Cerita Cinta – Chapter 119. Bertepuk Sebelah Tangan

Chapter 119. Bertepuk Sebelah Tangan

Masih ingat bagaima kemampuan Sri dalam menspik Nabila hanya dalam dua kalimat, sungguh membuat saya klabakan bingung bukan kepalang. Bagaimana tidak, telfon yang masih menyala itu secara tiba – tiba di berikan kepada saya tanpa aba – aba. Maka dengan perasaan kesal, secara kasat telinga terdengar samar – samar suara Nabila memanggilku di balik telfon.

Bila : Hallo . . hallo . .?? sapa ya ??

Me : in . . ini gw Bil !!!

Bila : iya, siapa ?? kok tadi sebut nama Rakha ??

Me : ini gw Rakha . . sory, sory . .

Bila : owh kamu Kha . .

Sesaat telfon hening, entah kenapa mulut ini serasa di pulut tak mau untuk berbicara. Seolah seribu kata meninggalakan saya dengan segala kepanikan ini.

Me : gw pingin ketemu lo bisa ??

Bila : da apa Kha ?? mw maki – maki aku lagi kah ??

Me : eh, engak . . enggak !! gw mo ngomong sesuatu aja.

Bila : yaudah ngomong aja lewat telfon kan bisa.

Me : gw pengen ngomong secara langsung Bil, panjang kalo lewat telfon.

Bila : sini aku aja yang telfon balik kamu kalo takut pulsanya abis.

Me : duh, . . gak gitu Bil, gw pengen ketemu face to face biar kita saling tau prasaan kita masing – masing.

Bila : prasaan kita ?? prasaan kamu iya. Bukan perasaan aku.

Me : kan . . . jadi salah faham gini. Plis jangan marah dulu, kasih gw waktu ngomong sama lo.

Bila : yaudah lah . . kamu mau ketemuan di mana ??

Me : serah lo deh, di mana aja gw bisa.

Bila : di kontrakan kamu aja, biar aku yang ke situ.

Me : ah . . duh . . sory Bil, jangan di kontrakan gw. Masih ada tamu, gaenak tar ke ganggu.

Bila : owh, ada tamu cewek ya. Yaudah di coffe break aja low gitu.

Me : bukan, . . bukan . . ada temen gw dari Jogja lagi nginep di sini soalnya. Oke di coffe break ya ??

Bila : iya, tapi besok aja Kha jam tiga sore. Hari ini aku lagi sibuk.

Me : oh iya gapapa kok, yaudah gw tunggu besok jam tiga di coffe break.

Bila : oke.

Tanpa salam, tanpa pesan, tanpa sapaan berpisah, telfon itu tertutup begitu saja. Dari beberapa percakapan tadi saja saya merasakan bahwa orang yang saya telfon bukan seperti Nabila yang dulu. Entah rasanya ada yang berubah dari dirinya. Apa mungkin perasaan saya saja, atau mungkin telinga ini yang salah mengartikan. Saya tak faham . .

“bijimane Bro pertandingan lo ama Bila ?? gimana hasilnya ??” tanya Sri antusias usai dari dapur dengan secangkir nescafe.

“lancar sih Sri, cuman . . .” jawabku sedikit ragu – ragu.

“cuman kenape lagi ???”

“itu, . . gw ngrasa kaya ada yang berubah ama Nabila. Apa prasaan gw aja yah ??”

“berubah jadi kamen rider gitu, lo ini ketemu aja belom udah diskripsiin yang enggak – enggak Kha” ujar Sri sambil menyeruput nescafe miliknya.

“bila ga suka kamen rider Sri, dia sukanya ama spongebob kok” tuturku dengan mata kosong.

“suka apalah itu pokok lo jangan mikir aneh – aneh dulu pokoknya. Trus jadinya ketemu kapan ??”

“besok jam tiga di coffe break”

“bakalan speechless gak ngadepin dia tar kalo ketemu langsung, di telfon aja lo gaguk banget kaya monyet nyariin maknya gitu, payah”

“ya lebih gugup lagi mungkin. Secara kmren gw udah caci maki dia, trus besok gw musti jelasin ke dia ini itu kan ga lucu Sri ?”

“sapa bilang ini lucu ?? lo aja nganggepnya lelucon. Mo di temenin ??”

“ah . . boleh, boleh !!! eh . . . ga jadi aja !!!!”

“lah, napa Kha ??”

“gw ogah kejebak sama lo lagi, apaan . . katanya spik, tapi cuman dua kalimat doang. Tai lo . . !!”

“hahahaha, sory sob, ga tau kenapa tadi gw mendadak gugup keinget kaya suara mantan gw. Makanya langsung gw lempar ke lo, hehehehe . .”

“alibi aja lo . . .”

Selang beberapa menit, Nonik yang sedari tadi di suruh oeh Sri pun akirnya pulang dengan sekresek makanan di tangannya. Sungguhpun pacar saya yang satu ini terlihat hina di mata semua orang. Bagaimana Sri memperlakukan Nonik gadis jelita yang sebelas dua belas dengan Jovanda membawa kresek seperti ini sungguhpun membuat mata hampir mati keracunan buta.

“loh beb, udah pulang ??” sapa Nonik usai mebuka gerbang depan.

“lah, yang mestinya tanya gitu aku beb, bukan kamu”

“hehehe, iya nih. Barusan beliin pesenannya mas Sri. Soalnya dia gak tak bolehin makan masakanku buat kamu tadi beb”

“owh gitu, ywdah sini aku makan masakan kamu yang tadi beb kalo gitu, sayang kalo sampe ga di makan”

“ayok ke dapur aja. Mas Sri, ini lauknya aku taroh belakang ya” tutur Nonik sambil jalan ke arah dapur bersama saya.

“kamu tadi di kampus ada apa lo beb, kok kayanya buru – buru amat ?? ketemu dosen kah ??” ucap Nonik membuka sebuah pembicaraan usai mempersiapkan makanan saya.

“gak kok, ketemu temen aja. Beb, aku boleh ngomong sesuatu ??” tanyaku sambil makan di dekat Nonik.

“ng . . iya apa ?? tanya aja. Serius banget kayaknya . .”

“kita kan udah hampir tiga bulan beb, apa kamu masih inget ??”

“inget tentang apa ??”

“tentang permainan yang dulu kita sepakati”

Sesaat ia diam memandang saya. Serasa tak ingin mengingat apa yang telah ia ucapkan dahulu bahwa hubungan ini hanyalah sebuah permainan. Ia berucap sebuah kata yang sangatlah berbeda dengan apa yang pernah ia ucap dulu.

“aku ga inget. Yang aku inget saat ini aku sayang sama kamu. Itu aja !!”

“kenapa kamu mungkir dari kenyataan yang bakal kita hadapin ??”

“mungkir ?? aku gak mungkir. Aku Cuma bilang kenyataan kalo saat ini aku beneran saya sama kamu !!”

“iya aku tau, tapi aturan permaianannya waktu itu ga kayak gini beb . .”

“trus kamu ngomong kayak gini maksudnya apa sih ??!!!! udah deh jujur aja !!!!”

“aku cuma mikir aja, kalo kita udah tiga bulan nglewatin masa ini, trus hubungan kita mau di bawa kemana ??”

“ya kita tetep pacaran lah. Udah deh jangan ungkit hal itu lagi. Aku ga suka !!”

“kalo kamu ingin ini tetep jalan, ada satu hal yang pada dasarnya harus kamu tau, aku cuma minta kamu ngerti tentang ini. Terserah kamu mau nganggep aku kalah dari permainan atau apa, yang jelas . . . “

“aku belum bisa sayang sama kamu sedikit pun”
Mata yang sedari tadi berkobar penuh amarah tiba – tiba saja mendadak hilang tersiram air hujan yang membasahi kedua mata itu. Perlahan jatuh membelah pipi mulus tak berdaya itu dengan gemercik air yang bermuara di matanya. Saya tau ini sungguh berat untuknya, namun entah kapan lagi saya harus berkata seperti ini. sebab saya rasa semua ini sudah hampir saatnya meski saya tau ia tak akan pernah siap.

“aku tau . . aku tau kamu belum bisa sayang sama aku, tapi seenggaknya biar aku terus sayang sama kamu. Dengan caraku sendiri, aku bisa sayangin kamu tiap hari. Waktu yang selalu aku sisihkan buat kamu, masakan yang aku masak buat kamu, sampai apapun hal yang bisa buat kamu seneng, selalu aku lakuin buat kamu. Untuk itu aku gak bernah berharap lebih atau kamu bayar sepeserpun buat aku, cukup aku ada di samping kamu itu udah buat aku seneng banget. Mungkin bukan dalam tiga bulan ini, entah enam bulan nanti atau kapan, aku akan tunggu sampe kamu bisa sayang sama aku”

“tapi ini gak adil, . . . ini gak adil buat kamu. Cinta kita cuma certepuk sebelah tangan. Ini bakalan berat buat kamu jalanin. Selama masa aku belum bisa sayang sama kamu, itu hanya akan nyiksa batin kamu. Aku tau persis gimana rasanya kita sayang sama seseorang tapi orang yang kita sayangin gak memiliki perasaan yang sama buat kita. Di setiap harinya, yang ada cuma nyesek. Kamu pasti juga tau kalo aku ga bisa move on dari Nabila. Meski sekarang perlahan aku bisa lupain Jovan, tapi tetep aja sebagian besar perasaanku udah di bawa sama jovan”

“apa aku ga punya tempat lagi di hati kamu ?? apa aku sebegitu terlambatnya untuk sayang sama kamu sampe waktu ga bisa jawab kapan perasaan kamu bakal bisa sayang sama aku ??”

“bukan masalah waktunya kapan, tapi perasaanku udah habis buat sayang sama orang laen. Jujur di hidupku cuma ada tiga nama yang benar – benar berarti buat aku. Yang pertama lintang, dia orang yang ngajarin aku sbuah rasa Menyesal, yang kedua Jovanda, dia orang yang ngajarin aku tentang rasa Kasih Sayang, dan Nabila, orang yang mengajarkan aku tentang sbuah rasa Pengorbanan. Aku ga pengen jika suatu saat nanti aku adalah orang yang mengajarkan kamu tentang sebuah rasa Sakit. Aku mohon sadari itu sebelum terlambat . . .”

“aku tau ini sakit banget buat aku jalanin, tapi aku ngrasa lebih sakit lagi jika nanti aku gak ada di samping kamu. Jadi mulai saat ini, izinin aku ada di sisi kamu apapun yang terjadi. Aku akan coba bertahan sampai batasku”

“key, terserah kamu. Maaf aku belum bisa sayang sama kamu, maafin aku . .” kini beranjakku memeluk Nonik yang sedari tadi ia kuatkan diri untuk terus berucap berpuluh kata demi menjawab pertanyaanku yang sangat sakit untuk ia rasakan tentunya.

“bukan kamu yang salah, ini salahku. Aku sayang sama kamu Kha, maafin aku juga . .”

Apa yang telah saya rasakan selama ini, akirnya Nonik pun tau bahwasanya hati ini tak ada lagi tempat untuknya. Ia tau sampai kapanpun saya tak akan bisa mencintainya. Namun sesuai apa yang telah ia pinta, saya akan sisihkan waktu saya yang masih banyak ini untuk menginzinkannya tetap berada di sampaing saya hingga saatnya tiba dimana ia benar – benar merasakan rasa sakit yang sesungguhnya. Sebab, rasa sakit yang ia rasakan saat ini hanyalah segelintir kecil dari besarnya rasa sakit yang akan ia rasakan kelak.

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 334 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya