Cerita Cinta – Chapter 117. Kesalahan Yang Sama

Chapter 117. Kesalahan Yang Sama

Suara itu lama nian tak kudengar, begitu lembut menyapa telinga yang rasanya hampir tuli untuk sekedar menyadari pemilik suara tersebut. Bergetar seluruh jiwa ini serasa ingin tumbang ketika sosok itu benar benar nyata ada di depan mataku. Bahkan jika kedua kaki ini tak sanggup lagi untuk menopang, bisa saya pastikan bawha pingsan adalah solusi terbaik untuk mengahadapi takdir semacam ini. Paras yang telah lama saya cari selama dua tahun itu, kini sungguhpun maha nyata menyapa raga yang kian haus akan kasih sayangnya yang dulu sempat mengalir deras melewati pembuluh darah ini. Rambut itu, mata itu, senyum itu, pipi itu semua yang saya cari masih ada pada dirinya. Perasaan yang masih berkecamuk dalam hati ini sungguhpun tak bisa saya gambarkan lagi dengan kata – kata. Sesuai apa yang telah di katakan oleh kedua berandal kecil di pemakaman, bahwasanya bando merah yang kini melingkar indah menghiasi parasa cantik itu adalah milik . .

Spoiler for Spoiler: Hide
Nabila
“Rakha . . ??” sapa suara yang sudah dua tahun lama tak menyapaku.

“iya, . .” secara reflek saya berbalik melihat sosok tersebut.

“Kamu . . .” bibir mungil itu berucap sepatah kata pertama kalinya untuk saya.

Sontak saya kaget tak percaya, mata kami hanya bisa saling berpandang hanyut dalam peraduan yang tak percaya satu sama lain. Ingin tubuh ini bergerak untuk memeluknya dan mengucap rindu sedalam – dalam untuknya, namun entah mengapa kaki ini terpasung kaku di depannya. Ia yang hanya memandangku dengan mata berkaca – kacapun tak sanggup untuk memulai sebuah kontak fisik sekedar menggenggam tanganku atau apa. Kami diam dan terus terdiam hingga ia akirnya menanyaiku tentang kabar diri ini yang sebenarnya tak pernah baik tanpanya di sisiku.

“Rakha kamu apa kab . . . bar ??” tanya Nabila terbata – bata.

“lo ngapain pulang ke indo ??” tanyaku dengan tatapan kosong.

“aku udah selesai urusan di Austria, kam . . u . . sama siapa ke sini ?? sendirian ?? Fany sama Stevy mana ??” masih saja bibir itu terasa kaku untuk berucap.

“apa peduli lo nanyain mereka juga gw . .” amarah ini rupanya telah mendominasi hati saya.

“ya . . aku kangen Kha ama kalian. Dua taun kita gak ketemu . .” tutur Nabila berbalut sesal.

“lo duluan yang ninggalin kita, gw udah anggep lo gada bil. Buat apa lo pulang. Balik aja ke Jakarta, di sana lebih pantes buat lo”

“kok kamu, . . ngomongnya kaya gitu Kha ?? kamu marah sama aku ??” tanya Nabila keheranan.

“marah ?? gak kok Bil, . . gw gak marah. Gw cuman benci aja ama lo !”

“benci ?? benci soal apa ?? hal apa yang sampai buat kamu segitu bencinya sama aku ??”

“dua taun lo pergi ninggalin gw sama anak – anak. Lo waktu itu janji bakal ngabarin gw tiap ada waktu. Tapi apa ?? pada akirnya gw kehilangan kontak sama lo. Lo malah asik hapy hapy sama bule kan di sana. Lo ga pernah mikir bil gimana gw mikirin kabar dari lo. Nunggu tiap hari di depan leptop berharap tau keadaan lo di sana. Apa lo baek – baek aja atau enggak. Bener, gw nyesel udah ngkawatirin lo. Mungkin juga lebih baik kalo gw anggep lo udah mati sama kaya Jovan. jadi kalo mau ninggalin gw gausah setengah – setengah bil !!”

Teramat pedih tuturku untuk kuucap. Begitu kasar bibir ini menusuk perasaan gadis yang saya sayangi. Semua terucap begitu saja tanpa bisa saya fikir sejenak. Dan untuk pertama kalinya, tangan Nabila mendarat panas di pipi sebelah kiriku. Pipi yang sebelumnya pernah di cium hangat oleh bibir itu kini berubah menjadi sasaran telak dari gamparan Nabila. Terlihat matanya begitu menyala seolah apa yang tengah saya ucap adalah suatu kesalahan. Entah bagian mana yang tak ia suka, namun saya sadar bahwa saya juga salah dalam berucap untuknya.

“kamu gak pernah tau tentang aku selama di sana bisa – bisanya mikir kaya gitu Kha ??!! apa kamu pikir aku nglakuin ini semua bukan demi kamu. Sampai detik ini aku ada di depan kamu, semua itu adalah alasan aku ada untuk kamu saat ini !!” meski mata itu berkaca dengan embun yang telah lama menaungi, namun masih saja air itu enggan turun untuk melewati pipi mulus Nabila.

“iya memang, gw gak pernah tau tentang lo selama ini. itu juga karena lo !! lo gak pernah kasih kabar ke gw sedikit pun, gimana gw bisa ngerti dan tau tentang lo ?!! dan makasih buat gamparan lo yang tadi, ini yang pertama dari lo !!!”

Tanpa ucap permisi, saya tinggalkan Nabila sebelum sempat ia menjawab pernyataan dari saya. Sedangkan minuman yang saya bawa sedari tadi saya ambil kembali dari atas meja dan membawanya untuk Mahfud di bar. Dengan perasaan yang masih bercampur aduk, kulangkahkan setiap kakiku dengan penuh rasa amarah nan bergejolak. Mod saya sudah hancur sehancur hancurnya. Lantas, segera saya susul Nonik dimana ia berada yang kini tengah bersama Sri.

“beb, ayok pulang duluan, aku ga mod di sini !!” ajakku kasar pada dara manisku satu ini.

“loh . . loh . . ini kamu kenapa beb ?? kok tiba – tiba ngajakin pulang. Ini mas Sri mau tampil loh ??” ucap Nonik sambil keheranan.

“udah biar aja, tar dia biar pulang pake mobilku !”

“bukan masalah pulangnya mas Sri beb, tapi dia mau tampil seenggaknya liat dulu lah. Mang ada apa sih ?? aku buat salah lagi ta sama kamu ??”

“gak beb, tar aja di kontrakan aku critain. Kalo kamu ga mau bareng, aku balik sendirian aja !”

“duh ini anak, iya iya kita pulang. Bentar aku pamitin mas Sri dulu”

Malam itu, saya pulang bersama Nonik ke kontrakan dengan Taxi tanpa sempat melihat penampilan istimewa dari sahabat saya. Sebab moment penting itu harus ternodai oleh mod hati ini yang sudah tak bisa tertolong lagi. Saya pulang dengan perasaan yang sungguhpun tak bisa saya jabarkan. Mungkin bisa di bayangkan bagaimana perasaan marah, rindu, serta menyesal itu bercampur menjadi satu. Bergejolak kian sana kian kemari tanpa mau menepi dan semakin membakar fikiran saya hingga tiba di depan kontrakan.

“beb, tolong critain ini kamu sebenernya kenapa sih ??!!” tanya Nonik heran bercampur jengkel.

“tau lah beb, aku pengen sendiri dulu !!” teriakku sambil masuk dalam kamar serta menguncinya dari dalam.

“beby jangan kaya anak kecil gini ta, kalo aku ada salah ya bilang salahku apa. Kalo kamu malah ngehindarin aku, malah buat aku makin maksa kamu entar !” tutur Nonik begitu keras di balik pintu kamarku.

“udah deh, kamu pulang aja. Besok aku critainnya !!”

“duh ya tuhan ini orang . . . .”

Kudengar derap langkah Nonik mulai menjauhi kamarku. Pertanda ia telah pergi, dan saya masih saja di dalam kamar mencoba menenangkan setan yang tengah menari indah di atas perasaan yang terbakar hebat ini. Di tengah gejolak yang tak menentu, kucoba menenggelamkan segala rasa di atas ranjang sedalam mungkin. Menit demi menit berlalu namun tetap saja diri ini tak kunjung membaik. Bahkan foto manis Nabila di dalam kamarku justru menambah bara api ini makin menyulut hingga ke ulu hati.

“tok . . tok . . tok . . . woy Kha, lo di dalem belom tidur kan. Ada apa lo tadi, gw denger dari cewe lo, lo lagi ada masalah ye ??” tutur Sri dari arah balik pintu yang menyadarkanku sekitar pukul sebelas malam.
Dengan perasaan yang tetap tak berubah ini, saya keluar untuk menemui Sri agar semuanya menjadi lebih baik. Barharap ia mau memaafkan saya karena tadi telah melewatkan moment penting dalam hidupnya.

“Bro sory gw tadi balik duluan, sory banget gw ga sempet liat lo tampil tadi” dengan seribu sesal saya ucap untuknya.

“udah santai aje, yang gw pikir nih lo kenapa. Tiba – tiba keg orang kesambet petasan taon baru tau gak ?!”

“bneran gapapa nih ??”

“lo kalo masih ngeyel aja lama – lama gw cipok tar !!” kesal Sri sambil duduk di ruang tengah depan Tv.

“gw tadi ketemu seseorang Sri”

“sape ?? Lintang ??”

“bukan . .”

“trus siapa ??”

“gw bingung jelasin dia itu siapa, yang jelas dia cewek yang pernah gw suka”

“masalahnya ??”

“dua taon lalu dia minggat ke Austria ninggalin gw gada kabar, sekarang tau – tau dia nongol gitu aja depan gw. Dari situ gw marah abis. Gw ga trima soalnya selama dua taon ini dia ngilang gada kabar”

“lo marah ninggalin dy gitu tadi ??”

“iya lah”

“lo itu tetep aja ya ternyata”

“tetep apa Sri ??”

“TETEP GOBLOK GA ABIS – ABIS !!!”

“lah ?? goblok napa gw ?? ya wajar dong kalo gw marah ama dia. Secara dua taon gw di tinggal gada kabar. Bayangin !!!”

“goblokan mana sama orang yang uda ninggalin cewek , padahal cewek itu udah ada di depan mata dia ??”

“gw juga bingung tadi mesti gimana, gw cuma pingin ngungkapin rasa kesel gw ke dia, eh ga taunya kebablasan sampe gw di gampar juga tadi ama dia”

“tuh kan, nambah satu level nih kegoblokan lo kayaknya ? napa bisa di gampar ?”

“gw katain dia lebih baik mati aja gitu”

“inalilahi Rakha, . . . mending lo aja dah yang mati”

“lah, lo kok malah gitu sih Sri ?? gw gatal ini, GALAU TOTAL !!”

“gimana dia ga gampar lo kalo di katain kaya gitu, kalo gw jadi dia yang ada udah gw lempar lo pake aer keras terus mayat lo gw awetin didepan balai kota jadi icon orang tergoblok di Malang”

“wah parah lo, bantuin mikir keg, tenangin gw keg, ato apalah. Malah ngatain gw”

“lo sih abisnya cacat permanen gini”

“trus gw musti gimana ??”

“mustinya lo tadi bilang apa kabar dia di sana, asli deh lo dapet cipok abis dua taon ga ketemu. Kalo lo bilang dia buat mati, ya jelas lo dapet cipok juga. Tapi dari tangan dia, wkwkwkwk !!!”

“abisnya gw masih marah, mana mungkin gw ngucap apa kabar dia di sono tolol”

“udah deh, mending lo besok temuin dia. Trus lo minta maaf gih”

“gw minta maaf duluan ???”

“ya lah !!!”

“tapi gw . . .”

“buang gengsi lo, kejar dia sebelom semuanya terlambat”

“kalo gw balikan sama dia gimana ??”

“pede amat lo, ngomong maaf aja belom udah bilang jadian”

“lah iya Sri, gw tau dia masih sayang ama gw !!”

“trus Nonik bijimane, mo lo taruh mana ??”

“wah, iya juga Sri, gw masih punya Nonik, trus gimane dong !!!!!!”

“urusan Nonik gampang, kelarin dulu ama gebetan lo itu”

“ok deal gw besok coba buat minta maaf ama dia, eh . . tapi ???”

“tapi apa lagi nyet ??”

“gw ga tau kosan dia di mana, no hape dia gw juga ga punya, gimana dong ???”

“lo sahabatan ga cuma ama dia kan stau gw, ada empat orang kalo ga salah”

“OH IYA FANY !!!!! dia punya nomer Nabila, dia pernah bilang kalo Bila sempet ngehubungin dia gitu, aduuuuh . .. . tapi . . . . ??”

“TAPI APA LAGI !!!!!!!!”

“hubungan gw lagi ga baek ama Fany”

“ah banci, minta maaf lah, perbaikin dulu itu jembatan lo kalo mau selamet sampe tempat tujuan”

“duh beban gw banyak amat Sri . . belom Nonik tar gimana, Fany juga gimana, apa lagi Nabila”

“udah deh gausah ngeluh dulu, slesein satu – satu gw yakin lo bisa. Gw cuma ga mau ngliat lo nyesel lagi kaya saat dimana lo kehilangan Lintang dulu”

“tengs sob buat solusinya, . . btw kok lo tau gw lagi di kamar ada masalah tadi ??”

“ituh bini lo yang bilang tadi pas gw baru nyampe sini”

“lah, mana ?? dy pulang kok tadi”

“pulang dari hongkong iye, tuh dia glosoran di kamar sebelah make kolor sepaha. Lama – lama gw naikin juga itu cewe lo kalo tetep ngumbar napsu”

“astaga !!! dia tidur sini ternyata, . . eh enak aja lo maen naek aja bini orang, Kambing !!!!”

“lah, lo kan ga sayang ama dia. Lo kan sayangnya ama siapa itu tadi gebetan lo, bibil ?? hahahaha”

“pokok jaga iman lo sebelom gw putus ama dia, awas lu ye !!!”

“tenang bro, gw tungguin tuh jandanya si Nonik, wkwkwkwk”

Cerita ini akan terasa panjang, begitu banyak puing – puing permasalahan yang harus saya selesaikan di sini. Mulai dari Fany, saya akan minta maaf ke dia dan memperbaiki semuanya agar diri ini dapat di bantu untuk sekedar berucap maaf pula kepada Nabila. Setelah mengetahui tentang Nabila, pastilah diri ini segera menemuinya apapun keadaan hatinya saat itu. Masihkah ia menyayangi saya seperti dulu atau perasaan itu kini berubah menjadi benci setelah perbincangan semalam. Dan yang terakir Nonik, entah mau saya kemanakan itu dara manis yang mulai tak jelas posisinya di hati saya. Yang jelas sebelum semua ini terlambat, saya ingin memperbaikinya sebisa mungkin. Sebelum penyesalan itu datang untuk kedua kalinya sama seperti waktu saya kehilangan orang yang paling berarti di hidup saya. Maka cukuplah Lintang menjadi penyesalah pertama dan terakir saya. Dan untuk Nabila, . .

Semoga semua belum terlambat . . .

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 419 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya