Cerita Cinta – Chapter 127. Takmampu Kutepis

Chapter 127. Takmampu Kutepis

Apa hanya saya yang merasa, bahwasanya hubungan ini sudah tak seromantis dulu lagi. Tak seindah dulu di mana saya benar – benar merasakan kedekatan bersama Nonik. Rasa nyaman yang sempat menghampiri saya kini tiba – tiba saja pergi entah kemana. Meninggalkan seberkas tanya yang harus saya cari sendiri jawabnya. Memang sampai saat ini kami masih menjalaninya bersama. Bersama selalu di kontrakan setiap harinya. Ini adalah satu minggu setelah kejadian laundry berhadiah kemarin. Setelahnya, semua tak jauh beda. Masih saja hubungan ini di rundung amarah serta adu mulut yang tak pernah mengenal waktu. Namun semua itu berubah. Semenjak dara manisku satu ini, harus sakit tak berdaya di atas ranjang yang membuat hati ini kian tersayat karenanya. Bayang Jovan yang kini mulai menghantui pikiran saya itu pun kembali muncul. Dalam diri ini saya berdoa . .

Saya tak ingin Nonik sama seperti Jovanda . .

Berawal dari sebuah pagi yang dimana biasanya selalu saya awali dengan melihat sosok Nonik di kontrakan saya, kini ia tengah tak berkunjung karenanya. Meskipun setiap harinya kami selalu bertengkar satu sama lain, namun untuk jadwal Nonik pergi ke kontrakan saya adalah wajib hukumnya. Tidak dapat terbantahkan oleh hukum alam manapun bahwasanya sesulit apapun keadaan itu, kami selalu bertemu setiap hari. Apa gerangan yang membuat dara manisku satu itu enggan berkunjung ke kontrakanku. Berfikirlah diri ini mengenai diagnosa yang menduga seperti apa kebenarannya. Tak kunjung menemukan apa penyababnya, pagi yang saya lalui saat itu begitu berantakan karna tak ada Nonik di samping saya. Mulai dari nescafe, yang saya hidangkan terasa pahit. Entah lidah ini yang salah atau memang nescafenya yang kadaluarsa saya tak tau. Di tambah dengan tidak adanya makanan apapun di atas meja yang membuat perut saya mati kroncongan karenanya. Maka, sudah saatnya untuk saya saat ini mencari tau tentang keberadaan dimana Nonik berada.

“Me : beb, kamu di mana ??” smsku singkat pada ponsel Nonik.

“Non : di kosan” balasnya setelah 20 menit saya menunggu.

“Me : gak ke kontrakan ??”

“Non : ga beb”

“Me : km marah sama aku ??”

“Non : ga”

“Me : km ini knapa seh ? kalo ada masalah ya bilang ow beb. Jangan jutek gini sama aku !! aku itu juga masih butuhin kamu. Aku kesepian di kontrakan !!”

“Non : aku tuh sakit beb bukan jutek”

“Me : serius ?? bokis kamu !”

“Non : ke kosanku aja lw ga percaya”

Dengan ini, segeralah saya bergegas untuk segera pergi ke kosan Nonik. Tanpa mandi, tanpa dandanan yang rapi. Entah mengapa perasaan saya terasa amat kawatir usai mendengar kabar sakit dari Nonik. Bayangan yang tidak – tidak seolah menghantui pikiran saya akan sesuatu yang buruk tengah terjadi pada Nonik. Maklum, kejadian dengan Jovanda belum bisa saya lupakan hingga sampai saat ini. Maka wajarlah jika perasaan kawatir berlebih itu kini tengah merundung hati saya mendung di buatnya.
Hingga sampai di kosan Nonik, rasa memikirkannya itu tak kunjung sirna juga sebelum saya mendapati dirinya benar – benar nyata di kelopak mata saya. Dengan perasaan yang tidak sabaran, saya tanya itu penghuni kosan Nonik yang kebetulan sedang akan masuk ke dalam kosan guna menanyakan keadaan Nonik.

“mbak . . mbak . . temen tetangga kamarnya Nonik kan, kalo boleh tau Noniknya lagi sakit ya mbak katanya” tanyaku pada mbak – mbak yang cukup familiar di mataku namun saya tak tau namanya.

“oh ini mas Rakha ya, iya Noniknya lagi sakit dari semalem. Ini saya barusan beliin obat buat dia” tutur wanita tersebut sambil membawa tas kresek berisi obat – obatan.

“bisa panggilin Noniknya mbak, saya pingin ketemu dia” pintaku dengan wajah kawatir.

“kayanya ga bisa deh mas, soalnya dia tadi badannya panas banget. Kalo buat jalan tar malah tambah pusing jadinya. Kasian Noniknya”

“duh, . . saya pingin tau keadaannya mbak. Dari kemarin saya belom ketemu dia”

“dah gini aja, mas ikut saya ke kamar Nonik aja kalo gitu. Kebetulan kosan agak sepi, jadi ga masalah kalo mas mau liat keadaan Nonik. Yang penting ga ngapa – ngapain di dalem tar”

“serius bisa ikut masuk mbak, yaudah ayok. Saya pingin liat keadaan dia sekarang”

“santai mas, cuma panas doang kok. Sampe segitu kawatirnya mas ini. hahaha” canda mbak itu sambil mempersilahkan saya masuk ke dalam kosan Nonik untuk kali pertama.

Dengan berjalan melawati beberapa kamar, akirnya sampai saya di depan kamar yang rasanya tak asing lagi di mataku. Dengan pintu bertuliskan “Princes Nonika Dewi” saya yakin seyakin yakinnya bahwa ini adalah kamar milik dara manisku tercinta. Maka saya di persilahkan masuk ke dalam kamar usai mbak itu membukakan pintu. Dengan rasa yang bercampur haru, kutatap gadisku penuh dengan ketidak berdayaannya menahan sakit di tubuhnya sama persis saat saya melihat Jovan yang berbaring tak berkutik di ranjang rumah sakit kala itu.

“Nik, ini obatnya udah aku beliin. Jangan lupa di minum yah. Oiya,abis ni aku mau ke kampus ada pendampingan diklat sampe besok. Nah kamu di kosan mau ama sapa ?? secara minggu ini lagi banyak yang pulang. Tar gada yang ngrawat gimana ??” tanya mbak itu sambil memegang jidat milik Nonik.

“ng . . . gampang lah. Paling tar sore juga udah mendingan. Aku bisa sendiri kok. Lagian cuma panas doang” tutur Nonik dengan susaranya yang kini terdengar serak – serak basah.

“ya kalo tar sore mindingan, kalo enggak gimana ??”

“udah kamu berangkat aja ga papa, aku ada cowokku di sini. Biar dia yang jagain aku” tuturnya kini sambil melirik ke arahku.

“yaudah aku tinggal keluar dulu ya. Mas Rakha ini obat yang harus di minum Nonik. Tiap 3 jam sekali cek panasnya udah turun apa belom. Aku tinggal diklat dulu, di jaga yah Noniknya. Daaaaaah” salam dari mbak itu sambil pergi meninggalkan saya bersama Nonik di kamar berdua.

Jadialah saya berdua dengan Nonik di kamar dengan suasana yang bisa di bilang sunyi tanpa ada suara motor sedikitpun. Lantai yang terasa amat dingin ini pun rasanya membuat kaki saya yang memijaknya untuk enggan berdiri di atasnya. Maka dengan duduk di atas kasur milik Nonik, saya duduk di sebelahnya sambil berucap sepatah dua patah kata untuknya.

“gimana keadaannya beb ??” tanyaku sambil menyibakkan poni milik Nonik.

“masih pusing beb, dari semalem panas belom turun juga” jawabnya lemah tak berdaya.

“kok bisa sakit kenapa sih beb, kamu kecapean ya. Emang abis ngapain ??” rasa iba itu muncul seiring kondisi Nonik yang tidak membaik ini.

“ya abis dari kontrakan kamu aku di ajakin temenku ngopi ampe malem di daerah Batu. Trs subuh aku pusing banget. Eh gataunya pagi aku ga bisa bangun sampe temenku masuk ke kamar buat bangunin aku”

“tiap cewe yang jalan sama aku kok mesti sakit begini sih. Apa ini salah gara – gara aku ??”

“kamu mikirnya kok gitu beb. Yang namanya orang sakit itu ya lagi di uji sama yang di atas. Jadi kamu ndak usah nyalahin diri kamu sendiri. Gada kaitannya juga kali”

“dulu mantanku pas esema juga pernah sakit parah waktu jalan sama aku. Yang kemaren Jovan kamu tau ndiri dia gimana. Dan sekarang kamu, aku jadi serba salah mikir kaya gini apa ini memang salahku”

“beb, yang namanya orang pacaran itu pasti mereka juga pernah sakit selama masa pacaran itu. Jadi kamu jangan beranggepan kalo orang yang pacaran itu ga boleh sakit. Ini cuma sakit biasa, kamu ga usah mikir sampe segitunya dong”

“ya aku kawatir aja sama kamu beb. Tadi pagi aku bingung nyariin kamu kok tumben gada di kontrakan kemana. Eh ga taunya kamu sakit. Jujur, di kontrakan kalo gada kamu sepi banget rasanya. Tadi aja buat nescafe rasanya kaya pipis kuda”

“hahahahahah . . emang kamu pernah minum pipis kuda. Bisa – bisanya ngatain nescafe rasanya kaya gitu. Beb . . beb . . kamu ini kok lusu seh”

“lha abisnya, gulanya lagi sakit inih di depanku. Makanya rasanya pait gitu beb. Hehehehe”

“haiyaaaaah . . ., aku di gombalin. Masih berapa jam aku ga di kontrakan, kamu udah nyariin aku aja”

“ya yang namanya kebiasaan, kalo tiap harinya kita gak nglakuin hal itu, pasti aku bakal nyariin hal itu beb. Termasuk beberapa minggu kemaren dimana kita terbiasa untuk berantem di setiap harinya. Meskipun tiap hari kita selalu berantem, tapi rasanya ada yang kurang beb kalo sehari aja aku gak berantem sama kamu”

“lah, kebiasaan kok berantem gitu sih beb. Itu kan ndak baik. Lagian kamu ni ya, mana ada kebiasaan kok pake berantem segala. Yang namanya kebiasan itu ya contohnya kaya becanda bareng, nonton tivi bareng ato apalah. Lha ini kamu kbiasaannya malah suka berantem sama aku. Jadi critanya kamu ke sini buat ngajakin aku berantem nih ??”

“ya enggak gitu beb. Duh gimana ya jelasinnya, . . . ng . .. . aku bingung beb. Ah udah lah pokok ya gitu deh aku udah kbiasaan aja sama kamu. Mulai dari berantem sampe becanda bareng, aku udah terbiasa di samping kamu dengan semua hal macem itu. Pokok hari – hariku pahit rasanya kalo gak ada itu”

“sebenernya aku juga sih yang salah. Minggu – minggu kemaren kerjaannya marah mulu sama kamu ga jelas kenapa sebabnya. Tapi abis aku inget – inget, ternyata minggu kemaren itu aku lagi dapet beb. Makanya moodku jadi ga stabil trus suka marah ga jelas sama kamu. Hehehehe . . maap yak”

“owh . . jadi kalo lagi marah ga jelas gitu kamu itu pas dapet beb. Kok bisa gitu kenapa ?? apa kaitannya orang lagi dapet sama moodnya yang ga stabil ??”

“ya kan cewe kalo lagi dapet itu suka nahan sakit di perutnya. Bahkan ada yang sampe nyeri hebat gitu. Nah, berhubung badan lagi nahan sakit, jadilah mood cewe itu berubah sensitive trus moodnya gak stabil deh”

“oh gitu . . aku baru paham beb. Maklum, aku cowo biasanya juga pernah M gitu kok beb. Hehehehe”

“heh, mana da cowo kok bisa M segala. Ngaco kamu ini !”

“lha serius beb, moodku juga sering ga stabil kalo lagi M. tapi M punyaku ini beda sama punya kamu”

“emang M punya kamu itu apa ??”

“Mencret beb, wkwkwkwkwk !!!”

“ih apaan sih bebi ni jorok ah !! hahahahaha”

Suasana kian mencair seiring tawa kami yang menghiasi kamar dingin itu. Canda tawa terdengar begitu keras hingga tanpa terasa hari sudah sore aku dapati. Sedangkan keadaan Nonik saat itu tak kunjung membaik juga meski obat telah ia minum beberapa butir. Karena saya tak ingin sendirian di kontrakan hari ini, maka saya putuskan untuk mengajak Nonik menginap semalam hingga ia esok baikan. Sebab jujur diri ini tak sampai hati jika harus meninggalkan Nonik yang tengah sakit tak berdaya ini sendirian di kosan melawan penyakitnya tanpa ada orang yang ia sayangi di sampingnya.

“beb udah sore ni, ikut aku ke kontrakan aja ya sayang ??” ajakku manja merayu Nonik.

“lha tar malem aku kamu balikin lagi ke sini beb ??” tanya Nonik sambil menhan pusing di kepalanya.

“ya ga lah, bisa tewas di jalan kamu. Buat hari ini tidur di kontrakanku aja beb. Yah . .”

“gapapa nih aku tidur kontrakan kamu ??”

“udah santai aja, kalo kepergok tar buat surat nikah sekalian biar enak. Hahaha . .”

“maunya . . dasar. Bantuin aku kemas – kemas ya beb”

“iya, sini aku bantuin bangun”

Dengan perasaan yang amat iba kepada kekasihku satu ini, entah mengapa saya tak mau kehilangan paras Nonik untuk satu detik saja. Takutnya hati ini jika kehilangan Nonik dara manisku yang kini mulai medarah daging dan menyatu di tulangku, membuatku enggan untuk berpisah dengannya. Maka dengan perasaan yang berbalut kasih, kini kubawa ia untuk singgah di kontrakan menemani malamku hari ini bertaburkan rasa cinta yang amat dalam untuknya. Dan dengan kata lain, ini adalah saat dimana saya benar – benar menyadari keberadaan Nonik kini sangat berarti untukku. Meski amarah serta cacian kecil sempat menghiasi hubungan kami berdua minggu kemarin, namun atas nama cinta . .

Saya mulai terbiasa dengan Nonik.

Keberadaannya, . .

Kini . .

Tak mampu kutepis . .

Sesampai di kontrakan, hari sudah sore. Sekiranya pukul 04.15 Pm ku gotong Nonik yang tak mampu berjalan karena menahan pusing karenanya. Hanya senyum kecil kudapati dari bibir Nonik kala memandangku terengah menahan berat badannya yang kurasa tak begitu berat namun cukup menyita nafasku. Hingga sampai di atas ranjang, kutidurkan dia dengan perlahan agar kepalanya tak tambah pusing. Selang beberapa menit saya pergi meninggalkannya ke dapur untuk sekedar membuat teh, dan usai saya kembali ke kamar, kudapati Nonik sudah terlelap dalam tidurnya.

Hari sudah malam, berganti kian cepatnya membawa saya yang di depan Tv untuk kembali menengok kondisi gadisku yang tengah terbaring lemah di atas ranjang tak berdaya. Kudapati ia mulai terbangun dari tidurnya sambil kucek – kucek mata memandangku penuh rasa pusing di kepalanya sambil bertanya ini pukul berapa. Maka dengan perasaan haru, kusapa ia penuh dengan kasih sayang agar masa sakitnya dapat ia lewati dengan mudah tanpa berarti untuknya.

“ini jam berapa beb ??” tanya Nonik masih bergelut dengan pusingnya.

“jam 8.30 Pm beb. Kamu tidur lama banget, dan kamu malem ini belom makan sama belom minum obat loh.

“aku laper beb, ada makanan kah di dapur ??”

“ada beb, tadi aku masakin nasgor buat kamu kok”

“emang kamu bisa masak ??” herannya sambil mencoba sandaran di dinding ranjang dengan posisi kaki selonjoran.

“kamu gak pernah minta di masakin sih, jadi ya kamu ndak tau beb. Hahaha”

“tau gitu ya gentian beb masaknya. Masa tiap hari aku terus yang masak”

“hahahha . . kamu sih nda pernah minta di masakin. Yaudah aku ambilin dulu makanan ama obatnya ya”

Malam itu kuhabiskan dengan menemani Nonik di sebelah ranjangnya sambil menyuapinya bersama nasi goreng buatan saya yang sengaja saya buat kala sore tadi. Bersyukur makanan itu tak menjadi racun di tubuhnya, ia melahapnya dengan lahap. Puas diri ini di akui dari kemampuan memasak saya yang tak di ragukan lagi, maka usai merawat Nonik dengan perhatian saya, ku tinggalkan ia untuk sekiranya beristirahat kembali di ranjangnya berteman dengan beberapa camilan di tepi meja agar ia bisa lekas sembuh kala perutnya terisi. Sedangkan saya yang merasa letih kerana menemaninya seharian ini, akirnya harus tepar di tempat tidur saya sendiri berteman dengan segala rasa capai di punggung yang tidak bisa berkompromi lagi dengan ranjang ini.

Sekitar pukul 10.00 Pm saya sudah tidur dengan alam mimpi yang mulai saya geluti. Namun kesadaran ini tiba – tiba lepas dari penjagaan saya yang membuat diri ini sedikit pusing di buatnya karena harus terbangun kala ku dapati suara merintih dari kamar Nonik terdengar begitu jelas membangunkan saya. Dengan sedikit sempoyongan saya menuju kamar di mana Nonik berada dan melihat keadaannya. Ternyata panas itu tengah naik pada puncaknya. Pusing yang berlebih rupanya membuat ia hingga mengigau begitu keras terdengar sampai di kamar sebelah. Dengan sangat hati – hati maka ku bangunkan dara manisku satu ini untuk menyadarkan ia dari mimpi buruk yang sempat menimpanya.

“beb . . beb . . bebi . . bangun beb” bangunku padanya sambil memegang pipi berkeringat itu.

Tak lama berselang ia mulai merespon keadaanku dan bangkit dari mimpi buruknya. Di peluklah saya begitu eratnya hingga saya sesak nafas bercampur aroma tubuhnya. Begitu basah keringat itu menjalar di tubuhnya, terasa suhu panas tubuhnya saat itu kini mulai mereda seiring ia bangun dari mimpi buruknya. Dengan masih posisi di peluknya, ia mulai tertutur kata bahwasanya saya adalah orang yang tengah ia impikan dengan keadaan yang kurang berkenan.

“beb aku mimpiin buruk tentang kamu tadi, . .” tutur Nonik menahan rasa takut serta bibir yang bergetar untuk berucap.

“mimpi apa sih beb, aku lo ada sama kamu. Udah jangan takut ya” balasku penuh lembut sambil mengusap rambutnya.

“aku takut sendirian beb di sini . .” keluhnya masih bergelut dengan rasa takut.

“yaudah aku temenin kamu sampe tidur lagi ya”

“gak mau . . !!” jawabnya singkat sambil memelukku lebih erat lagi.

“lha trus kamu maunya gimana ??” tanyaku bingung pada dara manisku satu ini.

“temenin aku tidur di sini ya beb, aku takut sendirian ga ada kamu” celetuknya manja sambil menyandarkan kepala di pundakku.

“aku temenin tidur tapi aku di bawah yha”

“jangan, kamu pasti capek ga bisa tidur entar kalo di bawah”

“trus kamu mau aku satu ranjang sama kamu gitu ??”

“iya . . .”

Sesaat saya berfikir, haruskah saya menemaninya tidur bersama seperti yang dulu – dulu pernah saya alami. Mengapa setiap pacaran, acara seperti ini selalu saja terjadi. Meski saya tau ini adalah kesempatan saya untuk bisa satu ranjang bersamanya, namun sungguhpun pikiran kotor tiada terbesit di otak ini. Sedangkan melihatnya enggan untuk sendirian membuat hati saya iba di buatnya. maka dengan sedikit perasaan terpaksa, malam itu saya habiskan dengan lebih memilih . . .

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 457 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya