Cerita Cinta – Chapter 121. Jalan Kita Tak Lagi Sama

Chapter 121. Jalan Kita Tak Lagi Sama

Hancur, hancur berkeping – keeping. Entah kamana saja kepingan hati saya berserakan begitu kecil di relung perasaan yang tak dapat saya tahan lagi. Diri ini panas dingin di buatnya, mata saya terbelalak hebat, telinga ini merah delima seolah berubah menjadi telinga setan yang setiap saat dapat mendengar kata – kata kotor dari siapa saja yang berbisik di dekatnya. Saya serasa gila sesaat mendengar apa yang telah Nabila tuturkan. Jelas wajah itu terasa menyesal karena ia akan bertunangan dengan orang yang saya rasa bukan pilihannya, namun apa yang telah salah dari kondisi ini. Maka dari itu, dengan maha pedihnya saya coba bertutur lanjut untuk mendengar cerita teramat pelik untuk saya terima saat itu.

“bentar . . bentar . . gw masih ga ngerti Bil, kalo dia emang tunangan lo, trus kenapa lo kayaknya nyesel dengan semua itu ??”

“Ya jelas Kha !! secara aku masih nyimpen perasaan buat kamu utuh ga berubah sedikitpun. Tapi karena kamu sendiri yang kaya gitu kemarin, aku jadi salah ambil keputusan dari apa yang dia tawarkan”

“dia nawarin lo buat tunangan gitu ?? trus lo ngeiyain ??”

“iya !! kondisinya kemarin aku bener – bener down Kha abis kamu ngatain aku kaya gitu. Seolah kamu ga ngeharepin aku ada di dunia ini lagi. Kamu buang kenyataan dimana waktu dua taon yang aku dambain selama ini berubah jadi petaka. Smua ini gara – gara kamu !!!!!”
Mata yang sedari tadi membara api pun kini berembun lirih menahan mendung dimana pemandangan ini sudah sangat lama tidak saya saksikan. Dengan situasi dimana saya belum bisa menerima keadaan ini, Nabila pun di sudutkan dengan permasalahan baru yang katanya semua berwal dari saya. Kondisi kami saat ini sama – sama tak baik, jika salah satu di antara kami tidak ada yang mengalah saya pastikan hubungan ini sudah tidak bisa lagi di selamatkan.

“oke, . oke . . semua salah gw !! Sekarang permasalahannya lo udah trima dia, dan lo nyesel udah bilang kaya gitu. Di sisi laen lo masih sayang sama gw. Iya ??!!” jelasku masih berbalut dengan emosi serta rasa sakit di hati.

“iya, aku udah terlanjur terima dia jadi tunanganku. Emang sih belum sekarang dia nglamar atau kasih sesuatu buat aku, cuman cepet atau lambat, dia pasti bakalan milikin aku sepenuhnya !!”

“kenapa ga lo batalin aja sekarang acara tunangan itu ?? ini masih dua hari dari kemaren kan, mumpung belom lama” usulku pada Nabila yang seolah gampang untuk di lakukan.

“ini emang dua hari buat kamu, tapi bagi dia ini udah dua taon Kha !!!”

“dua taon ?? dia udah nunggu lo selama itu buat jadi tunangannya ??!!”

“selama aku mau berangkat di Austria, dia yang ngurusin segala kebutuhanku di sana. Mulai dari situ aku sama dia saling kenal. Gak lama dia bilang suka dan trus pingin nglamar aku. Tapi dari awal aku bilang sama dia, kalo aku udah sayang sama orang lain. Tapi dia ngotot, tetep aja nungguin aku selama itu. Pas awal pulang ke indo, dia yang jemput aku dan masih aja perasaan dia gak berubah sedikitpun. Sebenernya aku ga ada perasaan apa – apa sama dia. Aku cuma kasian aja Kha. Dia udah nunggu selama itu. Sedangkan aku juga nunggu orang dalam waktu yang sama tapi aku gak di harapin ada. Aku justru di buang. Aku tau persis gimana rasa sakitnya malem itu. Aku ga mau dia ngrasain hal yang sama. Aku berfikir, kalo dia ada buat aku selama ini, kenapa aku tetep ngejar hal yang gak pasti. Jadi dimana malam itu aku bener – bener terpuruk, aku iyain aja tawaran dia buat tunangan sama aku”

“kamu nyesel udah ngeiyain ajakan dia buat tunangan ??”

“ada perasaan nyesel, juga ada perasaan kasian sama dia”

“jadi antara gw sama dia, ada di hati lo sekarang ini ??”

“bisa di bilang gitu, rasa sayangku buat kamu udah mulai pudar sejak malam itu Kha”

“trus apa yang musti gw lakuin buat memperbaiki smuanya ?? dan apa yang bakal lo lakuin saat ini ??”

“aku . . . . Cuma bisa pasrah sama keadaan”

“kalo lo sayang sama gw, kenapa gak lo perjuangin Bil ??!!!”

“Kha . . !!!! DUA TAON AKU MEMPERJUANGIN KAMU DI HATIKU, TAPI AKU DAPET APA ?? HA . . . !!!! DAN SEKARANG AKU MILIH JALAN KAYA GINI KAMU SURUH AKU BUAT MERJUANGIN KAMU LAGI ?? BERAPA BANYAK PERASAAN LAGI YANG HARUS TERLUKA GARA – GARA KAMU !!!!”

Begitu kasar, begitu arogan, bukan seperti Nabila yang pernah saya kenal. Tuturnya lancang tak bertuan, lidah itu begitu menusuk relung hati saya kemana mana. Entah apa yang salah dengan pemikiran ini, yang jelas situasi ini begitu rumit untuk di jabarkan. Bagimana Nabila tak mampu untuk mundur dari perasaannya, kini semua di pengaruhi oleh sosok orang ke tiga. Lantas hal yang saya inginkan untuk kembali bersama dengan Nabila berubah menjadi angan – angan belaka yang tak akan pernah terwujud lagi. Dan harapan itu, . .

Pudar . . .

“Bil, kalo ini emang jalan kita kaya gini, gw cuma bisa nyoba iklas ngejalaninnya. Meski gw tau lo masih ada perasaan buat gw saat ini, gw rasa buang aja perasaan itu jauh pergi entah kemana. Sebab jalan yang udah lo pilih bukan lagi jalan gw. Lo bukan Bila yang gw kenal dulu. Gw di sini juga punya kehidupan baru. Dimana masa Jovan pergi, ada seseorang yang udah berusaha buat ngisi hari – hari gw. Meski gw saat ini belom bisa sayang ama dia, tapi gw bakal coba buat nyayangin dia sama seperti lo udah milih cowo yang ngajakin lo tunangan. Kita sama – sama kejebak dalam hubungan yang sebenarnya gak kita inginkan. Tapi dari situ kita gak pernah bisa untuk mundur, terlebih lagi buat lo. Perasaan lo setengahnya malah udah kebagi buat dia. Dari hal kecil itu aja Bil, gw pengen belajar buat sayang sama orang yang ada di sisi gw saat ini. sama kaya apa yang lo lakuin. Tapi satu hal yang gak boleh berubah dari kita, yaitu perasaan kita sebagai sahabat untuk terus nyatuin Fany dan Steve di sisi kita masing – masing. Gw ga mau persahabatan kita berempat pecah gara – gara hubungan kita yang udah gak sejalan lagi. Silahkan lo jalan sama tunangan lo itu, dan gw juga bakal jalan sama cewe gw yang baru. Tapi persahabatan kita berempat HARUS tetep untuh !! gw rasa smuanya udah jelas, gada yang perlu di bicarain lagi tentang perasaan kita. Secepatnya temuin Fany dan Steve, mreka udah rindu banget sama lo. Gw cabut dulu Bil . .”

Seraya saya berdiri hendak minggalkan Nabila yang masih duduk diam termangu memikirkan masalah yang makin rumit ini. maka dengan kesadarannya yang sedikit terlambat, ia mencoba menahan saya dengan satu pertanyaan yang belum bisa saya jawab saat ini.

“Kha bentar . . . siapa cewe kamu sekarang ??” tanya Bila menatapku dengan mata kosong.

“suatu saat lo pasti tau Bil, biar waktu yang bercerita tentang hubungan kita masing – masing”

Dengan ini, saya benar – benar pergi membawa sejuta pilu. Berselimut kalut berhelai amarah juga kecewa. Dimana perasaan yang coba saya teguhkan saat itu teramat sulit untuk berdiri sendiri tanpa ada seseorang yang mampu menyemangati saya dalam menjalani kehidupan ini. namun saya sadar, saya tengah tak sendirian saat ini. Sebab ada Sri yang setia duduk di tepi cafe dengan senyumnya yang Khas membangkitkan hawa hidup saya untuk sesaat.

“hay mas Bro !!! gimana score pertandingan lo sama si Bibil ??!!!” tanya Sri antusias sambil merangkul pundakku beranjak pulang.

“scorenya satu sama Sri . . .” jawabku dengan senyuman berbalas peluk bahu dengan Sri.

Maka sore itu saya pulangan dengan sejuta rasa kecewa serta perasaan hancur berkeping – keping entah kemana. Berserakan begitu berantakan tak karuan, membara api di relung hati hingga meluap ke ubun – ubun. Masih dalam kesadaran ini untuk mencoba menerima smuanya dan menjalaninya dengan iklas tentu bukan hal mudah. Sebab hal yang sedari kemarin sudah saya rencanakan akan berubah tigaratus enampuluh derajat. Nonik yang nantinya akan saya putuskan, berubah fikiran menjadi saya akan berusaha menyayanginya bagaimanapun caranya. Sedangkan Nabila, ia akan membuka lembaran baru dengan orang yang telah ia pilih. Meski kami sama – sama terjebak dalam hubungan yang sebenarnya tak kami inginkan, namun tetap saja perasaan itu tak mampu membohongi saya, bahwasanya rasa sayang Nabila itu masih tetap untuk saya meski tak seutuh dulu lagi. Maka dengan ini, lembaran baru telah di mulai. Persahabatan saya kedepannya akan di warnai oleh kehadiran Nonik serta lelaki yang bersanding dengan Nabila. Bisakah kami melewati masa – masa sulit ini, semua jawaban ada di tangan manusia yang ingin merubahnya.[/FONT]

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 417 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya