Cerita Cinta – Chapter 141. Trus Gue Harus Bilang WOW Gitu

Chapter 141. Trus Gue Harus Bilang WOW Gitu

Ini adalah hari dari kemarin dimana semuanya berubah menjadi petaka. Sekiranya pukul delapan pagi itu saya masih terbaring pusing memikirkan kejadian semalam yang berujung pada kegiatan tampar manampar. Dengan lemahnya saya masih sibuk dengan selimut berbalut kantuk teringat akan Nonik juga Nabila. Masih saja otak ini terus berfikir bagaimana caranya agar kata maaf itu bisa sampai di hati Nonik. Jika hanya sekedar berucap maaf, semua orang pasti bisa mendengarnya dengan mudah. Namun menyampaikan maaf hingga sampai ke lubuk hati bukanlah hal yang mudah untuk di lakukan. Terlebih lagi kutukan Nonik yang di berikan padaku seolah kini saya dan dia adalah air dan api yang tak akan pernah bisa menyatu. Entah saat ini saya milik siapa, rasanya sebagai kekasih Nonik terlalu pelik jika saya telah menamparnya begitu keras. Seumur hidup baru kali ini tangan saya gunakan tangan untuk menodai pipi orang yang telah banyak berkorban untuk saya.

“drrrrt . . . drrrrrrt . . . drrrrrt !!!” getar hape di sebelah ranjangku dalam mode silent.

“hallo, . . siapa ya ??” sapaku pada nomer asing yang tak saya kenal.

“ini Rakha ??” tanya seseorang di seberang telfon.

“iya . . da apa ya ??” tanyaku heran masih belum mengenal suara tersebut.

“ini gw mo ngajakin ketemu di cafe Hysteria bisa ??” ajaknya masih belum memperkenalkan diri.

“bentar, . . ini siapa dulu ?? dari tadi gw tanya ga di jawab”

“gw temennya Nika satu kos. Dania . .”

Masih dalam rasa kantuk saya berfikir ini Dania yang mana, dan tanpa ambil pusing saya tanya saja ada perlu apa mengajak ketemuan usai tragedi semalam yang saya alami bersama Nonik juga Nabila.

“btw ada apa nii kok ngajakin ketemuan segala . .??”

“udah deh panjang ceritanya, gw jelasin aja di cafe jam 9 ini. gw tunggu ya”

“ok deh . .”

Dari suara telfonnya ia terlihat biasa saja. Tak ada ekspresi marah ataupun emosi. Saya rasa ia adalah pihak yang netral mungkin ingin menginformasikan sesuatu tentang Nonik kepada saya. Entah hubungannya dengan Nonik sejauh apa, saya rasa ia adalah pihak ke tiga yang masih perduli dengan Nonik.

Kiranya ini tepat pukul Sembilan pagi, saya telah sampai di café yang telah di janjikan. Dengan menanyakan ia berada di meja nomor berapa, akirnya kami bisa bertemu tanpa ada kendala yang berarti. Berucap lah salam serta senyum semu, saya sapa itu Dania yang mungkin bisa saya deskripsikan ia lumayan menawan. Kulit putih kapur dengan body perawakan bongsor serta gaya rambut di gelung ke atas mirip gaya orang jepang. Di tambah mata yang sedikit sipit seperti milik Fany rasanya satu kata untuk Dania . . .

CANTIK.

“hay nii, udah lama ??” sapaku terlebih dulu pada Dania.

“baru sepuluh menitan kok, duduk aja Kha. Gw udah pesen camilan ama minuman”

“oh gitu . . . btw da apa sama Nonik ?? lo sampe bela – belain ketemu gw ??”

“jadi sebelomnya gw mo tanya dulu, apa bener semalem lo gampar Nika ??”

“iya . . gw reflek gampar dia satu kali”

“okey, jadi apa yang di bilang Nika bener. Trus masalahnya kaya gimana kok lo bisa ampe kaya gitu ??”

“dia ngatain temen gw pake kata – kata kotor, gw gak suka. Yaudah berhubung semua pada lagi emosi, gw reflek gampar dia. Dan satu hal yang musti lo tau, abis gw gampar dy, temen gw niat mau nolongin kan, eh ga taunya temen gw kena gampar dari Nonik. Jadi lo bisa bayangin gimana kacaunya masalah kemaren”

“jadi lo tampar Nika, temen lo di tampar Nika gitu ?? nah sekarang status lo sama Nika gimana kalo menurut lo sendiri ??”

“iya, jadi pada gampar – gamparan gitu. Parah dah pokoknya. Kalo masalah setatus gw juga ga ngerti Nii, ini masih di sebut pacar ama temen gw ga faham. Kalo di sebut pacar gw udah gampar dia, tapi kalo di sebut mantan gw belom sah bilang putus sama dia. Pengennya sih ngucap maaf dulu ke dia . .”

“lo suka ama temen lo yang di kontrakan semalem itu ya kata Nika ??”

“ya kalo itu sebenernya Nika juga udah tau dari awal gw jalan sama dia. Tapi dianya ngotot pengen tetep jalan. Abis gw ketemu ama temen gw ya jelas aja prasaan gw yang dulu ampir ilang sekarang muncul lagi buat gw perjuangin”

“jadi intinya lo pengen mutusin Nika buat jadian ama temen lo itu ??”

“kurang lebihnya sih gitu, serah orang mo bilang gw rese ato cowok brengsek gw udah ga peduli. Gw cape ama kehidupan gw yang dari dulu ga pernah nemuin titik tenang kalo masalah cinta”

“duh rumit juga nih . . .”

“ya emang rumit Nii”

“masalahnya Nika ga trima ama kelakuan lo kemaren. Kalo dia tau lo bakal mutusin dia malah tambah parah”

“tambah parah gimana ??”

“secara dia kemaren di telfon sama abang ponakannya, posisi di telfon Nika sambil nangis. Dan bodohnya, dia bilang kalo barusan di gampar sama lo”

“trus ???”

“lo gak takut ??? abangnya Nika anggota TNI kha !!”

“oh . . .”

“sumpah ini gw seriusan ga nakut – nakutin lo, ini gw dengar kabar dari Nika abangnya mau ke Malang buat nyamperin kontrakan lo sama liat kondisi Nika”

“yaudah lo kasih aja alamat kontrakan gw, nih catet . . .”

“lo jadi cowok gak ada takutnya ya emang ????”

“ngapain takut Nii, kalo salah yaudah minta maaf aja. Kalo gw makin ngehindar ato pura – pura mertahanin si Nonik, selamanya gw bakal terperangkap sama keadaan kaya gini. lagian gw udah fikir kok konsekwensi apa aja yang bakal gw hadepin. Palingan gw di hajar abis – abisan di kontrakan ama itu abangnya Nonik”

“gw di sini masalahnya ga suka cara Nika yang crita masalah pribadinya ke anggota keluarganya kaya gini. tapi di sisi laen gw juga ga mihak ke lo. Gw cuma pengen kalian nylesein masalah secara baek – baek. Itu aja . . .”

“emang sih gw ga kenal sama lo sebelomnya, tapi tengs banget udah ada orang yang perduli sama gw sejauh ini”

“gw sih juga ga tega Kha kalo liat lo sampe di gebukin kaya gimana tar jadinya. Ga kebayang deh pokoknya . . . !!”

“udah woles aja . . gw yang mau di gebukin kok lo yang bingung sih. Hahahaha”

“streees lo emang yee . . di kasih info bukannya was – was malah cengengesan”

Memangnya kalau mendengar abang Nonik mau datang gebukin, saya harus bilang WOW gitu. Biasa aja lah, namanya juga masalah. Kalau harus babak bunyak ya biar saja benjut. Toh ini semua sudah terjadi dan tak bisa di hentikan lagi.

“eh . . trus kalo missal lo udah nglewatin fase abangnya Nika, lo mau gimana ??”

“pengennya sih nemuin Nonik buat minta maaf dulu, trus ngomong baek – baek sama dia buat minta putus”

“duh gw ga yakin kalo missal lo mau mutusin si Nika dia bisa trima gitu aja. Secara dia semalem kaya cewe nangis darah bilang sayang sama lo. Rasanya gw faham deh apa yang lagi Nika rasain . . .”

“mungkin lo bisa jelasin . . .”

“jadi Nika itu sebenernya masih sayang banget . . nget . . nget . . nget sama lo. Dan dia pasti juga nolak kalo missal lo ngajakin putus. Soal abangnya, Nika juga udah bilang ga usah kesini buat belain lo, tapi apa . . abangnya udah marah ampe ke ubun – ubun dan lagi otw ke Malang”

“oh . . jadi Nonik masih belain gw gitu. Tapi abangnya udah terlanjur emosi ama gw. Trus gimana ya cara buat nyampein maaf sama putus ke Nonik. Lo ada saran Nii ??”

“kalo saran buat abangnya Nika, lo mending sekarang ke kosan gw deh. Lo temuin Nika buat cari perlindungan di sana. Kan tar Nika bakalan belain lo. Sapa tau abangnya bisa luluh gitu. Tapi kalo buat acara lo putus sama Nika gw masih ga tau Kha”

“hm . . . gitu. Oke . . oke” jawabku sambil mangguk – mangguk kecil.

“yaudah gw balik dulu kalo gitu Nii, tengs banget yah udah mau bantuin” beranjakku bangkit sambil berdiri di depan Dania.

“lo mau ke kosan gw sekarang ???” tanya Dania bingung seketika.

“gak kok . . .”

“trus lo mau kemana ???”

“nglanjutin tidur di kontrakan . . . byeee !!!”

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 398 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya