Cerita Cinta – Chapter 120. Hati Yang Terbagi

Chapter 120. Hati Yang Terbagi

Seperti yang telah di ketahui kemarin siang, bahwasanya perasaan saya tak pernah bisa untuk mencintai Nonik. Bagaimanapun waktu terus bergulir tentu tidak akan merubah perasaan saya untuknya. Bahwasanya hati ini telah terisi oleh tiga nama yang mengajarkan saya tentang sebuah rasa. maka semenjak kemarin siang, Nonik pun memutuskan untuk pulang ke kosannya lebih cepat dari biasanya. Mungkin ia tengah ingin menenangkan dirinya atau apa. Yang jelas hari ini Nonik ta ada di kontrakan sedari tadi pagi.

“Hoaaaaaamsss . . .Bini lo mane Kha ?? ga kesini ??” tanya Sri pukul Sembilan pagi yang baru bangun tidur.

“ga tau, dia bilang pingin pulang lebih cepet katanya” jawabku santai masih menonton Tv.

“pantesan ini meja kosong gada kopi ato apalah. Lo berantem ama dia ??” lanjutnya sambil ubek – ubek kulkas.

“ga juga sih, kmren cuma sempet ada konflik kecil doang. Trus dia mutusin pulang ke kosannya lebih cepet. Mo nenangin diri muungkin”

“lah emang masalahnya apaan sih ??” kini Sri tengah asyik membuat nescafe buatannya sendiri.

“ya gw udah jujur kemaren ama dia, kalo gw sebenernya ga sayang ama dia”

“serius lo ?!! trus dia gimana ??”

“ya nangis Sri, dia minta buat ada di samping gw mskipun gw ga bisa sayang ama dia. Bisa lo bayangin ga sih itu bocah nalarnya kemana ?? secara apa yang dia dapet dari gw coba ??” tanyaku heran pada Sri.

“cewe mah kalo lo tanya kenapa juga ga bakal ketemu jawabnya Kha, mo searching di google sampe jelek juga ga bakal nemun kenapa cewe masih aja mau jalan sama cowo yang ga sayang ama dia. Biasanya sih cewe macem gitu susah setia Kha sama cowok. Cuman sekalinya dia bisa setia, ya dia bakal setia abis – abisan deh” tuturnya santai sambil mensruput nescafe buatannya sendiri.

“wah, gawat juga sih kalo dia sampe ngajakin setia kaya gitu. Trus kalo gw suka ama cew laen pengen jadian, tu Nonik mo di kemanain kalo dia ga mau pergi ?? kaya parasit nempel terus gitu dong ???” heran ini sungguh bukan kepalang.

“bentar deh Kha, btw lo cobain deh ini nescafe rasanya kok gini ya ?? padahal gw kasih gula dikit loh tadi . .” tanya Sri tanpa memperdulikan pertanyaanku.

“kenapa ama necafe lo ??” tanyaku sambil mencoba nescafe buatan Sri.
Selang beberap detik dari saya meneguk minuman itu, hasilnya . . .

“CUIIIIIIIIIIIIIH . . . !!!!! INI LO BUAT RACUN APA KOPI SIH ?? KENAPA RASANYA KAYA GENE !!!!!” tanyaku kesal berteriak pada Sri.

“wkwkwkwkw . . kan . . gw bilang juga apa. tadi gw nahan Kha waktu pertama minum ni nescafe depan lo. Makanya gw pengen lo nyoba nescafe buatan gw. Wkwkwkwkwk !!!” tawa Sri puas bisa mengerjai saya.

“ini lo kasih apa tadi nyet, katanya gula, kok asin gini rasanya ?!!!!!!”

“hwahahahaha . . . ituh gw kasih gula yang ada di toples biru. Kok bisa asin ya . . wkwkwk !!!!”

“ASTAGA SRI ITU TOPLES BIRU ISINYA GAREM BUKAN GULA !!!!! MAKANYA KALO BANGUN TIDUR GA USAH SOK – SOKAN BUAT NESCAFE SEGALA. MENDING LO MINUM SUSU AJA DEH SANA . . .!!!”

“lah kan gw juga ga tau Kha, kalo Nonik ada di sini ya ga bakal keg gini critanya. Hahahaha . . .”

“dah ah, payah lo udah tua masih aja payah bikin minuman gampang keg gini” kesalku sambil meninggalkan Sri dalam kamar mandi.

“eh Kha tar lo jadi ketemuan ama Bibil ??”

“iye jadi . . tar jam tiga”

“gw ikut dong . . . .yayayayaya” melas Sri padaku depan pintu kamar mandi.

“ah ogah, . . tar yang ada malah kacau Sri. Lo ga inget terakir kali waktu spik dia gimana ?? huff . . “

“masa gw ndirian di sini Kha ?? tar kalo gw di culik gimana ?? huhuhu . .”

“mana da maling mo nyulik sanggulan maten kaya lo, yang ada mreka lebih milih barang – barang gw lah”

“kok lo tega sih, ywdah deh gw balik ke Jogja malem ini juga . . .” ancam Sri halus namun sangat membunuhku.

“nyet . . . lo bisa ga sih, tinggal sejam ga nakal di kontrakan gw ?? gw takut tar caranya jadi kacau. Gw ogah ada apa – apa sama dia tar gara – gara lo”

“gw janji ga nakal kok, sumfeh . . tar gw diem aja deh. Kalo gak, gw duduk aja agak jaohan ama lo, gimana ??? hehehe . . “

“ah yaudah lah . . serah lo aja. Awas sampe macem – macem tar !!”

Siang saya habiskan dengan Sri di kontrakan untuk belajar saling spik menspik agar lidah ini tidak kaku saat bertemu dengan Bila nantinya. Sebab pastilah tidak nyaman jika saya berbicara terbata – bata di depan Nabila terlihat seolah saya tengah gugup dalam menghadapinya. Meskipun gugup adalah hal sebenarnya yang tengah saya hadapi, namun diri ini tak mau hal semacam itu di ketahui oleh Nabila. Dan waktupun kian berlalu, mengantar saya tepat pukul setengah tiga dimana sudah waktunya saya untuk berangkat menemui awewe dari Bandung tersebut. Maka dengan Sri yang selalu mensuport saya habis – habisan, di harapkan wajahnya yang innocent itu mampu meredam segla rasa bergejolak tak menentu ini.

“Sri, ayo cabut . . !!”

“bentar Kha, bentar . .”

“apa lagi sih ??”

“gw udah cakep belom ??” sambil kode – kode ga jelas.

“tuhan . . . ini yang ketemuan sapa yang dandan kok elo ??? ah elah . . !!”

“hehehe . . lets go bray!!”

Jadilah diri ini berangkat dengan motor ala kadarnya Cbr punya. Meski semua terlihat sempurna, namun tetap saja, hati ini tidak. Sebab hari ini kan menjadi hari di mana semuanya akan berubah untuk selamanya yang tidak akan pernah saya ketahui. Dalam lima belas menit cepatnya saya pun sampai di tempat yang telah di janjikan dengan Nabila. Sejauh mata saya memandang, tak saya temui juga itu gadis asal bandung yang telah membuat janji dengan saya. Namun beda halnya dengan Sri, sebagai mata lelaki yang sejati, ia mampu mengenali sosok Nabila meski belum pernah melihatnya sekalipun. Sungguh ia sangat ajaib dalam waktu itu.

“kayanya belom dateng deh Sri ??” tanyaku sambil melihat tempat duduk dimana Nabila berada.

“bentar deh Kha bantar . . tuh . . tuh . . cewe cakep arah jam dua belas !!”

“lah ?? lo kok bisa tau gitu, iya itu Nabila”

“kan gw liat foto lo di kamar. Mukanya ga beda – beda amat sih dari tiga taon dulu. Makanya gw cepet nyadar”

“oh, pantesan. Gw kira lo emang ajaib, ternyata ajib doang. Gw samperin dia dulu ye . .”

“bismilah dulu Kha, ganbate . . gw duduk sebelah pojok aja. Oke !!”

“sip . . sip . . bismilah !!”

Dengan hati bergejolak seolah mau loncat, kulangkahkan kakiku pelan menghampiri Nabila dengan auranya yang sangat mematikan mental saya. Begitu kuat menyedot segala kesadaran yang ada. Meski bismilah telah saya ucap, nyatanya hati ini tak mau henti untuk terus berdegup dengan kencangnya. Maka sebagai muslim yang baik, saya lafadzan saja Al Fatiqah agar semuanya dapat berjalan sesuai keinginan.

“hay Bil . .dah lama ??” sapaku menutupi gugupku sambil duduk di kursi.

“hay jugak . . barusan kok” jawabnya ramah dengan tutur yang santai.

“ng . . lo udah pesen kah ??” tanyaku sedikit canggung untuk memulai sebuah pembicaraan.

“udah kok, kamu pesen aja” ujarnya lembut masih berselimut dengan sabar.

“I . . iya . . . gw pesen dulu deh” dengan pergi meninggalkanya sayapun mengantar pesanan ke meja menu.

Untuk beberapa saat kondisi yang terjadi saat itu sangatlah canggung. Bagaimana cara ia menatap saya yang salah tingkah ini sungguh membunuh karakter waktu itu. Seperti bukan Rakha yang biasanya, saya benar – benar mati di buatnya. Otak ini, lidah ini, tubuh ini semua serasa tak ada daya untuk mengekspresikan diri dengan benar. Mulai dari garuk – garuk kepala hingga saya salah menggaruk mata saya sendiri adalah bukti nyata di mana tubuh ini tidak mampun merespon gesture yang harus di ekspresikan dengan benar. Maka dengan sedikit salah tingkah, saya beranikan diri jua untuk berucap hal yang ingin saya sampaikan pada Nabila.

“bwt . . udah ketemu Fany ?? dia nyariin lo kemarin” sapaku masih penuh dengan kecanggungan.

“belom Kha, masih banyak urusan di perusahaan. Aku sibuk akir – akir ini” kini jawabnya mulai agak malas melempar mata tak memandangku.

“katanya kemarin ada yang kangen ama Fany juga Stevy. Udah dua taun lo di tungguin ama mereka”

“iya aku tau, tapi sayangnya aku ga di tunggu sama orang yang aku tunggu”

“kok ngomongnya gitu . . kasian mereka udah kangen berat sama lo. Pernah suatu ketika mereka nangisin lo gara – gara kangen pingin kumpul lagi berempat kaya dulu. Kaya masa kita waktu awal kuliah . .” jawabku berbunga manis mencoba mengingatkannya tentang memori indah itu.

“emang waktu awal kuliah kita kaya gimana Kha ?? bukannya kamu lebih sibuk dengan urusanmu sama Alm.Jovan ??”

“enggak kok, gw emang ngluangin waktuku sama Jovan masa dia kritis. Tapi di sisi lain Fany juga Stevy tetep mati – matian belain kerinduannya buat lo. Apa lo ga ngrasain itu ??”

“kalo kamu tanya kaya gitu, aku pingin tanya apa kamu tau gimana perasaan cewek yang udah dua taon ngalah demi orang yang dia sayangin tapi waktu cewe itu pulang ke indo, dia malah di caci maki abis sama orang yang dia sayangin ??”

“gw minta maaf buat waktu itu, gw emang ga bisa ngungkapin perasaan dengan bener. Makanya ngomong gw jadi ngasal keg gitu. Lo boleh benci gw, tapi jangan Fany sama Stevy. Mreka masih butuhin lo, mresa masih sayang sama lo”

“apa artinya aku punya sahabat tapi aku di benci orang yang aku sayangin ??”

“jujur awalnya gw emang benci sama lo, tapi setelah gw sadar, rasa benci itu udah pudar dengan sendirinya. Gw harap lo bisa ngertiin itu”

“aku kurang ngertiin kamu gimana Kha ?? aku rela putusin kuliah ku demi kebahagiaan kamu. Supaya kamu bisa bahagia sama Jovan tanpa bayang – bayangku. Aku pergi ninggalin kamu bukan pisah kota atau provinsi, tapi aku pisah dari kamu beda benua. Dimana tempat itu sungguh dingin banget nyiksa aku yang setiap hari menderita rindu jauh dari orang – orang yang aku sayangin. Sampe sejauh ini, hal yang aku lakukan masih karena kamu. Kamu adalah alasan aku kenapa saat ini bisa berada di depan kamu kaya gini”

“hal yg bikin gw ga suka adalah waktu dimana lo lebih ngabisin waktu bersama bule ketimbang ngasih kabar ke gw. itu Bil hal yang sebenarnya gw permasalahin !!”

“ya aku tau, tapi apa kamu pikir aku nglakuin itu bukan karena kamu juga ?? aku pingin kamu fokus sama Jovan. aku ga pingin perasaan kamu ke bagi sama aku. Aku pingin liat kalian bahagia. Dan hal yang perlu kamu tau, aku sebenernya juga sangat tersiksa selama gada kabar dari kamu. Aku selalu tanya kabar kamu lewat Fany atau bunda kamu di rumah tanpa sepengetahuan kamu. Kamu gak pernah tau Kha gimana aku selalu merhatiin kamu dari jauh. Hingga pada akirnya aku denger Jovan ga ada , di situ aku pingin kuatin kamu untuk tetep tegar ngadepin masalah itu, tapi apa ?? aku ga pernah bisa nemuin keberadaan kamu. Sampe aku rela ga nemuin Fany dan Stevy hingga detik ini, itu karena aku pingin ketemu lebih dulu dengan kamu !!”

Sesaat saya diam, saya mencoba menyadari hal yang selama ini sebenarnya telah salah saya artikan. Bagaiana ia sangat memperhatikan saya dari jauh meski hal itu tak pernah saya ketahui membuat diri ini semkain bersalah atas perasaan yang telah muncul kepadanya. Mengapa benci itu bisa menguasai saya begitu saja juga karena rasa sayang ini yang sebenarnya begitu dalam tersimpan untuk dirinya sedari dulu. Hanya saja akal sehat ini sajalah yang salah dalam mengekspresikan rasa rindu yang berlebihan itu hingga berubah menjadi benci.

“maaf gw ga pernah tau akan hal itu. Gw terlalu kehilangan lo saat lo pergi ke Austria. Maaf banget . .” hanya maaf itu yang bisa saya ucap untuk membuatnya lebih tenang.

“kenapa kamu ga meluk aku waktu kita ketemu kemarin ?? andai aja kamu nglakuin hal yang bereda kemarin, aku rasa smuanya ga akan terlambat kaya gini”

“terlambat ?? apa gw ga bisa dapetin maaf dari lo sekarang ??”

“bukan masalah maaf yang aku rasa terlambat Kha, tapi sikonku sebagai wanita single udah gak kaya dulu lagi”

“maksud kamu ??”

Sesaat pertanyaan itu ia acuhkan dari saya, wajahnya hanyut dalam sebuah kekalutan yang seakan memaksa dirinya untuk terus memikirkan hubungan ini. Sebuah perandaian yang ia bayangkan nampaknya begitu indah jika saat kemarin saya melakukan hal yang berbeda. Lantas apa yang membuatnya begitu terpuruk atas kondisi yang telah saya ciptakan. Bukankah jika perasaan itu tetap untuk saya semuanya akan baik – baik saja. Apakah sudah ada hati yang lain, saya tak tau. Nampaknya ia saat ini benar – benar terjebak olah suatu pilihan yang telah salah ia putuskan sendiri akibat ulah saya kemarin.

“kamu gak tau kan gimana aku ngehadepin malam dimana kamu udah caci maki aku”

“yang pasti lo sedih Bil, itu yang gw rasain. Emang kenapa sama lo, apa yang salah ??”

“waktu kemarin kamu maki aku, aku bener – bener nangis di deket parkiran Kha. Aku ga bisa nyembunyiin air mataku untuk saat itu. Dan kamu tau, saat itu aku tengah gak sendirian. Aku pergi sama cowok”

“cowok ?? sapa ?? pacar lo yang baru ??” kini entah dari mana datangnya hawa panas ini tiba – tiba saja tengkuk ini terasa begitu gerah seolah ada yang membakar saya mulai dari ubun kepala.

“bukan, dia orang yang lagi deket sama aku saat ini”

“deket ?? tapi kalian ga pacaran kan ??” tanyaku masih di slimuti oleh amarah yang setiap saat bisa meledak kapan saja.

“enggak, tapi dia calon TUNANGANKU !” tuturnya hanyut dalam sebuah penyesalan.

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 380 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya