Cerita Cinta – Chapter 138. Bunda Tau Yang Terbaik Untukku

Chapter 138. Bunda Tau Yang Terbaik Untukku

Di bawa Nabila masuk ke dalam rumah. Di persilahkan duduk bak ratu tiba di istana dengan satu pengawal dan permaisurinya, tak lupa dengan satu pembokat di belakangnya yang tengah mabuk. Kulihat begitu senang ekspresi Bunda kala dapat bertemu dengan menantu idamannya bersapa ramah seolah lupa dengan putra semata wayangnya. Memang nasib selalu seperti ini sejak jaman kerajaan Maja Pahit belum bisa kentut, saya selalu kalah eksis dengan kehadiran Nabila. Usai kami berkumpul di ruang tamu belakang, lengkap sudah kerinduan itu kini dapat terobati.

“Bila gimana kabar selama di Austria sana, dapet apa aja, trus kabar papah sama mamah apa kabar juga ??” tanya Bunda bertubi – tubi usai mempersilahkan Nabila duduk.

“Bun aku nembulan lebih gak pulang gak di tanyain, aku sempet sakit Bun di Malang, trus aku juga sempet kena musibah juga. Malah nanyain Nabila . . huh !!” kesalku beradu pada Bunda.

“kan sekarang kamu baek – baek aja Kha, gak ada maslah kan ?? jadi Nabila gimana tadi” sambung Bunda pada Nabila tanpa menghiraukan saya.

“ya alhamdulilah baek Bun selama di sana. Sempet sakit juga kena hypothermia gak kuat sama cuaca dinginnya. Kabar papah mamah baek, masih sibuk aja seperti biasanya. Bunda udah jadi daftar haji ??” tanya Nabila balik.

“udah, kemaren barengan sama bapak biar dapet satu kursi. Oiya itu dek Fany sama Steve asalnya dari mana ??”

“saya Jakarta tante, ini Steve dari Kediri” ujar Fany kalem sambil malu – malu kucing.

“oh Steve Kediri, deket dong dari sini. Bentar ya Bunda panggilin dulu mbak Eka biar turun buatin minum” pamit bunda sambil pergi memanggil mbak.
Tak berselang lama mbak pun turun dari lantai dua, menghampiri kami di ruang tengah dengan sedikit bingung. Hingga salah satu sosok yang ia kenal di dapatinya, berubahlah ia menjadi manusia yang familiar karena Nabila adanya.

“loh . . Nabil,!! kapan dateng . . mbak kira udah ga mau maen sini lagi” peluk mbak pada Nabila sambil cipika cipiki.

“barusan mbak, ini sama temen – temen juga kok. Mbak Putri apa kabar nih lama ga ketemu makin putih aja. Hehehehe” goda Nabila mencuri hati mbak.

“aiiih Nabil bisa aja, sering dapet kerja di lapangan jadi agak iteman dikit nih. Hehehe” rendah diri mbak di depan Nabila.

“nduk, tolong buatin minum sama siapin makan ya. Kita makan bareng seadanya” celetuk Bunda menyuruh mbak.

“duh ga usah tante . . ngrepotin gini. saya belom begitu laper kok. Ntaran aja” ujar Fany tak enak hati.

“Fan, kalo di rumah Rakha tradisinya emang kaya gini, mo lo kenyang apa laper setengah mati, lo harus makan kalo udah berani nginjekin kaki di sini” bisik Nabila lirih di telinga Fany.

“ah yudah deh tante sama ikan lele goreng juga boleh . . hehehehe” gurau Fany pada Bunda.

“kan . . apa Bunda bilang, untung tadi di pasar beli ikan lele. Ada yang doyan juga ternyata. Di buat lalapan aja ya dek Fany” tawar Bunda pada Fany.

“boleh . . boleh tante, sini saya bantuin biar cepet” ajak Fany sambil menggandeng tangan Nabila.

Bunda, Fany, Mbak serta Nabila mereka tengah asyik memasak ikan lele goreng dengan sambal trasi yang super nyaho ala emak punya. Dengan segenap hati, di wariskanlah itu ilmu sambel maut buatan bunda kepada Nabila juga Fany. Sambil asyik ngrumpi sana sini, mereka terlihat begitu akur hanya daam hitungan menit. Terlebih lagi Nabila, gayanya yang super jitu dalam memikat hati Bunda serta Mbak, sampai mereka di buat tersenyum sendiri sambil melirik ke arahku memberikan kode tak jelas. Sedangkan saya dengan Stevy lebih asyik nonton tivi saja ketimbang merusak acara ikan lele goreng menjadi gosong. Hingga tanpa terasa perut ini sudah berkumandang tepat di atas jam dua belas siang, masakan yang telah di persiapkanpun akirnya siap untuk di nikmati. Aroma sambal trasi itu, kemangi yang menghiasi di sampingnya dengan mentimun teriris tipis di sebelahnya membuat perut ini semakin keroncongan saja. Apalagi bau ikan lele yang baru di angkat dari minyak penggorengan, demi tuhan saya lapar sudah seperti orang kalap saja.

“Asyeeeeeeeeek !!! makaaaaaaaaaaaaan !!!! sikat step !!!” ajakku bersantap ria bersama Stevy.

“ini lele yang masak Nabila loh Kha, enakan mana sama punya Bunda hayo bandingin” gurau Bunda menggodaiku.

“kalo sambelnya buatan sapa Bun ?? harum banget baunya . . hmmmmmm” ciumku pada aroma sambal trasi yang menggoda.

“ini sambel yang buat Fany Kha, cobain deh. Enakan mana sama sambel buatanku” ujar Mbak sambil mempersiapkan piring.

Usai kami duduk berenam, siaplah diri ini akan mengambil entong guna menciduk nasi yang masih hangat di dalam magic jar. Namun tiba – tiba saja first meat itu diambil olah Nabila. Di peganglah entong itu sambil meminta piring saya sembari berkata . .

“mana Kha piringnya, sini aku ambilin” tutur Nabila lembut membuat saya menganga.

“Bunda mau di ambilin banyak apa dikit ??” tanya Nabila pada Bunda sambil mencidukkan nasi untukku.

“agak dikitan aja, Bunda lagi diet. Hehehe” malu Bunda berujar pada Nabila.

“mbak Eka agak banyakan aja ya, biar gendutan gitu” sambil gurau Nabila pada mbak.

“lah . . gw mana nih Bil, ga di ambilin juga ??” bengong Fany sambil memegang piring kosongnya.

“iya nih, . . akuh ndak di ambilin jugak loh” kesal Stevy sambil pasang wajah cemberut.

“yang laen ambil sendiri aja ya, hehehehe” ujar Nabila sambil membuka acara makan siangnya.

Mulai dari yang pertama, ikan lele sudah siap saya serbu. Teksture daging yang lembut serta ukurannya yang semok membuat perut saya semakin keroncongan di buatnya. Hingga usai semua lauk saya ambil, yang terakir tinggal sambalnya saja. Satu sendok rasanya cukup, di rasa semua sudah siap untuk di santap, kupotong itu daging ikan lele sambil ku colekkan ke sambal buatan Fany. Dan pada lahapan pertama apa yang terjadi, ikan lele itu tidak ada yang salah, tapi sambalnya . .

“BUSEEEEEET BUN INI SAMBEL APA BALSAM !!!! HUH HAH HUH HAH . .!!!” pedasku karena sambal buatan Fany.

“kenape Kha sambelnya, kepedesan ya ?? wkwkwkwk” tawa Fany kegelian melihat saya kepedasan.

“dek Fany tadi tomatnya berapa potong ??” tanya Bunda heran.

“setengah potong tante, kata mbak Eka gitu” jawabnya sambil pasang muka bloon.

“trus cabenya berapa biji ??” kini giliran mbak bertanya.

“tadi kan di kasih sama tante 10 biji, trus tante bilang, kalo sambelnya kurang pedas tambahin aja sampe bau cabenya lebih dominan kan. Nah trus aku cium baunya masih bau tomat, akirnya aku tambahin aja 30 biji” ujar Fany sungguh tak berdosa.

“SETAAAAAAN . . INI TOTAL 40 BIJI !!! seumur umur mak gw ga pernah buatin sambel anaknya kaya gini Fan. Coba deh lo rasain . .” pintaku geram pada Fany.

“gak deh Kha, prasaan gw gaenak, muke lo sampe merah kringetan gitu. Hihihihi”

“yaudah sini aku tambahin tomat aja biar gak pedes” inisiatif Bila sebelum banyak korban berjatuhan.

Cukup saya yang merasakan sambal setan milik Fany. Banyaknya ada 40 biji cabe rawit dengan setengah iris tomat. Sungguh pedas ternyata. Acara makan siang di lanjutkan kembali dengan kidmat usai sambal trasi di selamatkan oleh Nabila. Hingga acara makan siang selesai, kulihat Nabila masih sibuk membantu Bunda mencuci piring bersama Fany. Dan saya lebih bergegas naik ke lantai dua dimana tempat kamar saya berada untuk sekedar melepas lelah. Tak lupa Stevy yang ikut bersama saya akirnya beristirahat juga hingga tertidur dan bangun sore harinya.

Sekiranya pukul lima sore menjelang pergantian magrib, saya bangun lebih dulu dari tidur. Melihat di mana Stevy berada, kupastikan diri ini masih aman terkendali tak disodomi. Kucari hapeku dimana gerangan ia berada, seingatku tadi ada di atas meja. Namun kini entah kemana saya tak tau. Kucoba turun di lantai satu melihat keberadaan Nabila dan Fany, kudapati mereka tengah dudukan di teras depan bersama mbak sambil bermain alat – alat salon dengan kariawan yang lainnya. Kembali diri ini teringat akan dimana hape saya berada, tak lama Bunda memanggil saya dari arah belakang dengan raut muka yang saya rasa saat itu beliau sedang . .

MARAH.

“Kha . . sini !” panggil Bunda padaku sedikit kasar.

“hm . . . da pa Bun ??” tanyaku sambil kucek – kucek mata masih berbalut rasa kantuk.

“sini duduk dulu . . bunda mau tanya sama kamu, tapi jawab JUJUR !” tegas Bunda padaku sebelum bercerita.

“da pa Bun, kok mendadak tegang begini ??” heranku sambil sandaran di kursi sofa.

“kamu saat ini pacaran sama siapa ?? hm . . .” tanya Bunda tak enak memandangku tajam.

“sama cewek lah, da pa sih Bun ?? kini saya mulai berfirasat tak enak akan tuduhan Bunda.

“ini Bunda lihat di hape kamu ada sms dari cewek, abis bunda cek nomernya, ini bukan nomer Nabila. Terus Bunda pindah ke galeri, di situ ada foto kamu sama cewek laen. Dan yang bikin bunda heran, Bunda gak nemuin satu pun foto Nabila di sini. Sebenernya kamu ini pacaran sama siapa sih Nak !” tanya Bunda jengkel padaku.

“siapa bilang aku pacaran sama Bila ?? aku kan belom jawab semuanya Bun, . . emang aku ga pacaran sama Nabila. Aku jalan sama cewek yang fotonya Bunda liat tadi. Namanya Nonik, dia anak Sidoarjo. Satu kelas sama aku di kampus” tuturku agak jengkel pula pada Bunda.

“orang tuanya kerja apa ?!!” tanya Bunda singkat padaku masih tak enak hati.

“ayahnya polisi, ibunya IRT biasa” jawabku singkat sambil malas.

“Ya Allah Nak . . kok bisa – bisanya kamu jalan sama anaknya polisi. Kamu udah pernah ketemu orang tuanya ?!!!” kini Bunda benar – benar terlihat marah padakuku.

“iya aku pernah ketemu orang tuanya, trus kenapa sama polisi, apa yang salah kalo dia anak polisi Bun ?!!” belaku pada setatus Nonik.

“kamu gak ngerti nak gimana ribetnya pacaran sama anaknya polisi. Belom tentu pihak sana mau trima kamu apa adanya. Polisi itu bnyak aturan dan punya rasa disiplin serta tegas yang kuat, dari situ Bunda yakin pasti pacar kamu yang sekarang anaknya gampang tempramen kan. Kamu bakalan susah kalo jalan sama cewek macem gitu. Untuk saat ini emang iya dia bisa ngertiin kamu karena masih sayang, tapi percaya sama Bunda, sepuluh tahun lagi mulai saat ini dia gak akan jadi cewek seperti yang kamu kenal !!”

“maksud kalimat terakir bunda gimana ??!!”

“mungkin kamu udah saatnya tau Kha, dulu Bunda pernah punya pacar anak dari keluarga polisi juga sebelum kenal ayah kamu. Awalnya bunda emang di perjuangin sama dia. Semua emang lancar hingga hubungan bunda masuk tahun ke lima. Dan setelah itu dia perlahan berubah. Desakan dari keluarga dia yang kuat karena masalah – masalah sepele barimbas pada hubungan Bunda sama dia. Dia jadi tempramen berlebih, sudah di kontrol, suka nuntut Bunda ini itu, Bunda di kekang, bunda gak lagi di perhatiin sama kaya dulu. Ini gak satu dua polisi kaya gini, tapi Mayoritas setelah Bunda cari informasi di beberapa temen. Bunda gak mau kamu ngalamin hal yang sama seperti Bunda”

“tapi Nonik ga kaya gitu Bun, dia sayang sama aku apa adanya. Keluarganya baek kok. Ga banyak nuntut juga. Apa yang bunda bilang itu bukan Nonik salah satunya”

“iya Kha itu karena kamu masih kuliah makanya kamu di biarin dulu. Kalo kamu udah lulus, kamu bakal banyak di tuntut sama pihak sana. Bunda gak mau kamu di remehin sama keluarga mereka kalo abis kuliah kamu belom dapet pekerjaan juga. Dia bisa sayang sama kamu juga karena masih masuk tahun pertama, coba kalo udah lima tahun lagi, dia gak bakalan sama Nak. Coba dong kamu ngertiin apa yang Bunda omongin”

“apa yang Bunda bilang ini smua cuma dari perspektif Bunda sendiri. Ini sudut pandang Bunda yang salah karena dulu punya pengalaman buruk sama polisi. Kalo alesan macem gitu gak bisa di logika aku mana bisa trima”

“Ya ampun Rakha kamu belum ngerti juga. Gimana Bunda mau jelasin lagi ke kamu biar kamu ngerti ?!!!”

“terus siapa yang bisa cocok jalan sama keluarga yang notabennya dari angkatan Polisi ??”

“Cuma mereka dari status sosial yang sama. Dengan kata lain, pacar kamu bakalan cocok sama cowok yang berasal dari keluarga polisi juga. Faham ?!!”

“yaudah aku tinggal jadi polisi aja, gitu aja repot !!!” jawabku kasar masih tak trima dengan penjelasan bunda.

“Rakha dengerin Bunda, ga tau Bunda mesti ngomong apa lagi, yang jelas . . BUNDA GAK SETUJU KAMU JALAN SAMA NONIK !!!!”

“aku butuh waktu Bun buat nylesein semuanya. Bunda itu ga tau apa yang lagi aku hadepin saat ini. Pikiranku juga lagi berat Bun !!!”

Memang benar apa yang Bunda katakan, mungkin untuk saat ini Nonik memang menyayangiku dengan segenap hatinya. Tapi apakah itu akan sama jika lima tahun medatang. Hal ini yang sempat saya rasakan. Ini bukan hal esok atau lusa yang akan kita hadapi, tapi ini adalah hal yang harus saya raba masa depannya. Dan lewat Bunda, saya mencoba mengerti tentang penjelesan yang terdengar rumit ini. Masih dengan perasaan dongkol, maka kutanya bagaimaa mau beliau agar hatinya dapat tenang dari emosi ini.

“Bunda maunya sekarang gimana ?? hm . . coba deh bunda bilang” kini tanyaku kalem usai menenangkan diri.

“kamu udah mau lulus Nak, Bunda ga mau kamu salah cari calon pendamping hidup. Itu aja . . .”

“truuuusss . . . buat calonku Bunda maunya siapa ??” kini pancingku pada Bunda.

“ya siapa gitu, . . pokok yang dewasa, bisa ngakrapin keluarga kamu, trus punya sifat ngalah, sabar, ga mudah marah. Gak boros, dan yang jelas jangan anak terakir. Sebab kamu kan anak terakir di rumah ini”

“itu Fany dia anaknya sabar Bun, dia suka nabung terus gampang ngalah. Dan dia anak pertama di keluarganya. Gimana ?? ama Fany aja kalo gitu ??” padahal itu sifat Fany boong semua.

“temennya Nabila yang itu ?? dia lo badannya agak kurusan Kha. Kamu kalo mau Bulan Madu sama dia mau bunyi kaya gimana kamarmu tar. Masa tulang tidur sama tulang”

“kan bisa di gemukin Bun ?? haha . .”

“endak Kha endak !! pokok Bunda ga mau itu kalo Fany segala !!”

“wkwkwkw . . Bunda ini kenapa ?? udah deh terus terang aja Bunda mau ama siapa ??” godaku kini pada Bunda.

“capek Kha ngomong sama kamu. Bunda selalu mbok puter – puter kaya gini. Yang peka dikit dong Kha !!” kesal Bunda menahan malu karenaku.

“oh aku faham Bun, ama Rani anak tetangga yang sering nganterin sayur asem itu ya Bun. Denger – denger dari Ayah, orang tua Rani sering nanyain kuliahku udah lulus apa belom di Malang”

“Bukan Rani Rakha !! BUKAAAAAAAN !!!!”

“wkwkwkwkwkwk . . .terus siapa Bun, hahahaha” tawaku melihat ekspresi Bunda.

“udah lah Kha, bunda capek. Besok kalo balik ke Malang ATM kamu gak ada isinya minta aja ke Ayahmu” tutur bunda sambil beranjak pergi.

“BUNDAAAAAAAAAA TUUUUUNGUUUUUUUU !!!! AMPUNI ANAKMU BUN, . . . AMPUN BUN”

Dan bunda pun tersenyum kemenangan.

“kayanya kamu udah faham siapa yang Bunda maksud . .” sambil senyum, Bunda masih kutahan langkahnya.

“saat ini aku emang lagi pengen mutusin Nonik bun, dan aku ga tau gimana caranya. Di sisi lain aku udah sepakat ama Nabila buat ambil jalan untuk pacaran. Tapi masalah yang aku hadepin bakalan banyak Bun. Ini berat, ini gak semudah yang aku bayangkan. Sebab Nabila pun di sana juga udah punya tunangan yang di paksa dari papahnya. Aku sama dia kaya kejebak di lubang yang sama. Dan kami bingung mau nylesein masalah masing – masing kaya gimana”

“jadi Nabila udah punya tunangan juga di sana ? tapi dia lebih milih kamu buat jalanin kedepannya. Dan masalah kamu saat ini bingung cari alesan mau putus sama Nonik ?? gitu ??”

“iya bun . . .” anggukku kecil sambil menunduk mengingat masalahku sendiri.

“fokus sama masalah kamu sendiri dulu Kha, soal Nabila biar dia yang selesain masalahnya sendiri, kamu gak usah ikut campur dulu”

“kalo udah gitu, . . trus aku mesti gimana buat mutusin Nonik ??”

“sebenernya buat mutusin cewek itu simple Kha kalo kamu di pihak jadi cowok”

“simple ?? caranya ??”

“ketemu sama dia, dan kamu bilang . . . .”

Spoiler for Dari Bunda: Hide
Terkadang seorang ibu tak bisa mengungkapkan dengan logika baik buruk sesuatu yang tengah di jalani anaknya, namun satu hal yang harus kita yakini bahwa apa yang tengah ibu kita rasakan, itu adalah yang terbaik untuk kita

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 474 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya