Cerita Cinta – Chapter 111. Karma Telah Menunggu

Chapter 111. Karma Telah Menunggu

Cerita itu telah usai berkumandang di telinga Nonik seperti apa yang telah saya ceritakan. Hanya diam membisu yang menghiasi keberadaan saya dengannya di ruang tamu kala tengah hujan itu. Begitu besar hati ini berharap akan dia tau bagaimana perasaan saya kepada Nabila sebelum di tinggal pergi. Kini Nonik memandang begitu jauh menafikkan keberadaan saya di depannya. Sesaat dahinya mengerut lantas sepatah pertanyaan melayang dari bibir Nonik untuk saya.

“itu moment paling indah lo sama dia ??”

“bisa di bilang gitu . .” mataku masih hanyut dalam lamunan bersama Nabila.

“trus kenapa lo bisa segitu bencinya ama dia sekarang ?? gw dengar dari Stevy lo udah tutup pintu buat Bila ya ??”

“gw juga gak tau kenapa . .”

“gw gak tau kenapa rasanya bisa jadi segitu bencinya ama dia” jawabku terbata – bata atas hal yang saya rasakan.

“mungkin lo sebenernya sayang sama dia cuman lo ga nyadar, dan saat lo tau dia pergi, yang lo fikir dia udah ninggalin lo gitu ya ??”

“mungkin . .” jawabku seadaanya untuk Nonik.

“wah kalo jadi lo ya repot juga Kha, bilangnya sayang tapi benci, bilang benci tapi foto masih di pajang. Hahahahah, . . aneh lo !!?” tawa Nonik lepas dari lamunan saya.

“haa . . haa . . hahahahaha !!! iya juga ya . . aneh gw ni” tawaku kini terbata – bata menertawakan diri sendiri.

“lah yang waktu ama Jovan trus prasaan buat dia gimana dong ?? kan secara lo dari awal udah sayang banget ama Nabila ??”

“ya gw sayang karena terbiasa Non, Jovan itu udah banyak berkorban buat gw, masa gw ga bisa sayang ama dia. Kan ga mungkin. Jadi awal gw trima Jovan itu sebenernya gw sempet konflik batin ama diri gw sendiri, gw bingung mau nrima dia apa enggak. Secara waktu itu gw emang ada rasa ama Jovan, cuman setelah di gantungin paska masalah ama Deri, gw jadi mikir ini cewek kemaren bilang sayang tapi sekarang kok malah nyuekin gw gitu. Eh gak taunya pas abis uas dia bilang kronologinya kaya gimana, trus dia bilang sayang ama gw. Nah di situ gw sebenernya udah condong ke Nabila, cuman Jovannya berharap gede ama gw, dan gw ga mau nyakitin dia ato gimana gw juga bingung apa yang gw rasain, akirnya . . . yaudah, gw trima Jovan”

“jadi semacem kepaksa gitu ye Kha ?? tapi salut buat lo kalo jalan ama Jovan dari awal bukan lantaran sayang tapi bisa ampe 2 tahon gini. Berarti selama lo jalan ama dia, lo belajar sayang dong. Bukan berangkat dari perasaan sayang”

“iya Non, selama itu gw belajar buat sayang ama dia. Dan akirnya gw bisa terbiasa juga kan ama Jovan. Ya meskipun prasaan buat Bila itu masih ada, tapi bisa menepi juga seiring rasa sayang gw yang mulai muncul buat Jovan”

“lah trus prasaan buat Bila yang udah menepi itu sekarang kemana ??”

Mendengar pertanyaan akir dari Nonik saya mulai kehabisan kata – kata, fikiranku terus mencari alasan yang sesuai dengan apa yang tengah saya rasakan. Namun tetap saja, entah kemana perginya seribu alasan itu tak dapat saya temui lagi, dengan mulut masih beradu dalam fikir, ku ucap bagaimana itu perasaan sekarang berada.

“prasaan gw buat Bila . . .”

“prasaan gw . . .”

“buat dia . . .”

“iya prasaan lo buat dia !!” tukas Nonik mencoba menyemangatiku.

“gak tau Non . . .” dengan tatapan kosong ku pandang Nonik yang masih bersemangat baja mencari tau tentang perasaan saya saat ini.
Dan hanya itu kalimat yang bisa saya ucap.

“lo kaya orang pelo tau gak Kha, mulut ama ati gak ada simetrisnya. Bilang benci tapi pajang foto di kamar, bilang pernah sayang tapi gak tau diamana rasa sayang itu sekarang” jengakel Nonik mulai meracau di telingaku.

“tuh ujan di luar uda mulai reda Non, ayok gw anter pulang lo aja, masa lo mau lama – lama di sini ampe malem” ajakku pada Nonik untuk mengantarnya pulang.

“ah ngeles ni orang, bentar lagi lah, masi grimis gitu kok” eyel Nonik masih ingin berlama – lama di kontrakanku.

“lo sih nanya banyak amat, mana yang di bahas tentang Nabila lagi, duh . . . kan gw jadi makan ati Non” keluhku menahan pening di hati ini.

“iya deh ga bahas dia lagi, cuman gw nyimpulin satu hal dari lo Kha”

“satu hal ?? apaan ??”

“lo bisa jalan ama cewe manapun, siapapun dan kapanpun itu. Cuman, hal yang gak pernah bisa lo pungkiri itu bahwasanya lo sebenernya sayang cuma ama Nabila seorang. Gak ada yang laen. Lo faham gak sama sikon lo yang satu ini ??” tanya Nonik seolah mengguruiku.

“lo sotoy Non, gw bisa kok sayang sama orang laen, bahkan itu lo, gw bisa !” tegasku padanya yang sok tau tentang diri saya ini.

“hahahaha, yakin lo ?? lo mau taruhan ama gw ??”

“brani aja, sapa takut !!” tantangku pada gadis satu ini.

“gw kasih waktu tiga bulan sayangin gw sama seperti lo sayang ama Jovan atau lebih seperti Nabila pada waktu itu. Kalo lo bisa, gw kasih apapun yg lo minta. Kalo lo ga bisa, tinggalin gw dan lo mesti nurutin satu hal jg yang gw minta dari lo ! gimana ??” ajak Nonik memberikan tantangan semacam ini.

“DEAL !!!”

Ini hanya sebuah permainan, permainan yang melibatkan perasaan. Entah bakal di bawa kemana jika salah satu perasaan itu benar – benar bisa saling menyayangi. Pengorbanan waktu dan hati yang mati – matian telah berusaha untuk bisa saling menerima apa adanya mungkin suatu saat harus di buang entah kemana hanya karena permainan ini di rasa telah usai. Sungguhpun taruhan yang amat berharga jika salah satu perasaan dari kami harus ada yang terluka. Hanya karena ego semata saya turuti itu kemauan Nonik hingga pada akirnya, kami merasakan bara api yang sesungguhnya.

“lah, trus prasaan lo ke gw gimana Non ??” sepatah tanya muncul dari benak ini tentang perasaan saya.

“gw ?? ya . . . ya nyoba Kha” jawabnya dengan sedikit malu – malu kucing.

“nyoba gimana, tho the point aja Nik !!!” keluhku kesal dengan jawaban Nonik.

“ya nyoba buat sayang ama lo juga lah !” kini ia terasa sedikit kesal juga sodara.

“trus sekarang kita ??” tanyaku kembali pada Nonik.

“kita apa ??” sahut Nonik sama bingung denganku.

“kita pacaran ato gimana ??”

“oiya . . serah lo deh”

“yah kok gw ?? yang ngajakin tantangan lo jugak !” jawabku kesal.

“yaudah kita pacaran !! duh gitu aja repot lo Kha !!” kesal Nonik padaku juga.

Sesaat kami terdiam usai mendengar apa yang Nonik putuskan. Kami saling memandang dan tiba – tiba senyum itu muncul berbunga seiring mata kami yang saling bertemu. Dan tawa itu lepas di antara kami yang sesaat terpaku dengan keadaan ini.

“hwahahahahahahahah !!!!” tawaku bersamaan pada Nonik.

“kocak lo non, masa kita jadian kaya gini, haahahahahaha !!” tawaku memandang Nonik yang masih tertawa lepas.

“lo juga sih Kha, ngajakin jadian kaya orang maksa gitu, ya gw iya in aja, hahahaha”

“eh udah malem nih, pulang yok. Gaenak di liatin tetangga” alasanku pada Nonik kembali mengajaknya pulang.

“iya deh, ayok Kha . .”

Senyum manis itu di lempar padaku, permainan karma ini telah kami mulai. Mungkin yang awalnya kami mersa cocok dengan segala aturan bebas pada saat itu, sungguhpun memanjakan hingga lupa di buatnya. Namun percayalah, karma itu telah berputar menunggu saya dan Nonik hingga akirnya perasaan ini harus terbakar karenanya. Sebab orang yang tak saya nantikan telah berhasil menemui saya dalam keadaan bersanding dengan hati yang lain yaitu Nabila.

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 335 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya