Cerita Cinta – Chapter 116. Kembali Kudengar

Chapter 116. Kembali Kudengar

Semua hubungan ini terasa sudah jelas kedepannya dengan Nonik. Mulai dari sebuah permainan yang kami sepakati hingga pada akirnya kami sendiri yang terjebak di dalamnya dan harus mengakiri semua itu. Entah kemana hubungan itu harus saya bawa, nyatanya dalam dua bulan lebih ini saya belum juga bisa untuk menyayangi Nonik sama seperti Jovanda. bahkan bara api yang kemarin sempat ia sulut, mulai menghangat di hati saya. Diri ini mulai teringat kembali akan sosok Lintang yang entah sekarang berada di mana. Batin ini terasa pilu dengan segala hal yang saya rasakan pada pertengahan hubungan ini. Di satu sisi saya terikat dengan Nonik, namun di sisi yang lain saya mulai mencari sosok Nabila dan Lintang adalah orang yang tengah saya rindukan. Bisakah anda menjabarkan hal rumit semacam ini. lantas, siapa orang yang tengah saya butuhkan di hidup ini untuk bersanding bersamaku kelak.

Entah lah . .

Siang itu terik sekali, seperti biasa Nonik selalu berada di kontrakan saya untuk sekedar menghabiskan waktu bersama. Entah itu pagi siang atau sore, bahkan malam pun juga sering kami habiskan bersama untuk menambah intensitas masa waktu bertemu kami. Namun menurut saya sia – sia jua hal semacam itu. Sebab, tetap saja hati ini tak berubah untuk Nonik sedikitpun. Hanya rasa terbiasa saja yang tengah saya rasakan saat itu.

Tidak lebih tidak kurang . .

Di siang yang panas ini, saya kedatangan tamu spesial dari kota Gudeg yakni Jogja. Sahabat lama yang telah tiga tahun jarang bertemu dan berkontak ria. Maklumlah kota angkringan itu terlalu banyak menyita waktu sahabat saya dalam berinteraksi dengan sahabat lamanya ini. namanya Danang Sri Suryawikunanda, nama yang saya rasa sangat bagus penuh dengan jiwa seni. Namun maaf, lagi – lagi saya sebagai orang yang kental dengan darah Tulunggagung lebih akrab memanggilnya dengan sapaan “Sri” ketimbang “Danang”. Jadilah dia cowok tulen dengan sapaan super feminim mirip seperti Stevy. Dengan rambut kribo yang sengaja ia panjangkan selama di Jogja, Sri datang ke kontrakan tanpa mau di jemput dan hanya memberi kabar bahwa ia akan main ke Malang dan langsung menuju kontrakan saya.

Sebelumnya bolehlah saya ceritakan latar belakang kedatangan Sri ke Malang untuk apa, pasalnya ia ingin mengajak saya untuk datang ke pameran seni musik dan seni rupa di daerah jalan pahlawan masih di kawasan kota Malang. Sebagai mahasiswa kesenian dari kampus ISI, tentu Sri tertarik dengan hal semacam ini. Darahnya kental bak gamelan yang bila di pukul akan menggetarkan jiwanya serta kepala yang mulai bergoyang tiap musik dengan alunan klasik mulai berkumandang di telinganya. Ayahnya yang seorang dalang kondang di kota Tulungagung cukuplah di segani banyak orang serta telah memiliki banyak jadwal show di luar kota. Berbeda dengan dalang kentir seperti Parto OVJ yang sering membuat acara OVJ makin tambah kocak. Maka jangan bayangkan sosok Ayah dari Sri sama seperti Parto, cukuplah saya katakan jangan.

“misi, mo bakar ini rumah bisa ??” sapa Sri langsung masuk dalam kontrakan tanpa permisi dan aba – aba.

“woeh, lo Sri !!!! Cieeeeh makin brimob aje rambut lo !!!!” sapaku penuh rindu akan sahabat lamaku ini.

“mayan kontrakan lo Kha ??” celingak – celinguk Sri memperhatikan kontrakan saya dengan seksama.

“mayan gimana Sri, hhehehe ??” tanyaku sambil cengengesan.

“mayan buat parti sex”

Madafak itu kampret sialan, kontrakan begini di bilang lumayan untuk parti sex. Dasar otak tak jauh beda dengan saya dia itu. Sambil lalu ia meninggalkan saya sambil menyusuri ruangan dalam. Tak lama lewatlah Nonik yang saat itu berada di kontrakan saya sambil menyeduh kopi buatannya sendiri dengan memasuki kamar tempat biasa ia tidur.

“wah anjing lo Kha, udah berani bawa cewe ke kesini ternyata” keluh Sri kesal sesaat melihat Nonik masuk ke dalam kamar.

“dia ga nginep sini kok, biasanya jam 10 malem baru balik ke kosannya ndiri. Tapi pagi2 gitu juga udah nongol di sini” jelasku pada sahabat lamaku ini.

“ah ngeles lo, mana ada kontrakan gini lo tidurin sndri. Tar malem threesome’an aje Kha ama cewe lo itu. Gimane ??” usul Sri dengan otak penuh kemesuman.

“dasar muke kambing lo, dia cewe gw beneran Sri, masa lo embat juga ?? kalo pecun dua rebuan kaya pasar kembang mah gw kasih – kasih ke lo. Mo di tidurin ampe peli lo putus juga ga papa”

“cari penyakit aje Kha tidur ama pecun, mending ama pacar ndiri. Ya gak ?? kaya yang lo lakuin sekarang ini nih, hahahaha” tawa Sri masih meledekku.

“jadi acara lo hari ni apaan, katanya lo mau ngajak gw ke pameran seni ye ??” tanyaku pada Sri yang mulai duduk di ruang tengah sambil menyalakan TV.

“acaranya masih tar malem Kha, di daerah jalan pahlawan gitu katanya. Ga tau tuh bokap gw yang sms ga jelas, gw suruh dateng ngisi musik gamelan gitu. Tar bantuin nyari ye alamatnya”

“itu mah gampang sob, keg gada GPS aje. Hahaha”

Masih asyik mengobrol ringan dengan Sri, Nonik muncul dari kamarnya sambil membawa cangkir kopinya yang telah habis di tangannya. Maka, menyapalah dia dengan penuh rasa heran karena sedari tadi ia tak sadar bahwa kontrakan sang pacar tengah di datangi tamu istimewa.

“loh, ada tamu ?? kok gak panggil aku sih beb” tutur Nonik tak enak hati sambil meletakkan cangkir kosongnya di meja.

“kamunya asik baca novel di kamar sambil minum kopi, mana bisa di ganggu ?? ga inget kejadian terakir aku manggil kamu pas lagi baca Novel ??”

“hehehehe, iya2 maap. Kamu kena gampar aku dua kali ya waktu awal jadian itu. Gara – gara ga sengaja kamu narik tali dalemannku” ucap Nonik menyesal dengan muka puas.

“wahahahahaha, lo kena gampar Kha, wah jackpot dong ?? gw Danang temennya Rakha dari esema” salam Sri begitu hangat sambil menyalami Nonik.

“gw Nonik, mo di bikini teh apa kopi mas ??” tanya Nonik sopan.

“kopi ijo aja deh, Rakha mah gausah, hahahaha” kurang lebih seperti itulah para sahabat memperlakukan saya.

Dengan membawa cangkir kosong yang sempat ia letakkan di meja, Nonik membawanya kembali ke dalam dapur sambil membuatkan kopi ijo pesanan Sri.

“cewe lo lumayan Kha” celetuk Sri sambil membuka hape di tangannya.

“APAAN LAGI ?? JANGAN BILANG CEWE GW LUMAYAN BUAT DI ENTOT !!! KAMBING LU YE EMANG OTAK GA JAOH _ JAOH DARI SLAKANGAN ???” jawabku geram sambil memplototi Sri.

“wkwkwkwkwk, bukan bro, bukan itu maksud gw !!! wkwkwkwkwkw !!!!” masih bercampur dengan tawa ia berucap sepatah kata untuk saya.

“TRUS APAAN COBA MAKSUD LUMAYAN LO TADI MBING !!??” tanyaku masih dengan geramnya.

“maksud gw, cewe lo lumayan perhatian ama tamu, lumayan cakep, lumayan kurus bodinya ketimbang mantan lo yang dulu, ya pokok lumayan lah !! wakakakaka !!!” jawabnya masih penuh dengan tawa.

“yang jelas lo kalo ngomong, bikin emosi aja ni kambing omongannya” tuturku masih dengan nada kesal.

Tak lama datanglah Nonik dengan secangkir teh untuk saya dan secangkir kopi hijau untuk Sri. Dengan duduk di sebelah saya, kami bertiga berkumpul di ruang yang sama depan TV sambil asyik mengobrol tentang acara nanti malam.

“ada acara apa mas kok jauh – jauh dari Jogja ??” tanya Nonik dengan gayanya yang supel.

“tar malem mo ada acara mbak sama Rakha liat pameran” jawab Sri sambil menyeruput kopi buatan Nonik.

“owh, sama sapa aja mas ?? btw rencana berapa hari di Malang ??” tanya Nonik masih dengan penasarannya.

“ya ama Rakha doang, mo ngajakin temen yang dari Surabaya ama Solo lagi pada sibuk sih. Kalo rencana berapa hari ya nunggu Rakha sampe lulus mbak, hahahahaha” canda Sri yang lagi – lagi menggelitik telinga saya.

“eh kampret gw masih lama lulusnya, gile aja lo di sini ampe gw lulus. Kapan gw punya anak tar ??!!” jawabku berbalik canda untuk Sri.

“ih . . Beby apaan sih !!! bikin malu aja !!!” bisik Nonik lirih sambil mencubit pinggangku.

“tuh kan, apa gw bilang. Lo emang ga sebaek itu Kha, yaudah lusa gw pulang deh, hahaha”

“KAREPMU LE !!!” celetukku dengan logat jawa.

“mas, kalo gak keberatan gw ikut dong tar pas liat pameran seninya” tutur Nonik memanja melas pada Sri.

“ya gapapa mbak, ayo ayo aja gw nya, tapi ini Rakhanya ngizinin gak ??” lirik Sri sambil mengkode mataku.

“asal ga lo colek aja Sri cewe gw” jawabku sinis sambil lalu.

“dih, segitunya . . kaya waktu jalan ama Lintang aja bilang keg gitu” celetuk Sri menyebut nama yang masih berbara api di hati saya ini.

“loh, mas kenal Lintang juga ??” antusias itu kini milik Nonik dengan semangat empat lima.

“kenal lah, mantan Rakha waktu esema kan ?? siapa aja cewe Rakha gw kenal mbak, palagi cuma Lintang. Cewe yang bikin berat badan dia turun 8kg dalem seminggu paska putus, wkwkwkwk” tawa Sri puas mengerjai saya.

“Sri udah Sri, jangan bahas yang itu. Gw lagi gak mood nih. Kapan – kapan aja” leraiku untuk menengahi pembicaraan mereka berdua.

“padahal udah lebih dari tiga taon tapi masih aja belom bisa Move on. Nah gw denger cewe lo baru meninggal ye Kha yang kemaren itu ??”

“tau aja lo, udah ah jangan bahas mantan gw terus napa” keluhku pada pembicaraan yang mulai terasa membosankan ini.

“iye gak bahas lagi deh, kalo sempet aja curhat ke gw masalah cewe lo yang udah gada itu. Gw belom tau soalnya”

“iye gampang !”

Sambil menunggu malam, saya lebih memilih menghabiskan waktu bersama Sri di warung kopi untuk saling melepas rasa kerinduan. Sungguhpun posisi Fany dan Stevy yang saat ini menjauhi saya dapat terisi oleh kedatangannya yang pada hari ini amat sangat menghibur saya meski dengan banyolan super ekstrem nan mainstream.

Hingga waktu setelah magrib usai berkumandang, kami bertiga berangkat dengan membawa mobil sedan yang kebetulan tak terpakai di kontrakan. Maka lancarlah acara malam itu dapat berangkat bersama dalam kendaraan yang sama pula. Dengan membawa alat musik sendiri yang lebih mirip seperti seruling namun entah saya lupa apa nama alat itu, Sri dengan pedenya membawa alat itu kesana kemari bak orok tak mau pisah dari ari – arinya.

“lo ngapai bawa alat gituan Sri ??” tanyaku heran sambil memanasi mobil terlebih dulu.

“lah, ya ini Kha alat buat ngisi acara ntar, kalo ga bawa ini, mau peli lo gw tiupin ampe kembung sebagai gantinya” tanya Sri geram sambil melotot ke saya.

“gw di sepong homo juga pilih – pilih mbing !!” jawabku ketus mulai masuk dalam mobil.

“beby aku duduk depan yah !!” celetuk Nonik keluar dari rumah sambil terburu – buru.

“Astaga beb, pake hot pant lagi ?? GANTI SANAH !!” suruhku pada Nonik tanpa kompromi.

“yah beb, tapi . . .” keluh Nonik masih memandangi hot pant miliknya.

“gada tapi – tapi an !!” jawabku tegas.

Dengan perasaan kesal pastilah Nonik masuk ke dalam rumah untuk sekedar berganti bawahan yang lebih sederhana dan sopan. Sebab saya tak ingin jika dalam keadaan umum yang banyak pengunjung, pacar saya menjadi pusat perhatian ketimbang orang – orang memperhatikan pameran.

“lah, itu bidadari lo ngapain masuk ke kamar lagi Kha ??” tanya Sri keheranan.

“gw suruh ganti baju”

“lo suruh ganti pake G – String ama bikini ye Kha ??” tanya Sri penuh dengan muka MAHA mesumnya.

“lama – lama otak lo gw congkel pake linggis Sri, . . beneran ??!!” jawabku kesal dengan kemesuman otak Sri.

Mungkin sekitar pukul tujuh kurang, kami berangkat bertiga dengan mobil yang telah siap di kebut membelah jalanan kota Malang. Singkat cerita kami sampai di galeri pameran dalam satu jam lamanya. Maklumlah, jalanan yang lumayan macet serta lokasi yang harus kami cari terlebih dahulu membuat perjalanan ini terasa sedikit lebih panjang dari yang semestinya.

“Kha, lo masuk duluan aja buat liat – liat galeri lukisan, gw mo kumpul dulu di galeri musiknya” celetuk Sri langsung bergegas meninggalkan saya dan Nonik yang masih di dalam mobil berdua.

“oke gampang, tar gw sms coy !!” teriak kecilku pada Sri yang mulai berlari.

“Siip Siip !!”

Dalam mobil tinggalah kami berdua, maka dengan inisiatif cepat, Kini saya ajak itu gadis yang tengah bersanding dengan saya di dalam mobil untuk sekedar menikmati galeri lukisan.

“ayok beb, liat galeri lukisan dulu” ajakku pada Nonik sambil menggandeng tangannya.

“btw rame amat beb yang kesini, ini isinya mulai dari bapak – bapak ampe mahasiswa ada semua tuh” tutur Nonik kagum melihat isi ruangan galeri yang penuh dengan kerumunan manusia.

Menit demi menit saya habiskan bersama Nonik melihat lukisan di galeri satu persatu. Tak terasa tawa kami begitu bersimponi dengan ramainya hiruk pikuk manusia dalam ruangan. Menyelaraskan hubungan ini yang terlihat begitu romantis menjadi lirikan mahasiwa jomblo akut yang sudah tak tertolong lagi. Rasa iri itu pastilah yang mereka rasakan ketika saya bisa bermesraan dengan gadis saya satu ini. Entah apa yang saya tertawakan bersama dengan Nonik kala itu hingga menyita perhatian beberapa kerumanan, yang jelas. Dunia tengah menjadi milik kami berdua tanpa memperdulikan keberadaan mereka.

Dirasa kaki dan nafas ini mulai letih, Nonik mengajak saya untuk istirahat sejenak mengumpulkan tenaga yang habis melalui canda dan tawa tadi. Dengan dudukan di salah satu set bar yang kosong, kusandarkan segala letih yang masih menempel mesra di tubuh ini. tak lama Nonik berinisiatif untuk membeli sebotol minuman di cafe sebelah. Maka, tinggalah saya sendiri dudukan selepas Nonik pergi untuk sesaat.

Satu dua menit saya masih tunggu itu kedatangan Nonik tapi tak kunjung datang juga. Terasa hati ini merasa aneh nan gelisah. Seolah ada seseorang tak asing dekat di sekitar saya. Kucoba tengok sana tengok sini namun tak ada seorang pun yang kukenal di tengah ramainya rerimbunan manusia saat itu. Merasa Nonik masih lama, saya tinggal saja ia sesaat untuk ke kamar mandi guna melepas hajat kecil. Usai berbenah diri tepat di depan kamar mandi, lagi – lagi saya merasa tak enak hati. Serasa seseorang membuntutiku dari belakang atau tetap dekat di sekitar saya. Jujur bulu kuduk ini sempat merinding dengan hal semacam ini. seolah hal yang tengah saya rasakan, pernah terjadi sebelumnya. Saya merasakan sensasi yang tak asing dari sebuah rasa ini. Sungguhpun begitu sulit untuk di jabarkan, begitu rumit untuk di jelaskan. Yang pasti, rasa ini mirip saat saya mencari sosok . . . ah sudahlah lupakan.

Tak ingin berspekulasi lebih lanjut, maka alangkah lebih baiknya jika saya meninggalkan tempat ini lebih cepat terasa lebih baik. Derap langkah ini masih berjalan kecil membelah ramainya hiruk pikuk manusia di galeri lukisan. Dengan tujuan set bar untuk menemui Nonik kembali, maka saya percepat saja jalan ini agar Nonik tak merasa kawatir akan kepergian saya yang sesaat tanpa izin ini.

“loh mas Rakha ??” sapa seseorang akrab di telingaku.

“eh Mahfud, kok ada di sini jugak ??” tak di duga saya bertemu dengan salah satu pegawai cafe Amelia.

“iya mas, lagi sambilan nih. Mas Rakha ama siapa, kok sendirian ??” tanya Mahfud heran sambil menenteng baki di tangannya.

“ama temen kok Fud, btw masih di cafenya Amelia ??”

“masih mas, mas aja yang udah ga pernah ke cafe. Gak kontak sama om Andi atau mbak Amel emang ??”

“udah jarang Fud, terakir kontak ama Amel ya pas ngajarin dia prifat piano itu. Denger – denger sekarang dia udah punya cowok baru malah. Hahahah”

“oiya mas, bisa minta tolong gak ??” pinta Mahfud teringat akan pekerjaannya.

“apa Fud ??”

“itu ada Bil di atas meja bar pesenan seseorang, orangnya mau bayar, tapi aku mesti nganterin ini minuman ke customer depan pintu masuk mas. Mas bisa milih jaga di bar bentar atau nganter ini minuman”

“oh gitu, sini aku anterin aja minumannya. Mana bilnya sekalian biar orangnya bayar ntar”

“ini mas, orangnya depan pintu masuk sebelah kiri, namanya mbak Laras kalo ga salah”

“oke siiip, tar aku bawain bakinya ke kamu kalo udah di bayar”

“duh, makasih mas Rakha, maaf banget ngrepotin” dengan wajah amat letih nan tak enak hati Mahfud berucap budi pada saya.

“ude santai aja Fud, kaya ama majikan aja bilang makasihnya” ucapku santai sambil meninggalkan Mahfud.

Dirasa ini tak akan sebentar, maka saya sms Nonik dengan pesan singkat agar ia tau sedang apa saya sekarang dan apa yang harus ia perbuat.

Me : beb, q ada urusan ama temenku. Kamu duluan aja nyusul Sri di galeri musik.

Non : ok, q tunggu beb, jangan lama2.

Usai memberi kabar pada Nonik, tenang sudah rasanya hati ini tiada beban. Dengan langkah yang masih sedikit tertatih, sebab saya harus mencari tau siapa pemesan minuman ini sebelumnya. Kulihat begitu banyak orang berkerumun di tempat yang telah di katakan oleh Mahfud. Maka bingunglah saya siapa pemesan minuman ini. terlebih lagi saya tak tau bagaimana paras pemesan tersebut, jadilah saya bak anak ayam kehilangan induknya.

Kucoba bertanya pada setiap wanita yang saya rasa bernama Laras namun nyatanya tak ada satu orangpun yang mengaku. Diri ini mulai letih untuk berdiri dengan dua minuman soda di atasnya, rasa gerah itu datang perlahan menghampiri saya semakin memanaskan suasana dan memperkeruh fikiran. Mulailah muncul rasa kesal dan menyesal karena telah menolong Mahfud. Namun di tengah rasa yang kian bercampur aduk itu, perasaan aneh saya kembali muncul. Terasa seseorang tengah membuntuti saya kembali. Perasaan ini gelisah tak menentu tak tentram. Maka secara tiba – tiba, semua rasa gelisah itu akirnya terungkap seiring minuman yang tengah saya bawa ini di pinta oleh sang pemesan.

“Rakha . . . ??” tepuk seseorang di bahu letihku dari arah belakang.

“iya . . .” jawabku singkat.

Secara reflek saya menoleh ke arah belakang, terdengar sapaan kecil itu sudah dua tahun lamanya tak berkumandang di telinga ini. Hati mulai berdegup kencang, segala harap akan sosok yang tengah saya cari selama ini sepertinya akan terjawab sesaat lagi . . .

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 373 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya