Cerita Cinta – Chapter 140. KUTUKAN !!!

Chapter 140. KUTUKAN !!!

Diri ini sampai juga di kota Malang, membawaku dengan sejuta kekuatan untuk menghadapi semuanya walau kutau perih. Bukan hanya untukku, tapi juga Nonik yang saat ini sudah menungguku tepat di depan Stasiun. Bukan hal tabu lagi jika saya tengah bepergiaan seperti ini akan di jemput oleh Nonik. Sebab ia sendiri sudah merindukan saya dengan segala harapan indahnya yang bertolak belakang dengan saya. Hingga perjalanan itu telah usai, saya berpamitan pada semua rekan karena Nonik adanya. Sedangkan Nabila yang memahami ini pun mengizinkan saya untuk menyelesaikan semuanya tepat pada waktunya.

“bebiii . . . !!!” peluk Nonik merangkul pundakku tanpa permisi.

“iya beb, . . udah kangen ya” sapaku sendu di balik punggung itu berbalut dosa.

“baru sehari pulang tapi kaya di tinggal setaun” keluhnya manja di tengah hiruk pikuk manusia.

“pulang yuk, . . kita sarapan di kontrakan” ajakku pada Nonik untuk bergegas.

Sedangkan Nabila yang saat itu berjalan jauh dariku hanya bisa menatap rapuh saat diri ini kembali dalam pelukan Nonik. Mungkin sakit itu ada, rasa kecewa tengah menyelimuti hatinya. Tak ingin menjadi bebanku, di lemparnya senyum yang menyejukkan hati hingga mata ini mendapatinya lepas dari pandangan.

Sesampai di kontrakan kulepas penatku masih berputar di atas rasa lelah ini. Lelah dengan keadaan, lelah dengan segala yang saya fikirkan. Hingga suatu ketika Nonik datang menghampiriku membawakan secangkir teh hangat agar diri ini merasa lebih baikan. Sebab ia tau apa yang tengah saya rasakan saat ini. Maka datanglah Nonik ke kamar seraya melempar senyum dengan membawa teh hangat di tangannya.

“beb . . . ini aku buatin teh. Kamu kok kayanya lagi capek gitu ?? kurang istirahat ya semalem ??” sapa Nonik sambil duduk di atas ranjangku.

“yah gitu deh beb. Rumah banyak anak – anak jadi ya capek mesti ini itu” tuturku masih tiduran di atas kasur.

“emang kemaren yang ikut siapa aja sih beb ??” tanya Nonik kalem memandangku sendu.

“Stevy, Fany, ama Nabila jugak . . .”

“loh Nabila ikut juga beb ?? kok aku ndak tau ??”

“lha kamu gak tanya . .”

“kan kamu gak bilang . .”

“apa pentingnya ??”

“ya penting dong . . kan aku harus tau yang ikut ke rumah kamu siapa aja !” kesal Nonik memandangku geram.

“kepo banget sih . . !?? Cuma hal begituan Nik . . .”

“kok kamu manggilnya gitu sih ??!!!!”

“aku capek . . jangan ngajakin ribut dong . . !!”

“siapa yang ngajakin ribut sih ??!!! kalo kamu jelasin dari awal kan aku jadi gak salah faham gini. lagian aku juga gak larang kalo missal Nabila ikut. Aku cuma pengen kamu terbuka aja sama aku”

“apa smua hal kamu harus tau, pacaran ya pacaran tapi gausah nyangkut privasi orang juga dong !!”

“oh jadi gitu sekarang, udah maen privasi ya ?? okey kalo itu mau kamu !!!”

Dengan seketika pergilah ia tanpa permisi dari kamar saya. Membawa segala rasa amarahnya yang berbalut rasa kecewa untuk enyah dari hadapan ini. Entah kemana perginya pagi itu saya tak tau, yang jelas ia meninggalkan saya begitu saja. Seolah ini akan menjadi masalah panjang yang harus saya selesaikan. Sementara saya masih saja di atas kasur tanpa memperdulikan Nonik yang telah berlari pergi. Teringat akan minuman yang telah di buatkannya, kuambil untuk menanangkan diri ini agar tak makin hanyut dalam peliknya permasalahan yang telah di mulai.

Begitu manis di lidah, namun tetap saja pahit di hati . . .

Hingg Malam tiba, kurasakan suasana begitu aneh di kontrakan. Yang biasanya ramai kini terlihat begitu sepi. Mungkin begitu pula hati ini yang tengah di tinggal jauh oleh Nonik. Meski saya tidak begitu mencintainya, namun keberadaannya sungguhpun sangat di nantikan raga ini untuk sekedar teman berbicara atau apa. Namun secara tiba – tiba tanpa pesan atau kabar, Nabila datang dengan sendirinya menjenguk kontrakan ini untuk kali pertama. Kala itu sekiranya pukul delapan malam Nabila datang dengan mobil pribadi miliknya yang kini bisa di parkir bebas di garasi depan kontrakan saya. Sebab sudah jelas mobil yang saya pulangkan ke Tulungagung kini membuat halaman depan terlihat begitu luas tanpa ada sosok mobil di depannya.

“salamualaikum . . .” sapa Nabila depan pintu usai memparkir mobilnya.

“walaikumsayang . . eh salah !! walaikumsalam . . .” gugupku menyambutnya depan kontrakan.

“tumben . . . tau dari mana kontrakanku di sini Bil ??” heranku dengan hati penuh gembira.

“dari Fany lah, sapa lagi. Barusan dari kosan Fany, ketiban Doni ngungsi di sini deh. Mau mampir boleh ??” tanya Nabila sambil intip – intip isi kontrakan.

“boleh lah . . emang masih kaya dulu. Sini masuk neng, . . anggep aja ini kontrakan saya, hehehe” candaku pada Nabila.

“pengennya sih ini jadi kontrakanku jugak, hahaha !! sendirian aja Kha di sini, . . ??” tanya Nabila usai duduk di kursi sofa.

“itu ama ayam punya abang di belakang. Eh Bil, btw kan kamu putus tuh dari kampus. Trus sekarang ga nglanjutin lagi ??”

“males gila Kha mau lanjut kuliah, udah kepala dua gini. sekarang lagi sibuk di perusahaan papah aja kok sambil mantau dari sini”

“owh . . udah nrima gaji dari ijazah esema dong ??”

“hahaha . . gak lah. Perusahaan gak gaji aku. Tapi aku yang minta gaji ke papah. Secara sistem sih belom resmi di perusahaan papah. Cuma bantuin doang kok”

“oh gitu . . baru faham akunya. Jadi di Malang itu sambil mantau perusahaan papah kamu gitu ??”

“iya, selebihnya buat mantau kamu” tatapnya sinis tak enak hati.

“edew . . . sindir nih mbak broo . . mau minum apa ?? sampe lupa !!”

“jus jambu ada ??”

“ga ada Bil, belon beli”

“es jeruk ??”

“jeruknya barusan buat campuran sabun cuci piring”

“duh . . es teh aja deh”

“kulkas mati Bil . . .”

“Teh anget !!!”

“gas abis . . .”

“AER PUTIH !!!!!”

“ada . . .”

Langsung saja saya ambil itu aer putih dalam hitungan menit sudah tersedia di depan Nabila. Dan yang benar saja, dalam hitungan menit sekali teguk habis sudah itu segelas air putih. Mungkin ia haus atau dehidrasi saya tak tau. Sebab matanya terlihat merah berbinar seolah ingin . . .

MEMBUNUH SAYA.

“baru maen sehari kenapa panas banget sih ya . . huh !! eh Kha, kamar kamu sebelah mana, liat dong. Hehehehe”

“maap Bil, gada AC sih di sini. Hehehe . . . idih mo ngapain ?? jangan lah, kepo amat”

“di rumah kan aku udah tau kamar kamu kaya kapal pecah, nah yang di sini kamar kamu kaya kapal apa ?? penasaran nih . .” lari Nabila tanpa memperdulikanku.

“yah . . yah . . . yah . . .Bila jangan !!!” cegahku sambil lari menyusul Nabila.

“ini kaya kamar cewe deh . . ada baju cewe juga di sini. Ini kamar Nonik Kha ??” tanya Nabila memperhatikan kamarku.

“iya, dia kalo tidur di sini. Tapi ga pernah sampe nginep.”

“lah napa . . kan enak tuh kalo di temenin Nonik tiap malem di sini”

“ogah ah . . tar skandal ama dia bisa repot. Bapanya polisi sih”

“wkwkwkw . . kamu takut di penjara juga toh. Nah yang sebelah itu kamar sapa ?? kayanya kamar kamu deh . . liat ah !!!!” lari Nabila pergi lagi meninggalkanku.

“eh nyeeeet jangan ke situ !!!! ah elah . . . .” kejarku lagi menyusul Nabila.

“wiiiiih . . rapi banget kamar yang di sini. Kamu ada pembokat Kha ??”

“kaga ada Bil, palingan juga Nonik yang beresin tiap hari.

“ya ampun Kha, kamu bayar pake apa itu Nonik sampe mau kaya gitu ??”

“bayar pake cinta . .”

“ih . . kamu nyebelin ah !!!”

“wkwkwk . . fakta Bil. Semua hal itu kalo pake cinta bisa gratis loh”

“contohnya ???”

“kalo lagi bokek gada duit buat tidur sama ayam kampus, tidur aja sama pacar. Kelar deh !! wkwkwk . .”

“dasar otak slakangan !!!”

“loh, Foto ini . . . ???” di ambil itu foto di pojokan lemari tempat saya menyembunyikannya.

“oh itu . . awalnya sih di atas meja, ada Nonik jadi pindah di atas lemari deh”

“hm gitu ya . . . . btw aku dulu imut banget yak ?? hihihihi . . .”

“hahahahaha . . . iya Bil, kamu dulu imut – imut banget, sekarang . . . . amit – amit, eeh ??!!!!!”

“iiih Rakha nyebelin ah . . . kamu mesti gitu ow sama aku. Ngaku kek kalo aku ni cantik apa imut gitu . . .” endelnya bermanja ria di sebelahku.

Karena terlalu asyik dengan Nabila di kamar, kurasa suara motor di luar terlalu lemah untuk kudengarkan. Perhatian ini sepenuhnya telah tersita oleh kehadiran Nabila yang mulai mewarnai hari – hariku untuk kali pertama di Malang. Canda itu, tawa itu, semua begitu saya rindukan hingga diri ini seolah hanyut kembali dalam masa lalu. Dengan masih asyik memandangi foto, kami saling ejek satu sama lain. Bergurau, tertawa terbahak – bahak. Namun seketika tawa saya terhenti karena kudengar suara motor mendekat ke arah kontrakan. Masih ragu ini suara motor siapa kucoba keluar kamar mengintip dari arah pintu masuk. Betapa kagetnya saya, kudapati Nonik baru saja memparkir motornya tepat di halaman kontrakan. Dan usai ia melepas helm, pastilah ia akan masuk ke dalam kontrakan seperti biasa dan terjadilah hal yang paling tidak saya inginkan.

“itu depan mobil siapa ??!!” tanya Nonik tak enak hati sambil melepas penatnya.

“kok kamu gak sms dulu sih ???” balikku bertanya pada Nonik.

“aku tanya itu depan mobil siapa !!!!” bentak Nonik kini kasar padaku.

“kalo kesini itu sms dulu lah !! jangan maen nylonong gitu aja !!” kini belaku pada Nonik masih di ruang depan.

“sejak kapan aku mau ke sini mesti sms dulu ?!!! siapa yang ada ada di sini !!!! JAWAB GAK !!!!”

“Cuma temen, udah ah kamu gausah cari masalah di sini !!” cegahku pada Nonik yang ingin menerobos masuk.

“kok kamu malah ngalangin aku ?!!!! KAMU NGUMPETIN SIAPA !!!!!” dorongnya padaku yang masih menghalanginya.

“MINGGIR KAMU !!!! AKU MAU TAU SIAPA ITU DI DALEM !!!!” dorongnya kini berhasil menerobos pertahananku.

Dan yang benar saja, Nonik bergegas ke tempat di mana Nabila berada. Ya, semua itu masih di kamar saya. Maka bisa di bayangkan bagaimana ekspresi Nonik kala ia tau siapa yang tengah ada di kamar saya usai mata itu saling bertemu.

“ANJIIIIIING !!! INI NGAPAIN ADA NABILA DI SINI !!!!!!” teriak Nonik keras menggegerkan seisi kontrakan hingga di ujung jalan.

“kamu jangan salah faham dulu napa !!?? ini gak kaya yang kamu fikirin !!” belaku di samping Nabila.

“loh Nik kamu jangan salah faham, aku tadi cuma mampir doang di sini dari kosan Fany . . .” jelas Nabila beranjak bangkit dari dudukannya di kasur.

“KALO DIA CUMA MAMPIR KENAPA KAMU NGALANGIN AKU MASUK ?!!!!! HAAAA !!!!!”

“udah dong kamu jangan treak – terak, udah malem ga enak sama tetangga . . .” welasku di tengah amarah Nonik.

“UDAH DEH NGAKU AJA KALIAN NGAPAIN DI SINI !!!! BRENGSEK EMANG YA KAMU KHA !!!!”

“DIA ITU CUMA MAMPIR DOANG GAK LEBIH, KENAPA KAMU GAK BISA PERCAYA JUGA SIH !!!!”

“KALO MAMPIR KENAPA HARUS DI KAMAR KAMU ??!!!!!!” BULSHIT !!!!!”

“DEMI ALLAH DIA CUMA MAMPIR NIK !!!!!”

“Nik jangan treak – treak gitu lah, gaenak sama tetangga. Di omongin baek – baek dulu aja di ruang tamu” tak enak hati Nabila meredakan suasana.

“udah deh diem aja kamu Bil, kaya gini ya di belakangku ternyata !!!”

“kenapa kamu jadi nyolot mempermasalahin hubungan kita ??”

“kemaren waktu Rakha pulang kamu ikut ke rumahnya kan !!! ngaku aja deh !!!”

“iya, aku di suruh bundanya ikut !!” kini jawab Nabila berubah menjadi jengkel.

“alesan doang kamu !!! kalo udah ada tunangan gak usah nikung pacar orang Bil !!!”

“aku gak nikung Rakha . .kalo Rakha harus dateng lagi ke aku, tanya sama dia gimana perasaannya !!”

“bodo amat !! yang jelas dia cowokku napa kamu masih getol deketin dia, tau diri dong jadi cewe !!!”

“siapa sih sebenernya yang lebih ga tau malu, udah jelas Rakha ga bisa sayang sama kamu tapi kamu ga mau mundur juga. Mau kamu nafkahin pake apa batin dia ??!!! hm . . . .”

“soal dia belom bisa sayang itu cuma masalah waktu, kamu jaoh – jaoh pulang dari luar negri buat di ajarin ngrebut pacar orang ya ???”

“NONIK JAGA MULUT KAMU !!!!” bentakku kasar telak di depan Nonik.

“oh . . . gitu sekarang . . . jadi lebih belain dia ketimbang aku ???”

“kamu kalo ngomong di atur lah Non, dari tadi ngomong kasar terus. Kapan sih kamu bisa ngendaliin emosi kamu !!!”

“kalo kamu yang gak buat masalah kaya gini aku juga ga bakaln nyolot Kha !!!”

“tapi jaga omongan kamu lah kalo mau marah jugak, treak – treak pula. Malu Non di dengerin tetangga. Apa lagi aku sendirian di sini”

“kamu yang buat aku kayak gini, udah tau aku gak suka sama dia masih aja hubungan !!!”

“dia sahabatku dari dulu, kamu gak usak sok nglarang gitu lah !!!”

“kamu lebih mentingin dia sekarang . . . ???”

“DASAR JALANG !!!!”

Seketika tangan ini terayun keras menampar pipi putih milik Nonik hingga merah merona di buatnya. Terpental wajah itu tertutup oleh rambutnya, tak luput mata itu memerah meradang mamandang saya dengan keji berbalut air mata. Menaungi segala rasa bencinya hingga meresap kedalam ulu hati. Terkutuklah saya di mata Nonik hingga diri ini seolah berubah menjadi batu. Dengan rasa tak percaya ia raba pipi mulus miliknya kini telah saya nodai dengan luka yang merembet hingga ke hati. Begitu sakit tamparan itu, begitu remuk hatinya pula karenaku. Melihat kejadia ini Bila pun tak ambil diam, ia bergegas menghampiri Nonik menanyakan keadaannya yang sudah jelas tak baik – baik saja. Nabila masih perduli dengan Nonik, ia masih memanusiakan Nonik dalam batas wajar meski harus terhina dengan perkataan yang begitu melukai hati itu.

“Rakha kamu apa – apaan !!!! Nik kamu baik – baik aja kan ???” tolong Bila sambil meraba pipi milik Nonik.

“GAK USAH SOK BAEK DI DEPANKU . . . LACUR !!!!” tampar Nonik telak di pipi Nabila hingga terpental di depanku.

“inalilahi . . . NONIK !!!!” teriakku kasar memeluk Nabila.

“AKU GAK BAKAL DIEM KHA, . . LIAT AJA” ancam Nonik kini benar – benar berubah keji padaku.

Seketika ia pergi meninggalkan saya dan Nabila dengan berbalut rasa benci, marah, serta terhina. Dengan mengancam diri ini yang mungkin tak akan pernah tenang di buatnya, saya tak sempat mencegahnya karena masih menahan Nabila yang sempat tersungkur jatuh akibat tamparan balik dari Nonik.

“Rakha cepet minta maaf sama Nonik . . . susul dia !!” pinta Nabila menyuruhku pergi.

“gak Bil !! biarin aja . . . kamu gak papa kan ???” kawatirku sambil meraba pipi mulus merah merona milik Nabila.

“kenapa kamu gak kejar dia Kha !! buruan minta maaf gih . . . udah jangan peduliin aku di sini !!” dorong Nabila menyuruhku pergi.

“gimana aku mau nyusul dia udah tampar kamu kaya gini ?!!! aku gak nyangka aja dia bakal kaya gitu ke kamu Bil”

“kalo kamu gak buru minta maaf, urusannya bakalan panjang Kha !! dia udah kelewat marah kaya gitu tadi” kawatir Nabila masih memikirkan Nonik.

“minta maaf bisa entar kan, aku lebih mikirin kamu sekarang. Sumpah aku tadi juga lepas kendali bisa sampe nampar dia . . aku kilaf Bil”

“kalo udah kaya gini makin rumit kan . . . duh kamu ini Kha”

Kami begitu bingung, begitu takut akan hal lain yang bisa menimpa sewaktu – waktu. Saya yang saat ini lebih memikirkan Nabila justru ia tak mau saya prioritaskan. Dalam benaknya, ia tak pernah memikirkan hal apa yang telah menyakitinya, yang ada ia hanya memikirkan kepentingan orang lain agar semua berjalan baik – baik saja. Pengorbanan macam itu secara tidak langsung mengingatkan saya akan sosok Jovanda yang mulai bersemayam pada diri Nabila. Dan tentu saja sifat Nabila yang seperti ini membuat kaki saya semakin tertahan untuk pergi meningglkannya dari pada mengejar Nonik yang sudah jelas tak bisa di ajak berbicara lagi.

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 494 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya