Cerita Cinta – Chapter 122. Bubur Tak Akan Kembali Menjadi Kacang hijau

Chapter 122. Bubur Tak Akan Kembali Menjadi Kacang hijau

Ini adalah hari pertamaku menjalani kehidupan tanpa kasih sayang Nabila yang dulu sepat saya rasakan. Semua terasa mengalir begitu saja. entah kemana air ini akan mengalir bermuara pada sebuah tempat yang di rasa nyaman, maka di situ jua hati ini akan berhenti berlabuh. Pada akirnya perasaan saya untuk Nabila harus menepi. Penantian selama dua tahun itu akirnya harus kandas di tengah jalan, berakir seperti apa yang tak pernah saya ingin kan. Semua memang salah saya dan masih salah saya. Namun tak dapat di pungkiri bahwa keputusan Nabila pun juga jauh lebih salah yang pada akirnya membuat kami terjebak dalam perangkap masing – masing.

Kemudian diri ini kembali di hadapkan pada Nonik dara manis semata hatiku yang masih galau merindu di kosannya sendiri akibat tertikam pisau cinta maha tajam dari Rakha punya. Maka teringatlah saya untuk mengajaknya boyong kembali ke kontrakan meskipun sebenarnya kami tidak satu rumah. Namun 18 jam dalam sehari cukuplah mewakili hubungan ini jika di katakan tinggal bersama. Dengan keyakinan yang mulai mantap untuk pindah dari satu hati ke hati yang lain, yakni hati milik Nonik. Saya mencoba menghubunginya terlebih dahulu berharap luka lara yang kemarin saya timbulkan dapat terobati hari ini.

“Sri, gw tinggal ke kosan Nonik dulu ye . . bentar” sapaku pada Sri yang masih tidur pukul tujuh pagi.

“mmmmmhh . . .lo mau kemana Kha ??” tanya Sri masih berselimut kantuk.

“gw mau ke kosan Nonik jemput dia. Udah dua hari ini ga da kabar dari dia”

“buat kali ini gw ga usah ikut ya Kha, sumpah gw masih ngantuk bgt nih . .” pinta Sri memelas padaku.

“ah elah Sri . . sapa juga yang mau ngajakin lo. Makanya rambut di potong, biar telinga lo ga budeg kaya gini kalo baru bangun tidur” kesalku pada Sri.

“hehehe . . maap bray . . ga respon. Gw titip bubur kacang ijo yah kalo balik ke sini”

“oke sip . . !!” jawabku sambil pergi dari kamar.

“pake ketan merah juga ya Kha !!!” teriaknya keras masih di atas ranjang.

“iye bawel !!!!”

Pergilah saya dengan pesanan dari Sri ketika saat akan balik ke kontrakan nanti. Dengan hati yang sebenarnya masih tak menentu ini, kuputarkan roda motorku melaju dengan kencang menuju kosan Nonik berharap ia ada di sana untuk menerima penjelasanku dan mengajaknya tinggal di kontrakan menemani sisa hari – hariku di Malang.
Pagi itu sekitar pukul delapan kurang lebih, saya sudah sampi di depan kosan Nonik. Terlihat beberapa wanita sebaya dengan Nonik tengah membeli sarapan di depan kosanya, maka dengan sopan penuh santun, bertanyalah saya pada mbak – mbak yang kala itu tengah akan kembali masuk ke dalam gerbang kosan.

“mbak . . mbak . . btw Noniknya ada ??”

“oh ada mas, tapi masih tidur deh kayaknya . .”

“owh . . bisa di bangunin mbak ?? bilang aja di cari Rakha”

“iya bentar ya mas tunggu di depan sini aja kalo gitu”

Satu dua menit seperti biasa semua itu berlalu tanpa terasa. Hingga perhatian ini sempat tersita karena adanya pemandangan yang lagi – lagi selalu menyehatkan mata di kala pagi yang segar ini. Sesegar paha mulus yang di pamerkan cewek – cewek kosan Nonik yang rata – rata mereka keluar hanya mengenakan boxer tipis 10cm di bawah selakangan mereka. Sungguh pemandangan yang indah, namun semua itu harus berakir ketika saya dapati paha mulus yang lain di antaranya adalah milik pacar saya sendiri. Ya, Nonik sudah berdiri di tepi pintu dengan rambut sedikit acak – acakan serta mengenakan boxer pendek seperti yang lainnya. Entah ini tradisi atau memang kebiasaan. Yang jelas . .

saya suka !

“beb, baru bangun . .” sapaku terlebih dulu dengan beberapa kecanggungan.

“iya beb, ada apa. tumben ke sini pagi – pagi gini” jawabnya sedikit malas menahan kantuk sambil kucek – kucek mata.

“ya ga papa sih, emang pacar kalo mau ke sini mesti ada apa – apa dulu ?? temenin keluar cari sarapan yuk. Sekalian beli bubur kacang ijo pesenan Sri”

“ya gak gitu juga sih. Kan kemaren kamu lagi ada urusan katanya. Makanya aku pulang ke kosan aja dari pada di sana ganggu kamu kan. Eh ga taunya kamu nyamperin aku duluan di sini. Emang udah kelar masalahnya kemaren ?? tapi aku belom mandi beb, kelamaan gak kalo nunggu aku mandi ??”

“dah kelar kok masalah kemaren. Udah jangan di pikir lagi. Duh, . . ga usah mandi beb. Orang kamu mandi ama nguras tendon gada bedanya. Mesti lama banget !! udah gitu aja langsung ambil helm trus kita cabut. Ayok !!”

“trus aku mau kluar posisi ga mandi gini ?? kan ya malu beb . . tapi sabun mandi juga lagi abis sih di dalem, hhehehe . .”

“nah lo, itu tambah sabunnya abis malah makin lama beb. Cuci muka aja deh, tar mandi di kontrakanku aja”

“ini kita langsung ke kontrakan kamu ntar ??”

“iya lah, mang kamu mau balik lagi ke sini ??”

“ya gak sih, . . kok kamu jadi perhatian gini pengen aku ke kontrakan kamu lagi, nyariin ya abis aku tinggal dua hari ??”

“yeee, pede amat. Gak lah ! kemaren juga abis tidur ama pecun dua hari di kontrakan ama Sri”

“ih kamu kok gitu sih ! jadi kamu tidur ama jablay gitu di kontrakan selama aku gak kesana ?”

“IYA BAWEL, UDAH BRUAN CUCI MUKA SANAH !!”

Perasaan Nonik berubah sedikit jengkel, pasalnya bualan macam itu pun masuk juga ke dalam telinganya. Sungguh tipuan murahan yang bisa termakan oleh gadis macam Nonik ini. meskipun tidur dengan pecun bukanlah hal yang tidak mungkin saya lakukan, namun sepertinya saya lebih memilih tidur dengan pacar sendiri. Sebab di sisi lain lebih hemat biayanya, diri ini juga lebih aman tidak tertular penyakit memalukan macam Flu Burung.

Sungguh terlalu . .

Di tempat seperti biasa, saya membeli bubur kacang ijo bersama Nonik. Tempat yang dulu pernah saya datangi usai mengantar Nonik ke klinik Karena ulah saya yang sempat membuat dia mencret tiga hari. Warna gerobak itu, tetap hijau dengan tulisan bubur kacang hijau khas Malang punya. Serta wajah penjual itu, tetap saja tak berubah.

Mesum seperti biasa . .

“mbaknya beli apah ??” tanya penjual bubur mulai genit seperti lazimnya pada Nonik.

“mas Sri tadi pesen apa beb ?? bubur kacang ijo pake ketan ??” sambil tengok Nonik ke arahku.

“iya beb, aku skalian. Kamu kalo mau pesen ow juga. Belom sarapan kan”

“oke deh, aku satu juga ya mas” tutur Nonik pada penjual Bubur kacang ijo.
Masih asyik dengan gayanya yang keganjenan, penjual itu rupanya masih saja ingat tentang setatus saya dan Nonik yang dulu sempat belum resmi. Maka dengan centilnya, di godalah itu pacar saya dengan banyolan dari tukang Bubur naik kacang ijo, eh salah. Maksud saya tukang bubur kacang ijo.

“wah mbaknya udah beb beb’an sekarang ama masnya ini, heheheh” celotehnya sambil tertawa sendiri.

“lah emangnya kenapa mas, pengen ya . . hahahaha”

“ya mau kali di panggil gitu dari cewe secantik mbak, hihihihi”

“katanya cantik beb, hahaha” tawa Nonik ke arahku.

“cantik dari hongkong kali beb” jawabku penuh dengan nada malas.

“kalo mau, jadi pacar saya aja mbak. Nanti saya panggil pakek beb juga, hehehe”

“wkwkwkw, beb aku mau di embat juga nih sama abang bubur kacang ijo ini, boleh gak ?? hahaha”

“mas, kalo ada yang lebih jelek dari pacar saya ini, kenapa musti cari yang ribet sih. Tuh di prempatan lampu merah sono banyak cewe metal yang biasanya nertipin jalan mas” tuturku mulai kesal pada ini tukang bubur.

“loh mas, mbaknya ini cantik loh. Masa pacar ndiri di bilang jelek sih”

“tauk nih mas, pacar saya tensinya lagi naek kayaknya. Ga tau kenapa . .”

“kalo emang sayang sama pacarnya itu ya jujur aja mas, jangan di umpetin. Cowok emang suka gengsian sih buat ngaku”

Sesaat celetukan itu mengingatkan saya pada seseorang yang dulu sempat saya sayangi. Memang, diri ini rupanya harus belajar lebih banyak lagi untuk menerima sebuah kejujuran. Meski kadang logika berkata bahwa saya malu untuk mengakui jika tengah sayang kepada seseorang, namun nyatanya karena gengsi itu juga, pada akirnya saya kehilangan Nabila. Ah sudah lah . .

Lupakan . .

“beb, buburnya udah nih. Ayok !!!” sentak Nonik mengagetkan dari lamunanku.

“I . . Iy . . . iya beb” jawabku gaguk sambil pergi ke arah motor.

Saat hendak motor ini saya jalankan dengan Nonik yang sudah siap di atasnya, tiba – tiba saja tukang bubur itu kembali berucap sesuatu sekedar iseng kepada saya.

“tiati di jalan mas, di jaga baek – baek ceweknya. Tar nangis di ambil orang !!!! heheheheh”

Motorpun mulai saya pacu, berputarlah roda itu sama seperti otak saya yang tengah berputar mendalami apa yang sempat tukang bubur tadi ucapkan. Bahwasanya benar, jika saat ini saya memang harus belajar dan mencoba untuk menjaga Nonik jauh lebih baik dari saya menjaga cinta saya untuk Nabila dulu. Namun yang namanya bubur, sekali menjadi bubur kacang hijau, selamanya tak akan pernah kembali menjadi kacang yang masih bergelantungan di ranting pohonnya.

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 367 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya