Cerita Cinta – Chapter 13 . That’s you fika ?

Chapter 13 .  That’s you fika ?

 

orang yang paling kecewa atas pindahnya gw ini adalah “ciko” , karena bagi dia kost gw 2nd homenya dia

dan tentu saja yang juga akan kecewa adalah bapak kost. Karena gagal melorotin gw

walaupun ciko kecewa berat, dia tetap mau jadi ojek gw, atau tepatnya jadi jasa antar saat gw pindahan ke rumah fika

siang itu gw sibuk beres-beres kamar, dan tentu ada si ciko yang juga ngebantu gw ngepak-ngepak pakaian.

Teroret teroret~ (ringtone hape ada sms masuk)

Sms Laras: Kamu serius ren mau pindah ke rumahnya fika ?

Sms Gw: iya ras, kapan lagi coba dapat tempat tinggal gratis, kan gw juga sambil nyambi kerja disitu

Sms Laras: Kalau memang kepepet butuh biaya, aq bisa kok ngebantu ren

Sms Gw: jangan ras, gw juga masih bisa kok dengan usaha sendiri. Nenek gw gak pernah ngajarin gw untuk meminta belas kasihan dari orang lain

Sms Laras: Maaf ya ren, bukan maksud aq mau menyinggung. Aq cuman mau care sama kamu.

Gak nyangka gw kalau laras bakalan ngomong seperti itu.

Ciko: wooy…! malah sibuk smsan, yang mau pindahan sebenarnya siapa sih :

Gw: hehehe, sory cik.

Ternyata barang gw cuman sekitar 4 kardus

Gw: gw sms fika dulu cik

Sms Gw: Fik nih gw udah selesai kemas-kemas. Pindah sekarang bisa ?

Sms Fika: Pindah aja, tadi aq sudah bilangin ke mbak maya kamu pindah hari ini :

sesampai dirumah fika kita gw sudah ditunggu sama mbak maya.

Gw: permisi mbak, saya rendi yang akan kerja disini

Mbak may: oh masuk mas rendi, tadi saya juga sudah dapat pesan dari non fika. ayo saya antar ke kamarnya mas rendi.

Ciko: wah akhirnya lo bisa ngerasa juga ya ren tinggal dirumah gede gini

Gw: hahaha, iya cik. Adem~

Mbak may: ini mas rendi kamarnya

Gw: wah bagus ya mbak (masa kamar buat pembantu aja sebagus ini)

Mbak may: ini kamar khusus tamu mas rendi, tapi karena kosong terus, jadi bisa dipakai buat mas rendi

Gw: oh iya mbak may, nanti tugas saya apa aja ya mbak ?

Mbak may: cuman gantiin tugas mas imam kemarin. Tugas mas rendi cuman bersihin mobil non fika, ngantar laundry. Cuman itu kok mas. Kalau beres-beres rumah sama masak itu tugas saya mas rendi

Ciko: woh enak banget ren. Kerja ringan, lo bisa tinggal dirumah begini

Kamar yang gw tempati tergolong bagus. apalagi kasurnya spring bed. Kasur gw dikampung aja gak sebagus ini .

Ciko: klo gitu gw balik dulu deh ren, mau jemput putri dikampus

Gw: ya udah, makasih ye cik.

Ciko: hehe, moga betah ya lo disini. :

Saat coba melihat-lihat isi rumah gw samperin mbak maya yang lagi sibuk masak didapur.

Gw: mbak maya sudah lama kerja disini ?

Mbak may: sudah mas ren, sudah 5thn kerja sama keluarganya non fika.

Gw: wah betah yah mbak, berarti baik yah keluarganya. Tapi kok yang tinggal disini cuman fika aja mbak ? bapak ibu kemana ?

Mbak may: udah 2thn orang tua non fika kerja diluar negeri mas.

Gw: orang tuanya jarang pulang ya mbak ?

Mbak may: iya mas, padahal non fika disuruh nyusul bapak ibu diluar negeri. ngelanjutin pendidikan disana. Tapi non fikanya gak mau. non fika sudah mbak anggap kayak anak sendiri

Gw: oh, kalau gitu aq kerja dulu ya mbak. aq ngambil kerja part time juga di cafe gitu mbak

Seusai pulang kerja di cafe, rumah masih sepi. Cuman ada mbak maya saat itu.

Mbak may: mas ren, itu kalau makan udah mbak siapin didapur

Gw: oh iya mbak, nanti habis mandi

sudah sekitar jam 2 malam fika juga belum balik. Kalau dikampung gak pulang jam segini imagenya udah gak benar . Seusai makan gw sempatin ngerjain tugas kuliah gw yang belum sempat gw selesaikan karena jadwal kerja yang semakin padat. Kira-kira pukul 3 kedengaran ada suara mobil datang.

Saat gw lihat ternyata fika pulang bersama seorang cowok gitu. dan yang parahnya tuh cowok nginap dirumah . dari dalam kamar gw bisa dengar suara obrolan dan cekikikan mereka

 

Created BY : Biji.Salax KASKUS

(Dikunjungi 403 kali, 2 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya