Cerita Cinta – Chapter 11. Konsep Libur Malem Mingguan

Chapter 11. Konsep Libur Malem Mingguan

 

Hubungan ini sudah seperti sedia kala dengan Nabila, maka untuk merayakannya, saya berempat bersama Stevy dan Fany berencana untuk keluar malem mingguan. Berhubung saya masih ada kontrak kerja dengan om Andi, maka saya ajak lah mereka ke caffe di mana saya kerja sekaligus memperkenalkan mereka ke beberapa teman saya di sana.

“Cuy, tar nongkrong yuk, lama ga malmingan neh” Sms Fany seperti cowok padaku.

“iye, jam 7 aja, lo jemput Bila y Mon” balasku.

“gw ama Doni bray” tepok jidat.

“trs Bila ama Stevy sapa yg jmput” saya merasa bingung.

“bila ama kenalannya tar, lo jmput Step aja” jelasnya.

Dalam hati, saya bertanya siapa gerangan lelaki yang tengah dekat dengan Nabila saat ini, kenapa saya tak dapat kabar langsung, apa karena masalah kemarin dia masih belum terima, ah sudah lah saya tak mau pusing kepala.

Tepatnya pukul 6.30 PM saya berangkat menjemput sodara banci saya, sesuai tempat yang telah di konfirmasikan bahwa kita akan berkumpul di caffe tempat saya berkerja. Sesampainya di caffe, belum saya dapati itu batang hidung Doraemon a.k.a Fany juga Nabila, yasudah saya langsung bergegas menemui om Andi untuk set panggung dan chek sound.

Kira – kira pukul 6.50 PM Fany datang beserta Dony, langsung saja mereka menghampiri Stevy yang saat itu sudah memesan minuman andalannya tentu sodara sudah faham itu minuman dengan nama apa, Strowbery Puch tentunya.

Karna saya masih sibuk dengan panggung, maka saya belum sempat menemui Fany secara langsung, saya hanya bisa melambaikan tangan ini pertanda absen telah di terima. Namun lagi – lagi tak saya dapati sosok Nabila bersama lelaki yang di sebutkan Fany melalui sms.

“kha, itu temen – temen kamu pada ke sini, udah kamu temuin aja dlu, ini biar om set sama pak sound” ujar om Andi menyuruhku.

“oh, iya om, tar klo mau main aja ya aku ke panggungnya” usulku pada om Andi.

“siip deh” jawabnya khas ala anak muda.

Maka dengan izin tersebut, berkumpulah saya dengan mereka semua yang berada di meja tengah. Sambil menunggu Nabila yang mungkin sedang terkena macet, maka saya juga ikut memesan minuman.

“udah lama kha, hehe” Fany pasang wajah Doraemon.

“eah udah lach, situ sih lamma beuuudt” rempong Stevy kepada Fany.

“ga sih, baru 15 menitan Fan, Hay Don” sapa ku pada Doni juga.

“Loh, Bila mana, belom dateng ??” Tanya Doni padaku.

“belom, dia ama sesorang kata Fany” jelasku.

“owh, yaudah tunggu aja dimari” seraya Doni mengajak kami duduk.

Ngobrol sana ngobrol sini, kurang lebihnya kami membahas tentang liburan smster 1 yang akan datang. Karena 2 minggu lagi UAS sudah di sepan mata, maka beberapa usulan mentah ada yang berpendapat bagaimana jika liburan nanti kita pergi ke Jogja ususl Stevy, namun beda cerita dengan Fany, ia ingin liburan di Jakarta atau bandung saja. Yang namanya juga usulan, maka saya tampung saja itu semua pendapat mereka.

Sekitar pukul 7.20 PM Nabila datang dengan seorang laki – laki, bagaimana ia mau tak telat, orang kendaraan saja tak main – main yang di bawa oleh satu orang itu, ya, dia membawa Honda Jazz warna silver. Geleng – geleng sudah kepala ini.

“eh sory telat, nii kenalin Dion kenalan gw” langsung saja Bila promosi dengan gebetan barunya.

Maka berjabat tangan lah semua yang ada di sana, meskipun saya sebenarnya ogah berjabat tangan dengan itu satu manusia, saya tak mau mengecewakan Nabila. Dengan itu, duduklah kami ber 6 di meja tengah depan panggung.

Hendak melanjutkan pembicaraan perihal liburan, tiba – tiba saja pucuk di cinta ulam pun tiba, tebak siapa yang datang sodara.

“boleh gabung, gw kenalannya Rakha” sembari bersenyum, Amelia berizin yang saat itu baru tiba di cafe.

Jadi ceritanya om Andi sengaja memberitau ini satu wanita bahwa saya sedang manggung di cafe beserta komplotan saya, maka tak mau ketinggalan juga, nimbrunglah itu Amelia dalam acara malam mingguan saya.

Namun sekali lagi saya bisa tangkap itu mimik muka mamel dari Nabila, sambil komat kamit entah itu bentuk alergi terhadap Amelia atau apa, yang jelas ia tak suka. Jika boleh berkata, saya juga tak nyaman sebenarnya dengan kedatangan si Dion. Entah maksudnya apa dia bawa pria ke depan muka saya, yang jelas saya pun juga tak suka. Maaf sodara, bukannya saya cemburu atau bagaimana, saya hanya merasa tak nyaman dengan orang yang belum saya kenal masuk dalam sebuah pembicaraan. Jadi jangan berfikiran yang iya – iya bahwa saya menaruh rasa pada Nabila.

Dengan lengkapnya kedatangan Nabila, maka pembicaraan tentang liburan semester depan di lanjutkan kembali.

“jadi gini Bil, kan tadi gw uda ngmong ke anak – anak kalo tar liburan smster depan, kita ajak Steve ama Rakha ke Jakarta gimana ?? ato gak Bandung gitu ?? Bogor juga boleh, gima kalo lo ??” langsung saja Fany membuka pembicaraan.

“lah ko ke Jakarta, sma aj ga liburan dong gw. Di rumah paling juga gitu – gitu aja. Ogah ah, klo gw sih sbnernya pengen ke Jogja Fan, 2 taon kemaren mo ke sana gatot mulu. Kan di sana kota seniman gitu ya katanya, hihihi” tawanya cekikikan.

“iya sih fan, gw jg pengen ke sana. Gw ada 2 sobat yang pengen gw temuin di sana. Soalnya gw kmren udah janji mo ksana tp ampe skrang blom keturutan” saya mencoba memojokkan Fany.

“ea Fan Jogja aja udach, akkuh jg pngen ksanah loh” tutur Stevy membantu.

“Hm . . . . duh gw kalah poling nih, gimana nih yank ??” sembari tangan itu menggoyang – goyangkan tubuh Doni.

“ya kalo kalah poling sih kayanya uda jelas yank, tp kan kamu blom bilang planing kamu liburan di sana gimana” Doni mencoba bersikap dewasa.

“oiya gw lupa, plaining !! jadi gini, kan tante gw punya vila di Bogor. Tepatnya di puncak gitu, jadi tar kita liburan di sana?? Tar gw buatin acaranya jadi seru. Smntra gw blom susun sih, ngikut aja ama gw. jadi lo pada jangan bayangin yang panas – panas dulu deh. Bogor itu adem kok, ga kaya Jakarta. Gimana ??”

“tar kalo ga bole sama mamakuh gimana Fan, kan Bogor tuh jauh eah ??”

“yeala Step, kga bakal mati lo di sana slma masih ada gw, manja banget maen jauhan dikit aja ga berani, dasar nyali banci” Fany mulai protes.

“ember !!! wek” jawab Stevy ngondek.

“kalo emang ada tempat buat tinggal di sana ywdah gw ngikut aja deh, tar lo buat Plainingnya aja ya Mon” suportku pada Fany.

“nah gitu kha, ship lo !! ngikut aja ya Bil ??” jawab Fany semangat 45.

“ng, iya deh, pkok kudu seru” jawab Nabila agak ragu.

Terkonseplah sudah liburan semester depan, tinggal menghadapi itu musuh bebuyutan, UAS tidak lain tidak bukan. Amel dan Dion sebagai orang asing di sana hanya mangguk – mangguk saja entah akan ikut liburan atau bagaimana saya tak faham. Mungkin mereka hanya sekedar berbahasa tubuh agar diri mereka tak hanyut dalam kebasian alias garing.

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 551 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya