mantanku tapi dia malah mati – matian buat memperjuangin aku sampe akir. Dan saat ini, aku bener – bener ngrasa kalo roda udah berputar, . . . tuhan mulai menjalankan karmanya untukku”

“gak semua yang kamu fikir itu bener Non, ini kesalahan kita. Kita yang udah mulai ini menjadi rumit. Kita gak bisa nghentiin perasaan masing – masing untuk menerima kenyataan. Jadi ini bukan salah kamu . . ini bukan karma kamu”

“semanis apapun kata – kata yang kamu bingkai untuk aku, rasanya tetep aja Kha . . .”

“PAHIT”

Beranjak ia pergi meninggalkan rumahku tanpa pamit pada bunda terlebih dahulu. Pikirannya kosong seolah ia sudah tak mempunyai tujuan dan arah yang pasti. Saya bingung, saya kacau, sebab Nonik pergi begitu saja tanpa permisi usai pembicaraan kami selesai. Maka dengan terburu – buru, saya pun segera pamit pada Bunda yang ada di belakang. Padahal baru sejam saya menginjakkan kaki di rumah, dan sekarang saya harus pergi lagi entah kemana untuk menyusul Nonik.

“Non, . . !!! Noniiiik !!! kamu mau kemana !!!!” teriakku mencoba mengejar langkah Nonik yang tak jelas kemana perginya.

“Non, . . coba lah buat ambil kesadaran jangan kosong kaya gini. bahaya kamu bisa ksurupan tar !!” pegangku pada tangan Nonik usai saya berhasil menyusulnya.

“buat apa aku lama – lama di kota ini, aku gak di inginkan lagi. Baiknya aku pergi . .” tuturnya kosong seolah ia seperti mayat hidup.

“iya tapi tunggu aku, kita bisa balik ke Malang sama – sama kan !! kamu jangan kaya gini dong !!” kesalku mencoba mengertikan Nonik.

Sejauh satu kilometer Nonik enggan di ajak untuk naik kendaraan apapun, langkahnya dengan pasti berjalanan menuju stasiun kembali guna meninggalkan Tulungagung yang di rasa tak menginginkan kehadirannya lagi. Padahal baru kurang dari dua jam saya menginjakkan kaki di kota kelahiran dan saya sekarang harus pergi meninggalkannya lagi. Entah bagaimana rasa letih itu bisa saya gambarkan, namun tetap saja semua itu tak sebanding dengan perasaan yang kini tengah di alami oleh Nonik. Hingga terasa letih, kaki ini sampai juga di setasiun kurang dari satu jam. Kami pun duduk di ruang tunggu sambil menunggu jadwal pemberangkatan kreta selanjutnya. Namun beberapa menit sebelum loket di tutup, hape ini kembali berbunyi dari Dania.

“haloo, Kha . . .” sapa Dania terlebih dahulu di seberang telfon.

“iya . . apaan Nii” sapaku masih letih karena jalan kaki tadi.

“gimana hasil nyokap lo, nihil kan ??!!” tanya Dania mencoba memastikan.

“iya, jawaban nyokap gw ga nemuin titik terang, malah buat gw makin pusing . .” keluhku masih bersandar di kursi duduk menjauh dari sisi Nonik.

“ini lo sekarang di mana ?? kayanya rame banget ???”

“lagi di stasiun buat balik ke Malang Nii”

“ke Malang ?? coba lo cek jadwal kereta ke Surabaya ada jam berapa ??

“ini . . . . ada . . . . jam 12.00 . . “ lirikku pada dinding jadwal pemberangkatan kereta ekonomi.

“sekarang jam berapa ??!!!!” tanya Dania kini terdengar gelisah.

“ini . . . . jam . . . . . 11.59 Nii, kenapa emang ??” tanyaku heran seolah Dania mempunyai rencana untukku.

“LO PESEN TIKET KE SURABAYA AJA SEKARANG !!! BURUAN !!!” teriak Dania kacau tak karuan.

“lah maksudnya gimana, ini gw udah pesen tiket ke Malang. Kalo ke Surabaya mana sempet, ???!!!”

belum sempat saya selesai debat dengan Dania kulirik dari arah jendela peron, kereta jurusan Surabaya datang tepat menghampiri penumpang di dalam stasiun sama persis seperti jadwal yang telah di tentukan.

“RAKHA CEPEEEEEEET !!! TAR GW JELASIN KALO UDAH NAEK KRETA !!!!”

“AH RESE LO, GA JELAAAAAS !!!!”

Dalam keadaan kacau, saya segara pesan itu dua tiket jurusan Surabaya. Sedangkan Nonik yang masih duduk melamun, saya tarik saja tangannya sekuat tenaga tanpa memperdulikan ia kesakitan atau tidak. Jelas saja Nonik kaget, ia gugup, ia bertanya ini ada apa. Tapi belum sempat saya menjelaskan itu semua, tiba – tiba saja kereta mulai berjalan dengan pelannya. Padahal saat itu kiranya masih tersisa waktu satu menit untuk menunggu sampai semua penumpang naik di dalam kereta. Dan jadilah hari itu saya mengejer kereta untuk kali pertama dalam hidup ini.

“anjiiiiing !! kretanya udah jalan !!” kesalku sambil lari menarik Nonik di sebelah pintu kereta yang masih tertutup.

“BUKA PAK !!!!” teriakku pada seseorang di dalam pintu kereta dalam keadaan berlari.

Dengan cekatan pintu itu di buka oleh seorang bapak – bapak, di ulurkan tangannya guna membantu saya untuk naik. Namun dari pada mementingkan diri ini, saya lebih mementingkan Nonik untuk segera mendorongnya meraih tangan bapak yang sudah ada di atas kereta. Sedangkan saya harus mengulur satu gerbong ke belakang karena langkah kaki ini sudah tak secepat kereta yang lambat laun makin cepat saja.

Hingga akirnya kami bertemu di gerbong yang sama, kupeluk nonik tepat di depan pintu kereta sebab diri ini berhasil membawanya meski harus tertatih seperti itu. Haru, letih, penat, panas semua menjadi satu. Sedangkan Nonik yang tak tau apa – apa mulai bertanya ada apa gerangan hingga terjadi acara kejar kereta seperti ini.

“Kha ini sebenernya kita mau kemana ?? bukannya ini kereta jurusan Surabaya ??” tanya Nonik padaku di sela nafas ini yang masih tak beraturan.

“aku ga yakin kita mau kemana, . . . “

“tapi kayanya kita bakal nemuin jawaban yang kamu cari . . .”

“di Surabaya . . !!”

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 414 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya