Cerita Cinta – Chapter 146. Cukup Sampai Di Sini

Chapter 146. Cukup Sampai Di Sini

Perasaan ini mendadak horror, suasana kontrakan pun berubah menjadi area uji nyali semenjak penerawangan Dania beberapa hari yang lalu. Hingga kudapati sosok putih itu ada di pantulan alat memasak, mati – matian diri ini memberanikan diri untuk menengok kebelakang guna membunuh rasa takutku. Namun usai menoleh kebelakang, betapa terkejutnya ternyata sosok di belakang saya adalah . .

“Meooooowh !!!” geram seekor kucing putih memandangku lesu.

“lah . .ini kan kucing yang suka nyolong makanan di dapur”

“hay puss, kenapa badanmu bauk gini. kotor semua pula. Kayaknya kamu gak dapet makanan ya di luar sana selama aku ga di kontrakan. Sini – sini” elusku pada punggung kucing itu yang teramat lusuh.

“wah, ini perut kamu udah gede kaya gini, pasti ga lama kamu bakal nglahirin nih. Berhubung aku takut di kontrakan sendirian, kamu jadi temenku aja ya gantiin Nonik”

“Meooowht” jawabnya seolah mengiyakan ajakanku.

Mulai sejak saat itu, hiduplah kami berdua seorang manusia bersama seekor kucing putih berekor tumpul. Dengan kumandikan terlebih dulu, akirnya kuberi makan si putih dengan nama Anggraini. Cantik putih mulus tiada bercak noda di tubuhnya. Maka kuputuskan untuk merawatnya dan tiada lupa memperhatikannya layak teman sendiri.

“Ang, berhubung aku mau kluar, kamu jaga kontrakan ya. Catet siapa aja orang yang maen ke sini. Jangan lupa kunci pintu kalo aku udah pergi. Okey”

“mauuuung” sahutnya mingiyakanku di depan pintu.

Bergegas saya dengan mengenakan jaket serta dandanan yang sudah rapi punya untuk berangkat ke kosan Nonik. Namun sesaat saya menyalakan motor, mendadak pintu gerbang kontrakan di buka oleh seseorang. Masuklah tanpa permisi seolah ia sudah terbiasa datang ke kontrakan ini. Usai memperkir motor serta melepas helm, barulah saya tau siapa yang datang malam itu. Ya ia adalah Nonik.

Masih kekasihku . . .

Tertegun sesaat saya memandangnya. Tak banyak cakap yang bisa saya ucap untuknya. Seolah bibir kami berua sudah kehabisa kata – kata. Namun rupanya Nonik yang saat itu lebih mempunyai banyak perasaan terpendam untuk saya akirnya berinisiatif memelukku sambil berisak tangis di belakang punggung ini dalam posisi saya masih di atas motor.

“aku . . . barusan mau berangkat ke kosan kamu . . .” celetukku datar seolah tak percaya Nonik kini sedang memelukku berisak tangis.

“ada banyak hal yang ingin aku bicarain sama kamu” lanjutku berbicara.

Dengan mengajaknya masuk ke dalam kontrakan, kami duduk di ruang tamu depan guna membicarakan hubungan ini lebih lanjut dalam keadaan kidmat.

“aku minta maaf kalo kemarin abangku dateng bikin masalah sama kamu” tuturnya berbalut sesal atas kejadian kemarin.

“yang itu lupain aja, aku udah sembuh kok. Salam maaf buat abang kamu kalo matanya kemaren kenapa – napa”

“matanya udah baikan kok, soal kemaren itu aku udah coba buat tenangin abangku biar dia ga ngapa – ngapain kamu. Tapi dia ga mau denger, bukannya aku ngadu atau gimana, masalahnya posisi pulang dari kontrakan kamu, aku di telfon sama abang dan aku crita tentang hari itu. Denger kaya gitu langsung aja abang marah ga trima trus nyamperin aku di Malang. Dan selama beberapa hari ini aku juga masih di larang sama abang buat nemuin kamu sebenernya. Berhubung abang sore tadi udah pulang, baru malem ini aku bisa maen ke kontrakan kamu”

“hahahaha . . udah nyantai aja ga papa kok. Yang salah sebenernya juga aku, gak seharusnya aku nampar kamu kaya kemaren. Rasanya aku kaya seorang banci aja kalo sampe maen tangan sama cewek. Apa lagi itu pacarku sendiri. Aku minta maaf banget atas hal itu. Jadi ya gak heran sih kalo abang kamu marahnya jadi kayak gitu. Semua bisa di maklumin kok”

“jadi kita udah ga ada maslah lagi kan, . . aku pengen kita secepetnya baikan kaya dulu lagi”

“ya anggap aja masalah kemarin udah selesai, tapi masih ada beberapa hal yang musti aku jelasin ke kamu di sini Non”

“apa . . kamu mau jelasin apa ??”

“aku ngrasa hubungan yang kita jalanin ini semu buatku”

“semu gimana ?? bukannya selama ini kamu udah bisa sayang sama aku dan kita baik – baik aja ??”

“iya semua emang kliatan baik – baik aja dari luarnya. Tapi kamu gak pernah tau gimana isi hatiku yang berusaha buat jalanin ini semua tapi aku gak nemuin apa – apa di situ”

“sebenernya apa yang kamu cari ?? aku udah kasih semuanya yang kamu ingin, apapun yang kamu minta aku udah turutin, aku juga udah nyoba buat ngertiin setiap perkataan kamu, apa semua itu belum cukup ??!!”

“iya aku tau kamu udah banyak berkorban buat aku, tapi masalahnya gak semudah itu sebuah pengorbanan bisa di trima hati begitu aja”

“trus apa yang harus aku lakuin buat kamu biar bisa nyaman sama aku ??”

“sebenernya aku udah nyaman Non, cuman aku ngrasa kosong aja saat jalanin ini semua sama kamu. Semua tetep bertepuk sebelah tangan”

“kamu bilang udah mulai sayang sama aku,sekarang kamu bilang ini bertepuk sebelah tangan. Yang kamu maksud itu gimana sih ??!!!”

“iya aku emang sayang sama kamu, tapi gak sebesar yang aku rasain saat sama Jovan atau Nabila. Makanya aku bilang kasih sayang ini rasanya semu. Aku kaya ga ngrasain apa – apa Non”

“jadi selama ini kamu Cuma pura – pura ?? kenapa kamu gak mau bilang sejak dulu !!!”

“bukannya aku dulu udah pernah bilang sama kamu kalo sampai kapanpun aku sulit untuk sayang sama kamu. Aku cuma nuruti aja apa yang jadi kemauan kamu selama kita masih bisa jalan sama – sama. Seenggaknya aku juga udah berusaha buat nyayangin kamu Non”

“apa semua ini semenjak kamu ketemu sama Nabila ??”

“bukan masalah Nabila, tapi aku mau terus terang kaya gini karena aku ga mau selamanya aku kejebak dalam keadaan yang sebenernya sulit buat aku lepasin !”

“aku itu ngrasa semenjak kamu ketemu Nabila lagi, lambat laun semua jadi berubah. Kita jadi sering bertengkar dan kamu mulai gak perhatian sama aku Kha !”

“aku kan udah bilang, ini bukan karena Nabila Non, tapi ini tentang perasaanku yang gak kunjung menepi buat kamu. Ayo dong kamu ngertiin keadaan apa yang tengah aku alamin”

“udah deh, sekarang minta kamu apa kalo gitu, tapi jangan bilang kalo kita harus putus !!”

Sesaat saya terdiam, kata – kataku habis. Mulut ini membisu. Entah mengapa kata putus itu teramat sulit untuk ku ucap demi menjabarkan hubungan ini agar jelas arahnya. Masih dengan menatapku tajam, nyaliku menciut kala mata it uterus mengintimidasiku seolah jika saya berkata putus maka semua ini akan berubah menjadi lebih rumit lagi. Namun di tengah rasa bimbang itu, tiba – tiba saja diri ini teringat akan petuah dari ayah dan bunda yang telah saya bawa semenjak diri ini meninggalkan rumah. Kukumpulkan semua keberanianku demi berucap sepatah kata pada Nonik, bahwasanya saya saat ini ingin . . .

“maaf Non, aku pingin udahan aja”

“Kita putus . . .”

“Rakha kamu gak bisa sepihak kaya gini . . aku ga mau putus Kha !!” Bentaknya kini mulai berair mata lagi.

“tapi sejauh yang aku jalanin ini terasa semu Non, aku ngerasa ini gak ada apa – apanya. Aku hampa !!” jelasku mencoba mengertikan Nonik.

“tapi aku masih sayang sama kamu Kha . . .” kini peluknya melingkar di tubuhku seolah merantai kata.

“Nonik . . . maaf, aku gak bisa jalanin smua lebih dari ini. bagiku kita udah terlalu jauh . .”

“Rakha aku gak mau . . . aku gak mau putus Kha !!” dengan masih menenggelamkan wajahnya di atas bahu ini, air mata itu masih saja basah menetes tiada henti.

“Nonik . . kamu pasti bisa dapetin cowok yang lebih dari aku. Jangan terpaku hanya karena satu hal yang itu membuat kamu gak bisa beranjak untuk pergi . .”

“aku ga bisa jalanin ini semua tanpa kamu, iya aku tau aku salah. Aku tau aku sering egois dan marah – marah gak jelas sama kamu. Tapi aku sekarang udah terlanjur sayang sama kamu. Aku gak bisa lepasin rasa ini begitu aja. Rasa sayangku buat kamu terlalu besar . . . . aku gak sanggup Kha !!”

“aku ga pernah mempermasalahin sikap kamu yang seperti itu Non, aku cuma pingin kamu tau kalo aku udah sulit sejalan sama kamu. Terliebih lagi, Bunda gak setuju sama kamu. Aku gak bisa memperjuangin kamu di mata orang tuaku karena suatu hal”

“apa . . apa yang buat Bundamu ga bisa trima aku ? bilang aja . . “ kini lepas peluk itu beralih memandang wajahku dengan sisa air matanya.

“Bunda ga bisa trima kamu yang dari keluarga polisi . . .”

“emang kenapa sama keluarga polisi, apa yang salah ??!!!”

“Bunda orangnya dari dulu emang ga suka sama polisi, jadi beliau sulit buat nerima kamu dari kalangan kelurga seperti itu”

“jadi ini yang buat kamu sulit untuk jalanin hubungan ini ??!!!”

“iya, di sisi lain Bunda adalah prioritas keputusanku”

“key kalo itu mau kamu . . . besok kita berangkat !!”

“berangkat ke mana ?????”

“ke rumah kamu buat jelasin ini semua di depan orangtuamu !!”

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 356 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya