Cerita Cinta – Chapter 126. Loundry Berhadiah

Chapter 126. Loundry Berhadiah

Sudah hampir enam bulan ini, hubungan saya dengan Nonik kian dekat. Sedekat bulan dan bintang yang setiap harinya saling menyapa di malam hari. Tali kasih yang kian membara itu membuat kami makin sayang satu sama lain. Meski rasa sayang itu tak sedalam rasa yang pernah saya ukir untuk Jovan atau Nabila, namun setidaknya cukuplah dahaga Nonik atas haus kasih sayang yang ia dambakan selama ini dari saya, kini dapat terbalaskan. Sedangkan hubungan dengan keluarga Nonik di rasa juga sudah mulai ada peningkatan, maka sudah saatnya pula diri ini untuk menanyakan respon ibunda di rumah mengenai pacar saya yang satu ini. Berharap ada restu yang saya dapatkan dari kedua orang tua, di sisi lain saya tetap menyayangi Nonik sebagai mana mesti dan layaknya.

Ini merupakan bulan di mana biasanya pasangan yang tengah menjalani tali percintaan mengalami sebuah titik yang paling jenuh dan membosankan pada hubungan mereka. Maka tak hayal jika hal seperti itu juga bisa menimpa saya sewaktu – waktu dan terlebih lagi ini sudah mendekati bulan ke enam. Jadilah ada saja masalah yang akir – akir ini sering muncul mulai dari yang sepele hingga sebesar ikan lele. Entah itu di sengaja atau tidak, kami merasa jenuh dengan hubungan ini yang berjalan begitu – begitu saja. Seolah diri ini kehilangan gairah dalam menjalaninya. Masalah siang itu pun muncul dengan tanpa permisi dan membuat janji, menghampiri kami hingga di buatnya ribut kontrakan ini.

“beb, kamu kok tiduran mulu sih kerjaannya dari tadi pagi aku perhatiin ?!” tanya Nonik tak beda jauh dengan orang mengintrogasi.

“lagi males ngapa – ngapain beb. Makanya males – malesan aja” jawabku seadanya.

“ya ngapain keg, bersih – bersih kamar ato cuci piring, cuci baju kan bisa !” jawabnya kini sedikit sewot.

“iya – iya bawel . . !!” bantahku sambil bangkit dari kasur tidurku.

“kamu mo ngapain ??!” pertanyaan itu sungguh tak enak di dengar telinga ini.

“mo kluar !” jawabku kini asal sewot.

“kluar kemana ?!!” sambil matanya memplototi saya.

“brisik kamu beb, mo ambil londri di gang sebelah !” jawabku berbalut keluh sambil menyalakan motor milik Nonik.

“kamu masih nglondri juga sampe sekarang ?!!”

“kenapa lagi sih beb, ini salah, itu salah, apa aja salah di mata kamu. Ini aku udah mau jalan ambil londri kamu ngajakin ribut sih ?!!!”

“ya kan kamu cowok beb, mestinya bisa lah cuci sendiri. Apa perlu aku beliin mesin cuci segala ?!!”

“gausah, makasih !!!” potongku pada pembicaraan Nonik sambil tancap gas.

Selama perjalanan mengabil londri, saya berfikir. Kenapa akir – akir ini semuanya terasa panas. Sungguh beda dengan bulan kemarin dimana saat saya bisa mencium bibirnya dengan mesra di atas atap gedung tua. Kapan lagi hal indah semacam itu akan saya lewati lagi. Sungguhpun diri ini tiba – tiba merasa miris jika di bandingkan dengan yang sekarang. Begitu banyak cek cok, adu mulut sana sini, entah siang mau malam, ada yang salah sedikit saja, ngomel sudah itu wanita. Jika di ingat – ingat kembali, maka terakir kali saya memiliki kenangan romantis bersamanya, ya saat hari Valentine kemarin.

Ah sudah lah . . biarkan berlalu.

“bang, ini londrian aku udah kelar kan hari ini ??” tanyaku pada abang tukang londiri yang setengah maho seperti Stevy.

“oh udah mass, atas nama siapah kamarin ma’aph saya lupah” tanya abang londri sambil garuk – garuk pantatnya.

“Leonardo Decaprio . .” jawabku santai sambil bermain hape.

“hah, mass ini becanda ih. Mana ada nama bule tapi mukanya kawe begini. Hhihihihi” gelitik abang londri menahan tawa.

“ya suka – suka saya lah bang mo kasih nama. Orang ngambilnya ga pake katepe jugak. Yang penting kan saya inget kasih atas nama apa di londrian saya ?!” jawabku menahan jengkel serasa ingin menjotos mimik muka abang londri yang alay tersebut.

“iya juga yah, duch kok saya jadi bego begini. Bentar mas bentar” sambil garuk – garuk kepala mulai lah ia mencari londrian pesanan saya.

Tak lama akirnya ketemu juga itu londrian atas nama Leonardo Decaprio. Sungguh baju yang telah lama saya rindukan dapat kepeluk erat bersama satu paket baju yang saya kirimkan kemarin, kini sudah bersih di depan mata. Dengan membayar kurang lebih duabelas ribu rupiah, kubawa pulang baju kesayanganku menuju lemari yang sudah lama menanti untuk di isi.
Sesampai di kosan, suasana kembali mencekam. Malasnya diri ini untuk debat bersama Nonik membuat saya melemparkan londrian yang tengah saya bawa tadi terlempar ke ruang tengah sebelah tempat duduk dengan bunyi yang cukup keras hingga mengagetkan Nonik. Sedangkan saya lebih memilih masuk ke dalam kamar sebab tak ingin debat dengan Nonik di siang yang panas ini.

“beb, taroh yang bener dong !! masukin lemari keg !!!” tariak Nonik di depan Tv.

“bawel, tar juga aku rapiin kok !!” teriakku dari dalam kamar.

Setelah beberapa saat menunggu, akirnya saya keluar kamar juga sekiranya untuk melihat suasana. Mungkin kah sudah mendingan atau malah tengah terjadi perang dunia ke 4 saya tak tau. Karena si joni pula yang menuntut saya untuk segera keluar kamar sebab pasalnya ia tengah ingin buang air kecil di kamar mandi. Maka Nonik yang saat itu masih asyik dengan acara televisi, sedikit tidak terlalu memperdulikan apa yang tengah saya lakukan. Namun usai dari kamar mandi, tetap saja. Hal sekecil londrian ini pun ia permasalahkan kembali dengan Tv yang kini sudah ia matikan dan siap berfokus untuk mengajak ribut saya kembali.

“beb, bawa londrinya ke kamar, tata di lemari yang rapi !!” suruh Nonik seolah saya ini kacungnya saja.

“tar aja . .” jawabku malas sambil membuat nescafe di tepi meja.

“bandel banget sih di bilangin ?!!!”

Dengan gerutunya yang entah meracau seperti apa tak jelas, di bukalah segel plastik yang membungkus isi londri saya tersebut. Niatnya baik, ia tengah merapikan pakaian yang sedikit berserakan tak beraturan karena saya jatuhkan tadi. Mungkin dengan di tata terlebih dahulu, barulah ia masukkan ke dalam lemari seperti apa yang saya bayangkan. Namun percayalah, bayangan itu sirna ketika kudapati Nonik dengan muka merah padam menuduh saya tentang sesuatu yang tidak mungkin saya lakukan.

“BEB AKU MO TANYA JAWAB JUJUR !!!” tiba – tiba saja pitam Nonik tersulut hingga ke ubun – ubun tanpa sebab yang jelas.

“ha . . apa lagi sih ?” jawabku bengong sambil menenteng nescafe di tangan mendekatinya ada apa gerangan.

“KAMU ABIS TIDUR AMA SIAPA KEMARIN !!!!! NGAKU GAK !!!!!” tanya Nonik benar – benar di luar dugaan saya.

“tidur ama bantal guling lah. Dapa emang ??” sesuai fakta, saya katakan hal itu sambil menyruput nescafe di tangan dengan santainya.

“MASIH GAK MAU JUJUR YA KAMU ?? AKU DAH GA TAHAN LAGI KALO KELAKUAN KAMU KAYA GINI !!!!!” dan kata – kata itu makin memanas saja.

“kelakuan yang mana lagi sih. Udah deh kamu ngomong aja sebenernya maunya apa ??” tanyaku dengan menyruput nescafe untuk ke dua kalinya.

“INI BARANG APA DI LONDRI KAMU !!!!!! GAK NGAKU JUGA SEKARANG !!!!!???”

Sesaat saya heran, berfikir memangnya apa yang telah ia temukan di londri saya hingga membuatnya naik pitam macam ini. Maka dengan kalemnya saya taruh dulu itu perlahan nescafe di atas meja dan perlahan mulai mencari sesuatu yang membuat Nonik geram hingga ke ubun – ubunnya. Dan betapa kagetnya saya setelah mengetahui apa gerangan yang telah Nonik temukan tadi. Yang benar saja, tidak tanggung – tanggung . . .

G-STRING warna merah lengkap bersama BHnya juga.

“WATDAFAK . . . ini apaan mamen ?? indah banget . . eh !!???” hingga salah respon bibir ini di buatnya.

“kalo gak tidur ama cewek trus ini apa !!!?? ha . . .!!!!!” bentak Nonik menyadarkan dari rasa kagumku atas dua barang tersebut.

“lah aku ndak tau beb, orang kemaren nglondri gak masukin barang ginian jugak kok !” bantahku mencoba membela diri.

“sumpah ya kamu ni gak mau jujur juga. Aku tanya ini barang PUNYA SIAPA !!!!!”

“DEMIIIIIIII TUHAAAAAAAAAAAAN aku ndak tau beb !!” saya sambil gebrak – gebrak meja ala Arya Wiguna.

“trus gimana critanya ini g-sting ama Bh bisa ada di londri kamu kalo gak kamu yang bawa ??!! ha !!!”

“dah gini aja deh, kalo kamu mau jelas mending ikut aku ke tukang londrinya sekarang kita tanya ama abangnya !!”

“okey, awas aja sampe ketauan tidur ama cewe laen kamu !!”
Dalam hati saya hanya bisa berkata . .

JIEMBUT NCEN’E KOE NIK !!

Di atas motorpun kami layaknya orang yang tengah bertengkar. Bagaimana ia duduk di ujung belakang, dan sedangkan saya duduk di ujung depan. Maka bolonglah itu bagian tengah tak ada yang mengisi. Jika saya ada niatan buruk, sungguhpun diri ini ingin jumping setinggi – tingginya biar ia yang duduk di ujung belakang terjatuh gulung – gulung masuk selokan. Dan sesampai di depan tempat saya londri, kini abang maho satu itu tengah tak sendiri. Pasalnya ada rekan seperjuangan mbak Micel namanya. Orang yang biasa bantu abang maho dalam menunaikan tugas cuci mencucinya. Namun jangan salah, alasan saya londri ke sini pun sebenarnya tidak lain tidak bukan juga karena adanya keberadaan mbak Micel. Karyawan sexy berkulit putih dengan wajah oriental yang setiap harinya bergulat bersama kerasnya sabun detergen.

“bang . . bang, aku mo tanya nih. Btw ada barang londri di sini yang ilang gak ??” tanyaku pada abang maho yang tengah mengeringkan cucian dengan mesin cuci.

“loh mas Rakhah lagi, bentar ea saya cek duluh kalo gitu ??” jawabnya lembut nian padaku.

“kalo sampe gak ada yang ilang di sini, kamu siap – siap ngaku aja di kontrakan nanti beb !!” bisik Nonik lirih di sebelah telingaku.
Tak lama abang londri itu pun berkata padaku bahwasanya . .

“gak ada eang ilang tuh mas. Klien laen jugak udah saya hubungin katanyah gak kehilangan barang apapun”

“BEB AYOK KITA PULANG SEKARANG!!!” seret Nonik di tangan sebelah kiriku dengan kuatnya.

“beb, beb bentar beb ! ini ada yang salah pasti !” eyelku masih bersikeras untuk membuktikan.

“mas Rakha kenapa itu kok ribut di luar ??” sesaat tanya mbak Micel memecah acara tarik tambang milik Nonik.

“ini mbak, aku kelebihan barang di londriku. Nah aku tanyain ke sini tapi katanya gak ada barang yang hilang di sini. Nah ini ceweku jadi salah paham gini” keluhku mengadu nasib pada mbak Micel.

“ya kalo kelebihan barang gitu kan enak mas, malah bisa di pakek” tutur mbak Micel memberi solusi, namun . .

“kelebihan sih kelebihan mbak. Tape ga gene juga kaleee !!!!” cecarku sambil menunjukkan g-string serta Bh warna merah di depan mbak Micel.

“lah, itu kok bisa ada di londrian kamu mas ?!!!” tanya mbak Micel kaget dengan menahan malu.

“ya mana tauk ??!! apes dah aku pokoknya mbak kalo kaya gini”

“UDAH BEB GAUSAH CURHAT LAGI, AYOK PULANG !!!” kini acara tarik tambang itu pun Nonik mulai kembali.

“mbak, mbak bentar . . !!!” cegak mbak Micel mencoba menahan langkah Nonik.

“kenapa mbak ??!” tanya Nonik sewot sambil menoleh ke belakang.

“anu mbak, . . itu sebenernya . .”

“iya sebenernya kenapa !!! Lama amat sih tinggal ngomong doang !!” jengkel Nonik pada mbak Micel.

“itu sebenernya barangku mbak” tutur mbak Micel menjelaskan dengan pengakuan terlarangnya.

“JADI KAMU TIDUR SAMA MBAK – MBAK INI BEB?!!!! IYA ??!!! NGAKU GAK !!!!!”

Tuhan ambil saja nyawaku saat ini juga, gumamku dalam hati.

“gak gitu mbak. Aku juga ndak tau itu kenapa barangku kok bisa ada di londriya mas Rakha. Mungkin karyawan lain lagi salah naroh kali. Kan kemaren aku juga sempet nyuci barangku di sini. Cuman aku ga nyadar kalo barangku yang itu ilang mbak” jelas mbak Micel mengertikan setan satu ini.

“TUH DENGERIN NYET !!!!” kesalku sambil melepaskan tangan Nonik.

“ini jangan – jangan kalian udah sekongkolan aja nih ??” curiga Nonik masih di atas kepalanya.

“yaudach itu jadi barangkuh aja mbak kalo gak keberatan. Jadi anggep ajah mas Rakha tidurnya sama akuh, hihihihi” goda abang maho di depan Nonik dengan genitnya.

“ini kutu air bukannya bantu jelasin malah ngrusak image orang doang deh” keluhku pada abang maho.

“lha abisnya inih pacar mas Rakha susah amat di jelasinnyah. Udah lah mbak, ini cuma salah faham koq, kasian juga ituh mas Rakhanya dari tadi di tarik – tarik muluk. Laen kali saya pastiin ga gini lagi deh. Buat yang ini saya mohon maap eah” dengan rendah hati abang maho itu meminta maaf pada Nonik.

“awas sampe kayak gini lagi, udah beb ayok pulang !!” ajak Nonik pulang masih berbalut dengan jengkelnya.

Saya pun pulang bersama pitam yang masih membara hangat di kepala Nonik. Pastinya untuk saat ini ia belum bisa mengerti tentang kesalahfahaman ini. Sebab bagaimana bisa acara londri saya kemarin berhadian seperti itu. Dan dengan malunya pasti mbak Micel menerima kembali dua barangnya tersebut yang nyangkut di londrian saya. Seperti biasa, otak ini selalu mesum dengan hal yang berbau seperti ini. Maka tak jauhlah pikiran ini membayangkan body milik mbak Micel jika saja di balut dengan G-string dan Bh warna merah. Sungguh sangat menantang joni untuk bergulat di dalamnya bukan.

Sesampai di kosan pun semua pitamnya juga belum usai, masih saja acara adu mulut milik Nonik di lanjutkan dengan tema yang berbeda. Maka rasa jengkel yang sedari tadi sudah menghiasi ubun – ubun ini pun akirnya harus meledak hebat di iringi dengan pertengkarang yang heboh bersama Nonik. Dan mulai dari sini, bingkai cinta yang telah saya rajut dengan Nonik selama enam bulan ini terasa . .

Retak . . .

“kamu itu laen kali gak usah nglondri di situ lagi beb !!! bikin emosi doang orang – orangnya !!”

“yah jangan salahin karyawannya dong. Namanya juga kecelakaan. Maklumin lah, yang namanya orang kerja itu ya gak selamanya perfect beb !”

“ya tapi liat, karena kebiasaan kamu nglondri, aku jadi salah faham gini kan !!”

“kok sekarang kamu jadi nyalahin aku ?!!”

“ya kan kamu emang bandel di suruh cuci sendiri ga mau, makanya kita jadi salah faham kaya gini gara – gara tukang londrinya juga !!”

“sok bener kamu itu, salahin aja semua orang baru kamu PUAS !!!”

“aku gak bilang aku yang paling bener, seenggaknya kamu usaha sendiri lah buat ngrawat barang – barang pribadimu”

“kemaren aku juga udah buat nyuci sendiri asal kamu tau aja ya, dan karena banyak waktu buat ketemu dosen di kampus makanya aku londri aja !”

“halah alasan doang kamu ini kalo di bilangin !”

“kamu jadi nyebelin ya sekarang ?!!! sotoy !!! sok ngatur idup orang !!! males aku sama kamu !!!”

Hanya bisa menahan amarah, saya redamkan itu emosi di dalam kamar sendiri menunggu surutnya pitam yang sudah naik setinggi ubun ini. sedangkan Nonik yang masih bersikeras dengan acara adu mulutnya masih saja di ruang tengah menahan rasa jengkelnya mungkin kerana hasrat amarahnya yang tak tersalurkan. Dan hal yang pantas saya gambarkan saat itu untuk hubungan kami adalah, saya dan dia bagai . .

Api dan Air . . .

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS


< Part 125 ⇐

(Dikunjungi 387 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya