Cerita Cinta – Chapter 139. Tujuan Hidup

Chapter 139. Tujuan Hidup

Berbisik lirih Bunda di telinga sebelah kananku dengan jawaban yang menurut saya sangat singkat namun begitu luas untuk di jabarkan. Kaget bukan kepalang diri ini di buatnya, sampai – sampai saya protes ulang pada Bunda tentang apa yang menjadi sarannya untuk saya. Bagaimana bisa saya berucap semudah itu pada Nonik saat kembali ke Malang nanti. Tentu saya membayangkan bawhwa Nonik tidak akan trima dengan masalah ini hanya karena jawaban seperti yang sudah Bunda usulkan. Maka dengan sedikit protes ku bantah solusi Bunda untuk meluruskan hal ini.

“hah . . . !!! yang bener aja Bun. Kalo aku ngomong kaya gitu sama dia dari dulu juga bisa kale . .” protesku dengan mundur beberapa jarak.

“beneran Kha, cuma itu yang bisa Bunda saranin buat kamu. Kalo gak bilang kaya gitu kamu mau bilang gimna lagi ?? hm . . .” tanya Bunda padaku menatap skartis.

“ya masih cari kalimat yang enak Bun, tapi kalo frontal kaya gitu kan dia mana bisa trima Bun ??” protesku masih menjadi prioritas utama.

“apa yang bunda bilang tadi juga untuk pegangan hidup kamu selamanya Nak, bukan semata – mata karena itu hal yang simple” jelas Bunda mencoba mengertikankku.

“pegangan hidup ?? kalo dia ga bisa ngerti gimana Bun ??” tanyaku kini berubah menjadi bingung.

“kamu udah waktunya untuk menjadi lebih dewasa Nak, gak selamanya kita harus sembunyi di balik kebohongan seperti ini. semakin cepet kamu bilang ke Nonik, maka semakin baik. Tugas kamu sebagai laki – laki itu untuk mengertikan wanita tentang apa yang jadi pegangan hidup kamu. Kalo dianya aja gak bisa ngerti apa bisa di sebut calon istri yang baik. Lagi pula kamu udah mau lulus, bentar lagi jadi imam, masa mau terus – terusan cari alesan kaya anak muda”

“iya Bun aku tau, aku kan masih 23 tahun. Jadi wajar dong kalo mikir kaya gitu. Tapi aku takut Bun kalo dia ga bisa ngerti juga trus malah panjang urusannya gimana ??” kawatirku akan kemungkinan terburuk.

“kalo urusannya panjang ya selesain dong . . .” jawab Bunda enteng.

“lah, enak banget Bunda bilangnya. Bunda yang saran tapi kalo masalahku berkepanjangan aku sendiri yang selesain. Gimana to . . !!”

“hahaha . . bukan gitu maksud Bunda. Kalo masalahnya jadi panjang, ya tetep kamu yang selesein Nak. Bukan Bunda kan ?? dan yang terpenting apa . . kalo emang masalah ini jadi panjang dan rumit, setidaknya kamu udah pegang amanah Bunda untuk ambil jalan yang benar. Jadi Bunda yakin Allah pasti beri kemudahan karena kita mengawalinya dengan hal yang baik. Apa kamu masih ragu ??” tegas bunda menatapku penuh semangat.

Melihat apa yang Bunda rasakan, sepertinya pesan itu mulai sampai di relung hati saya. Perlahan rasa kawatir serti fikiran buruk itu hilang. Berganti menjadi angan – angan indah yang akan saya songsong esok hari. Maka dengan penuh keyakinan, saya akan pegang itu pesan Bunda hingga sampai nanti.

Sore berganti malam, mengantarkan kami siap untuk beristirahat sebab esok hari sudah harus kembali ke Malang dengan transportasi kereta api. Untuk urusan tiket saya tak perlu bingung, sebab Ayah bisa mendapatkannya dengan mudah kala pulang dari kantor bermodal bantuan kenalannya yang berkerja di setasiun. Maka tenanglah diri ini dudukan di teras lantai dua dengan di temani jus jambu buatan saya sendiri sambil memperhatikan jalanan yang dekat dengan perempatan lampu merah.

“Kha, . . kok dudukan di sini. Ga masuk ?? dah malem lho” celetuk Nabila di belakangku sambil membuka pintu.

“lagi bengong aja Bil, nih jus jambu buatanku kalo mau. Maap gelasnya cuman satu” tawarku datar sambil mentap jalanan ramai lalu lintas.

“hahaha . . tau aja lagi aus. btw aku liat tadi sore kamu di ajak ngobrol sama Bundamu serius banget. Lagi ngomongin apa Kha” penasaran Nabila sambil duduk di sebelahku.

“lagi ngomongin kamu . .” isengku pada Nabila.

“idiiiih . . ngomongin apa Kha, bokis ah kamu bokis ini pasti !!” salah tingkahnya kini karenaku.

“dah tau boong masih aja ke ge’eran , oiya Bil, kamu ada plaining gimana buat mutusin tunangan kamu ?? apa itu udah kamu pikirin ??” kini tanyaku balik pada Nabila.

“udah . . . kenapa mang ??” jawabnya sambil minum jus jambu buatanku.

“gimana kamu mau mutusin dia ?? hm . . coba deh jelasin” penasaranku mendekat pada Nabila.

“yang pertama aku mau bilang sama papah kalo aku sebenernya gak suka sama pilihannya papah itu. Trus kalo udah gitu, baru deh ngomong sama dia buat putus”

“enak banget ya kamu plainingnya. Tapi kalo papahmu ga stuju gimana ??”

“ya tetep minta putus . .”

“kalo kamu di paksa ??”

“tetep putus . .”

“kalo dianya ga mau”

“POKOK INTINYA YA HARUS PUTUS RAKHAAAA !!!” teriaknya keras di sebelah telingaku.

“buseeet . . frontal amat kamu. Segitunya pengen putus sampe apa aja ga di peduliin. Getol amat kamu ni kalo udah punya kemauan”

“pokok intinya minta putus dulu, masalah sikonnya tar kaya gimana ya di hadepin aja. Kenapa jadi kamu yang pusing mikirin kedepannya ?? bukannya kemaren kamu bilang buat hadepin ini satu – satu dulu. Kalo mikirnya kejauhan bisa stress duluan Kha”

“iya juga sih, itu kan kalimatku. Btw sifat papah kamu itu gimana sih Bil, tiga taon kita temenan aku belom pernah ketemu papah atau mamahmu”

“papah itu orangnya keras, di siplin. Punya plaining panjang. Tegas, juga suka maksa kadang. Otoriter dan gak demokratis. Tapi kadang kalo lagi ga peduli sama aku, bisa aja tuh aku di biarin gitu aja. Sesuka moodnya aja sih . .”

“kemaren waktu liat di foto, orangnya sangar banget ya Bil, pake mliara kumis segala lagi. Gayanya juga lakik banget, jauh deh sama Stevy”

“yah elah . . perbandingan jangan ama Stevy dong !! itu Luna maya bisa kalah cantik kalo saingannya Stevy. Wahahaha . . .”

“wkwkwk . . sialan kamu. Btw kita udah gak kaya dulu lagi ya. Sekarang kalo nyapa pake aku kamu gitu. Hehehehe” Maluku sambil kode pada Nabila.

“namanya juga orang kalo udah saling suka pasti pengen punya sapaan yang lebih pantes kan Kha buat pacarnya. Lagian dua taon gak ketemu juga buat aku jadi canggung ngomong lo gue ke kamu”

“hahaha . . ya juga sih. Tapi sayang, status kita masih belom bisa pacaran ya Bil. Masih banyak yang harus kita selesain”

“santai mas broo . . selama ada Nabila di sampingmu, semua akan baik – baik aja. Apa ada hal yang kamu takutin selama aku di sampingmu ??” tanya Nabila sambil senyum padaku.

“ah sialan . . plagiat terus !! ahahahaha . . . udah yok masuk. Dah malem, buru temenin Fany tidur sana” suruhku pada Nabila untuk bergegas.

“oke . . aku masuk duluan yah. Nih gelas kamu aku taroh di sini” pamitnya sambil meninggalkan jus jambuku.

Sesaat ia masuk, saya merasa haus. Kuambil gelas berisi jus jambu yang ternyata sudah . . .

WOH SEMPAK OMBEKU DI ENTEKNE TIBAKNO.

Malampun larut, terus bergulir melawan waktu. Tiada pernah mau untuk berkompromi, sebab waktu tak akan berputar kembali ke masa lalu. Kupejamkan mata ini dengan panjatan doa semoga saya selalu di beri kekuatan serta rasa sabar yang berlebih dalam menghadapi masalah kedepannya. Dan untuk Nabila, semoga ia bisa menjadi calon makmumku yang senantiasa berdiri satu langkah di belakangku mengamini setiap perbuatan yang saya ambil. Amin . .

Burung berkicau di di teras lantai dua depan rumah saya, pertanda sang mentari telah terbit dari ufuk timur. Menyapa hangatnya pagi ini yang masih bertabur embun. Di karenakan jadwal pemberangkatan kerata hari ini adalah jam delapan pagi, maka kuingatkan semua rekan untuk segera bergegas mempersiapkan segala hal yang akan mereka bawa kembali ke Malang hari ini. Dengan di antar Ayah menaiki mobil, di boyong saya berempat ke setasiun bersama Bunda juga tentunya. Hingga sampai di peron setasiun, kami masih menunggu kedatangan kereta yang masih tersisa lima belas menit lagi. Sambil dudukan, ngobrollah saya dengan Ayah pagi itu sambil menanti kedatangan si ulat besi.

“kuliahmu gimana Kha ?? lancar kan . . oiya, kemarin Bundamu sudah cerita banyak tentang kamu”

“lancar Yah, tinggal yudisium doang trus poto – poto. Emang Bunda crita apa sama Ayah ??”

“katanya kamu sekarang lagi gak pacaran ya sama Nabila ?? hm . . .”

“masih belom kok Yah, rencananya sih mau seriusan ama dia, cuman ada masalah masing – masing yang mesti aku kelarin sama dia. Ayah tau kan masalahnya . .”

“iya Ayah tau kok. Pesen ayah satu, jadi anak laki – laki itu gak boleh pengecut, sekali kamu ambil tindakan, kamu harus fikir konsekwensi juga resikonya. Jadi kalau ada masalah, kamu gak boleh lari atau ngulur waktu cari sikon yang tepat. Sesulit apapun itu, sesakit apapun itu, ucap dengan bismilah dan kamu hadapin itu smua. Ayah yakin Allah sudah berdiri satu langkah di depanmu untuk nunjukin jalannya. Jangan ragu, jangan takut, kamu Ayah beri nama Rakha tidak lain agar kamu bisa hidup makmur dan penuh barokah. Jadi pegang arti nama kamu itu untuk segera nylesain masalah yang ada”

Dua puluh tiga tahun saya mengemban nama ini, Rakha Novembrio. Nama yang sebelumnya tak pernah saya ketahui artinya. Hingga sampai saat ini akirnya Ayah memberitahu semuanya, maka sudah jelas tujuan hidup ini. Saya harus hidup sesuai dengan nama yang orang tua saya berikan yakni hidup Makmur dan penuh Barokah. Yang secara tidak langsung saya tak boleh mengulur masalah untuk mendapatkan sikon yang tepat. Hingga tanpa di rasa percakapan yang penuh arti ini harus berakir karena bunyi bel kereta datang tepat pada waktunya. Dan kami berdiri siap untuk menyambut sang masinis.

“nduk . . Bunda titip Rakha di Malang sama kamu yah. Jaga diri baik – baik, kalo nakal jewer aja telinga sebelah kanannya tapi jangan kenceng – kenceng” ucap Bunda tak karuan melihat kereta yang sudah datang.

“Bila pasti kabarin Bunda kok. Bunda ga usah kawatir, ini kuliah Rakha tinggal dikit lagi, nanti kita ketemu di Malang ya Bun” pamit Nabila sambil memeluk bahu Bunda.

“iya Nduk . . padahal Bunda masih kangen sama kamu. Baru satu hari ketemunya” keluh Bunda berembun matanya.

“Bila sayang kok sama Bunda, baik – baik di rumah ya Bun sama Ayah. Bun kretanya sudah berenti, Bila naik dulu ya sama yang lainnya”

Dengan berat hati di lepas itu tangan menantu permata Bunda, mata yang sudah sembab dari tadi pun kini tak bisa di pungkiri lagi bahwa sosok Nabila begitu di rindukan oleh Bunda. Kedatangannya kapan saja pasti akan terbuka itu pintu rumah untuk Nabila kapan pun ia ingin datang. Roda kereta mulai melaju pelan pada porosnya, membawa kami berempat semaki jauh dari orang tua yang begitu saya sayangi.

Ayah . . . Bunda . . . Terimakasih untuk hari ini. aku yakin tak akan tersesat lagi.

“cieeeeh . . . yang pamitan sama camer sampe mo nangis gitu. Hihihihihi” ejek Fany usai duduk menaruh tasnya di atas rak kerata.

“paan sih mon . . ngiri ye lo. Step duduk sebelah gw sinih . .” ajak Nabila pada Stevy untuk duduk di sampingnya.

“aseeek dapet body empuk Nabilah, mayan buat tidur selama perjalanand. Hahay !!” girang Stevy beranjak duduk di sebelah Nabila.

“eeeeeeitttss . . . enak aja kampret !! gw duluan !!” rebutku pada tempat duduk di sebelah Nabila.

Kerena respon Stevy lambat, jadilah ia langsung duduk tanpa memperhatikan kursi di sebelah Nabila yang ternyata sudah ada saya. Dan jadilah ini paha saya di duduki Stevy lengkap dengan Joni di dalam kandang yang sudah ketakutan bukan main.

“loh . . loh . . loh . . ini kok kursinya ada batangnya gini” bingung Stevy melirik ke arah belakang.

“ADEEEEK GW YANG LO DUDUKIN NYEEEET !!! MINGGIIIIR SANAH !!!” kesalku karena Joni yang tertimpa pantat Stevy.

“waduh . . !! clanaku jangan – jangan bolong nih bagian belakangnya????” lirik Stevy pada pantatnya sendiri.

“wanjeeer ni anak . . . yang ada gw takut lo tusbol Step !!!”

“wkwkwkwk . . lo sih Kha, duduk maen srobot aje. Untung aja itu batang lo ga patah di dalem pantat Stevy. Hahahaha” tawa Fany puas menggodaiku.

“diem ah lo Fan, ga asyik nih di dudukin Stevy. Liat nih paha gw langsung bau parfum. Sempak bener ni anak make parfum sampe ke bokong segala”

“hahahahaha . . udah Kha biarin aja. Sapa tau tar ada mbak – mbak yang mau nyium slakangan kamu kaya di iklan parfum gitu, wkwkwkwk” celetuk Nabila menambah tawa.

“duh kacian banget sih ini anak gw tiap pergi kemana – mana kena Bully muluk. Sinih Step duduk sama mamah” rayu Fany sambil merangkul Stevy.

Selama perjalanan, kami tak henti – hentinya untuk bergurau satu sama lain. Meramaikan isi gerbong hanya dengan empat orang yang rasanya seperti ada empat ribu orang di dalamnya. Hingga saya kembali teringat pada sebuah kejadian yang membuat diri ini malu tersenyum di buatnya, rasanya ingin diri ini mengulangi kejadian itu sekali lagi, maka saya coba kerjai Nabila dengan otak yang sudah siap berfikir mesum.

“Bil . . btw kamu masih suka sama warna pink ?? ehm . . !!” tanyaku pura – pura bodoh seolah pertanyaan ini pernah dia dengar dua tahun lalu.

“masih dong . . . kemaren waktu maen di rumahku kamu taukan kalo kamarku dominan warna pink. Mulai dari boneka, kaos, slimut, spatu, kaos, tanktop, hotpant, kolor smua ada yang warnanya pink Kha. Dari dulu aku emang suka ama warna itu, poko unyu banget. Apalagi kalo ada aksesoris yang berwarna dasar pink gitu, pasti deh sifat borosku kluar lagi. Tumben nanya gitu lagi . . eh jangan – jangan !!!!!”

Teringat kejadian dulu di mana resleting Nabila pernah terbuka tepat di depan mata saya, maka ia cek segera itu resleting clananya yang ternyata masih tertutup rapat. Masih bingung mengapa saya bertanya seperti itu, ia cek kembali seluruh anggaota tubuh dia mungkin ada yang salah dengan warna pink. Hingga akirnya ia bingung sendiri dan bertanya pada saya dengan ekspresi sedikit jengkel Manahan malu teramat sangat.

“Rakha barusan kamu liat apa !!! ngaku gak . . . !!!” pojok Nabila sambil menahan senyum berbalut marah.

“hahahahaha . . . gak ada kok Bil. Kenapa, kok kamu bingung ndiri waktu aku tanya kaya gitu. Wkwkwkwk !!!” tawaku terbahak – bahak melihat tingkah Nabila.

“JUJUR NDAK . . . KAMU BARUSAN LIAT APA KHA !!! DUH JANGAN BIKIN MALU DONG !!! AAAAHH !!!” kesal Nabila manja padaku sambil pukul – pukul.

“hahahahaha . . . gak ada kok. Aku cuma perhatiin aja itu Bando kamu yang warnanya pink” tuturku yang kini sudah reda tawanya.

“ooooh . . . , trus kenapa kalo aku pake bando warna pink ????” dengan penuh rasa penasaran ia tanya sambil mendekat padaku.

“gak . . .”

“gak papa kok”

“cuman . . .”

“KAMU KLIATAN MAKIN CANTIK AJA”

Dan pipi itu merah merona bermekar senyum semanis madu telak di mataku.

Spoiler for Pesan dari Ayah: Hide
Hiduplah kita seperti nama yang telah di berikan orang tua sejak lahir, maka dengan begitu kita akan mempunyai tujuan hidup yang jelas dan tidak akan pernah tersesat

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 467 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya