Cerita Cinta – Chapter 135. Tragedi Pantat Berdarah

Chapter 135. Tragedi Pantat Berdarah

Perjalanan baru di hidup ini sudah di mulai semenjak saya dan Nabila memutuskan untuk melangkah bersama. Tanpa sepengetahuan siapapun, kami mencoba mengarungi getirnya hidup ini yang tak pernah saya bayangkan sebelumnya. Bagaimana keputusan yang telah saya ambil ternyata suatu saat akan membawa saya pada kondisi yang benar – benar tak mudah untuk lelaki seumuran saya. Di tengah malam yang telah bergulir menjadi pagi. Malam itu kuhabiskan sisa waktuku untuk istirahat di tenda bersama Nabila dan Nonik yang telah lebih dulu terlelap. Kupandang paras gadisku asal Sidoarjo telah jauh meniggalkan saya ke alam mimpi yang mungkin di situ tengah ia rangkai bersama saya. Begitu kalem wajah itu hanyut dalam alunan angin pesisir pantai pulau sempu membuat hati itu bergetar kala membayangkan ia adalah sosok yang akan saya tinggalkan.

Cepat . . . atau . . .Lambat.

Pagi menjelang, saya perkirakan itu pukul tujuh pagi kala fajar di ufuk timur mulai menyapa hangat tenda kami. Membangunkan salah satu penghuni yakni Nonik yang beranjak bangun dari mimpi – mimpi indahnya. dalam tidurku kudengar ia menyapaku sehangat mentari di pagi itu. Membelai indah rambut ini, mengecupnya dengan mesra sebagai salam pembuka. Di bisikan kalimat itu lirih di sebelah telingaku, memaksaku bergegas pergi dari mimpi semalam tentang Nabila. Bukan dia yang ada di fikiran ini kala itu.

“bebi . . . bebiku . . . sayang bangun . . .” sapa Nonik mesra sambil mengusap jidatku.

“mmmmmhhh . . .ng . . . . . .hoaaaamsss” tarikku pada slimut di sebelahku.

“masih ngantuk ya sayang ?? hm . . semalem tidur jam berapa sih. Kok masih asyik sama slimutnya” tanya Nonik masih memandangku sendu.

“ngan . . . . tuk beb . . ben . . . .tar lagi lah. Bangunin yang lain dulu ajah” pintaku melas pada Nonik masih berselimut kantuk.

“yeee . . mau ngulur waktu ni kamunya pasti. Sini aku cium biar bangun . . .” beranjak Nonik mendekat di wajahku.

Seketika Nabila yang tadinya masih tidur sontak membuka matanya lebar – lebar. Terbangun dari tidurnya bergelut dengan pusing teramat sangat memperhatikanku apa yang tengah akan Nonik lakukan. Tak ingin melukai hati Nabila lebih jauh lagi, bergegasku beranjak bangkit mundur menjauhi paras Nonik dengan tujuan menghindar dari ciumannya.

“eeeeeiiiitzzz . . . mo ngapain beb !!??” tanyaku kaget sambil mundur menenteng slimut.

“loh . . tumben mau di cium malah bangun ???” tanya Nonik keheranan sambil membenahi rambutnya.

“oh . . gak papa beb. Lagi gak pengen jadi pangeran kodok aja. Hehehe” alasanku seadanya dalam keadaan sadar sambil di perhatikan Nabila dari balik punggung Nonik.

“hm . . . gitu, kalo aku yang jadi snow wite, kamu yang cium aku yah. Hihihihi” gelitik Nonik sambil merapat padaku.

“huuuuusssst . . jangan keras – keras !!” kodeku pada Nonik sambil melirik Nabila.

“upss !! lupa . . kan ada Nabila di tenda. Dah bangun belom dia ??” panik Nonik berbalik badan melihat Nabila.

Seketika akting itu Nabila gunakan kembali. Sungguh paras polosnya sangat mampu mengelabuhi Nonik hingga tak sadar bahwa Nabila yang ia perhatikan sekarang tengah berpura – pura tidur di depan matanya.

“huuuuuuuffft . . . untung masih tidur. Beb kluar jalan – jalan yuk. Mempung pagi enak nih” ajak Nonik sambil beranjak berdiri menggandeng tanganku.

Pagi itu saya masih berfikir tentang apa yang Nabila lihat. Bagaimana ia akan mempersepsikan diri ini nantinya saya pun tak tau. Apakah saya di anggap sebagai lelaki yang hidung belang atau berpura – pura baik semua itu masih menjadi kekawatiran saya. Untuk saat ini saya memang sah masih menjadi pacar dari Nonik. Namun untuk alasan memutuskannya masih saja belun terlintas di benak ini. Tak jarang di sela diamku, saya berfikir alasan apa yang sekiranya pantas untuk berpisah dengan Nonik. Mulai dari berpura – pura selingkuh atau pergi meninggalkannya begitu saja, semua itu masih menjadi alternativ yang terdengar tidak gantle menurutku. Atau bahkan kemungkinan terburuknya, saya akan menggunkan cara terakir yang bisa di bilang sangat nekat. Ya, saya akan menggunakan Stevy sebagai kambing hitamnya. Sebab bisa di bayangkan bagaimana ekpresi Nonik ketika mengetahui bahwa pasangannya adalah seorang . . .

HOMO.

Hingga lamunan tentang homo yang sangat menjijikkan itu terlintas, lamunanku pecah saat tersadar ada teriakan kecil atau bisa di sebut dengan keadaan ricuh yang tengah terjadi di tenda Stevy. Maka langkah kecilku dalam jalan – jalan pagi itu, beralih menuju tenda Stevy berada bersama Nonik serta Nabila yang sudah bangun berada di sana.

“Don, ini kenape si Stevy ?? kok ngondek ga jelas gini . .??” tanyaku berbisik pada Doni.

“Stevy kenapa, kok tadi sempet treak – treak gitu ??” gelisah Nonik menghampiri Stevy.

“ituh Non, boxer aku ada merah – merahnya. Ama Doni aku di kira ngapa – ngapain ama tunangannya Nabilah, ya ampuuuuun . . huhuhuuhuhu” keluh Stevy bersandar di pundak Nonik melepas rasa kecewanya.

“lo apain dia Don, pasti lo kerjain ini” tuduhku pada Doni yang senyum – senyum sendiri.

“itu boxer dia gw kasi saos pas di bagian pantat. Nah, itu gw tuduh aja tuh si Stevy baru maen tusbol ama tunangannya Bila. Wkwkwkwk” bisik Doni sambil menahan tawa di sebelah telingaku.

“wah sempak . . parah lo, jangan Stevy yang di salahin. Aturan si kampret itu yang lo crotin saos”

Melihat situasi ini, maka saya tak ingin melihat sahabat baik saya di salahkan. Berputarlah otak ini membalikkan fakta menyalahkan Bejo atas kejahilan si Doni.

“wah mas ini boxer Stevy kok ada merah – merahnya gini, mas baru ngapain nih ama Stevy. Sampe nangis – nangis gini juga dia. Wah paraaaaah nih . . .” pojokku pada Bejo sambil tepok jidat.

“eh aku ga ngapa – ngapain Steve. Orang bangun tidur juga tau – tau udah merah gini kok. Sumpah dek, mas ga ngapa – ngapain ama Steve” jelas Bejo pada Nabila.

“coba deh mas jelasin dulu ini kenapa sebenernya sama Stevy, kok bisa kejadiannya kaya gini gimana ?!!” kesal Bila pada Bejo.

“ini pasti si Stevy di apa – apain Bil ama ni cowok lo, liat nih pantat Stevy sampe merah – merah gini ??!!! wah parah ni . . . tindak pidana nih !!!!” komporku pada Nabila.

“Rakha akuh ndak tauk apa – apah . . . . kamu percaya kan sama akuh !! huhuhuhu” curhat Stevy sambil kupeluk dekat Nonik.

“iya Step, gw pecaya kok sama lo. Lo tusuk anak orang pasti juga pilih – pilih kan. Ni pasti lo jadi korban pantat tak berdosa di sini” puk – puk tangan ini di pundak Stevy.

“KAMFRETO . . . AKUH NDAK PERNAH MAEN TUSUK – TUSUK KHA !!! AH KAMU INIH !!!!” kesal Stevy padaku.

“wkwkwkwk . . udah diem aje Step !” bisikku pada Stevy yang masih galau.

“gini aja deh . . kalo urusannya ga pengen panjang mending ngaku aja mas. Ini juga ada buktinya kok. Pake ngelak segala. Ah elah . . .” pojokku kembali pada Bejo.

“eh kamu diem aja ya ga usah ikut campur !!” bentak Bejo nglunjak karenaku sambil tunjuk.

“dih . . maen tunjuk segala ni orang. Keg gini Bil cowok tunangan lo ?? gw heran nih jangan – jangan dia pacaran sama lo cuman buat kedok doang. Ehm !!” komporku di telinga Nabila.

“dah mas, jelasin aja pas di Malang tar. Sekarang persiapan buat pulang aja !!” kesal Bila meninggalkan Bejo sambil kemas – kemas barang.

“week, . . . dasar !!! hidung belang . . !!” ejekku pada Bejo sambil melet padanya.

“yok Step sinih ikut akuh, kita kemas – kemas yuk. Tar nyampe Malang kita cek pantat lo ada boroknya apa enggak. Wkwkwkwk !!!” tarikku pada Stevy sambil jalan.

“RAKHA AKU TUH NDAK NGAPA – NGAPAIN AMA DIA !!! KAMU INI NYEBELIN AH !!!”

“udah diem aja monyong. Ini kesempatan emas buat gw !!”

Pagi itu, Bejo hancur imagenya depan Nabila. Entah apa yang Nabila pikirkan tentang tunangannya satu itu, yang jelas saya sangat senang ketika melihat mereka bertengkar. Apakah saya berdosa, apakah saya salah. Tentu tidak, ini adalah hal yang sangat di wajarkan kepada setiap pria yang tengah ingin menjegal saingannya. Hingga pukul delapan itu berjalan, kami telah siap kembali ke kota Malang tercinta. Meninggalkan Sempu dengan sejuta kenangan dan harapan. Tempat yang membuat hidup ini akan berubah. Tempat yang menjadikan saya mengambil jalan seharusnya untuk di tempuh. Hingga di tengah perjalanan, kudapati bunda telfon. Menanyakan kabar diri ini dan menyuruh saya pulang sebab ada keperluan di rumah.

“Salamualaikum, . .Nak lagi di mana ??” tanya Bunda padaku di tengah perjalanan naik mobil.

“Walaikumsalam, . . ini lgi di jalan Bun, mau balik ke Malang. Da apa Bun ??” tanyaku tumben pada Bunda.

“emang kamu baru dari mana ?? ini rumah mau ada perlu Kha” jelas Bunda padaku.

“dari Sempu Bun, hehehehe. Da perlu apa Bun di rumah ??” heranku pada telfon Bunda.

“ya ampun Nak . . kamu maen kok ndak pamit Bunda sih. Itu mobilnya mau di pakke ayah kamu. Udah berapa bulan di Malang ndak kamu balikin. Keenakan tuh kamu bawa mobil terus” keluh Bunda padaku.

“hehehe . . anak – anak dadakan sih Bun ngajaknya. Yaudah besok aku pulang anter ke rumah bawa mobilnya ya Bun” tawarku pada Bunda.

“yaudah lusa aja ya Kha anterin pulang ke rumah. Kamu mau pulang sama sapa ?? nyetir sendirian kah ??”

“ga tau Bun, kalo gak ada barengannya ya sendiri aja”

“itu ngomong – ngomong Nabila lagi di Malang gak Kha ??”

“ng . . . . ada Bun. Kenapa emang. Prasaanku gaenak deh . . .”

“hehehehe . . . ajakin Nabila ya Kha, bunda kangen nih”

“yah Bun tapi . . anu . . . itu . . .”

“eh Kha udah dulu yah, ini ayah kamu manggil Bunda. Salamualaikum !”

“bun . .tunggu bun . . . tunggu . . . !!!”

“tut . . . tut . . . tut . . .tut . . .”

YEN WES NGENE AKU KUDU PIE !!!!

Otak saya macet, pikiran saya buntu. Terus apa bedanya. Semua terasa memusingkan ketika teringat permintaan bunda untuk mengajak Nabila pulang ke rumah. Ini sebenarnya apa yang telah terjalin antara Bunda dengan Nabila. Kenapa bisa Bunda yang biasanya susah cocok dengan wanita, kini justru meminta saya untuk membawa Nabila pulang. Lantas bagaimana saya akan pamit kepada Nonik. Bagaimana saya akan memboyong Nabila pulang ke rumah tanpa sepengetahuan Nonik. Semua itu masih terasa panas di otak ini yang belum ada jalan keluarnya.

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 458 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya