Cerita Cinta – Chapter 145. Di Belakangku

Chapter 145. Di Belakangku

 
Rasa takut ini sepertinya terlalu berlebihan hingga saya parno di buatnya. Merasa tak nyaman dengan kontrakan sendiri selepas Dania pergi, maka saya memilih untuk mengungsi sementara di salah satu kos teman tercinta. Tidak lain tidak bukan ia adalah Stevy. Ya, siapa lagi yang bisa saya andalkan di siang bolong seperti itu jikan bukan sosok banci seperti Stevy. Maka dengan berat hati pun akirnya saya melancong saja nun jauh di sana berkunjung dengan niat menginap semalam untuk kali pertama.

“Steeep, gw uda di depan nih . .” telfonku langsung pada Stevy hanya bermodal motor dan tas ransel berisi baju.

“iyah iyah aku turun nih” jawabnya sambil terdengar tengah menuruni anak tangga.

“step . . gw ngungsi sehari yah di kosan lo . .” pintaku memelas pada Stevy.

“da paan sih mes tumben, yaudah masukin dulu motornya dalem gerbang. Tapi empetin ke tembok yah, garasi kecil begini” tuturnya sambil menunggu di depan pintu.

“halah ga papa, yang penting gw bisa ngungsi dah” jawabku sambil memparkirkan motor.

“kapan ya Mes kamu terakir ke sini, keseringan kamu mesti maen ke kosan Nabila kalo gak Fany” keluhnya sambil jalan menaiki anak tangga.

“kapan ya Step, pokok semenjak gw ngontrak kayanya gw ga pernah ke sini deh”

“emang di kontrakan kamu kenapah ??”

“kontrakan gw lagi parno, dapet temen anak indigo. Isi kontrakan pada dia trawang smua sampe ke belakang. Jadi dah gw ngeri di kontrakan sendirian. Tapi asyiknya tu anak indigo cewe Step, cantik lagi. Gayanya rada Emo gitu. Hehehehe”

“smacem gotic gitu mes ?? nah trus mata kamu napa pada lebam gituh ?? di pukulin ama cewe indigo itu ??”

“kalo yang ini kagak, gw abis battle ama abangnya Nonik”

“berantem ?? masalahnya apaan emang ??”

“intinya gw mau mutusin Nonik sih Step, tapi ga nyangka juga kalo harus kaya gini jadinya. Moga aja ga panjang deh masalahnya. Batin ama Raga gw capek di sakitin kaya gini terus” keluhku memelas sambil duduk di atas kasur Stepi.

“ya ampun mes . . idup kamu tragis banged sih” peluk Stevy di pundakku.

“iya step idup gw . . .”

“WANJEEEER JANGAN PELUK GW AH !!!! PARNO LO !!!!”

“wkwkwkw . . baru di peluk bang. Stepih belom mau ngapa – ngapaen kok”

“Step . . lapeeeeeeeer” keluhku menahan lapar karena seharian belum makan sehabis acara bertarung tadi.

“mo makan apah mes, adanya juga mie tuh di box lemari akuh”

“mienya apaan Step ??”

“inih ada kari ayam sama soto . .”

“gw ada eksperimen Step kalo soal menu mie ginian, mau coba ???”

“trus aku klinci percobaannya gituh ???”

“ya kaga Step . . . masa temen gw paling cantik se Fisip mau gw korbanin ??”

“ehehehehe . . kamuh bisa aja Kha mujinyah. .”

“KAMPRET, . . ATURAN LO MARAH BEGOOO, GW ITU NYINDIR !!! AH ELAH . . DASAR CAKEP !!!”

“duh . . . udah dong jangan muji terus, aku jadi malu inih”

“nyindir lo emang ga ada benernya ya Step, . . dah lah lupain”

“trus ini mie mau di buat gimanah ??”

“pastinya kalo cuman bumbu doang lo ga suka kan, kita butuh bumbu tambahan Step !!”

“hahay, akuh suka yang di tambah – tambahin gituh mes. Tapi di dapur lagi kga ada bahan . .”

“follow me . . !!”

“kemanah ?? hypermart beli bahan ??”

“kagak . . .”

“trus ??”

“pasar Dinoyo ajah . .”

“OMESSS OGAH AKU KE PASAR, BAUUUUK !!!”

Persetan dengan bau pasar yang identik dengan aroma busuk, selama bisa hemat, ya berhemat sajalah. Toh barang di pasar kadang lebih murah dan tidak kalah bagus kualitasnya. Hanya harus panda – pandai saja dalam memilih dan menawar. Itu kunci dari pasar tradisional. Meski Stevy enggan berkenan untuk ikut, namun jika yang mengajak saya, tidak ada critanya itu satu bencong bisa luput dari ajakan saya.

“omes baunya ya ampuuuun . . . pusyiiink akuh” keluh Stevy sambil menutup hidungnya.

“buk, saya beli daun bawang, wortel, sawi, jamur ama telur dua biji . .”

“eh mes, kita kan udah punya telor dua biji, ngapain beli jugak. Hihihi” bisiknya geli di telinga ini.

“lo mau itu sosis lo gw goreng juga buat tambahan menunya ??!!” geramku berbisik pada Stevy sambil menunggu pesanan.

“yah jangan . . ini masa depanku ada di situh. Wkwkwk”

“lo demen ama cewe ato cowo juga belom jelas kok”

“smuanya delapan ribu aja mas . .” celetuk penjual itu menyadarkanku.

“oh iya buk, . . ini uangnya” sahutku sambil memberikan uang sepuluhribuan.

“itu masnya yang satunya manis ya, cocok loh” ujur ibuk penjual sayur sembari memberikan kembalian padaku.

“hahaha iya buk, baru jalan hari ini koh” tukas Stevy mengamini.

BUSET LAH . . . IMAGE GW ANCUR.

Dirasa semua bahan sudah terkumpul, mulai lah acara masak memasak di kosan Stevy menjadi sangat meriah adanya. Entah mengapa hari itu hanya dengan mie biasa yang telah saya olah sedemikian rupa kini berubah menjadi mie cap bintang lima ala restoran punya. Bau harum itu, potongan sayur di dalamnya, serta jamur yang di potong kotak – kotak makin membuat perut saya keroncongan adanya. Bahkan dengan banyolan Stepi hari itu amatlah ampuh untuk megusir penat yang telah melanda saya seharian ini. Bahkan bisa di bilang canda dari Stevy bisa menambah gairah makan saya hari itu. Dan buat kamu satu banci dari kota Kediri, dengan ini Rakha berucap terimakasih sebesar – besarnya.

Pada akirnya bukan hanya satu hari saja saya menginap di kosan Stevy, melainkan lima hari. Cara dia memperhatikan saya, cara dia merawat saya sungguh membuat diri ini makin homo jadinya. Ah sudahlah . . mungkin saya terlalu hanyut dalam romantisme ini.

Biarlah . . .

tak lupa selama itu saya tetap berkontak ria dengan Nabila, selelu memberi kabar tentang perkembangan luka di mata ini serta batin yang mulai sembuh karena Stevy adanya. Hanya bisa berpesan pasrah Nabila selalu mengiyakan apa yang menjadi keputusan saya. Hingga akirnya tiba juga hari di mana saya harus keluar dari sarang banci ini. Ya, saya harus menyelesaikan masalah dengan Nonik yang sudah terbengkalai selama lima hari. Maka di hari itu saya putuskan untuk pulang sebentar ke kontrakan guna mempersiapkan mental agar lebih baik dalam menghadapi masalah.

“mes . . kamu mau kemanah . .” sedih Stevy karnaku yang akan kembali ke kontrakan.

“udah lima hari gw gembel di sini sama lo, makasih banget ya Step atas tumpangannya. Sory banget kalo selama ini gw banyak ngrepotin lo. Tar kalo gw udah ada kiriman gw bakal ganti itu mie di lemari lo sama mie satu kardus” beratku ingin meninggalkan Stevy sore itu.

“ya gapapa sih kalo masih mau nginep di sinih. Rasanya rame kalo ada kamu, mau di tinggal rasanya jadi sedih akunyah” muram Stevy termenung karenaku.

“masih banyak yang harus gw selesein Step, doain masalah gw ama Nonik kelar. Kasian Bila udah nungguin gw di sana . .” jelasku mengertikan Stevy.

“iya mes, akuh doain muga cepet kelar yah trus nginep di sini lagih”

“hadeeee . . yang itu mah gampang, kalo T.a ancur kena bom nuklir, asli dah gw ngungsi di kosan lo selama lama lama lama lama lama lama lamanya. Okey !!!”

“wkwkwkwk . . dasar comberan”

“dah ah gw balik dulu yah !!”

“yups . . tiati di jalan mes”

“yuhuuuuu !!!”

Saya pulang, kembali membawa diri ini dalam peliknya masalah yang tengah di hadapi. Sesampai di kontrakan, rasanya rumah ini sudah seperti rumah hantu saja. Halaman yang kotor, banyak daun berguguran serta debu di mana – mana membuat suasana horror semakin kental saja. Dengan perasaan sedikit takut, masa bodoh saya mau masuk dulu demi menengok kontrakan tercinta plus bonus makluk halus di dalamnya. Kubuka pintu dengan kunci yang biasa saya bawa kemana – mana. Perlahan kubuka mulai menginjakkan kaki. Dengan berucap asalamualaikum saya masuk untuk kali pertama. Meski saya tau tak akan ada yang menjawab walaikumsalam, setidaknya saya menghormati mereka yang telah menjaga rumah ini selama lima hari saya tinggal.

Meski suasana menjelang magrib, saya tetap beranikan diri untuk membersihkan halaman rumah serta isi di dalamnya. Tak lupa mandi pun telah saya lakukan demi memperganteng diri ini agar siap kala bertemu Nonik nanti. Namun usai semua isi kontrakan saya bersihkan, tiba – tiba saja perasaan saya mendadak parno. Kulihat bayangan putih mengambang secepat kilat menuju arah dapur. Sontak saya berfikir yang iya – iya. Dengan berucap bismiliah kucoba langkahkan kaki ini meski terasa terpaku di buatnya. Tak luput bacaan basmalah saya ucap berulang kali agar suasana tidak mendadak horor. Namun usai tiba di dapur tiba – tiba saja panci penggorengan di atas meja itu terhempas jatuh karena ada sesuatu yang menyentuhnya.

“KLOOOOONTAAAAANG !!!!”

Kaget, sudah pasti iya. Takut, itu sudah dari tadi. Ngeri, ini yang tengah saya rasakan. Terlebih suasana magrib mulai menyelimuti langit senja sore itu. Dengan lampu remang – remang sebab belum saya nyalakan semua, perasaan ini tiba – tiba mendadak parno. Kurasakan ada sesuatu di belakangku. Suara langkah kaki itu kian mendekat. Terdengar suara pijakan itu kian jelas tepat berdiri satu meter di belakanga saya. Bulu kuduk saya pun merinding, perasaan saya berubah tak enak. Nyaliku menciut, kaki ini sudah gemetar di buatnya. kuintip dari pantulan alat memasak, samar – samar kudapati sosok putih berdiri tepat di belakangku. Dengen segenap keberanian yang telah saya kumpulkan, kulawan rasa takut itu mati – matian demi membunuh rasa penasaran. Dengan satu tekad yang sudah pasti, kutengok perlahan siapa sosok yang ada di belakang saya. Dan betapa kagetnya kala kudapati sosok putih tersebut memandangku penuh kengerian dengan bola mata besar serta aroma tubuh yang berbau busuk seperti bau . . .

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS


⇒ Part 146 >

(Dikunjungi 445 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya