Cerita Cinta – Chapter 144. PARANOID

Chapter 144. PARANOID

Baku hantampun usai seiring datangnya Nonik bersama Dania yang saya rasa memang tepat pada waktunya. Sedangkan saya yang sudah tak mampu berdiri ini pun akirnya di gotong ke ruang dalam oleh Nabila di bantu dengan Dania. Hingga keadaan menjadi tenang, Dania masih menemaniku memperhatikan keadaan yang saya alami. Sedangkan Nabila sudah tak banyak cakap lagi sebab ia hanya bisa menangisi sisa keadaanku yang mati matian demi membela dia di mata orang lain agar tak di remehkan.

“apa yang mau lo lakuin kalo misal abangnya Nonik jadi masukin lo ke sel tahanan atas dasar pasal penganiayaan ??” tanya Dania yang masih berdiri di depanku melihatku terkapar.

“gw mau minta maaf dulu sama Nonik” tuturku lemah dengan mata setengah terbuka.

“getol banget sih mau minta maaf ama Nonik, mestinya lo tuntut dia juga bisa kali” kesal Dania kini berpihak padaku.

“gak Nii, gw tetep punya salah besar ama dia. Gw yang udah mulai ini duluan”

“Kha ini siapa sih ?? temen kamu ya ??” tanya Nabila lirih di sebelahku sambil memandangi Dania.

“oh . . ini, gimana jelasinnya yah. Nii lo temen gw bukan ?? hahaha” candaku sambil tanya pada Dania.

“tauk lo nganggepnya apa . .” jawabnya ketus tak enak hati.

“hahaha . . jadi ini Dania itu temennya Nonik Bil. Satu kos juga. Tapi ga tau ni dia hari ni baek banget sama kita”

“oh gitu . . makasi ya Dan udah bantu tolongin Rakha tadi”

“iya . . santai aja lagi”

“trus masalah sama Nonik kira – kira gimana ya ?? sekarang jadi makin rumit gini” gelisah Nabila bertanya pada Dania.

“soal itu gw rasa kunci permasalahannya ada di Nonik sendiri kok. Tapi ga usah kawatir, kayaknya Nonik udah condong ke Rakha. Jadi soal abangnya liat sikon kedepannya gimana. Semua tergantung tindakannya Rakha” tukas Dania menjelaskan dengan serius.

“serah lo Nii mo ngomong apa, gw mah iya – iya aja” sahutku santai masih terbaring lemah.

“oh iya Bil, btw mending lo pulang sekarang deh” seketika Dania bermandat pada Nabila.

“lah, da apa Dan ?? kok nyuruh gw pulang segala ??” heran Nabila tak faham dengan perkataan Dania.

“soal yang ini aku ga bisa jelasin sekarang deh Bil, tapi baiknya turutin aja apa kata Dania. Kamu pulang ow sekarang ke kontrakanmu” bujukku agar Nabila mau mengerti.

“kok kamu malah nyuruh pulang juga sih Kha ?? aku masih pingin jagain bentar kamu di sini” gelisah Nabila masih mengkawatirkanku.

“aku udah ga papa kok, ini mimisan juga udah mampet. Tar malem deh kamu ke sini lagi apa aku yang ke sana. Yah . . ayo dong nurut apa kataku” pintaku memelas pada Nabila karena tak ingin ia kenapa – kenapa”

“ah serah kamu lah . . kayanya aku udah ga di butuhin lagi ya di sini” jengkel Nabila sambil beranjak pergi”

Dalam hati saya hanya bisa berucap maaf sebab saat ini belum bisa menceritakan hal yang sebenarnya pada Nabila. Saya hanya tak ingin ia terseret dalam masalah saya jauh lebih dalam lagi. Cukuplah hari ini ia mendapat imbas dari masalah yang tengah saya hadapi. Sambil melihat Nabila yang mulai beranjak pergi dengan segala rasa jengkelnya, saya sangat menyayangkan keadaan ini karenanya. Dan usai Nabila pergi pun tinggallah saya berdua bersama Dania di kontrakan masih santai dengan keadaan ini.

“btw ada apa Nii sama Nabila, ada hal buruk yang bakal nimpa dia kalo masih tetep di sini ??” tanyaku horror pada Dania yang mulai dudukan di sebelahku.

“gak ada apa – apa kok . .” celetuk Dania santai sambil mengeluarkan bungkus rokoknya.

“trus kok lo nyuruh dia pulang kenapa ??” heranku kini sambil mengerutkan dahi.

“ya pengen dia pergi aja biar gak di sini” jawabnya merasa tak berdosa sambil menyalakan sebatang rokok.

“lah . . gw kira Nabila bakal kenapa – kenapa kalo masih ada di sini. Wah lo ngibulin gw ya !!!” kesalku sambil bangkit dudukan di sebelah Dania.

“sapa juga yang bilang dia bakal kenapa – kenapa kalo tetep ada di sini, kan gw cuma bilang mending dia pulang aja. Lo nya aja yang parno ama kata – kata gw”

“sapa yang gak parno coba, secara lo tiap ngomong udah kaya dukun tau gak. Bilang A pasti kejadiaanya ya A juga. Waaah kampret gw di kibulin . . . wkwkwkwk” kini kesalku berubah menjadi tawa karena telah termakan suasana.

“eh Nii, lo kok ngrokok sih . . awas tuh kesehatan lo . .” tegurku pada Dania yang asyik menghisap batang rokoknya.

“idup – idup gw, peduli amat lo”

“lah kan gw cuma ngingetin doang, berhubung hari ini lo udah baek ama gw, jadi boleh dong kalo gw baek juga sama lo. Btw minta satu yah rokoknya . . hehehehe” celetukku nakal sambil ambil satu batang rokok milik Dania.

“lo ngrokok juga Kha ??”

“kadang sih . . tapi jarang beli sendiri. Seringan juga minta ke anak – anak kalo lagi di kampus. Hahahahaha . . . eh btw kampus lo di mana Nii ?? Brawijaya jugak ??”

“iya, gw anak hukum”

“udah sidang belom ??”

“udah kemaren, tinggal wisuda doang. Lo ??”

“tinggal sidang doang tar barengan sama anak – anak. Berati taun ini kita lulus dong ??”

“kita ?? lo ujian aja belom jelas lulusnya kok”

“lah serius Nii, lo tiap ngomong parno terus ah !!!”

“hahahaha . . gak, . gak Kha, tar lo lulus dengan Nilai B+ kok” jawabnya sambil senyum seolah ia sudah melihatnya.

“sumpah gw lulus dengan nilai B+ ?? hahahaha . .”

“iya kalo lo rajin belajar”

“Nii YANG BENER DONG KALO NGOMONG !!! AH ELAH !!!” kesalku kini beranjak pada Dania.

“kan bener apa yang gw bilang, lo bisa lulus dengan nilai B+ asal lo rajin belajar. hahahaha”

“monyet di ragunan juga tau kale kalo gw rajin belajar bisa dapet nilai gitu. Ni anak omongannya makin ga bisa di pegang yee”

“lo jangan sepenuhnya percaya sama omongan gw, takdir lo sendiri yang nentuin Kha. Gw bilang lo bakal lulus dengan nila B+ tapi kalo lo jadi gak rajin belajar gegara megang omongan gw, kan bisa aja takdir lo berubah dapet nilai D”

“ng . . . iya juga sih . . kalo yang ini masuk akal. Lo ga nyusul Nonik ke kosan sekarang ??”

“tar dulu . . masi ada abangnya”

“keadaan abangnya gimana Nii, parah gak ??”

“ya mayan parah sih, kayanya butuh semingguan deh buat nyembuhin tu mata. Udah ke puskesmas juga kok buat di obatin”

“feeeeewwwh . . . syukur deh kalo matanya ga katarak gara – gara tonjokan gw”

“saran gw, besok tetep stand by aja di kontrakan buat istirahatin fisik lo sambil nunggu Nika”

“Nonik besok mau ke sini ??”

“ya, dia rencana mau ke sini nunggu abangnya pulang dulu”

“oh gitu . . oke . . oke . .”

“eh Kha, btw lo sendirian ya di kontrakan ini ??” tanya Dania seketika sambil beranjak melihat beberapa ruangan di dalam.

“iya Nii, palingan ada ayam punya abang di belakang sama kucing tetangga yang kadang nyolong makanan gw di dapur”

“kucing warna putih itu lagi hamil, ga usah jengkel kalo dia ambil makanan di sini. Lo tau ndiri gimana susahnya cari makan di kota gede kaya gini bagi kucing – kucing jalanan kaya mereka”

“oh . . . dia bunting. Pantesan akir – ikir ini makin ekstream aja nyolong makanan di dapur gw. Itu lakiknya ga bertanggung jawab banget ya sampe bininya bunting gitu nyari makan sendiri. Dasar kucing garong !!” kesalku sambil mengingat keadaan si kucing putih.

“lakiknya udah mati kale Kha di tabrak motor . . .”

“inalilahi . . . !!!! serius lo ??!!!”

“eh . . ini ruangan sebelah biasa tempat lo tidur Kha ???” tanya Dania sambil intip – intip isi dalam kamarku.

“iya, duh kalo kamar gw jangan masuk Nii, berantakan . . !!” cegahku sambil mengikuti Dania.

“sapa juga yang mau masuk, ada orang di dalem” celetuknya santai sambil pergi melihat ruangan yang lain.

Sesaat saya milhat isi dalam kamar, kulihat tak ada siapa – siapa di dalam. Lantas yang di maksud orang di dalam itu apa. Berdiri seketika bulu kuduk saya di siang bolong itu yang rasanya kontrakan saya berubah menjadi area uji nyali akibat penerawangan milik Dania.

“Nii, jangan parno dong . . udah ah lo ga usah ekspose isi kontrakan gw. Yang ada gw ga bisa tidur tar. Mana Nonik udah ga kesini lagi. Mau di temenin sapa gw tar malem”

“siapa yang parno, serius Kha di dalem kamar lo ada orang. Tuh lagi dudukan di atas almari. Ini juga kamarnya Nika ada anak kecil. Di dapur juga ada beberapa orang, ternyata kontrakan lo lumayan rame yah. Hahahaha . .”

TERUS SELAMA IKI AKU TURU KARO SOPO !!!!

“anjriiiit . . pantesan ini kontrakan murah amat. Nii gw musti gimana dong kalo mereka betah tinggal di sini” hororku sambil mengikuti punggung Dania.

“tenang aja, mereka ga bisa kontak sama lo kok. Lagian mereka juga gak ganggu. Jadi biasa aja kaya lo idup sehari – hari gitu”

“BIASA DARI HONGKONG !!! siapa juga yang tenang kalo lo udah ekspose isi kontrakan gw kaya gini !!!”

“lo itu udah di pagarin ama moyang lo, jadi mereka ga bakalan bisa kontak sama lo. Lo pernah kan interaksi sama orang kesurupan ??”

“ng . . . . iya pernah. Kenapa mang ??”

“itu karena cuma di saat tertentu aja pagar dari moyang lo itu bisa lo tipisin auranya. Soalnya gak semua orang bisa interaksi Kha ama makluk gituan”

“oh pantesan . . dulu waktu Nabila kesurupan yang bisa kontak ama makluk halusnya cuma gw Nii. Padahal ada kiai yang lebih jago masalah gituan tapi ujung – ujungnya malah gw yang di ajak curhat ama tuh setan”

“udah maklumin aja, hidup lo itu seru kok. Yaudah gw balik dulu yah. Nih abangnya Nika udah cabut dari kosan gw”

“terus gw lo campakin sendirian gitu di sini setelah apa yang lo perbuat sama gw ??!!!!”

“hahahaha . . gw musti gimana emang ?? lo sih penakutan . .”

“lo nya yang kampret Nii ngasi tau hal begituan segala !!!!”

“maap deh maap . . laen kali tar gw ekspose isi kontrakan lo ampe ke halaman belakang juga yah. Tuh kayanya kandang ayam rame deh. Hihihihihi”

“DANIA LO GA LUCU AH !!!!!”

“wkwkwkwk . . iya lah kandang ayam rame, orang isinya ada 10 ekor ayam dalem satu box. huahahahaha”

Dan semenjak saat itu, hidup saya berubah menjadi parno. Alias PARANOID dengan hal – hal yang berbau mistis akibat ulah Dania. Jujur semenjak Dania pergi, saya merasa tak nyaman di kosan, saya merasa ada yang mengawasi. Padahal ini kontrakan habisnya masih lama, mungkin tahun depan baru mau habis sebab kemarin barusan saya perpanjang di pemilik kontrakan yang bersangkutan. Dan jika sudah seperti ini saya harus bagaimana, maka satu – satunya jalan agar saya tak parno seperti ini terus, baiknya saya pergi menginap di rumah seseorang saja. dan satu – satunya yang bisa menerima saya saat ini adalah . . .

“hallo, lo di kosan ga ??”

“iya, da apaan mes,”

“gw hari ini mo ngungsi kosan lo bisa yah . .”

“ah yang bener ???? hahay !!!”

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 416 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya