Cerita Cinta – Chapter 124. Kini Kau Kekasihku Seutuhnya

Chapter 124. Kini Kau Kekasihku Seutuhnya

Stevy memandangku gembira, matanya bersinar seolah ia menemukan orang yang amat di cintainya. Namun maaf jika orang itu harus saya, lebih baik saya mati saja di seruduk sapi gila. Tangannya melambai bergoyang ke kanan dan ke kiri. Terus berteriak menyebut namaku, berharap bahwa diri ini segera menyadari keberadaannya dan menyusulnya. Memang saya tau itu Stevy, namun hal yang membuat langkah saya tertahan untuk beberapa saat adalah dua sahabat di belakangnya yang sekaligus sahabat saya juga. Semua itu tidak lain tidak bukan masih . . .

Fany dan Nabila.

Jika Stevy memandangku dengan mata penuh kehangatan, namun beda ceritanya jika mata yang lainnya adalah milik Nabila atau Fany. Terlebih lagi mata milik Fany, merah membara seolah saya adalah target yang harus di bunuhnya. Sedangkan mata milik Nabila, hanya berpandang sendu hanyut dalam lamunannya sendiri menyadari bahwa Nonik lah yang saat ini tengah mengisi hari – hari saya. Maka dengan perasaan sangat canggung untuk menyapa, mau tak mau saya harus bertemu dengan mereka. Entah cacian atau apa yang akan saya dapat, yang jelas, cara kami berempat berkumpul kembali sangatlah tragis dengan cara seperti ini.

“bang Rakhah !!! hoi . . akuh di siniy !!! yuhu !!!” teriak Stevy sembari melambaikan tangan dan kepalanya.

“hoi Step !!!” teriakku di ujung jalan sambil mendekat menghampiri mereka bertiga.

“loh, Nonik ?? sama Rakha ?? eng i eng . . ada apah nich !!” gelitik Stevy mengintrogasiku.

“emang kalo ama Nonik kenapa Step, ada yang salah ?? hay Fan, Bil” sapaku juga pada Fany dan Bila.

Sesaat tangan saya di tarik oleh Fany, menjauhkan diri ini dari Nonik serta Stevy juga Nabila. Rupanya ia tengah ingin berucap sesuatu secara privat dengan saya di suatu tempat agak berjauhan dari mereka. Maka dengan nada yang terbilang tinggi, ngomellah itu Doraemon asal kota banjir.

“Kha lo udah gila nyamperin gw sama Steve posisi ada Nabila ??!!!” kicau Fany di telinga sebelah kiriku.

“biasa aja Fan, kemaren gw sebenernya udah ketemu ama Bila. Dan kita udah ambil jalan kita masing – masing kok. Pastinya lo tau juga kan kalo Bila sekarang udah punya tunangan ??”

“hah . . .!!!!! masa sih ?? kok dia ga crita ama gw ??”

“makanya itu lo ga usah kaget kalo gw berani nyapa lo ama dia posisi bawa Nonik”

“lah trus katanya lo mau mutusin Nonik, itu gimana ??”

“bukannya ga jadi putus sih Fan, stelah gw fikir, baiknya gw coba buat sayang sama Nonik apa adanya. Bukan berarti gak dapet Bila terus gw nikung ke Nonik, enggak gitu. Gw cuman pengen belajar ngehargain orang yang udah sayang ama gw ini. gw ga mau nyia – nyiain dia sama seperti gw nyia – nyiain sahabat lo. Jadi tolong hargai keputusan gw. Yang penting gw ama Nabila masih bisa sahabatan dengan jalan kita masing – masing”

“jadi Bila bisa trima keputusan lo ini ?? dan lo juga bisa trima keputusan Bila waktu denger dia udah tunangan ??”

“iya lah, ini udah ksepakatan gw ama Bila. Yang penting kan kita bisa kumpul lagi berempat. Bukannya itu hal yang lo mau ??”

“iya sih Kha, tapi gak harus Nonik juga kale !! lo tau kan dia itu . . .”

“fan udah deh !! lo belom kenal siapa Nonik. Dia emang dulu jahat ama kita. Cuman sekarang dia udah berubah kok. Dan gw yakin dia bisa jadi sahabat buat lo juga. Percaya deh ama gw”

“ih . . sahabatan ama cewe kaya gitu. Gak janji ya Kha !!”

“yaudah lah, serah lo. Dah ah jangan mojok gini. Gaenak ninggalin mereka”

Usai pembicaraan singkat itu, kembalilah saya dengan Fany menyapa tiga orang yang telah menunggu sedari tadi di ujung sana. Dengan ekspresi yang sedikit salah tingkal dari Fany, maka membukalah ia dengan sebuah pembicaraan yang terdengar aneh dan sok akrap kepada nonik di depan saya.

“hay Nik, Sory lama. Heheheh . . lo abis ni mau kemana ama Rakha ??” sapa Fany teramat aneh untuk di lukiskan.

“ng . . anu. aku mau cabut aja sih pulang ke kontrakannya Rakha” tutur Nonik kaku sambil mendempet padaku.

“kluar dulu keg, kemana gitu. Gw kangen nih sama Rakha. Masa gw pinjem bentar aja ga boleh ??” keluh Fany masih untuk Nonik.

“ya . . . ga papa Fan kalo mau ajak Rakha. Gw cabut sendiri aja kalo gitu” jawab Nonik tak enak hati.

“kamuh ya mesti ikud lah Non, masa gak mauh kumpul sama temen sekelas sendirih” timpal Stevy kepada Nonik.

“duh . . gw gaenak ama kalian. Mending gw cabut aja deh. Ya . . .”

“Kha cewe lo ni bandel amat sih, suruh ikut napa. Santai aja kale ga sah gaenakan gitu” sindir Fany padaku untuk mengajak Nonik.

“beb kamu ikut aja lah, gaenak juga udah ketemu gini masa kamu mau misah. Ya ??” pintaku pada Nonik dengan berwelas asih.

“Nik, ikut aja yah. Aku pengen ngobrol banyak sama kamu” seketika Nabila berucap sepatah kata yang membuat Nonik terkejut bukan kepalang.

“y . . yaudah aku ikut kalian aja” tuturnya masih berbalut dengan rasa tak enak hati.

Akirnya ikutlah Nonik bersama ketiga sahabat saya tersebut meski di antara kami masih berselimut sebuah canggungan untuk berucap satu sama lain. Namun loyalnya Fany dalam berbicara cukup membuat suasana ini menjadi cair secara perlahan. Dan dengan ini saya menyimpulkan bawha Fany yang pada awalnya sempat tak setuju terhadap Nonik pada akirnya pun juga berusaha menghargai keputusan saya untuk berusaha menghargai pengorbanan Nonik. Sebab diri tak mau mengulang kesalahan yang sama seperti saat saya kehilangan Nabila.

Tiba kami berlima di salah satu café masih dekat dengan kawasan setasiun. Suasananya asyik, banyak musik muda mudi gaul ala hip hop punya. Menambah suasana hati saya kian terbawa arus berubah menjadi enjoy. Namun lain halnya dengan Nonik, ia masih saja terasa tak enak hati untuk sekedar berjalan atau bersendau gurau bersama Fany, Stevy atau bahkan Nabila. Tak jarang ia lebih memilih untuk selalu barada di dekat saya karena masih merasa tak nyaman kepada mereka. Tapi Stevy yang saya rasa sebagai pihak paling netral tentu mampu membaur dengan Nonik bersama banyolannya yang kas maho punya.

“yey akirnyah bisa kumpul lagi eah !!!” sorak Stevy sambil duduk di kursi empuk melingkar dengan meja bundar di tengahnya.

“dua tahun lebih ya Kha kita gak kumpul kaya gini, hihihi . .” gelitik Fany terlihat haru kerenanya.

“pesen aja dulu, gw mau ke belakang sebentar” timpalku pada mereka berempat.

“beb mau kemana” tutur Nonik seolah tak mau di tinggal sendiri.

“bentar ke belakang doang cuci tangan kok”

“yaudah jangan lama – lama” masih saja nada itu terdengar takut dari bibir Nonik.

Untuk beberapa menit saya memang hendak pergi ke belakang untuk sekedar mencuci tangan. Namun tak lama saya sempat terkejut oleh kedatangan Nabila yang ternyata ia pergi ke belakang juga. Entah ia sengaja atau memang ada perlu di belakang saya tak tau. Namun di situ terjadilah sebuah pembacaraan kecil antara saya dengan Nabila hingga membuat saya tak enak hati sebab takut Nonik berfikir macam – macam jika saya sedang berduaan dengan Nabila di belakang seperti ini.

“baru cuci tangan Kha ?” sapa Nabila padaku yang masih mengeringkan tangan dengan handuk.

“iya Bil, mo ke kamar mandi lo ??” jawabku tanpa basa basi.

“udah kok barusan, eh aku mo tanya sesuatu Kha, . . bentar !” cegah Nabila sesaat menahan langkahku.

“iya apa Bil ??”

“itu yang di sebut Fany bener kamu pacaran sama Nonik ??”

“oh itu, iya bener”

“jadi itu cewe yang kamu maksud ??”

“emangnya kenapa kalo itu Nonik ?? ada yang salah ??”

“ya gak sih, kok bisa pacaran critanya gimana ??”

“dia yang selalu ada buat gw selepas Jovan ga ada. Jadi wajar kalo gw bisa jadian sama dia”

“dia yang deketin kamu duluan atau gimana emang ??”

“ya dia yang ngontak duluan, minta maaf trus kita jadi sering komunikasi aja”

“kamu nembak dia duluan ya ??”

“Bil, lo paan sih kepo sampe segitunya. Geli tau gak . .”

“kan aku cuma pengen tau aja Kha”

“hahahaha . . iya sih, tapi ga usah sampe sedetail itu juga kali. Dah ah gw balik dulu, gaenak di tungguin yang laen di depan”

Dengan ini saya meninggalkan Nabila yang masih di belakang sendirian. Tak ingin yang lain berfikiran yang tidak – tidak, maka saya lebih memilih untuk balik duluan ke depan. Usai kembali berkumpul dengan mereka yang sudah di depan, tak lama Nabila menyusul dan ikut bergabung kembali. Maka dapat di lukiskan bagaimana suasana yang terjadi saat itu. Ketika Nabila kembali duduk di tempatnya, maka kami berlima saling memandang satu sama lain. Seolah ada hal yang saya sembunyikan dari mereka. Nabila pun juga tak luput dari pandangan Fany yang sempat meliriknya heran apa yang barusan kami lakukan di belakang sesaat tadi.

“btw tadi kalian di Stasiun ngapain ?? pas banget bisa ketemu gw” tanyaku duluan untuk membuka sebuah pembicaraan.

“oh tadi, tuh nganterin Bila beli tiket buat temennya balik ke Jakarta” timpal Fany spontan menanggapi pertanyaanku.

“temen yang mana Bil ?? hm . .” kini tanyaku beranjak pada Nabila.

“ya temenku yang lagi di Malang Kha pokoknya” tuturnya polos seolah tak serius dalam menjawab.

“prasaan temen baek lo di Malang cuma Fany deh” kini saya bertanya lebih kritis dari sebelumnya.

“buat sapa sih Bil tiket tadi sebenernya, gw juga heran lo sampe bela – belain gitu beliin tiket buat temen lo. Dulu aja gw mo nitip tiket kreta lo malah ogah – ogahan bantuin gw” keluh Fany berbalut rasa cemburu sosial.

“kalo temen lo itu cowok kayanya gw faham Bil, cuman jelasin juga dong ke mereka bertiga biar ga salah faham” pojokku pada Nabila.

“itu . . . itu buat, gebetan aku sebenernya” sepotong jawab dari Nabila.

“gebetan ??” tatapku tajam membunuh Nabila.

“anu . . . ng . . . ya temen deket lah pkoknya. Udah ah cari topik laen aja napa”

“bentar deh Bil, gw juga penasaran kayanya ada yang lo sembunyiin dari gw deh” curiga Fany untuk Nabila.

“udach dech ngaku aja Bil, masa udah dua taon gini mau maen umpet – umpetan. Nih Rakha uda unjuk gigi bawa Nonik depan kamuh, masa kamu ga unjuk gigi jugak sih. Ayo dong pamerin ke kita ituh siapah ?? kalo ga mau ngaku tar akuh embat loh !!!” adu Stevy seolah saya dan Nabila adalah banteng duel.

“dia tunangan aku !!” celetuk Bila sambil menahan jengkel serta rasa emosi.

“Bila kamu tunangan ??” kini Nonik yang sedari tadi hanya bisa diam di depan mereka mulai unjuk bicara.

“ya, aku tunangan. Kenapa ?!” tatapnya sinis untuk Nonik.

“kamu dah tau Bila tunangan beb ??” tanya Nonik heran padaku.

“ya, kemaren juga udah ketemu kok bicarain tentang tunangan dia” jawabku tegas masih memandang Nabila

“jadi itu alasan kamu !! aku baru ngerti . . aku gak nyangka kamu kaya gini ya !!!” kesal Nonik pergi keluar dari café karenaku.

Sesaat saya pergi meninggalkan mereka bertiga di dalam café. Sedangkan saya masih sibuk mengejar Nonik yang pergi terlebih dulu karena di rasa terjadi sebuah salah faham. Maka sudah sepastinya saya untuk membujuk Nonik serta mengertikan tentang kondisi ini agar tak rumit jadinya. Memang Nonik sayang kepada saya, namun wanita mana yang mau di anggap jika mereka di jadikan sebagi cadangan oleh lelaki yang tak mampu menggapai cinta sejatinya ini. sedangkan Nabila di dalam, lebih di sibukkan dengan introgasi dari Fany dan Stevy. Sebab saya yakin pastilah banyak pertanyaan dari mereka berdua untuk Nabila.

“beb tunggu !!! kamu jangan salah faham gini dulu dong !!” kejarku pada dara manisku sambil menggandeng tangannya.

“kenapa kamu gak mau jujur dari awal ?? kalo pun kamu cerita, aku bakal tetep sayang kok sama kamu. Tapi gak dengan cara kaya gini aku taunya. Seolah aku ini cuma serep kamu doang yang bisa kamu pake kapan aja. Sakit Kha kalo di giniin !!!” cerca Nonik untukku dengan menahan kelopak matanya yang mulai memerah.

“beb, dengerin yha ! emang kemaren aku ketemuan ama Bila buat bahas hal ini tanpa sepengetahuan kamu. Tapi pada akirnya aku milih jalan yang udah terlanjur aku lewatin. Gak mungkin aku balik arah buat ngegapai hal yang udah jauh banget di belakang. Apa aku salah kalo sekarang milih untuk serius sama kamu ?? coba kamu fikir” cobaku mengertikan Nonik dalam keadaan ini.

“iya aku tau, cuman kenapa gak mau cerita dari kemarin sih !! tau kaya gini itu sakit Kha meski kamu bilang bakal serius sama aku. Pemikiran aku ke kamu udah jadi lain sekarang tau gak !!”

“ini hal yang udah lewat beb, dan kamu mau permasalahin hal udah lewat kemaren. Kamu gak mau ngehargai usahaku buat ada di samping kamu seperti apa yang kamu minta. Dan setelah sekarang hal itu terwujud kamu malah mempermasalahin ini”

“tapi aku gak mau jadi cadangan kamu Kha, aku . . gak . . . mau . . . .” kini tangis itu mengiringi perjalanan cinta kami yang kian terasa rumit untuk di jelaskan.

“kamu bukan cadangan sayang . . . kamu masih pacarku seutuhnya tanpa harus terbagi oleh yang lain . . .” tuturku meyakinkan Nonik di genggaman tangannya.

“jadi kamu udah serius sama aku sekarang . .?” tanya itu masih di sela air matanya.

“ya, aku serius sama kamu. Dan aku udah mulai . . .”

“mulai apa ????” terasa genggaman tangan itu kian erat.

“sayang sama kamu !” tatapku serius padanya.

“sayang ?? bukannya kamu bilang gak akan bisa sayang sama aku. Hati kamu udah terisi oleh tiga nama, apa kamu lupa ?? dan salah satu nama yang kamu sebut ada di dalam café itu”

“emang, pada dasarnya mereka udah ngisi sebagian besar hatiku. Tapi apa kamu tau dalamnya hati seseorang, kita gak akan pernah tau hal itu beb. Sama halnya dengan kita yang awalnya jadian karena game waktu itu. Kamu juga gak bakal nyangka kan kalo pada akirnya bisa sayang sama aku. Begitu juga aku, . . aku gak pernah tau kapan rasa ini dateng gitu aja. Seolah kamu ngisi pori – pori perasaanku yang udah kering. Kamu memang bukan inti dari perasaan yang aku bilang. Tapi dunia ku sekarang lengkap karena adanya kamu !”

Sesaat ia terdiam masih begulat dengan air matanya. Sedangkan tangan kami dengan eratnya terus bergenggaman. Mencoba menguatkan hatinya yang terasa rapuh. Berharap ia mau mengerti tentang apa yang telah saya ungkapkan meski ini sulit untuk di mengerti. Dan masih hanyut dalam perasaan yang telah saya ungkapkan untuknya, akirnya ia berucap sepatah kata untukku pertanda respon itu mulai ia dapatkan.

“Rakha . . .”

“iya, . . apa ??”

“ . . . . . . . “

“kok diem ??”

“aku . . .”

“iya kamu kenapa ??”

“ . . . . .”

“ . . . . .”

“aku sayang sama kamu”

Tangan itu merangkul pundak melingkar melewati leherku dengan eratnya. Tanpa aba – aba, tanpa permisi ia curahkan begitu saja perasaannya untukku. Tak pandang tempat, tak pandang siapun di sekitarnya, di peluklah saya begitu mesra tak perduli lagi. Senang memang senang yang saya rasakan, namun tak harus begini juga pikirku. Di tempat umum sperti ini dan terlebih lagi, hari ini saya telah kepergok tiga kali melakukan adegan mesra dengan Nonik. Dan kini, di ketahui oleh Nabila yang rupanya menyusul saya kedepan café.

Wajahnya memerah, matanya terbelalak. Pipi itu sungguh nampak merah padam. Seolah saya adalah pria yang tak tau tempat dalam bermesraan. Jika ini bukan umum, saya yakin pasti sudah di gampar itu oleh Nabila. Sedangkan Fany dan Stevy di belakangnya hanya bisa diam dan terus diam melihat saya yang tengah di peluk oleh Nonik dengan cara seperti ini. Namun lain halnya dengan Nonik, ia tengah sibuk melampiaskan perasaannya untuk saya karena berbaur dengan rasa haru dan suka cita. Dan pada saat itu, Nonik tak pernah tau siapa saja yang sebenarnya ada di belakang punggunggnya kini tengah melihat adegan ini begitu geram hingga pada akirnya mereka bertiga masuk kembali ke dalam café.

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 405 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya