Cerita Cinta – Chapter 142. The Forbidden Abilities

Chapter 142. The Forbidden Abilities

Kulangkahkan kaki ini pergi meninggalkan sosok Dania yang masih duduk termangu melihat punggungku dari arah kejauhan. Hingga saya sampai di lantai bawah, diri ini sudah bersiap dengan motor yang akan saya naiki. Namun secara tiba – tiba lamunanku pecah sesaat ketika Dania beranjak menyusulku menahan diri ini agar tak pulang ke kontrakan sebab ia tau persis masalah apa yang akan saya hadapi. Dan mulai dari sini, mari kita lihat kemampuan spesial Dania. Seseorang yang sebelumnya tak pernah ada dalam dafter pertemanan saya. Sebab biasanya jika bukan seseorang yang cantik jelita, maka saya akan berteman dengan seorang banci.

“kha seriusan jangan pulang ke kontrakan !! lo bisa bonyok di hajar abangnya Nika !! gw serius ga becanda . .” jelas Dania masih menahan laju motorku yang sudah menyala.

“iya iya gw tau bakalan bonyok, kalo udah tau gitu ya hadapin aja lah. Masa gw mau ngehindar dari hal yang akan gw hadapin ?? atau dengan kata lain gw mau ngehindarin masa depan gw. Lagian ini masalah kalo ga buru di hadapin, bisa panjang ga kelar – kelar Nii” jelasku santai sambil mematikan nyala motor.

“gw kasih gambaran ya Kha, kalo lo pulang ke kosan sekarang, kira – kira setengah jam lagi bangnya Nika udah nyampe di Malang dan dia bakal langsung otw kontrakan lo tanpa ngajak Nika dengan tujuan biar bisa ngehajar lo habis – habisan. Gw bisa ngrasain ini gimana emosinya abangnya Nika . .”

“namanya orang emosi ya pasti bisa di rasain lah Nii, anak bayi kalo di plototin ama orang dewasa jelas aja nangis kan. Hahahaha . . . udah ah gw cabut dulu. Ini kita baru kenal tapi lo sok care banget sama gw. Duh, . . jadi ga enak gini” tak enak hatiku sambil menyingkirkan tangan Dania sambil memegang kuci motor.

“KALO LO BALIK SEKARANG GW JAMIN IDUNG LO BAKAL PENDARAHAN SAMA MATA SEBELAH KIRI LO BONYOK DI TONJOK SAMA ABANGNYA NIKA KHA !!!” bentak Dania yang kini ia terlihat seolah serius padaku.

“namanya orang di hajar kan emang musti gitu Nii, kalo gak di tonjok di idung ya tonjok di mata. Lo kenapa sih getol banget nglarang gw pulang ke kontrakan ?? udah deh mending lo sekarang pulang ke kosan tenangin Nika sambil bantuin gw buat nyampein kata maaf n putus ke dia” usulku pada Dania yang seolah ia mengendalikan musim pagi itu.

“nika lagi kalut di kosan, dia ga mau di ganggu siapapun !!” bentaknya sok tau tentang keadaan Nika.

“sotoy banget lo, emang abis ketemu ama gw lo kontak sama dia ?? gw liat dari tadi hape ga lo otak atik juga buat ngehubungin dia. Udah deh, mending cek dulu sana . . sapa tau udah bisa di ajak ngomong”

“gw ga ngerti jalan pikiran lo kenapa bisa sesantai ini ngadepin abangnya Nika. Apa lo belom pernah ngrasain di hajar orang dari angkatan TNI . .??!!”

“nah itu lo tau, emang belom pernah Nii. Makanya ini mau nyobain, hahahaha . . dah ah. Makin ke sini lo makin aneh n horror aja deh !” kesalku sambil bergidik melihat ekspresi Dania.

“lo bilang gw apa ?? coba lo sebutin tadi kata – kata terakir lo !!!” bentak Dania kini benar – benar marah karenaku.

“idih . . mood lo cepet amat berubahnya. Gw ga serius kali ngomong kaya gitu. Cuma ngomong aneh doang lo bisa marah kaya gini”

“lo itu cowok sama aja kaya yang laennya !! RESE !!!!”

“lah Nii lo marah beneran, maaf deh maaf gw cuma bingung aja ama sikap lo yang kaya gini. bayangin ya, jam lapan pagi lo pertama kali telfon gw, jam Sembilan ini pertama kali kita ketemu, ini jam sepuluh kita udah adegan marah – marahan kaya gini. Aneh Nii, kaya terlalu cepet aja cara kita kenalan itu. Seolah ga ada tembok pembatas di antara kita. Atau dengan kata lain, lo tau segalanya tentang gw. Dan ini hal yang gw sebut aneh”

“cek hape lo ada sms, bales kalo dia ga usah dateng ke kosan lo”

Sesaat Dania berkata di luar nalar saya. Entah ia ngomong apa saat itu saya masih samar – samar mendengarnya. Sebab saya fikir, ini hape belum juga bergetar tanda ada sms tapi ia berkata mendahuluin seolah hape saya akan menerima sebuah pesan dari seseorang. Terlebih lagi ia tau isi dari pesan tersebut dan berkata pada saya untuk mengambil tindakan atas rekomendasi dari dia. Namun sesaat keanehan itu terjadi, yang benar saja. lima menit pasca Dania berkata seperti itu, hape saya bergetar pertanda ada sms masuk dari Nabila dengan pesan sebagai berikut.

Bila : kha kamu di mana ?? aku susul ke kontrakan kamu sekarang ya. Prasaanku ga enak.

Melihat sms Nabila seperti itu spontan saya mlongo memandang Dania yang seolah ia bisa mengetahui kejadian di masa depan lebih cepat beberapa saat dari kejadian semestinya. Dalam batin saya berfikir ini dia sebenernya siapa, apa jangan – jangandia anaknya mama lauren saya juga tak tau. Yang jelas mulai dari sini saya mengerti bahwa Dania bukan anak sembarangan seperti wanita pada umumnya. Moodnya gampang berubah, gesture tubuhnya sangat menggambarkan kondisi batinnya, terlebih lagi ia bisa mengetahui kejadian beberapa saat kedepan.

“lo . . . lagi . . . . gak becanda kan ??” tanyaku aneh sambil garuk – garuk kepala.

“buruan bales itu sms, lo bisa lupa tar kejadiannya malah tambah buruk”

Nah ini anak dari mana taunya kalau saya ini terkadang pelupa dalam beberapa hal misalnya membalas sms yang sudah saya baca di depan mata.

“Nii . . ini cuma kebetulan kan ???” tanyaku kini takut memandang Dania.

“kebetulan ?? . . . pasang telinga lo, sebentar lagi tukang parkir belakang gw bakalan bilang pesen es teh gak pake gula banyak di warung sebelah.

Dan selang beberapa menit saya perhatikan itu tukang parkir mulai beranjak bangkit berjalan menuju warung di dekat area parkir sambil berkata . . .

“Buk, Es Teh satu ya . . gulanya dikit aja !” celetuk tukang parkir itu di warung yang di bilang Dania.

“oke ini bukan kebetulan . . gw percaya sama lo. Jadi soal idung gw berdarah sama mata sebelah kiri bonyok itu semua bener bakal terjadi ?? trus kenapa lo bilang buat nglarang temen gw ateng ke kontrakan gw ??”

“temen lo bakal kena imbas juga dari abangnya Nonik kalo ada di sana. Sebenernya gak yang semua gw bilang itu bener. Terkadang ada beberapa hal yang gak bisa gw prediksiin karena banyaknya perubahan kejadian dari kemauan tekad seseorang dalam nentuin pilihannya”

“sebelomnya maaf kalo gw udah ngatain lo aneh. Mungkin itu kaya semacem kata terlarang yang bisa ngrubah mood lo secara drastis ya. Dan kalo boleh tau, sebenernya lo itu . . .”

Belum sempat saya berucap kata, rupanya ia tau hal apa yang ingin saya katakan.

“gw emang punya kemampuan lebih . . . sebab gw seorang . . . .”

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 377 kali, 2 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya