Cerita Cinta – Chapter 130. Cinta Enggan Menepi

Chapter 130. Cinta Enggan Menepi

Nafasku terengah menahan berat badan Nonik yang kugotong dengan punggung ini. Menyusuri terjalnya jalan yang harus kulalui hingga ke ujung. Namun betapa letihnya kaki ini menggendong Nonik yang tengah terluka, tak sebandaing dengan hati yang sudah terlalu letih dengan semua ini. Bagaimana Bejo mencumbu Nabila di ujung sana yang tak pernah sedetikpun lepas dari pandangan mata saya, membuat diri ini benar – benar hancur di karenanya. Dalam hati saya bertanya pada dara manisku yang tengah terluka ini, apakah kaki yang terkilir itu terasa sakit bagimu. Apakah obat dari Nabila bisa meringankan penderitaanmu. Andai kau tau kasih, bahwa orang yang menggendongmu ini sebenarnya juga tengah terluka. Hanya saja tak berdarah sama seperti yang engkau rasakan sebelumnya. Memang dari luar semua terlihat baik – baik saja. Namun luka yang di derita hati ini jauh lebih sakit dari rasa terkilir yang engkau rasakan.

Nabila masih di belakang, tentu dengan Bejo di sampingnya. Ia hanya bisa melihatku sesekali tertatih saat menggendong Nonik. Sempat ku dengar ia akan berjalan menyusulku untuk sekedar berjalan berdampingan atau menahan langkahku. Namun hingga saya sampi di ujung sana, tak kudapati Nabila berada tepat di belakangku. Mungkin Bejo menahannya, mengajaknya berjalan berdua tanpa memperdulikan saya yang sudah berjalan terlebih dulu. Sungguh pria satu itu teramat lembut dalam menipu daya Nabila yang masih polos tak bisa menentukan pilihan. Maka ikut sajalah itu gadis asal Bandung atas apa yang Bejo mau. Jika saya harus cemburu akan hal ini, ya sudah cemburu saja. Saya memang masih sayang dengan Nabila. Hanya saja keadaan saat ini tak bisa memberikanku pilihan banyak.

“Nonik gimana kakinya, udah di obatin sama Bila tadi ??” tanya Fany menghampiriku sambil memeriksa kaki Nonik.

“udah baekan sih Fan, iya tadi sempet di obtain ama Nabila juga di sana. Katanya sih perlu di urut sekalian” tutur Nonik masih mengkawatirkan kakinya.

“yaudah istirahat aja dulu di tenda yang udah jadi. Ini tenda satunya masih di pasang ama Doni sama Step” ajak Fany sambil menggandeng tangan Nonik.
Kulirik sesaat Fany pergi bersama Nonik yang masih pincang kakinya. Di gotong bahu itu dengan hati – hati agar kaki tak salah langkah. Hingga akirnya kudapati mereka sudah masuk ke dalam tenda, mataku mulai sayup – sayup menahan lelah teramat sangat.

“bang broh . . bantuin napa !! ini masang tenda ama Stevy kaya masang kondom bocor aje . . tiap kali bediri tendanya ambruk lagi . . Arrrrgh !!!” keluh Doni ke arahku yang masih melepas lelah dengan tiduran di pasir.

“kamuh itu nariknya kurang kenceng Don, makanyah ni tenda impoten lagi. Ah kamu inih cowok ga kuatan gitu sih, gimana mau muasin Fany cobak !!” kesal Stevy sambil jengkel meninggalkan Doni.

“tar ya don, gw istirahat bentar. Sumpah gw capek banget abis gendong Nonik dari tempat dia jatoh tadi” pintaku pada Doni yang mulai berjalan ke arahku.

“lo tadi gendong dia sampe di sini ?? yang boneng aja lo . . kesambet setan apa lo bisa kekar kaya gitu. Itu medan tadi naek turun lo embat juga. Nah si Bila mana ??”

“itu ada masih di belakang lagi jalan . . .” jawabku seadanya sambil melepas lelah.

“oh gw tau nih . . lo pilih mati di jalan sambil gendong Nonik dari pada harus mati bediri ngliat Nabila ama tunangannya ye ??” tanya Doni tak beda jauh dengan mengejekku.

“nah itu lo tau . . bagus dah . .”

“sebenernya ini juga bukan mau Nabila Kha, . .” tukas Doni sepatah untukku.

“bukan mau dia gimana ?? gw ga ngerti . .” bangkitku dari tidur sambil dudukan mendengarkan penjelasan Doni.

“jadi minggu lalu Bila juga ngabarin gw kalo kita mau liburan di sini. Rencananya sih cuma kita berlima, tapi kalo lo jadi ama Nonik, ya berenamlah kita. Tapi masalahnya itu tunangan dia dateng dua hari sebelom tanggal keberangkatan kita hari ini. Nah secara dia juga bingung itu tunangan dia dateng jauh – jauh dari Jakarta masa mau di tinggal liburan sendirian di Malang kan ga mungkin. Makanya di ajak tuh orang ikut liburan juga sekalian di sini. Gw sih awalnya juga canggung ama tu orang keg pendiem gitu kurang pinter buat ngomong. Tapi mo gimana lagi, itu tunangan sahabat cewe gw sih . . ya gw trima aja meskipun orangnya ga asyik . .”

“jadi Nabila serba salah juga dong ??”

“nah itu lo tau . . bagus dah . .”

“ah taik plagiat kata – kata gw lo !! ga kreatip !! hahaha . . .”

“cuman satu Kha yang gw takutin orang macem pendiem keg tunangannya Nabila itu . . .”

“haaa . . ??? takut kenapa emang . . ??”

“lo masih inget kan ama Alm.Rangga mantan Nabila yang dulu . . .”

“iya gw inget . .”

“tu si Rangga dulu orangnya juga pendiem gitu, cuman diem – diem mana ada yang tau kalo tu bocah tukang make . . .”

“jangan su’udzon dulu Don . . biar diem gitu, tu orang ga seburuk yang lo kira. Palingan dia juga artis bokep di Jakarta sana . . .”

“wwkwkwkwkw . . parah lo !! bilang jangan su’udzon tapi ngatainnya lebih sadis dari gw . . hahaha”

Tak lama Bejo datang bersama Nabila. Menghentikan pembicaraan terlarang ini agar tak terdengar olehnya. Saya yang tadinya terlalu lelah karena menggendong Nonik, entah mengapa kini menjadi semangat empat lima ketika Nabila datang menghampiriku. Seolah ia menyuntikkan semangat hidup yang tak pernah ada di racikan obat kuat manapun. Bahkan bisa jadi Viagra tak ada apa – apanya di banding dengan suntikan semangat dari Nabila. Eh, . . btw Viagra itu bukannya obat kuat untuk Joni ya ?? ah sudah lah . . . lupakan.

Bergegas lah diri ini bangkit dari rasa lelah yang tadinya sempat menyita waktu saya bersama Doni. Segera merampungkan dua tenda yang masih berantakan karena Stevy adanya. Maka di bantu dengan Doni saya mendirikan tenda bersamanya. Sedangkan Bejo lebih mengajak Stevy untuk memasang tanda satunya lagi di sudut yang lain. Untuk Nabila, kudapati ia tengah berkumpul dengan perempuan yang lainnya seperti Nonik dan Fany di tenda yang sudah jadi. Hingga sore menjelang sekiranya pukul tiga senja dini hari, semua tenda sudah siap untuk di huni. Dibagilah tenda dengan pasangan masing – masing. Bila dengan Bejo, Doni bersama Fany, dan untuk saya jelas bersama Stevy. Oh bukan . . bukan . . maksud saya dengan Nonik tentunya. Lantas bagaimana dengan Stevy, itu lah hal yang saat ini tengah Fany rengekkan kepada para rombongan camp. Pasalnya kedatangan Bejo telah menggeser posisi Stevy yang tadinya akan tidur satu tenda dengan Nabila.

“Kha, lo di tenda tempat Nonik istirahat itu ye. Gw ama Doni di tenda yang paling tengah. Buat Bila dia biar di tenda sebelah batu karang itu. Gimana ?? mau tukeran posisi tenda ??” tanya Fany padaku yang masih dudukan memandang pantai tak berombak sore itu di sebelah Nonik.

“gampang, gw di tenda mana aja boleh. Serah Nonik juga sih” tuturku santai sambil melirik ke arah Nonik.

“eh tar dulu deh Fan, trus Stevy gimana ?? dia tidur ama sapa ??” tanya Nonik secara tiba – tiba teringat oleh Stevy.

“waduh gw lupa itu anak germo tar tidur ama sapa . . gimana nih ????” bingung Fany di buatnya.

“ama lo aja Fan, kan lo emaknya Stevy di sini” usulku asal.

“lah jangan Kha, . . Doni pasti ga mau” jawabnya bingung sambil kode – kode gak jelas.

“bilang aja lo juga gak mau. Kasian juga itu Step kalo gak ada temen tidurnya. Secara tenda juga cuman tiga. Jadi mau gak mau kita harus ada yang ngalah buat tidur bertiga sama Stevy juga” solusiku pada Fany.

“ng . . coba biar gw tanya Nabila dulu gimana ya . . kali aja dia mau . . bentar deh bentar” lari Fany ke tenda Nabila.

Saya masih menunggu dengan setia kabar dari Fany perihal permintaannya agar Stevy mau tidur bersamanya. Sesaat menunggu tak lama Fany datang dengan wajah kesal bukan main. Bercampur antara rasa gondok serta kecewa teramat sangat.

“gimana Fan, Bila mau ??” tanyaku terlebih dahulu usai Fany datang menghampiri.

“Bilanya sih gw rasa ga masalah. Eh ga taunya itu tunangan dia bisikin gitu di belakang trus Bila jadi bingung. Katanya tu tunangan dia ga mau kalo tidur bertiga ama Step. Sialan tuh orang baru dateng aja ogah di repotin ama step. Belagu amat sih !!” kasal Fany sambil menendang pasir di depannya.

“yaudah biar tidur di tendaku aja Fan ga papa, kamu ndak usah bingung gitu” tutur Nonik sambil menenangkan kesal Fany.

“lah serius, gw juga gak enak kalo Step mesti tidur di tenda Rakha” tak enak hati Fany karenaku.

“ga papa ya sayang Steve biar tidur sama kita, kamu gak keberatan kan ??” tanya Nonik tak enak hati di sebelahku.

“ga papa kok beb, kalo bukan kita sapa lagi yang mau trima Steve” jawabku kalem masih asyik melihat pantai tak berombak.

“duh Kha gw jadi gaenak sama lo . . beneran gapapa ?? sory banget ya gw ga bisa buat hari ini. soalnya tau ndiri si Doni juga gitu kalo buat setenda ama Step”

“udah santai aja lagi . . asal di vidioin aja kegiatan semalem gw ga bakalan marah kok sama lo. Hahahaha”

“iiiihh . . ini bebi omong apa sih. Udah Fan gapapa kok. Itu Doni sama Steve lagi maenan di pantai kamu ndak mau nyusul kah ?? ayok maenan aer sama mreka” ajak Nonik sambil mencoba bangkit berdiri.

“ee . . e . .ee ati – ati Non, sini aku bantuin” tolong Fany pada Nonik.

Kulihat Fany dan Nonik kini lebih di sibukkan dengan pertemanan mereka yang rasanya kian akrab saja. Tentu saya sebagai kekasih Nonik senang dengan hal ini. Sedangkan saya masih saja di rundung rasa cemburu sambil dudukan melihat kelakuan anak – anak yang tengah asyik bermain air. Hingga tanpa kusadari Nabila serta bejo pun ikut menyusul dalam acara main air itu. Bagaimana Bejo bermesraan dengan Nabila masih saja di tamatkan oleh mata ini tanpa berkedip sedetikpun. Basahnya baju mereka juga karena terlalu asyik hanyut dalam mesranya keadaan itu. Dan untuk saya masih saja dengan setianya rasa kesepian itu secara perlahan datang menghampiri dan duduk di sebelahku. Soalah menyematkan kata seandainya yang bisa saya ucap di masa lalu. Ingin rasanya hati merubah keadaan tapi rasanya tak mungkin. Nonik sudah terlalu nyaman dengan saya. Sedangkan Nabila juga sudah mulai larut dalam permaian Bejo yang setiap harinya meluluhkan hatinya. Meski saya tau Nabila tak pernah mencintai Bejo, namun untuk kali ini saya memahaminya. Bahwasanya Nabila mulai nyaman di sisi yang lain.

Seandainya pertemuan di galeri seni saat itu saya tak memaki Nabila, mungkin semua tak akan seperti ini jadinya. Seandainya di saat pertama saya mengucap kata rindu sedalam – dalamnya untuk Nabila, mungkin semuanya tak akan seperti ini. Seandainya hati ini mau mengakui bahwasanya gadis yang saya butuhkan hanya Nabila, mungkin semua tak akan begini. Seandainya bibir ini bisa berucap bahwasanya saya sangat menyayangi Nabila, mungkin ia sudah di sisiku saat ini.

Seandainya saja . . .

“Rakha, . . kamu gak ikut main air sama anak – anak di sana ??” celetuk Nabila mengagetkan lamunanku sambil duduk di sebelah beralas pasir putih.

“oh . . . enggak. Lagi males basah Bil. Kok kamu udahan, gak main lagi sana ??” tanyaku pada Nabila sambil memperhatikan tingkah laku Nonik yang membuatku tersenyum kecil.

“udah capek Kha akunya . . ng . . . btw aku boleh minta maaf sama kamu gak ??” pinta Nabila sambil mamandangku sendu.

“maaf buat apa Bil??” jawabku heran sambil beralih memandang Nabila.

“maaf kalo acara liburan kali ini dia harus ikut. Sebenernya ini juga bukan mauku. Aku gak punya pilihan lain selaen ngajak dia dalam acara kita” ucap Nabila penuh sesal.

“trus apa yang harus aku maafin kalo kamu ngajak dia. Biasa aja Bil . . ini juga bukan salah kamu kok. Aku udah denger semuanya dari Doni” jawabku mencoba menenangkan hati Nabila.

“maaf kalo dengan adanya dia, kamu jadi sakit hati karenanya. Aku gak maksud buat nglakuin ini ke kamu Kha . . maafin aku ya”

“bukannya ini jalan yang udah kita tempuh,?? kalo aku harus sakit karena keberadaan dia di sini, itu udah jadi resikoku. Jadi kamu gak perlu ngerasa bersalah sejauh itu. Lagian di sisi lain aku juga ngajak Nonik, aku faham apa yang kamu rasain. Maaf juga buat hal itu”

“soal Nonik aku tau dia ga bisa lepas dari kamu kalo ada aku. Makanya aku pinta dia untuk ikut asal kamu bisa ikut juga di acara liburan ini. aku ga peduli harus sakit berapa kali waktu ngliat kamu gandeng mesra tangan Nonik, asal bisa ngliat kamu nyata ada di depan mataku itu udah lebih dari cukup Kha. Meskipun itu kamu harus bersanding sama yang lain . . .”

“kenapa kita sekarang saling tikam kaya gini. aku ga pernah bayangin kalo rasanya sesakit ini buat di jalanin. Aku tikam kamu dari belakang, begitu juga kamu tusuk aku dari depan. Kita sama – sama sakit di sini”

“aku gak ngerti harus ambil jalan gimana lagi Kha. Aku udah berusaha semampuku. Bertahan demi rasa yang aku pertahanin selama dua tahun itu rasanya gak mudah. Apa memang harus sesakit ini untuk bisa terus sayang sama kamu. Rasanya tanganku mulai perih karena terus – terusan ngegenggam bara api di tanganku. Aku mulai letih Kha . . .”

“kalo bara api itu terasa panas di tangan kamu, yaudah . . .”
Sesaat kalimat yang saya ucap belum lengkap, tiba – tiba saja Bejo datang menghampiri saya dan Nabila yang tengah duduk berdua. Maka percakapan yang sempat saya bicarakan dengan Nabila tadi harus terpotong karena Bejo adanya.

“dek, . . kok udahan maen aernya. Gak ganti baju ya ??” tanya Bejo sok perhatian pada Nabila.

“udah capek tadi mas . . ya bentar lagi ganti baju kok. Mas duluan aja. Masih pingin istirahat dulu di sini” pinta Nabila sejenak di sampingku.

“kalo gak buru – buru bisa masuk angin lho . . sekarang aja ayok. Mumpung belom sore” alasan Bejo agar Nabila pergi dariku.

“tapi itu yang laen masih maenan aer mas, entar aja barengan ama mereka lah” alasan Nabila menolaknya.

“ah yaudah lah kalo gitu . .!” kesal Bejo sambil meninggalkan Nabila.

“tuh kan ngambeg lagi . . Kha aku tinggal bentar ya. Bisa panjang urusannya kalo gak di turutin tu orang”

“iya gapapa, urusin aja dulu itu bayi tua kamu”

“maaf banget Kha . . .”

Beranjak Nabila pergi meninggalkanku karena bayi tuanya yang mulai ngambeg gak jelas. Sedangkan saya masih dengan santainya menikmati suasana sore itu. Cahaya yang mulai redup karena senja perlahan pergi meninggalkan hati, membuat diri ini merasa semakin kesepian dan larut dalam suasana. Hingga lamunan ini terlepas, kudapati Nonik basah kuyup dengan kakinya yang masih di tutup oleh perban. Meski agak pincang, datanglah ia padaku melepaskan diri ini dari rasa sepi. Begitu hangat, damai dan membuatku semakin nyaman.

“bebi . . bantuin aku ganti baju dong”

“haa . . . ???”

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 505 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya