Cerita Cinta – Chapter 118. Si Papan Cucian

Chapter 118. Si Papan Cucian

Untuk masalah kali ini rasanya sudah tiba waktunya untuk saya menghadap pada Fany. Bagaimana hubungan ini yang sempat retak gegara Nonik tentu masihlah membekas di hati sahabat saya satu itu. Maka kini untuk memperbaiki semuanya saya ingin memulainya dari Fany agar ia sebagai jembatan saya antara Nabila dapat terhubung kembali. Dan secara tidak langsung, dengan ini saya ingin kembali berempat seperti dulu meski hati saya masih lah terasa sakit atas kepergian Nabila yang begitu saja tanpa kabar.

Ini hari esok di mana saya semalam telah membicarakannya dengan Sri, maka sebelum Sri benar – benar kembali ke Jogja, saya ingin semua masalah ini dapat di selesaikan dengan dia sebagai penasehat saya. Meski tak bisa di pungkiri bahwa otak Sri jauh lebih mesum dari pada saya, namun sesungguhnya ia adalah manusia dengan sifat bijak nan arif terhadap seseorang yang terdzolimi hatinya seperti Nabila. Maka rencananya hari ini saya mau pergi ke kosan Fany untuk sekedar membicarakan masalah semalam. Namun posisi Nonik yang kala itu berada di kontrakan, sungguhpun bagai batu kerikil yang harus saya lewati. Sebab masih saja ia mempertanyakan hal semalam yang telah saya janjikan untuk bercerita hari ini.

“beb, kamu mo kemana ?? ini aku baru masak buat kamu . .” tutur Nonik kalem sambil mempersiapkan hidangan pukul delapan pagi.

“ada urusan beb di kampus, maaf aku buru – buru” jawabku seadanya sambil mengenakan jaket dengan satu sruputan kopi buatan Nonik.

“tapi kamu semalem janji mo crita masalah yang di galeri itu ada apa sebenernya ??” cegah Nonik sesaat di depan pintu.

“aku belum bisa jelasin sekarang beb, nanti deh kalo masalah ini udah kelar aku jelasin semuanya, ya . .”

“tapi aku udah masak buat kam . . .”

“nanti aku makan kok, mwaaaach !!!” kecupku langsung di jidat Nonik tanpa menunggu kata – katanya selesai.

“bro, gw pinjem motor lo ntar !!! teriak Sri dari dalam kamar yang baru bangun tidur.

“dih kambing tau aje orang mau kluar ! gw males bawa mobil Sri, lo aja pake mobil !” teriakku sambil menyalakan CBR 150 cc.

“temen gw kemaren di Jogja bawa motor CBR mati masuk jurang Kha ! yaudah ati – ati di jalan aja deh. Prasaan gw ga enak soalnya . . .”

“ah elah tai ini kambing mincing prasaan aja sih kerjaannya” gumamku dalam hati.

“beb, pinjem motor maticnya ya . . .” pintaku tanpa permisi pada Nonik yang masih bingung di depan pintu.

“iya beb, hati – hati. Jangan buru – buru . .” ucap Nonik pasrah melihat saya yang sudah tak karuan ini.

Jadilah saya pergi menggunakan motor matic kepunyaan Nonik. Dengan helm Ink Full Face, jaket jin yang macho abis, tapi motornya motor matic yang super duper feminim. Rasanya seperti topeng monyet yang tengah naik odong – odong pemirsa. Sungguhpun malu batin ini berdandan seperti ini ketika di perempatan saya di tertawakan oleh segerombolan wanita di dalam Avanza. Jika bukan karena Sri, saya pasti sudah tampil bak masked rider dengan belalang tempurnya. Bukan dengan odong – odong seperti ini.

Sesampai di kosan Fany, saya coba temui ia di kamar yang telah di beritahu oleh sesama teman kosnya. Mengapa saya berani untuk masuk begitu saja, sebab kosan tak bertuan ini sebenarnya lebih mirip dengan rumah susun empat lantai tanpa tuan rumah. Jadilah pria hidung belang juga banyak yang masuk untuk sekedar berincip ria awewe – awewe yang ada di kosan.

“tok . . tok . . tok, Slemlekom . . . Fan” sapaku lirih dari luar pintu.

Satu dua menit saya tunggu, namun tak ada jawaban jua dari dalam kamar. Kucoba intip jendela yang sedikit tertutupi oleh tirai, namun saya tau ada sepasang kaki yang terlihat di balik jendela. Berfikir itu Fany, lantas saya coba buka saja itu pintu semoga saja tidak terkunci dari dalam. Dan yang benar saja sodara, taukah kalian apa yang tengah di lakukan Fany saat itu . .

“AWWWW RAKHA . . .!!!” teriak Fany kacau dari dalam selimut yang ternyata ia tengah melakukan posisi woman on top dengan Doni.

Dan rejeki itu, hukumnya haram jika di lihat untuk yang kedua kalinya. Maka dengan mata terbelalak saya cuma bisa melongo sambil cengengesan melihat muka Doni yang sudah merah padam hampir menuju puncak namun tak kesampaian karenanya.

“Wah sialan lo Kha asal masuk aja !!” teriak Doni dari dalam kamar.

“lah gw udah ketok tiga kali Don, lo nya aja keasyikan” jawabku dari luar kamar usai menamatkan tubuh Fany serta adegannya secara Live.

“lo apa – apaan sih Kha, maen kosan cwe ga pake permisi asal slonong aja !!” omel Fany kasar sambil membenahi kancing bajunya di depanku.

“tadi gw udah ucap salam Fan, suer !! gw intip di jendela ada kakinya gitu. Gw kira lo masih tidur, ga taunya . . . kaki Doni lagi kegencet papan cucian” jawabku sambil garuk – garuk kepala.

“siapa maksud lo papan cucian !!! lo ngapain juga brani kesini pagi – pagi gini nemuin gw. Udah kelar hubungan lo ama cewe lo ??!!” tanya Fany sinis berbalut muka kesal.

“jadi gini Fan, semalem gw udah ketemu Nabila di gallery pameran seni” celetukku sambil melirik mimik muka Fany.

“oh ya ?!!! trus trus gimana dia ?? kok lo ga hubungin gw sih ?!! berubah sudah wajah itu menjadi antusias.

“failed Fan, gw buat kacau sikonnya” jawabku penuh sesal.

“kacau gimana ??”

“ya pokok gw malah bikin dia marah, sempet juga kena gampar telak cap lima jari langsung dari tangan dia Live di saksiin banyak orang sampe suaranya “PLAK !!!” gitu Fan” ceritaku mendramaquen.

“kan, . . gw udah tebak kalo jadinya bakal gini. Trus hubungannya lo kesini ngapain ??”

“gw mo minta maaf ama dia”

“lah, . . kok malah dateng ke kosan gw ??”

“kan gw ga tau apa – apa tentang alamat dia di Malang Fan . .”

“lo aja ga tau pa lagi gw ?? ketemu ama dia juga belom, gimana gw tau alamat dia begooo !!!”

“kan lo sempet di kontak ama dia waktu itu kata lo depan rektorat sore – sore gitu ?”

“oh iya, masih ada kayaknya kontak dia di hape gw !!”
Dasar lebih bego cewek ini rupanya, gumamku dalam hati.

“yank, ambilin hapeku dong . . . “ teriak Fany sambil membenahi rambutnya.

“ini yank . .” ucap Doni di sebelah pintu sambil mengenakan boxer.

“pagi Don . . . . hehehehe, maap yak buat yang tadi. Kalo kurang dikit bisa di terusin di kamar mandi kok” usilku pada pacar Fany.

“Pale lo . . kamar mandi gada lobangnya kali Kha !!” teriak Doni kesal masuk ke dalam kamar kembali.

“ini Kha nomer Nabila, barusan gw cek masih aktif kok. Ini rencananya lo mau gimana sih sebenernya ?? gw masih bingung . .” keluh Fany sambil menyodorkan hapenya.

“gw mau nemuin dia, bilang maaf trus udah”

“gitu doang ?? lha urusan lo ama Nonik gimana ??” tanya Fany kini curiga.

“sekarang sih belom gw putusin dia, nunggu waktu yang tepat Fan. Gw lebih mikirin Bila yang semalem gw caci maki abis – abisan”

“Kha, . . Kha, . . ujung – ujungnya gw juga yang bantuin lo kalo ada apa – apa ama Nabila. Gw kangen banget Kha ama dia, gw pengen ketemu dia, gw pengen meluk dia Kha” kini wajah itu hanyut dalam sebuh kerinduan yang teramat dalam.

“maaf ya Fan, gara – gara gw kita smua jadi pisah. Lo jadi ga bisa ketemu ama dia juga karena gw. Maaf banget . .”

“dah lah Kha, namanya juga persahabatan kita lagi di uji . . .” sambil berucap, mata Fany kosong hanyut entah kemana.

“gw janji bakal perbaikin semuanya, . . kita bakal berempat lagi. Tunggu sampe gw bisa dapetin maaf Nabila”

“iya, moga dia masih bisa maafin lo Kha. Tapi dia ga tau kan kalo lo masih jalan ama Nonik ??”
“ga tau lah, orang semalem Nonik gw umpetin ama temen gw kok”

“kalo tau bisa makin repot Kha, kalo saran gw sih mending lo putusin dulu itu si Nonik”

“ga bsia Fan, baru beberapa minggu kemaren gw di kenalin bapaknya yang seorang polisi. Salah – salah ini pala gw bisa di tembus pluru ama bapaknya tar”

“lah polisi ?? kacau deh . . mending lo alasan homo ama stevy aja biar dia mutusin lo dluan”

“yang boneng aja mbak bro !!!! image gw mo di taruh di mane ??!!!!”

“bodo amat, penting kan putus”

“gw pengen putus secara terhormat Fan, gw punya cara sendiri”

“yang namanya orang putus itu ya Hina Kha, mana ada putus secara terhormat”

“ada lah, ya cara gw ini”

“ywdah good luck aja deh. Tapi tolong kabarin gw abis lo ketemu dia”

“bereeeees !! dah gw balik dulu sambil ngontak dia. Don, monggo di lanjut lagi adegannya, gw pulang nih !!” teriakku pada Doni di dalam kamar.

“dari tade aja Kha !!! udah ga konak lagi gw !!” teriak Doni kesal.

“hahaha, maap – maap bro !!!”

Dengan ini saya pulang membawa perasaan yang lebih baik karenanya. Fany yang sebenarnya dari awal memang tak terlihat serius dalam membenci saya karena Nonik., hanya saja sebatas tak ada kabar itu saja yang di lakukan Fany ketika ia benar – benar marah kepada saya saat itu. Namun sejatinya ya tetap saja, jika saya berani untuk langsung menemuinya, pastilah ia masih menganggap saya sebagai sahabat baiknya. Bagaimana cara Fany yang sangat protect terhadap Nabila itu sendiri lah yang membuat ia harus bersikap tegas dalam memberi pelajaran untuk saya agar merasakan jera.

Usai dari kosan Fany, langsung saja saya pulang ke kosan untuk sekedar merangkai fikiran. Bagaimana caranya agar saya bisa terhubung lagi dengan Nabila itu adalah hal yang sedari tadi saya fikirkan selama di perjalanan menuju kontrakan. Dengan Sri yang asyik dudukan di ruang depan sambil memutar Mp3, kulaporkan segala kejadian yang hari ini saya temui di koasn Fany. Termasuk adegan Woman On Top juga sih . . .

“Sri, Sukses berat !!” laporku dengan senyuman prestasi.

“widiiiiw, . . jadi gimana tadi di kosan Fany, ketemu anaknya ?? lo di apain ?? dapet apa lo ?? hihihihi . . .” tawanya menggelitik seolah saya telah mendapatkan bogem mentah yang sama seperti dari Nabila.

“ketemu kok, gw ga di apa – apain, gw dapet pemandangan bagus malah” jwabku polos bak anak kecil sambil mengemut permen.

“pemandangan ?? maksud lo ??”

“kan tadi gw udah getok pintu Fany sebanyak tiga kali, gw tunggu gada respon. Ywdah gw masuk aja. Eh ga taunya . . .”

“ga taunya apa !!!!!!” teriak Sri tidak sabaran.

“dia maen kuda – kudaan ama cowoknya. Mana tadi dia di atas lagi. Buset dah, kapan lagi bisa ngintipin papan cucian kimpoi kalo gak tadi, hahahaha . . . !!!” tawaku puas memamerkan pada Sri.

“wah Anjing lo, tau gitu gw ikut Kha !!” celetuk Sri penuh sesal.

“napa ga bawa orang se-RT aja sambil kita glosoran minum es teh gitu ?? LO KIRA INI TONTONAN !!!” jitakku pada pala Sri.

“trus nomernya Nabila dapet ??” kini topik kami pindah ke hal yang lebih serius.

“dapet, nah ini yang gw bingung gw musti ngomong apa buat buka pembicaraannya Sri, sumpah gw gaguk banget. Kok jadi gw yang gugup gini ya. Nih pegang pala gw adem panas, padahal baru bayangin mencet nomer dia !!” keluhku penuh dengan kegugupan.

“pleboi kere lo Kha, dulu Ayuwanda anak nomer satu di esema pernah lo embat dengan sekali spik. Ini giliran cewe transmigran dari . . . dari mana Kha. .?? . . .?? brune ?? lo malah gugup gini. Mana skil kepleboian lo yang dulu bray !!!” dengan mencoba mengingatkan tentang saya yang dulu, ia membakar semangat meskipun dengan cara yang salah menurut saya.

“dari Austria Nyet !! enak aje dari Brune. Lo kira dia pembantu slundupan yang mukanya udah babak benyok ga bisa di kenalin gitu ?? ya buat yang kali ini deh gw speechless Sri. Masih bayangin mencet nomer dia di hape aja rasanya badan gw gemeteran. Sumfah !!”

“dah gini aje, gw yang buka, lo yang kelarin, gimane ??”

“ah !! boleh . . boleh !!! tumben otak lo encer di antara rerimbunan rambut yg kaya keset itu, hahay !!!”

“udah, sini, . . mana nomernya, buru !!”

“eh bentar Sri, Nonik mane ?? Nonik bini gw ! bisa gaswat kalo dia denger kita lagi telfon Nabila”

“tenang, gw suruh dia beli lauk tadi deket prempatan, hehehe”

“wah PARAH lo monyet, bini orang maen suruh aja ??!! naek apa coba dia ??”

“jalan kakik .. . .”

Hening . . .

“WAH CACAD LO MAEN SURUH ANAK POLISI JUGA BEGO !!! KENA PASAL 33 ayat kursi LO !!!

“mana ada UUD ngomongin ayat kursi dongo . . udah sini gw yang spik duluan”

“tat tit tut tat tit tut” bunyi jari Sri menekan mesra nomer milik Nabila.

Sri : HaLLo . . . Nabila

Bila : iya, sapa ya ?

Sri : Ini Rakha mau ngomong sesuatu . .

“Nih, . . tugas gw udah kelar, met berjuang broo, maaf gw ga bisa bantu banyak, cuma sgitu skil gw . . ganbate !!!” sambil menyerahkan hape di tangan saya ia pergi seketika. Dan saya hanya bisa berucap untuk Sri dalam hati, . .

“KAMPRET PANTAT AYAM TAI BABI, . . KATANYA MAU BUKA SPIK TAPI CUMA DUA KALIMAT DOANG. BAYANGIN, CUMA DUA KALIMAT DOANG !!!!! INI MAH BUKAN BANTU TEMEN, TAPI SAMA AJA DORONG TEMEN MASUK MULUT BUAYA !!!!! ANJENG LO SRIIIIIII . . . . !!!!!!”

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 364 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya