Cerita Cinta – Chapter 12 . PRT ? Siapa takut

Chapter 12 . PRT ? Siapa takut

 

Alhasil pagi gw bangun dengan badan pegal-pegal karena tidur dilantai

Pagi-pagi rutinitas anak kost ya cuci pakaian sambil ngopi-ngopi depan kamar. Apalagi jogja saat itu paginya selalu ada embun. segar

biasanya yang nemanin gw ngopi pagi-pagi gini dani. Sedangkan yang lain masih pada molor.

Dani: Mas dicariin bapak kost

Gw: : oh, mungkin minta bayaran kost (kost gw bayarannya perbulan).

Dani: kata anak-anak bapak kost disini matre loh mas ren.

Gw: waduh, masa anak kuliahan dipelorotin juga

Ciko: wah pagi-pagi sudah pada ngopi aja ber2. Mesra banget

Gw: sial lo cik. Badan gw nih yang pegal-pegal :

Ciko: heheh, sory ren. kan kost lo 2nd home gw . bagi donk kopinya

Gw: ya udah deh dan, ntar siang gw temuin bapak kost.

Sms Laras: ntar sore kita ngolah datanya di kostmu aja ya. Fika sudah aq sms kumpul dikost kamu jam 3.

Sms Gw: kok betah sih dikost gw ? padahal kan kecil

Sms Laras: adem, kan asik juga banyak cowoknya XD

ternyata cowok sama cewek sama aja. Pengen lihat yang segar-segar

Siangnya gw nemuin bapak kost

Gw: siang pak

Bapak Kost: oh nak rendi, masuk :

Gw: kata dani saya disuruh ketemu bapak, ada apa ya pak ?

Bapak Kost: oh begini nak rendi, bulan depan harga kost naik, jadi perbulannya 350rb.

Gw: oh gitu ya pak. Iya nanti saya usahakan bayar secepatnya setelah dapat gaji pak. Kalau begitu saya permisi dulu pak.

saat balik kekamar gw lihat dani asik bermain gitar dikursi depan kamar gw

Gw: dan, harga kost bulan depan naik ya

Dani: : masa ren, gak lah. Aku aja sudah bayar buat bulan depan, tetap 150rb kok mas

Gw: kok gw tadi dibilang bapak kost 350rb ya ?

tiba-tiba teman sebelah kamar gw nyamperin

Imam: bapak kost memang gitu ren. matre, apalagi lo tiap hari yang nganter lo pulang cewek bermobil semua. Makin dipelorotin deh lo sama bapak kos

Gw: gila tuh bapak kost. Kalau gitu gw pindah aja deh. Bisa mati miskin gw disini (tapi selama ini miskin hidup-hidup aja )

Sore hari

Kita disibukkan dengan membuat laporan dari data hasil survey kita kemarin. Ternyata gak semua pengemis dijogja itu miskin. Saat melakukan survey disuatu pemukiman yg mayoritas berkerja sebagai pengemis. Disitu gw melihat kenyatannya. Rumahnya lebih bagus dari rumah gw di desa . Bahkan ada beberapa kepala keluarga memiliki mobil dari kerja hasil mengemis :. Dari berbagai macam cara dan motif mereka mengemis. Tapi tidak semua seperti itu. Ada juga yang memang kurang beruntung hingga terpaksa mengemis.

Saat mengerjakan laporan mood gw masih saja kesal atas kelakuan bapak kost. Menilai orang sebelah mata :.

Laras: kamu kenapa ren ? diem terus daritadi ? :

Gw: hah ? bapak kost gw ras, matre . Semenjak yg datangin gw pakai roda 4. Harga kost gw dinaikin sendirian

Laras: wah kejam banget bapak kostnya, terus sudah ada rencana mau pindah kemana ?

Gw: belum tau ras, lagi ngumpulin uang dulu buat pindahan ke kost yang baru

Fika: kalau kerja dirumah gw mau ? jadi lo bisa tinggal disitu :

Gw: serius fik ? mau banget gw, kerja apa fik ?

Fika: kebetulan minggu kemarin pak budi salah satu PRT resign, jadi tinggal mbak maya sendirian. Jadi kerjanya cuman bantu-bantu mbak maya :

Gw: mau banget gw fik

Fika: mulai besok sudah bisa pindah kalau lo mau

Tuhan memang punya rencana yang indah buat gw

 

Created BY : Biji.Salax KASKUS

 

(Dikunjungi 460 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya