Cerita Cinta – Chapter 115. Jangan Tanyakan “Dia”

Chapter 115. Jangan Tanyakan “Dia”

“Bagaiaman perasaan Nonik begitu tertumpah untuk saya sangat terasa mesra nan haru bak bunga cinta mekar tepat di musim semi. Kasih sayangnya dapat saya rasakan lewat pelukan hangat yang menyatu dengan aliran darah ini. Begitu deras melaju tanpa ada yang bisa untuk menghentikannya kecuali tuhan. Namun tidak untuk perasaan ini, saya merasakan hal yang berbeda dengan Nonik. Dimana bunga cinta milik Nonik telah mekar bersemi dalam satu bulan cepatnya, bunga cinta saya masih menguncup malu tak mau merekah karenanya. Padahal seperti biasa saya jalani hubungan ini apa adanya, ku trima semua kekurangan Nonik baik buruknya. Selalu bersabar dalam menghadapi tingkah lakunya. Namun semua itu belum membuahkan hasil di bulan pertama, semua terasa sia – sia. Perasaanku untuknya masih tetap seperti yang dulu. Saya belum bisa . .

Mencintainya . .

Memang semua ini belum Nonik dengar hingga di telinganya, sebab rumitnya permasalahan hati ini pasalnya saya pendam sendiri tiada yang tau menau. Tak ingin membuat hati Nonik gelisah, kututup rasa ini begitu dalam di relung hati saya yang paling gelap. Berharap suatu saat rasa itu akan berubah dan menuai cinta untuk Nonik di saat yang tepat. Mungkin belum saat ini Nonik harus merasakan kasih sayang tulus dari saya, namun semua harap itu tentu masih ada seiring waktu yang terus bergulir selama enampuluh hari ini. dimana sisa waktu yang akan saya habiskan dalam berusaha mencintai Nonik sama seperti Jovanda.

Semoga saya bisa . . .

Meski hati ini terus tertatih dalam berusaha menyayangi dara manis yang kini tengah bersanding dengan saya, lantas semua itu tak menyurutkan niat saya untuk terus melanjutkan hubungan kami hingga sampai saatnya kami akan berpisah. Suatu kejadian dimana hari itu telah masuk dalam bulan ke dua, saya yang masih asyik tidur di kamar secara tiba – tiba di bangunkan oleh keberadaan Nonik yang ternyata pagi itu ia datang tanpa sepengetahuan saya. Sebab untuk mempermudah ia dalam menemui saya, kugandakan kuci menjadi dua alias menduplikatkannya. Sehingga gampanglah Nonik kluar masuk kontrakan saya layaknya rumah ia sendiri.

“beby, . . . bangun . . . .” seru Nonik mesra menyapa alam bawah sadarku.

Dengan mata masih setengah terbuka, kucoba kumpulkan segala rasa kantukku menjadi satu dan merubahnya menjadi sebuah kesadaran dengan amat susahnya.

“ng . . . apaan beb, kok pagi – pagi udah kesini” keluhku masih di hantui rasa kantuk teramat sangat.

“ada seseorang yang pengen ketemu kamu di luar beb” tuturnya lembut seolah akan mempertemukan saya dengan Pevita Pearce artis idola saya.

“si . . . siapa beb, gila ini baru jam berapa ?” tanyaku dengan perasaan masih malas.

“itu papah mamahku lagi maen ke malang, kebetulan aku tadi udah di depan kontrakan kamu, yaudah aku suruh masuk sini aja. Soalnya kalo di kosku kan gada ruang tamunya beb” jelas Nonik padaku.

“PAPAH MAMAHMU ??? NGAPAIN ????” kini saya berubah bak orang kebakaran jenggot.

Saya masih tak mengerti dengan niat Nonik menggiring orang tuanya untuk sekedar main ke Malang hingga harus masuk kandang singa alias kontrakan saya. Tentu saja hal semacam ini mengejutkan saya dan membuat panic secara tiba – tiba. Jika saja saat itu saya punya penyakit jantung, pastilah saya mati jantungan mendengar orang tua Nonik telah berada di kontrakan saya. Dengan segala rasa jengkel yang lagi – lagi di timbulkan dari ulah Nonik, dalam hati saya hanya bisa berucap dengan logat jawa.

“ASU KOE NIK . . .”

Dalam kamar mandi kini tak ada kompromi, shower yang biasanya saya gunakan untuk karaokean atau pura – pura menjadikannya sebagai mic, kini saya acuhkan dengan lebih memilih mandi menggunakan cebok. Sebab hanya dengan cara itulah saya bisa mandi dalam sepuluh menit cepatnya.

“ini kenalin papah sama mamahku Kha” sahut Nonik padaku yang baru datang ke ruang tamu.

“pagi om, tante . . . .saya Rakha” sapaku ramah usai berbenah diri.

Dengan keadaan yang MAHA canggung, saya masih saja diam tak berkutik menunggu umpan dari orang tua Nonik untuk sekedar membuka sebuah percakapan.

“dek Rakha ngontrak sama siapa di rumah ini ??” tanya papah Nonik yang terlebih dulu membuka sebuah pembicaraan.

“saya sendiri om, tapi biasanya tiap minggu atau dua minggu sekali ada sodara yang nginep di sini dari Surabaya atau luar kota gitu om” jawabku lugu sok kecakepan.

“berati kalo pas ga ada sodara dek Rakha sendirian ya . . hm . . gitu ya” sambung papah Nonik sambil mangguk – mangguk kecil.

“lha om sendiri ada acara apa, kok pagi – pagi udah nyampe Malang om ??” tanyaku penasaran.

“nanti siang ada apel bersama di Polres Malang sini. Om kan perwakilan dari Sidoarjo” tuturnya tegas yang ternyata . . .

BAPAKNYA NONIK SEORANG POLISI CUK !!!!!

Masih belum percaya dengan apa yang tengah papah Nonik katakan, saya berfikir ini merupakan kesalahan besar jika menghadirkan seorang polisi ke dalam kontrakan saya. Pasalnya, saya yang lebih mirip dengan maling ini masa harus bermertua dengan polisi. Namun jangan salah, saya maling bukan sembarang maling. Tapi saya maling yang telah mencuri hati dari anak polisi tersebut.

“oh gitu ya om, silahkan santai – santai dulu om di sini sambil nunggu kegiatan apelnya” tawarku basa – basi padahal sebenarnya menginginkan orang tua Nonik untuk segera pulang.

“ngomong – ngomong Rakha satu kelas juga sama Nika ??” tutur mamah Nonik menyebut nama anaknya dengan sebutan yang asing di telingaku.

“Nika ?? Nonik ya maksud tante, . . kalo sama Nonik saya memeng sekelas waktu semester awal dulu. Tapi kalo udah semester tua gini udah jarang kok tante” jawabku sambil melempar senyum.

“trus dek Rakha udah ngerjain skripsinya ??” tanya mamah Nonik lebih lanjut.

“udah tante, ini tinggal nunggu jadwal ujian aja”

“tuh Ka, kaya dek Rakha dong udah mau ujian skripsinya. Masa kamu udah semester tuju akir gini belom ngambil skripsi” keluh seorang ibu kepada anaknya.

“ah mama jangan bahas skripsi gitu dong depan Rakha, malu tauk mah” jengkel Nonik kepada mamahnya.

“yaudah gapapa kalo kamu harus molor satu semester Ka, nanti tinggal minta di ajarin dek Rakha aja kalo udah kelar skripsinya” sahut sang papah menyambung pembicaraan.

“ya pengennya gitu sih pah, asal boleh sering – sering main ke sini aja, hehehe . .” tutur Nonik manja merayu sang papah.

“papah sih boleh – boleh aja Ka, asal buat belajar loh ya” tutur papah Nonik santai.

“iya pah, siap kok !!” jawab Nonik tegas bagai anak buah.

Tak lama, akirnya hal yang saya nanti sedari tadi kunjung tiba. Yakni kepulangan orang tua Nonik. Terasa siksaan batin di ruang tamu itu tak tergantikan oleh siksaan batin manapun yang terasa begitu menekan jiwa meremukkan mental. Namun ada satu hal yang sunggupun pagi itu begitu membebani hati saya kian berat dalam memiliki Nonik sebagai pacar saya. Pasalnya, ayah Nonik berpesan pada saya sebelum beliau mesuk ke dalam mobil dengan mandat sebagai berikut dalam bisikannya di telinga saya.

“om titip Nika ya dek Rakha. Kalo nakal, jewer aja telinganya. Om biasa gitu di rumah. Trus om minta tolong buat ajarin Nika nyusun skripsi semester depan nanti. Dan satu lagi, sebenernya om udah tau kok kalo kamu pacaran sama Nika”

Medengar pesan seperti itu, saya ibarat maling ingin lari dari penjara malah menjadi seperti katak dalam tempurung. Ingin lepas dari Nonik tapi saya justru terikat olehnya secara tidak langsung. Bayangkan saja jika suatu saat saya harus meninggalkan Nonik karena waktu kami yang mulai habis atau karena saya memang tida bisa menyayanginya, pastilah saya bakal di jebloskan ke penjara karena telah menyakiti hati dari anak polisi ini. Sungguh yang namanya penyesalan itu datangnya memang belakangan, jika penyasalan itu berada di depan, itu namanya kesempatan.

“beb, kok kamu gak bilang sih kalo papahmu itu polisi ??” tanyaku sedikit berkeluh kesah sambil masuk ke dalam rumah.

“kenapa emang beb, lagian kamu juga ndak tanya gitu lho” tukas Nonik bertutur santai.

“ya gapapa sih, cuman rada gimana gitu beb aku kalo ama polisi, . .” jawabku dalam sambil meninggalkan Nonik tanpa hasrat.

Sesaat saya merenungi nasib ini yang sekali lagi terasa sial. Saya sebut sial di sini sebab saya seolah mengulang kesalahan yang sama semasa esema dulu. Pasalnya, saat esema saya pernah memiliki pacar yang anak dari dari seorang polisi juga. Dimana kisah saya sungguh pun berakir begitu tragis dan rumit untuk di critakan. Maka jika harus mempunyai pacar yang anak seorang polisi, itu hukumnya haram dalam kehidupan saya. Sebab diri ini tak ingin mengulang cerita yang sama meski dengan orang yang berbeda.

“beb, aku mau tanya, . . kamu kenapa ?? kok kayaknya ga suka gitu denger papahku seorang polisi ??” tanya Nonik penasaran.

Mendengar pertanyaan Nonik yang sesaat mencuat dari bibirnya, saya hanya bisa terdiam sejenak merenungi kejadian yang dulu sempat menimpa dengan rumitnya. Mencoba mengumpulkan segala keberanian untuk menceritakannya kembali, saya ungkapkan mengapa saya begitu membenci polisi di mata saya.

“aku bukannya ga suka ama papahmu beb, aku cuma ga suka aja ama polisi” jawabku singkat tanpa ekspresi.

“gak suka apa benci ?? kok bisa gitu kenapa ??” tanya Nonik masih berlanjut.

“aku pilih opsi kedua aja. Jujur aku sebenernya benci sama polisi. Ceritanya panjang beb, pokok ya aku anti kalo ama polisi. Berhubung kita udah terlanjur jadian, yaudah kita jalanin aja hubungan kita. Mo gimana lagi, orang udah terlanjur gini kok”

“enggak beb, aku harus tau kenapa kamu bisa segitu bencinya ama polisi, aku pengen tau. Ayolah crita sama aku, . . aku mohon . . .” dengan sedikit memaksa serta memohon, Nonik terus mencoba mencari tau tentang sebuah kebencian itu.

“aku punya mantan yang dulu ayahnya juga seorang polisi” jawabku singkat sambil mengacuhkan Nonik yang masih menatapku tajam.

“udah . . gitu aja ?? apa – apaan kamu ini beb, jangan gini lah. Crita ow biar aku tau harus gimana buat ngadepin kamu. Gak cuma kamu yang jengkel dengan segala kelakuanku yang kadang kekanak – kanakan, tapi aku juga kalo kamu tetep gam au crita kaya gini” keluh Nonik dalam paksaannya padaku.

Dan dengan perlahan, akirnya saya ceritakan semua masalalu itu kepada Nonik.

“dulu . . aku punya mantan namanya Lintang. Aku jalan sama dia sejak esema kelas satu sampe kelas tiga akir. Aku jalan sama dia selama tiga tahun itu dengan cara backstreet dari orang tuanya. Kususnya dari ayahnya yang seorang polisi. Dan mulai dari sini kebencian kepada sosok polisi itu mucul di hidupku sampai saat ini” tuturku sepatah kata.

“trus masalahnya sama polisi apa beb ??”

“pernah dulu ada sahabatku yang satu esempe tapi gak satu esema denganku mengalami kecelakaan. Dia Frendi, sahabat baikku sejak bangku esempe kelas satu sampai kelas tiga. Saat itu dia kena musibah kecelakaan yang di tangani polisi lalu lintas kota Tulungagung. Posisi dia saat itu gak salah apa – apa. Dia di tabrak dari arah depan secara terang – terangan sama mobil polisi. Kejadiannya waktu itu malem, dimana gak banyak orang yang bisa di tanya sebagai saksi mata. Dari kejadian itu, Frendi cacat permanen di kaki pincang sampe saat ini. lantas polisi yang menabrak frendi itu di dalamnya ada ayah dari Lintang juga. Meski aku backstreet dari ayah Lintang tentang hubungan ini, tapi aku ga bisa tinggal diem ngliat sahabatku kena musibah kaya gini. Aku coba buat ngomong ke ayah Lintang buat terus terang dan jujur dalam masalah ini. tapi pihak kepolisian malah menutup – nutupi masalah ini dan ngebiarin gitu aja cuma di kasih santunan sepuluh juta. Bayangin aja itu biaya sepuluh juta gak sebanding dengan impian Frendi yang harus hilang karena dia malu buat kuliah jika sudah lulus esema nanti. Mulai dari sini aku bener – bener benci dengan yang namanya polisi. Meski gak semua polisi kaya gitu, tapi jika tau kerjaan polisi yang di jalan tiap hari kerjaannya main tilang sana sini tanpa mau mengingatkan terlebih dahulu atau melakukan sosialisai, makin buat aku geram dan makin benci sampe ke ubun – ubun. Jadi sejak saat itu, aku anti sama orang yang namanya polisi”

Sesaat Nonik diam tak menyambung ceritaku sama sekali, masih ku tunggu dengan setia itu pernyataan dari Nonik tapi dia nyatanya malah tetap diam dan terus terdiam.

“kenapa kamu diem ??” tanyaku cuek pada Nonik.

“meski semua polisi gak kayak gitu, tapi aku ga bisa bela apa – apa tentang papahku kalo cerita kamu kaya gitu. Emang sih di dunia kepolisian banyak hal curang untuk bermain kotor di dalemnya. Mulai dari situ juga bibit – bibit polisi yang di didik bangsa ini selalu di biasakan dengan uang. Makanya pas jadi polisi dengan pangkat yang tinggi mreka terbiasa dengan dunia yang kotor penuh permainan tentang uang. Maaf beb aku ga bisa banyak bicara kalo udah kaya gini” pinta maaf Nonik menyesal di depanku.

“bukan kamu yang salah jika harus lahir dari rahim istri seorang polisi. Aku tetep nganggep kamu sebagai Nonika Dewi gadis yang aku pacarin saat ini tanpa mandang kamu anak dari satuan polisi sidoarjo. Dimataku, kamu tetep cewek paling jengkelin yang pernah aku pacarin setelah Jovanda” lempar senyumku untuk menangkan hati Nonik.

“beb, itu tadi kan cerita tentang Polisi, aku pengen denger cerita kamu tentang Lintang. Kayanya dia mantan yang paling kamu sayang ya ??” celetuk Nonik membuatku terkejut bukan kepalang.

“kok kamu jadi nanyain Lintang ??” tanyaku heran masih enggan untuk bercerita.

“abis pas kamu nyebut nama dia, aku ngrasa mata kamu terlalu dalem buat ngingat semua tentang dia. Sama dalemnya kaya waktu kamu kehilangan Jovan. bener gak yang aku bilang ??”

“buat yang ini maaf, aku belum bisa cerita sama kamu beb. Aku belum siap . .”
“tapi suatu saat nanti cerita yah sama aku”

“pasti . . .”

Lintang Buanasari, Gadis yang pernah mengisi separuh hidupku saat masih esema dulu selama tiga tahun lebih lama dari saat saya bersanding dengan Jovanda. Bersanding dengan segala rasa sakit yang sama seperti ketika saya berada di samping Jovan. berpisah secara tak diinginkan dari pihak yang tak sama. Semua rasa sakit tentang Lintang belum hilang selama tiga tahun ini, secara tiba – tiba semuanya membekas lara bagai bara api yang telah redup panasnya, kembali membakar hati ini saat tertiup angin.

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 404 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya