Cerita Cinta – Chapter 110. Flashback

Chapter 110. Flashback

“Rakha . . hari ini kita kemana . . . ??”

Sebuah sapaan kecil nan lembut yang membangunkan dari lelap tidurku pukul lima pagi itu. Kudengar samar suara Nabila berucap sendu membawaku bangkit dari alam tidurku. Membawa dalam alam sadar bersanding mesra dengan handfone di genggaman tanganku.

“apaan Bil, ini baru jam lima pagi lo udah telfon gini ??” jawabku lemah masih berselimut dengan kantuk di seberang telfon.

“katanya kmren lo pengen ngajakin gw kluar minggu pagi ini ?? ayok, gw udah siap nih, . . hhehe” semangatnya menyambut minggu pagi ini.

“iya gw mo ngajakin lo kluar, tapi tar jam 6an, bukan jam 5 gini monyeeeet . .”

“yah, gw udah terlanjur cantik Kha, ayo bawa gw kluar dari kosan. Lo udah janji bo . . kebooo”

“setengah jam aja deh bntar gw sambung dulu tidur gw” mohonku pada Nabila di sela kantuk.

“yaudah jam 6 nyampe kosan gw”

“tuuuuuuuut . . . . . “ tutup telfonku tanpa mengiyakan perkataan Nabila.

Hari itu minggu pagi, hari di mana yang telah saya janjikan pada Nabila untuk mengajaknya dalam acara Car Free Day atau biasa di singkat dengan sebutan CFD’an. Sebuah acara rutin tiap minggu di daerah Ijen dimana jalanan malang bebas dari mobil serta kendaraan bermotor. Maka sejuklah hari itu untuk sekedar jalan – jalan serta menikmati udara pagi tanpa asap kenalpot. Di tambah dengan pasar minggu yang menyediakan aneka jajanan klasik kota malang juga kuliner serba ada di sana. Jadilah hari itu hari paling bersejarah tentang perbincangan batin saya dengan Nabila.

Saat itu jauh sebelum saja jadian dengan Jovanda, saya memang terkenal dekat dengan gadis asal Bandung ini. Hubungan kami masih sebatas teman namun sedekat orang pacaran. Bagaimana kami berbicara tentang hubungan ini sama sekali tak pernah menyentuh dengan hal yang namanya kata sayang atau pacaran. Sebab semua mengalir begitu saja, dan sebenarnya mulai dari sini, saya dan dia pastilah tau bahwasanya kami memiliki perasaan yang sama. Dimana kami sebenarnya saling menyayangi tanpa sepatah kata cinta untuknya maupun saya. Dengan kata lain, hubungan tanpa setatus.

“Bil gw udah di depan” smsku pada Nabila di depan kosnya menahan udara dingin.

“yeey, . . akirnya dateng juga lo. Lest go to the Cfd’an Kha” ajak Nabila yang mulai keluar dari balik pintu.

“astaga . . Bila ganti bawahan lo itu, masa pake hot pant sepaha gitu ?? ogah ah gw . .” tatapku pada paha Nabila yang mulus sambil geleng – geleng kepala.

“terus gw pake apa coba ??” tanya Nabila dengan bodohnya.

“pake trining aja, lo mau liat Cfd apa orang se Cfd ngliatin lo sih . . . buru ganti baju sana” suruhku padanya untuk segera masuk kosan.

Selang beberapa menit keluarlah Nabila dengan pakaian yang lebih sopan tak mengundang mata para lelaki hidung belang termasuk saya. Ah, sudah lah . . fokus Cfd’an saja sodara.

“gini Kha ??” tanya Nabila sambil menenteng trining warna abu – abu terang miliknya dengan kaos polos warna putih ketat.

“nah gitu lo kliatan lebih cantik Bil” tuturku membanggakan hati Nabila.

“dari orok gw udah cantik kali bang, hehehehe” dengan candaan miliknya, tangan ini mulai di gandeng mesra oleh Nabila segera bergegas ke Cfd.

Mungkin sekitar pukul 06.20 Am saya dan Nabila segera bergegas jalan ke Cfd yang berlokasi di daerah Ijen. Seperti biasa saya jalan pagi hari itu, meski sesekali tangan ini bergandeng mesra dengan Nabila, namun percayalah bahwa setatus saya saat itu tidak berpacaran dengannya. Dengan tingkah Nabila yang kekanak – kanakan, terkadang saya bisa di buatnya senyum – senyum sendiri. Lari ke sana, lari ke situ masuk dalam grombolam manusia yang tengah berkumpul dalam suatu orkes musik dengan alat – alat klasik. Tak jarang saya kehilangan sosoknya tenggelam di telan kerumunan manusia hingga suatu ketika saya benar – benar kehilangan ia dari pandangan mata ini. Mencoba masuk dalam kerumanan manusia di mana – mana namun tetap saja ia hilang entah kemana. Kucoba menghubunginya lewat hape agar lebih mudah dalam bertemu namun semuanya sia – sia, sebab . .

“hallo . . . Bil, lo dimana sih ?? jalan cepet amat, santai aja napa ??!!” bentakku di seberang telfon dengan bertubi – tubi.

“hallo mas, ini hapenya mbak Bila ketinggalan di kamar”

“oh maaf dek maaf, ywdah kalo gitu” tutupku segera dengan perasaan jengkel.

Bisa – bisanya itu monyet meningglkan alat komunikasi kami satu – satunya. Jika sudah begini, bagaimana saya akan mencari keberadaan Nabila. Bayangkan sodara, jalanan sepanjang 3km dengan cabang di mana – mana serta kerumunan manusia super padat saya harus menemukan keberadaan Nabila. Sungguh mustahil dan tak masuk akal. Jadilah acara Cfd pagi itu berubah menjadi acara mencari kutu di hamparan bulu kucing.

Sudah sejam saya ublek itu Cfd tapi tetap saja tak saya dapati sosok Nabila awewe dari Bandung tersebut. Tak jarang saya di tuduh mbak – mbak di katain cowok ganjen sok kenal sebab dari arah belakang sungguhpun kostum yang tengah di pakai sama persis seperti milik Nabila. Sudah hampir menyerah untuk lebih meningglkannya sendirian, namun batin ini berkata jangan. Sebab jika ia harus di sana sendirian hingga pulang ke kosan, ia adalah tanggung jawab saya sebagai orang yang sudah mengajaknya keluar. Saya merenung sesaat, merasakan ramainya hiruk pikuk manusia. Mata ini terpejam lambat, mencoba dengan hal yang saya rasa tak masuk akal namun ini adalah jalan satu – satunya untuk menemukan Nabila. Ya, batin ini mencoba berkomunikasi dengannya yang entah di mana.

Perlahan tapi pasti langkah kaki ini berjalan lambat membelah kerumanan manusia, mata ini sekarang lebih tenang dan waspada akan apa yang saya lihat. Fokus pada satu orang yang tengah saya cari dan terus menyebut namanya dalam batin ini berharap akan bertemu. Dan cara ini tak salah, mata saya mulai mendapati Nabila tengah . . .

TENGAH MAKAN SATE TELOR DENGAN NIKMATNYA !!!!

Mati – matian saya mencari ia ada di mana, ternyata dengan santainya ia dudukan di bawah pohon sambil lesehan asyik memakan sate telor di tangannya. Sungguhpun jika saat itu tangan ini tengah membawa AK-47 sudah saya tembak pala bocah itu dari jarak 100 meter.

“MONYET LO GW CARIIN MALAH ASYIK MAKAN DI SINI TERNYATA ??!!!” bentakku kesal pada Nabila bermandikan keringat.

“santai bang bro santai, sinih duduk dulu . . mau sete telor berapa tusuk ?? hehehehe . . “ guraunya tanpa memperdulikan kemarahan saya.

“BODO AMAT, UDAH AYOK PULANG, MALES GW !!!” dengan pitam ini masih saja saya marah di buatnya.

“bisa gak marahnya di tahan dulu, kita ngomong pake pala dingin sambil makan sate telor kan enak Kha”

“gw susah – susah nyariin tapi lo malah asyik makan ginian di sini, lo mikir gak sih gw nyariin lo dari tadi ???” omelku tak karuan di telinga Nabila.

“gw tanya balik ya Kha sblum gw jawab pertanyaan lo, . . apa lo fikir gw gak nyoba nyariin lo juga dari tadi ?? hm . . .” dengan wajah tegas ia mulai berucap kata padaku.

“ya mana gw tau ??!! yang gw tau lo makan sate enak – enakan di sini kok ??!!” omelku masih bersiteguh pada apa yang tengah saya lihat.

“coba lo tanya sama abang yang jual sate telor ini gw duduk di sini dapet berapa menit” suruh Nabila sambil menunjuk penjual sate telor.

Dengan perasaan tak percaya, saya tanyakan itu keberadaan Nabila yang berada di sana kepada penjual sate telor. Entah mereka telah bersekongkol atau apa saya tak perduli lagi, yang jelas saya masih dongkol dengan kelakuan Nabila.

“pak, itu cewek yang lagi dudukan di sana udah lama ya pak ??” sapaku sedikit tak sabaran.

“oh, mbak – mbak pake baju putih itu mas ? barusan kok . . dari tadi dia nyariin temennya mas. Mungkin mas yang lagi di carinya. Samperin aja mas” suruh penjual sate telor kepada saya.

Dengan perasaan sedikit malu namun masih tetap saja dongol dan gondok, saya hampiri Nabila untuk kedua kalinya.

“gimana Kha, udah tanya ?? apa kata abang itu ??” ucap Nabila santai sambil menghabiskan makanannya.

Saya diam tak mau bicara kepada Nabila, seolah saya kehabisan kata – kata. Namun hati ini masih saja tetap tak berubah meski kejadian sebenarnya ia telah berusaha mencari keberadaan saya juga. Lebih tepatnya saya bingung dengan apa yang tengah saya rasakan saat itu. Antara perasaan marah dan malu menjadi satu.

“gw udah coba nyari lo sedari waktu kita pisah tadi. Gw gak diem Kha, gw tetep nyariin keberadaan lo sampe akirnya gw lebih milih dudukan di sini. Sebelom lo tau gw di sini, seenggaknya lo jg harus tau kalo gw udah nyoba nyari lo dengan cara minjem hape orang buat sms lo. Tapi sia – sia, gada sinyal di sini. Serah orang mau anggep gw hina ato ga modal yang jelas gw berusaha nyariin keberadaan lo. Sampe pada akirnya gw capek Kha, gw cewek mestinya lo tau fisik gw beda sama lo. Gw dudukan di sini sambil beli sate telor ini. dan cuman 1 hal yang gw yakin dari lo . . .”

Sesaat perhatian saya tersita oleh perkataan Nabila barusan. Ucapnya mengundang tanya tentang apa yang ia yakini dari saya. Meski saya tak bertanya sepatah katapun padanya, namun cukuplah mata ini yang melirik ke arahnya adalah isyarat bahwa saya tengah meresponnya dengan baik.

“gw yakin lo bakal nyari dan nemuin gw sampe ketemu. Sebab gw percaya lo ga bakal ninggalin gw sendirian di sini. Lo ga bakalan pulang ke kosan kalo gak sama gw. Dan sekarang apa ? keyakinan gw gak salah kan. Kita ketemu, dan mustinya lo tanya, apa gw juga berusaha buat nyariin lo. Batin gw yang bilang untuk duduk di sini nunggu lo sampe dateng nyamperin duluan. Apa gw salah ??”

Kemudian saya berfikir ternyata apa yang ia lakukan jauh lebih baik dan berat di banding dengan saya yang sedari tandi hanya bisa mondar mandir mencarinya bermodal fisik yang lebih kuat darinya. Mungkin jika saya berada di posisinya, saya akan melakukan hal yang sama bahkan mungkin bisa jadi saya akan memilih diam sedari tadi tanpa mau untuk berjalan saling mencari.

“nih sate telor buat lo, udah jangan marah lagi ya Kha, maaf kalo gw masih salah, yaa”

Sungguhpun diri ini yang tak tau malu masih saja bersiteguh pada ego saya untuk enggan mengalah dalam persoalan ini. Bagaimana Nabila begitu mendewasakan saya seolah saat itu saya menjadi anak kecil yang tengah di asuh oleh sang ibu.

“ywdah lupain masalah tadi, yang jelas kita udah ketemu sekarang” dengan masih sok marahan saya sahut itu sate telor di tangan Nabila.

“btw hape lo bisa – bisanya ketinggalan di kosan sih Bil ??” tanyaku duluan sambil memakan sate telor.

“nah kan tadi ada di hot pant gw yang sebelomnya, pas ganti nih kolor gw lupa ambil, yaudah ketinggalan ya ketinggalan aja, hahahaha”

“trus lo tadi bilang nyoba buat sms gw, emang lo afal ama nomer hape gw??”

“nomer lo 085233803xxx kan” dengan hafalnya ia berucap tentang nomer hape saya.

“eh Kha, sini gw pinjem hape lo bntar” pinta Nabila secara tiba – tiba membuat saya curiga.

“mo ngapain lo ??” tanyaku curiga tak percaya.

“udah sini aja, gw gak buka in box lo kok, buruan sini . .” pintanya sedikit memaksa.

“nih, awas jangan macem – macem lo”

Masih asyik bersantap sate telor di tangan saya, tiba – tiba Nabila memberikan aba – aba tanpa perhatian saya.

“Kha, ciiiiiiiiiiis . . .”

1 . . .

2 . . .

3 . . .

Kliiiiiik !!!

Tersimpan foto manis Nabila yang tanpa persetujuan saya dengan mesranya mencium pipi sebelah kiri. Begitu indah dan sangat lucu untuk sekedar di kenang jika melihat foto yang telah ia abadikan saat itu. Entah apa yang tengah Nabila rasakan dan fikirkan saat mencium pipi saya, yang jelas mata kami saling bertemu. Seolah berbicara tentang keadaan saat ini bahwa aku begitu menyanyagimu. Kata cinta itu tak pernah terucap di bibir mungil Nabila, namun bagaimana cara dia memperlakukan saya bagitu sangat hangat layaknya seorang kekasih. Meski cukup bibir ini untuk diam tanpa mewakili perasaan kami, namun . . .

Mata kami berbicara segalanya tentang perasaan ini . . .

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 364 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya