Cerita Cinta – Chapter 13. Cowok Ejakulasi Dini

Chapter 13. Cowok Ejakulasi Dini

 

Taukah sodara, kemarin itu hari apa ?? hari dimana saya baru saja keluar berdua dengan Jovanda untuk belajar bersama. Dan chapter kali ini masih tak jauh tentang Jovanda, namun bukan ia yang bersangkutan secara langsung, tapi bekas pacarnya.

Ceritanya 2 hari sebelum UAS saya lagi di kampus sedang wifian sore – sere senja di perpustakaan pusat. Banyak remaja cewek berwifi ria sana sini, ada pun yang homo di pojokan dengan satu leptop berdua sungguh romantisnya.

Sedangkan saya sore itu hanya sendiri, ya, saya masih sendiri. Dengan kondisi wifian tanpa teman, maka pastikan jangan duduk berdua dengan sesama pria. Bisa di kira anda homo. Jangan duduk bersama kumpulan cewek yang banyak, bisa di sangk anda banci. Maka inisiatif yang tepat, carilah tempat duduk yang sekiranya hanya ada 1 atau 2 wanita di tempat yang tersedia.

Clingak – clinguk sana sini, akirnya saya dapati cewek yang tengah duduk sendiri, sambil bilang permisi saya ingin duduk di sini. Duduklah saya dengan 1 gadis di bangku yang sama. Setidaknya ini bisa desebut kamuflase di antara kerumunan banyak orang lalu lalang sebagai orang yang sudah punya pacar.

Jadi langsung saja sodara saya to the point ceritanya tanpa basa basi nan bertele tele lagi, tiba – tiba terasa tangan menepuk sebelah pundak ini. terasa keras nan bersemangat. Berpalinglah saya menatap tegas wajah orang yang menepuk pundak ini dengan kerasnya. Maka pria yang tak lain dan tak bukan adalah mantan Jovanda pun langsung dengan frontal mengintrogasi saya.

“lo yang namanya Rakha ?!” wajang itu terlihat tegang seperti orang mau ereksi.

“iya, da perlu apa n situ siapa ??” dengan coolnya saya berkata.

“lo tau Jovanda itu siapa !” dia mulai orgasme sodara.

“ah, Vanda, iya tau. Dia tmen gw skelas. Knapa yah ??” saya berkata sesuai fakta.

“eh bego, dia itu cewek gue ngerti gak lo !! jadi skrang lo gausah deket – deket lagi ama Jovanda. Gue tu tau kmren lo keluar ama dia di bukit Dieng !!” mulai ejakulasi sepertinya.

“bntar, bntar bang. Situ bilang pacar Vanda. Nah kmren Vanda bilang uda ga punya cowok. Jadi mana yang bner ?? situ yang ga di anggep pacar apa situ yang ngaku – ngaku pacar Vanda ?? maap saya bingung” dengan lugu saya menjelaskan kebingungan.

“gue itu cuman jaga jarak doang ama dia, jadi gw belom sah putus ama dia ngerti ga loe !!” mulai tanda – tanda klimaks.

“maaf sebelumnya, jaga jarak berapa meter yak kok ada istilah gitu ??” saya masih bingung adanya.

“anj****ng loe di jelasin malah nglunjak !!!” muncrat sudah itu mulut sperti ejakulasi dini.

“jadi gini ya mas, saya itu kmren di ajak Vanda buat belajar bareng di puskot. Nah, kalo Vanda belajarnya minta di temenin saya, jadi ya jangan salahin kalo saya lebih pinter dari mas. Mungkin sih ???” saya sentil itu pintam orang sedang berapi api gelora.

“bangs***T lo ngatain gue !!!” di tarik ini kerah baju saya.

“eh, eh, ini apaan sih di perpus maen berantem aja !! brisik tau ga !!” taukah sodara, mbak – mbak yang ada di sebelah saya ikut andil dalam membela.

“owh, kbetulan banget jadi ini tmen lo. Bilangin ya ini bangs***t buat ngejauhin cewek orang !!” pria ejakulasi dini tersebut masih belum turun juga pitamnya.

“gw ga tau ye ini masalahnya apa, cuman klo mo ribut jangan di sini, tuh di rumput aja sono !!” cewek itu ternyata justru mau ngefight’in saya.

“yaude gue ayo – ayo aja klo tmen lo ini emang gentle !!!” dia mengajak saya battle ternyata.

“lo kok diem aja sih di tarik sama cowok ginian !!! lawan kek !!!” cewek itu memaki saya malah.

Tanpa di sangka – sangka, tiba – tiba saja hape di atas meja di ambilnya dan ia melakukan sesuatu terhadap hape tersebut tanpa seizin saya. Jangan sampe film 3gp’an saya ketahuan, batinku.

“mo ngapain mbak ??” tanyaku pada cewek yang seolah mewasiti perkelahian saya.

“ini no Jovanda ?? gue suruh dia kesini aja buat jelasin dari pada kalian ribut bikin tontonan” nah gitu dong pikirku, dari tadi kek.

“haloo, ni Jovanda. Tolong ya buat skrang mbak dateng ke perpus pusat di kampus. Ini ada tmen mbak yang namanya Rakha mau berantem ama cowok yang ngaku pacar mbak”

tlfon itu sampai juga di telinga Jovanda, dan saya masih dengan santai menanti penjelasan apakan Jovanda berbohong tentang setatusnya atau hanya pria ini yang memang kegatelan dengan saya.

Masih menunggu dengan santai apakah diri ini akan di eksekusi, semua jawaban ada di bibir Jovanda. Sungguh sesuatu yang sangat menegangkan ketika saya harap – harap cemas kedatangan Jovanda dapat menolong
saya. Dan jawaban itu mulai akan saya dapati ketika Honda jazz warna merah di parkir depan perpus pusat persis. Ya, Jovanda datang dalam 15 menit cepatnya.

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 555 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya