Cerita Cinta – Chapter 129. Semua Ini Tentang Luka Kita

Chapter 129. Semua Ini Tentang Luka Kita

Satu minggu pasca Nonik sembuh, lebih saya habiskan untuk memantau kesehatan dia hingga hari yang telah saya nantikan tiba. Yakni hari dimana akan terjadi pertandingan dua hati antara PERSIB vs DELTRAS. Apa yang akan Nabila lakukan jika melihat kemesraan saya tengah bersama Nonik, dan bagaimana dengan Nonik jika saat diri ini dekat dengan Nabila. Tentu kedua pihak tersebut tak akan pernah diam. Adapun hal yang pasti mereka lakukan demi mencetak score lebih tinggi. Yap, semua itu masih menjadi imajinasi indah saya hingga saat sebelum berangkat. Sekiranya ini adalah hari yang saya nanti, maka berkumpulah kami di kontrakan Nabila guna mempersiapkan semuanya pukul tujuh pagi.

“bebi . . . ayookk !!”seru dara manisku bersemangat dengan topi pantainya.

“iya sabar beb . .” teriakku dari dalam rumah segera bergegas menuju depan.

“cieeeeh . . yang mau ketemu ama Nabila, dandannya ganteng banget. Kalo ama aku aja ga pernah keg gini” sindir Nonik memang benar adanya.

“paan sih, ga jelas . . udah ayok !!” ajakku segera pada motor yang sudah panas ini.

Ya . . sepanas hati saya pagi ini ingin bertemu dengan Nabila.

Kiranya pukul tujuh pagi itu ku kebut Cbr 150 cc yang masih setia menemaniku di Malang sebagai pengganti Blady di rumah. Kupacu kuda besiku dengan kecepatan 90km/jam hingga sampai di kontrakan Nabila dalam lima belas menit cepatnya. Maka bergegaslah diri ini bersama dara manisku yang duduk nungging di belakang mirip orang sedang . . .
Ah sudah lah . . anda fikir sendiri.

“RAKHA CINTAKU MANISKU HANI BUNY SWEATYKUH DIKAW DATANG JUGAH CINTA !!!!!” sorak Stevy menyambut kedatanganku.

“widiw . . Rakha ama Nonik, Nabila bisa mati klonjotan neyh . . hahahaha” ece Doni padaku.

“paan sih say, jok gitu ah sama Bila” tegur Fany pada pacarnya satu itu.

“motornya inepin sini aja Kha, besok di ambil bareng – bareng. Hay nik, udah siap buat ikut ??” basa basi Fany pada Nonik.

“iya Fan, di paksa Rakha sih . . hehehe” tawanya sedikit kaku di depan Fany.

“di paksa dari hongkong, bilang aja pingin ngawasin aku biar ga macem – macem” keluhku lirih di sebelah Doni dan Stevy.

“wkwkwk . . santai Nik, ada gw. Kalo Rakha macem – macem ama Bila, tar gw sumpetin lobang kencingnya pake pasir. Wahahahaha !!!!” tawa Doni sambil menepuk pundakku.

“lo kira gw mo ngapain Don, mo women on top keg lo ama Fany ?? wkwkwkwk !!!!” kubuka kartu As’ku untuk Doni.

“mampus, jangan bahas yang itu kampret. Bisa ga dapet jatah dari Fany tar gw !!” bisik Doni jengkel di telingaku.

“bodo amat, lu mah enak. Tar di sana bisa ngehe ama Fany. Lah gw ??” bisikku balas di telinga Doni.

“kan ada Nonik bro, emang ga lo naikin dia ??” tanya Doni heran masih berbisik.

“gak Don, tobat gw. Masa udah tua gini mau STMJ terus ??”

“apaan tuh STMJ ??”

“Sholat Terus Maksiat Jalan . .”

“buset, . . buru kimpoi ama Fany dah kalo gitu. Tega lo ninggal temen move on gitu !!”

“makanya, cewe bukan cuma di naikin doang tong, tapi juga buat di jadiin makmum yang baek !”

Masih sibuk berbisik ria dengan Doni seputar move on, Fany yang curiga pada pembicaraan kami pun segera menghampiri dengan logatnya yang keras serta volume suara bak sound kondangan KW tiga.

“ini kalian ngomongin apaan sih dari tadi bisik – bisik terus ?!! nyurigain tauk !!!” bentak Fany mengagetkan saya bersama Dony.

“Cuma bahas masalah STMJ kok Fan, itu tuh minuman yang pake telor susu ama jahe, . . lo tau kan ??!! hehehe” tawaku aneh di depan Fany.

“buru panggil Nabila di dalem gih. Itu anak kalo ada pacarnya mesti lama banget deh !!” keluh Fany menahan jengkel.

“apa lo bilang tadi Fan, ?? pacar ?? tunangan dia ada di sini maksud lo??” tanyaku heran serta di selimuti perasaan tak percaya.

“iya, lo ga di bilangin dia kalo tunangannya tar ikut ama kita ?? tuuh orangnya noh . .” tunjuk Fany pada Nabila yang berjalan keluar bersama . .

Tunangannya . .

Dalam hati saya hanya bisa berucap, DEMI SETAN ini mimpi apa saya semalam. Pemandangan pagi ini pun berubah bak Neraka yang membakar hati saya terbakar hangus seketika. Bagaimana mata ini tak berkedip memandang Nabila yang di cumbu mesra oleh pasangannya membuat saya ingin meluluh lantakan kota Malang rata dengan tanah. Sungguhpun rasa cemburu ini amat menggelora di hati saya hingga gersang di buatnya. Belum pernah saya rasakan perasaan cemburu separah ini sebelumnya, entah mengapa hanya emosi yang terlintas di otak saya saat itu. Maka acara pertandingan yang tadinya akan berlangsung antara PERSIB vs DELTRAS berganti menjadi . .

PERSETA vs PERSIJA !!!!

“Hay Kha . . Nik” sapa Nabila padaku dan Nonik di sebelah tunangannya.

“Hay Bil, sama mas pacar juga nih ??” balas Nonik bersantai ria sungguh.

“iya, maren lusa dateng dari Jakarta. Makanya aku ajak skalian ga papa kan ??” sahut Bila tak enak hati.

“ga papa biar tambah rame Bil” tukas Nonik mengiyakan.

Rame sih rame, tapi ga gini juga pikirku. Adapun yang rame itu juga saya bukannya suasana nanti. Sebab pastilah rasa cemburu ini akan menghajar saya tiada ampun. Bagaimana bisa acara yang akan membuat Nabila cemburu nanti kini justru menjadi bumerang bagi saya. Sungguhpun senjata makan tuan ini sudah mulai menikam saya dengan pelanya. Ingin rasanya hati tak ikut atau beralasan pulang, namun semua sia – sia, sebab Fany tau saya tengah bersandiwara.

“adududududuuuh . . . beb, perutku sakit !!” pura – pura rintihku pada Nonik.

“lah kamu kenapa beb ??!! kok mendadak sakit perut gini ??!!” tanya Nonik heran sambil memegang perut saya.

“ga tau ni tadi pagi makan apa di dapur kok jadi mules gini, gara – gara sambel semalem deh kayaknya” seadanya alasan ucapku.

“prasaan semalem ga makan sambel deh ?? tapi ga tau juga abis aku pulang dari kontrakan kamu makan apa . .” fikir Nonik keheranan.

“ah elah cuma sambel doang, prasaan dulu sambel basi di warung sebelah lu makan level 10 juga ga papa Kha. Alesan doang ni anak pasti ?!!” tabok Fany di perutku.

“aduuuuuh mak, jangan di tabok !!! sakit beneran Fan !!!” teriakku menahan tabokan Fany yang tak main – main.

“nah ini dia baru ga boong. Kalo gw tabok sakit berarti yang tadi lagi ga sakit kan. Udah deh jangan banyak alesan kampret buru masuk mobil gih. Barang udah pada di masukin Doni ama Stevy tuh. Bukannya bantuin jugak, malah asyik drama quen di sini”

Sesaat semua pergi ke arah mobil saya masih bingung mencari cara bagaimana agar semua kekacauan ini bisa saya gagalkan. Hingga suatu perhatian yang memecah lamunan saya membuat diri ini memberanikan diri untuk tetap ikut dalam kerasnya permainan ini.

“rakha kamu ndak papa kan ?? masih bisa ikut kita liburan kan ??” tanya Nabila mengkawatirkanku.

“eh . . i . . iya. Aku ga papa kok. Tadi cuma konslet doang ni perut, hehehe . . ayok berangkat” ajakku bergegas sambil mendorong Nabila ke arah mobil sebab tak enak hati yang lain sudah berada dalam mobil.

Segala bentuk kekacauan ini masih akan terus berlanjut hingga perjalanan di mulai. Saat itu saya duduk bersama Nonik di bagian tengah dengan Fany dan Dony di sebelahnya. Stevy masih asyik di belakang sendirian bersama hapenya mungkin tengah pedekate dengan seseorang di Kediri sana. Dan untuk satu pemandangan saya di depan rasanya sungguh ingin membuat saya memecahkan kaca mobil agar sekalian saja semua orang di dalam mobil tewas karenanya. Bagaimana tidak, bukan hanya satu dua kali tangan tunangan Nabila memegang mesra tangan Bila tepat di depan mataku. Itu setan bukannya fokus nyetir tapi malah asyik mesum pegang – pegang tangan. Itu masih tangan Nabila, sampai naik ke atas, . .

TAK PATENI KOE MAS !!!

Selama perjalanan semua di handle oleh tunangan Nabila. Sebut saja namanya BEJO, sebab saya sungguh malas jika harus mengingat nama yang amat menyayat hati itu. Jauh lebih sakit saat saya menyebut nama Deri alias mantan pacar Jovanda. kalaupun mau, saya lebih memilih menyebut nama Deri 1000x daripada harus menyebut nama asli BEJO 1x. Kala itu semua penumpang bagian belakang tertidur. Baik itu Dony, Fany, Stevy serta Nonik mereka terlelap perjalanan jauh karenanya. Sedangkan mata saya, mana mungkin bisa terpejam karena adegan panas di depan. Ini bukan tentang adegan panas di ranjang, tapi adegan panas di hati.

Kurang lebih selama dua jam hingga sampai di penyebrangan, Bejo masih menghandle semuanya. Berlagak sok dewasa serta memimpin rombongan ini dengan kidmatnya. Dasar setan satu itu tau betul bagaimana menyita perhatian Nabila dari saya. Niat yang tadinya ingin membuat Nabila memperhatikan saya, kini salah – salah justru saya yang lebih di sibukkan dengan acara memperhatikan kemesraan Nabila. Hingga sampai di penyebrangan, semua anggota saya bangunkan untuk melanjutkan perjalanan ini tanpa mobil kerenanya. Sebeb tidak mungkin jika mobil yang kami kendarain harus naik perahu getek kecil yang terlihat reot seolah tak bernyawa ini. Hingga saya kira tengah syuting film air terjun pengantin apa sedang liburan pikirku. Semua terlihat seperti petaka di mataku.

“Iiiiiiiih naek perahu getek nih !! ASYEEEEK !!!” teriak Stevy kegirangan melihat alat transportasi baru kami yang masih di urus oleh Bejo.

“Step, . . .” sapaku lirih di samping Stepi.

“apaan bang Rakhah ?? dikau memanggil daku kah ??” jawab Stevy genit melirikku tajam.

“gw boleh nglakuin sesuatu gak ke lo ??” tanyaku dengan tatapan mata serius.

“aduh bang Rakhah jangan di sinih, Stevy malu. Masih di tempat umum kaya ginih. Tar yah pas nyampe di pulaunya abang boleh nglakuin apa aja ke Stevy” jawabnya sambil malu – malu kucing garong.

“gw pingin . . .” jawabku sungguhpun menahan emosi di hati ini karna cemburu adanya.

“pingin apa bang ??”

“GW PENGEN JOROKIN LO KE LAUT AJAAAAAAAAAAAH !!!! GW UDAH GA TAHAN !!!!!!!!! AAAAAAAAAAAAARGGH !!!!!!!!” teriakku bak orang gila di tepian penyebrangan bersama Stevy.

Teriakan yang maha keras itu tentu menyita perhatian beberapa orang karenanya. Bahkan Nonik yang tadinya masih duduk sandaran di bawah pohon bersama Fany berlari ke arahku kawatir akan diri ini yang sudah mulai menggila karena keadaan.

“beb kamu kenapa ?? kok tadi aku denger kamu treak – treak gitu depan Steve ??” kawatir Nonik sambil mengelus dadaku yang sudah sesak ini.

“akuh mau di jorokin ke laut ama Rakha Non, tega banget sih ini anak. Huuuuuu” keluh Stevy kesal sambil meninggalkanku.

“beb kamu kok aneh gini sih hari ini. Tadi sakit perut, sekarang treak – treak. Tar apa lagi coba ?? aku takut kamu kenapa – kenapa. Kayanya kamu lagi ga sehat hari ini ya ??”

Bisa di bilang fisik ini masih sehat, bahkan sangat sehat untuk marathon 100 km sekalipun. Tapi hati ini tidak, rasanya sudah hancur berkeping – keeping sejak perjalanan di mulai. Alasan apapun rasanya tak akan bisa menggantikan bahwasanya hati ini tenggah cemburu buta. Sebenarnya saya masih bisa menikmati acara ini karena Nonik adanya. Tapi entah mengapa Bejo selalu saja menyulut api cemburu kian besarnya kala ia tengah bermesraan dengan Nabila di sudut yang sana. Sangat tak mungkin jika saat itu saya harus berterus terang pada Nonik atas apa yang tengah saya rasakan. Maka hanya bisa mengumpat dalam hati, kulanjutkan penderitaan ini hingga letih hati di buatnya.

“aye aye aye . . naek prahu nih !! iiiihaaaaaa . . . !!!!” gembira Fany sambil lompat ke atas prahu.

“wah kapan lagi bisa nae prahu kaya gini ya say, hahaha” tawa Doni pun melengkapinya.

“akuh ndak mauh deket Rakha !!! tar aku di jorokin lagi . .” keluh Stevy mengambil jarak dariku.

“beb, ayok naik . . sini sayang aku bantuin” ulur tangan Nonik menyadarkan lamunanku.

Sedangkan Nabila dan si Bejo . . .

“Mas . . Mas . . tolong aku mau jatuh !!” teriak Nabila kecil menyita perhatianku yang membuat diri ini loncat untuk menolongnya. Namun semua itu hanya kayalan saya semata. Nyatanya . . .

“eeee . . . eeeeh, ati ati dek naeknya. Untung ada mas di belakang” jawab Bejo sok perhatian.

AAAAAAAAAAAAARGGGG TUHAAAAAAAAAAAAN PEMANDANGAN APA INI !!!!!!!!!!

Perahu motor mulai berbunyi, sorak gembira terdengar di setiap penumpang. Teriak histeris di sana sini serta tawa yang menghiasi. Namun semua kejadian itu tidak untuk saya, sebab pada saat itu saya hanya bisa memasang wajah bete serta dongkol di dalamnya yang menyesali kenapa saya harus ikut dalam acara ini. Sungguhpun sial itu tidak tanggung – tanggung kiranya dalam membuat karma. Kulirik Nonik begitu menikmati keadaan yang di rasa mulai membaik, sebab bagaimana Fany yang mencoba mengakrapinya ternyata bukan sekedar main – main. Terlihat bagaimana tawa mereka begitu lepas kala saling bercanda satu sama lain. Seolah acara ini telah menyadarkan Fany bahwa Nonik tak seburuk yang ia kira. Namun ada saja hal yang membuat saya untuk terus bertahan dalam kerasnya keadaan ini di saat hati saya mulai rapuh kerena Bejo . .

Ya . . Nabila memandangku dalam.

Seolah ia berkata . . .

“kamu pasti kuat jalanin ini semua . . .”

Hanya tatapan mata itu yang bisa saya pegang sebagai pilar untuk bertahan atau sekedar melepas rasa cemburu ini. Memang benar adanya lautan siang itu membelah halus menepikan ombak dengan airnya yang terasa dingin, namun tetap saja luasnya lautan di muka bumi ini tak akan mampu mendinginkan hati saya yang masih saja terbakar api cemburu. Hingga perahu motor itu berhenti untuk berbunyi, kudapati perahu mulai menepi di tepian pantai tanda kami sampai di pulau sempu. Pulau tak berpenghuni dengan keindahan alam amat menawan serta kecantikannya yang setara dengan Nabila kayalku. Dirasa sudah siap untuk turun dari perahu, pastilah semua penumpang bergegas memijakkan kaki mereka untuk pertama kalinya di surga buatan tuhan.

“beby . . !! tolongin aku, mo jatooooh !!!” jerit Nonik sambil menahan keseimbangan tubuhnya yang mulai bergoyang.

“duh aduh beb . . tiati dong turunnya” keluhku sambil menahan tubuh Nonik yang hampir terjatuh.

Dan lagi – lagi, curi pandang itu di lakukan Nabila untuk kesekian kali memandangku tiap diri ini bermesraan dengan Nonik atau tengah melakukan kontak fisik. Matanya sendu hanyut dalam peraduan hatinya yang saat itu tak pernah saya sadari. Jangankan untuk membaca isi hatinya, memahami jalan fikirnya saja saya tak mengerti. Lantas bagaimana bisa saya tau apa yang tengah Nabila rasakan. Cemburukah ia sama seperti saya yang sudah hangus bagai abu sisa api semalam, atau justru Nabila senang melihat kemajuan hubungan ini bersama Nonik. Sehebat – hebat google dalam menterjemahkan bahasa, saya percaya bahwa google tak akan pernah mampu untuk menterjemahkan bahasa kalbu milik Nabila.

“guys kita jalan dulu sekitar satu jam buat masang tenda di lokasi chamnya, abis tu baru kita istirahat. Perhatiin pasangan kalian masing – masing. Jangan sampe ilang” teriak Fany kini menjadi leader di antara kami.

“trus yang merhatiin akuh sapa cinta ??!!” tanya Stevy berkaca – kaca.

“oiye gw lupa ni anak germo gada pasangannya, dah ama gw aja deh. Sini, . sini, . . nak . . kacian” peluk Fany mesra pada Stevy yang malang.

“lah aku gimana say, di cuekin nih . . ah elah pacar gw di embat bencong” kesal Doni entah mengadu pada siapa.

“kan kasian say Stepi gada yang merhatiin. Kamu tega tah ?? udah ayok jalan bebeb Stepi” ejek Fany pada pasangannya sambil jalan terlebih dulu bersama Stevy.

Jalanan kala itu hanya satu arah dengan diameter yang tidak terlalu luas. Jadi hanya cukup untuk satu pejalan kaki dengan posisi seperti orang berbaris. Pada bagian depan di pimpin oleh Fany serta Stevy di belakangnya sambil bergandengan tangan. Kemudian di susul ada Doni yang mengintil di pantat Stevy. Karena saya tak mau melihat adegan panas lagi, maka saya putuskan untuk berada tepat di belakang Doni dari pada harus di belakang Nabila bersama si Bejo. Tak lupa tangan ini yang selalu menggandeng erat tangan Nonik agar tak hilang karenanya, membuat saya semakin kuat untuk menjalani perjalanan panjang yang melelahkan ini. hingga suatu ketika tempat sudah dekat, kaki Nonik tiba – tiba saja terpleset yang membuat dia terkilir cukup serius. Memang tidak berdarah, namun lecet yang di buat nyatanya sampai membuat jalannya pincang bagai orang cacat.

“adududududuh . . . beb !!!!” teriak Nonik mengagetkan seluruh rombongan.

“kenapa beb kenapa ??!!” tanyaku gugup melihat Nonik di belakang yang sudah jatuh memegangi kakinya sambil tangan satunya memegang tanganku.

“ini aku kepleset, kaki ku sakiiiit beb” rintih Nonik menahan sakit di pergelangan kakinya.

“da paan Kha di belakang ??!!” teriak Fany di depan menanyakan keadaan.

“ini kaki Nonik terkilir Fan, di depan udah deket ya kayaknya ??” jawab Nabila sekaligus berbalik tanya pada Fany.

“ya lumayan sih Bil, kurang 100 meter lagi lah”

“yaudah kalian duluan aja, ini gw mau bantuin Nonik dulu sama Rakha”

“oh gitu, oke deh . . gw tunggu depan yah Bil sambil masang tenda. Ayok say, Step” ajak Fany pada Doni serta Stevy untuk segera bergegas.

Sedangkan di rombongan belakang yang tersisa masih ada saya, Nonik, Nabila serta si Bejo. Sungguh keadaan maha canggung itu membuat saya tak bisa berfikir bagaimana menangani kaki Nonik yang tengah terkilir ini. maka dengan cekatannya Nabila pun berinisiatif untuk menangani rasa sakit Nonik dengan obat – obatan yang sengaja ia bawa sebagai bahan perbekalannya.

“Non lukanya aku bersihin dulu yah . .?” izin Bila membersihkan luka Nonik sambil mempersiapkan kapas serta alkohol.

“anu . . . tolong agak pelan – pelan ya Bila, perih banget ini” pinta Nonik pada Nabila sebelum kaki itu tersentuh alkohol.

“di tahan ya Non kalo perih . . tahan ya !”

“Aaaaaaw !!!! adudududududuh . . perih Bil perih !!” isak tangis Nonik sambil menahan tangan Bila yang berusaha mengobatinya.

“ini udah bersih kok lukanya, tinggal kasih obat merah trus di tutup udah. Yang ini jadi udah gak terlalu sakit Non, di tahan lagi ya”

Sekiranya dua puluh menit Nabila mengobati kaki Nonik hingga kelar di buatnya. Bejo, hanya bisa ndomblong bengong mirip kebo di sawah. Entah ia kagum melihat kelihaian Nabila dalam kemampuan medisnya atau justru asyik melihat paha mulus milik Nonik kala itu sedang mengenakan celana di atas lutut yang cukup ketat. Di rasa semua sudah selesai, kami bersiap untuk jalan. Namun tetap saja kaki Nonik yang sudah di obati itu rupanya belum bisa di buat untuk berjalan. Ternyata ada beberapa otot kaki Nonik yang harus di urut cukup serius. Karena tak ingin menunggu rombongan terlalu lama di depan, maka saya berinisiatif untuk menggendong Nonik di belakang punggung saya hingga sampai di tempat Fany dan yang lainnya berada.

“ini kaki Nonik kayanya musti di urut dulu deh Kha” tukas Nabila menginformasikan padaku.

“kalo di urut di sini bisa lama, lagian gaenak sama yang di depan udah nunggu” jawabku sambil jongkok memunggungi Nonik.

“beby kamu mau ngapain ??” tanya Nonik heran masih duduk memegangi kakinya.

“udah ayok naik, tinggal 100 meter lagi di depan !” ajakku bergegas pada Nonik.

“tapi kamu bisa capek Kha kalo gendong Nonik di medan kaya gini !” kawatir Nabila menyadarkanku.

“beb ayo buru naik !!” bentakku pada Nonik tanpa memperdulikan perkataan Nabila.

Dengan perlahan, Nonik pun naik di belakang punggung saya tanpa bantuan Nabila. Kaki yang sudah letih karena sisa perjalanan tadi, coba ku kuatkan agar sampai di seberang sana menyusul yang lainnya. Bermodal nekat serta sisa nafas yang masih saya miliki, kulangkahkan kaki yang tak jarang tertatih karena bebatuan adanya. Sedangkan Nabila dengan tunangannya hanya bisa diam melihat saya dan Nonik yang sudah berjalan terlebih dahulu tanpa memperdulikan mereka.

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 447 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya